The Revival of the King - Bab 87 Keributan Di Ruang Rawat

Orang-orang yang menonton selalu seperti ini, tidak hanya tidak senang masalah membesar, tetapi mereka juga suka memanas-manaskan. Di balik tampangnya yang sombong, mereka justru penuh rasa iri dan cemburu pada Mollie Ma dan Kenneth Chen.

Bagaimanapun, mereka semua juga berharap memiliki sedikit teman di masyarakat kelas atas.

Melihat Jacky Hong dari timur kota, membawa begitu banyak saudara untuk meminta maaf, mereka sungguh sangat iri.

Sebelum Jacky Hong membawa saudara-saudara itu pergi, dia membungkuk dengan hormat kepada Mollie Ma dan masuk ke dalam mobil.

Mollie Ma segera mengikuti, dan berbisik: "Kakak Hong, aku tidak tahu siapa yang mencarimu?"

Jacky Hong sedikit tersenyum: "Kakak Fan, dia bilang dia teman sekelasmu."

Sedikit rasa terkejut melintas di mata Mollie Ma, meski mendengar Jacky Hong menyebut Terry Fan secara pribadi, Mollie Ma masih sedikit terkejut.

Setelah kakak Hong dan yang lainnya pergi, tiba-tiba pinggang Kenneth Chen menjadi tegak, dan ekspresinya yang penuh kemenangan tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata.

Dia mengeluarkan sekotak rokok dan berjalan mengelilingi para bos yang menyaksikan. Tampaknya itu sederhana, tetapi semua orang bisa melihat bahwa dia memandang rendah mereka semua.

Mollie Ma memikirkan Terry Fan di hotel tadi malam, tidak bisa menahan untuk tidak menerkam, menggumamkan "Bodoh", segera mengeluarkan ponselnya dan menelpon Terry Fan.

Terry Fan hendak pergi ke ruang rawat Jensen Li. Tiba-tiba dia mendengar telepon berdering. Karena nomor Mollie Ma belum disimpan, dia tidak tahu siapa yang menelepon.

"Halo, kakak Fan, kamu dimana?"

Kakak Fan?

Mendengar panggilan tersebut, Terry Fan pertama kali berpikir itu adalah Helena Hu.

Tapi, dia sepertinya tidak tahu nomor ponselnya.

Setelah itu, mendengar bahwa itu adalah suara Mollie Ma.

"Oh, ini Mollie, ada apa?"

"Apanya ada apa? Apa yang terjadi tadi malam, sepertinya belum selesai! Hehe ~"

Sial!

Menelepon pagi-pagi sekali, untuk membicarakan ini?

"Kita bicarakan nanti, aku ada urusan lain sekarang, aku akan meneleponmu lain kali."

"Ini yang kamu katakan sendiri, kakak Fan, jangan lupakan, oke?"

Terry Fan mengerutkan kening: Mengapa dia memanggilnya kakak Fan? Apa mungkin...

Terry Fan baru saja memikirkan Jacky Hong, dan Mollie Ma berkata: "Terima kasih, kakak Fan, Jacky Hong membawa belasan anak buahnya ke tempatku untuk meminta maaf, aku benar-benar tidak menyangka kamu sehebat itu?"

Apa yang harus ditutupi? Tidak percaya Leopard tidak pernah memberi tahunya!

"Oke, kamu sibuk, aku tidak ganggu lagi, aku hanya bisa menunggu teleponmu? Tadi malam benar-benar menguntungkan Gedung Jiangcheng, lebih dari seribu RMB semalam, tapi kita belum melakukan apa-apa. Hehe ~"

Terry Fan menggelengkan kepalanya dan menutup telepon.

Mollie Ma tersenyum dan meletakkan teleponnya. Kenneth Chen segera mencondongkan tubuh dan menariknya kembali ke toko dan bertanya, "Istriku, apa kamu mencari seseorang?"

"Omong kosong apa, tidak cari orang, bagaimana dia bisa bersikap seperti itu?"

"Siapa yang kamu cari?"

"Tentu saja tokoh besar, tidka sepertimu, yang tahunya cuman makan dan minum-minum, bos 1st Road apanya?"

"Jangan bicara tentang Kenan Liu lagi, katakan padaku, siapa yang kamu cari?"

"Jangan khawatir, aku tidak akan bertindak sesuatu di belakangmu."

"Apa yang kamu katakan, aku hanya bertanya siapa yang kamu cari?"

"Bisakah aku tidak memberitahumu?"

Kenneth Chen menggelengkan kepalanya, mengetahui bahwa dia salah, dan sulit untuk bertanya lebih lanjut.

Bagaimanapun juga, Jacky Hong bukanlah karakter kecil biasa, jika dia bisa datang untuk meminta maaf, itu pasti karakter yang lebih kuat darinya.

Meskipun Mollie Ma baru saja mengatakan seperti itu, dia merasa sesuatu yang buruk.

Melihat tampangnya yang masam, Mollie Ma menatapnya dengan pucat: "Jangan berpikir berlebihan, aku mencari polisi!"

Kenneth Chen merasa lega ketika mendengar kata-kata itu.

Terry Fan baru saja berjalan di koridor dan mendengar seorang wanita berteriak dan memarahi di depan.

Para dokter dan perawat di bagian rawat inap semuanya berkumpul, dan mendengar seorang dokter membujuk, tetapi wanita itu masih berteriak.

Sepertinya itu ibu Gordon Zhang?

Terry Fan bergegas ke pintu ruang rawat. Ternyata Ibu Zhang sudah menggila. Beberapa dokter tidak bisa membujuknya, bahkan Gordon Zhang sudah menghalanginya di depannya, tapi dia masih mendorong Gordon Zhang dan seolah mau menerkam.

Terry Fan masuk ke ruang rawat dan melihat-lihat. Valentine Li sedang duduk di sana dengan wajah pucat di ranjang rumah sakit yang, hatinya penuh dengan keluhan, tapi dia tidak berani melawan, apalagi membalas.

Jensen Li, yang hendak pergi ke ruang operasi, duduk di tepi tempat tidur dengan kepala menunduk dan tidak berkata apa-apa.

"Bu," Gordon Zhang tampak sedikit marah: "Apa kamu masih belum cukup?"

"Tutup mulutmu! Dia sudah bersuami, ayahnya mau operasi, suaminya tidak datang menjaganya, untuk apa kamu datang?"

Saat berbicara, Ibu Zhang melihat Terry Fan.

“Terry, kamu datang tepat waktu!” Ibu Zhang langsung menghampiri Terry Fan: “Kami seperti menggantikanmu menjaga istrimu, kamu sebaiknya tahu diri, ayah mertuamu mau operasi, dan istrimu malah menyuruh anakku untuk datang, apa-apaan ini?"

“Bu, apa yang kamu bicarakan?” Gordon Zhang tidak berani menghadapi Terry Fan, dan berkata kepada ibunya: “Aku mendengar bahwa Paman Li menjalani operasi hari ini, jadi datang untuk melihat-lihat, apa yang bisa aku lakukan untuk membantu?”

“Sudahlah, kamu sendiri di rumah sakit, kenapa kamu datang ke sini untuk membantu? Ayo pergi!” Ibu Zhang meraih tangan Gordon Zhang, berjalan keluar, lalu tiba-tiba berbalik dan berkata kepada Terry Fan lagi: “Terry, aku harus mengingatkanmