The Revival of the King - Bab 37 Mengejutkan

Penny Zhou mendorong pintu dan keluar dari mobil, dan Terry Fan tertegun.

Penny Zhou, berusia empat puluhan, riasannya tebal, membuatnya setidaknya dua puluh tahun lebih muda. Dia mengenakan cheongsam putih yang sekilas menunjukkan lekuk tubuhnya. Sepatu hak tinggi putih di kakinya bahkan lebih mengesankan, membuatnya tampak lebih tinggi.

Apalagi saat berjalan ke depan Terry Fan dengan gaya model, aroma parfum yang menyengat membuat tubuh Terry Fan terkejut.

Sangat cantik!

Memikirkan ayahnya, Terry Fan sampai menghela nafas: Tidak heran Penny Zhou melakuakan itu, bahkan jika dia tidak berbicara dengan orang lain, orang lain akan berbicara dengannya!

Penny Zhou dengan hati-hati bersiap untuk waktu yang lama, melihat ekspresi tercengang Terry Fan, Penny Zhou diam-diam bangga, bersyukur bahwa seluruh pekerjaan siang itu tidak sia-sia.

Setelah menerima telepon dari Terry Fan, Penny Zhou segera meminta Daniel Huang pulang untuk mengemas barang-barangnya, dan dia kembali ke kantor, memalsukan perjanjian investasi, dicap dengan segel Hendrik Fan dan segel resmi perusahaan, sebagai catatan investasi, dan kemudian, sepuluh juta RMB dibayarkan ke rekening Daniel Huang dan memintanya segera kembali ke Kota Hai untuk membentuk perusahaan tas kulit.

Setelah itu, dia kembali ke rumahnya dan menemukan cheongsam putih terindah dari lemari, serta sepasang sepatu hak tinggi putih yang baru dibeli..

Setelah memakai cheongsam dan sepatu hak tinggi, dia langsung meluncur ke studio foto dan meminta makeup artist untuk merias wajahnya dengan hati-hati sesuai dengan gaya mempelai.

Ketika dia meninggalkan studio, dia merasa itu terlalu dini, jadi dia pergi ke toko pakaian merek dan menghabiskan empat sampai lima ribu RMB untuk membeli dua set kaos dan celana panjang Terry Fan, dan dua pasang sepatu kulit.

Sebenarnya, Penny Zhou terinspirasi oleh kalimat yang mengingatkan Daniel Huang padanya.

Ketika Terry Fan memanggilnya, Daniel Huang memintanya untuk bersikap lembut, tetapi dia berpikir, berurusan dengan orang muda seperti Terry Fan, mungkin bersikap lembut saja tidak cukup?

Dia tahu betul orang muda yang kuat seperti Terry Fan, khawatir mereka lebih memilih wanita muda yang cantik dengan penampilan luar biasa dan pesona seksi.

Meskipun Terry Fan hanya dua tahun lebih tua dari putranya, Penny Zhou sangat percaya diri dengan penampilan dan temperamennya. Selama dia berpakaian bagus, dia merasa bisa terlihat di awal tiga puluhan, yang kebetulan adalah orang favorit seusia Terry Fan.

Penny Zhou tahu betul bahwa sejak dia mengusir Terry Fan tiga belas tahun yang lalu, Terry Fan telah sangat membencinya.

Tiga belas tahun kebencian pasti akan membuat Terry Fan tak terlupakan, dan bagi seorang pemuda seperti dia, ambisi terbaik bagi seorang wanita bukanlah memiliki tubuh wanita ini?

Jadi Penny Zhou mendandani dirinya dengan hati-hati, dan yang paling dia harapkan adalah Terry Fan menggunakan tubuhnya sebagai sarana untuk membalas dendam.

Selama Terry Fan menyentuh tubuhnya, dia memiliki kepercayaan diri untuk menaklukkan Terry Fan.

Dan saat Penny Zhou keluar dari mobil dan berjalan menuju Terry Fan, Penny Zhou tersenyum, ekspresi Terry Fan sudah menunjukkan bahwa rencananya sudah setengah berhasil.

"Terry," Penny Zhou tersenyum cerah, "Kupikir aku terlambat, aku tidak menyangka itu terjadi secara kebetulan, kamu juga baru saja datang. Sepertinya kita benar-benar ditakdirkan!"

Terry Fan tiba-tiba menemukan bahwa suara Penny Zhou sangat lembut tapi tajam, dan setiap kata tertanam di sumsum tulangnya.

Terutama tatapan dari mata Penny Zhou yang sejelas mata air, tapi juga tanpa dasar, dan sepertinya mengandung semacam gelombang elektromagnetik, yang sangat menarik perhatian Terry Fan.

Ini sangat berbeda dari penampilan Penny Zhou dalam ingatannya.

Terry Fan akhirnya mengerti mengapa ayahnya jatuh cinta pada wanita ini saat itu: dia sangat menarik!

Tiga belas tahun telah berlalu, dan selama tiga belas tahun ini, Terry Fan penuh dengan kebencian padanya, tetapi sekarang menatapnya, mendengarkan suaranya, menyaksikan senyum dan matanya, Terry Fan tidak bisa menahannya lagi.

Selain itu, ketika usianya 13 tahun lalu, bagaimana Hendrik Fan bisa menahan godaannya?

Terry Fan awalnya berencana untuk berakting, tetapi dia tidak menyangka Penny Zhou berakting cukup lebih hebat.

Permainan Terry Fan belum dimulai, tapi pembukaannya mengejutkan Terry Fan.

"Ayo," Penny Zhou tiba-tiba meraih lengan Terry Fan: "Aku sudah memesan satu ruang VIP, ayo minum dan bicara."

Saat dia meraih lengannya, semangat Terry Fan langsung terpancing, seolah bangun dari mimpi.

Dia bahkan harus mengakui bahwa, selain sedikit lebih tua, baik Daisy Fang maupun Valentine Li tidak dapat dibandingkan dengan Penny Zhou dalam hal penampilan dan aroma.

Apalagi Valentine Li, dia adalah seorang guru, dan kondisi keluarga memburuk.

Daisy Fang adalah generasi kedua yang kaya, dan sekarang dia mengelola perusahaan untuk ayahnya, dan seharusnya menjadi salah satu selebriti Kota Jiang, tetapi dia sedikit lebih rendah daripada Penny Zhou.

Apalagi aura kuat yang dipancarkan Penny Zhou, diperkirakan Daisy Fang tidak akan bisa mengejar dalam hidupnya.

Terry Fan mengikuti Penny Zhou ke ruang VIP di lantai 2 dengan linglung. Ketika dia duduk dan pelayan masuk dari luar dan menanyakan apa yang ingin mereka minum, Terry Fan baru benar-benar pulih.

Penny Zhou menyerahkan menunya kepada Terry Fan, dan berkata dengan lembut: "Terry, kamu saja yang pesan, di sini baik makanan dan minuman, semuanya ada."

Terry Fan melihat ke menu dan bertanya kepada Penny Zhou dengan tatapan kosong: "Kamu sudah makan siang?"

"Belum." Penny Zhou meliriknya: "Setelah menerima teleponmu, aku pulang dan berdandan, bagaimana aku bisa punya waktu untuk makan?"

Kata-katanya menggoda, pelayan yang berdiri di sebelahnya merasa geli dan berpikir: Jika aku memiliki kesempatan untuk mengenal wanita kaya ini, aku pasti akan sangat bahagia!

"Dua steak, dua bir pembuka, dan sebotol xo."

Penny Zhou tersenyum tipis dan berkata kepada pelayan, "Satu botol bir pembuka, dan juga yogurt."

Pandangan pelayan baru saja bertemu dengan tatapan Penny Zhou, dan dia merasa bahwa dia tiba-tiba tersengat listrik, dan seluruh tubuhnya terkejut.

Untuk menyembunyikan keadaannya, pelayan segera membungkuk padanya: "Oke!"

Novel Terkait

Asisten Wanita Ndeso

Asisten Wanita Ndeso

Audy Marshanda
CEO
2 tahun yang lalu
Balas Dendam Malah Cinta

Balas Dendam Malah Cinta

Sweeties
Motivasi
3 tahun yang lalu
Cinta Adalah Tidak Menyerah

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Clarissa
Kisah Cinta
3 tahun yang lalu
Menantu Bodoh yang Hebat

Menantu Bodoh yang Hebat

Brandon Li
Karir
2 tahun yang lalu
Mata Superman

Mata Superman

Brick
Dokter
2 tahun yang lalu
Kamu Baik Banget

Kamu Baik Banget

Jeselin Velani
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Mr Lu, Let's Get Married!

Mr Lu, Let's Get Married!

Elsa
CEO
2 tahun yang lalu
Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
3 tahun yang lalu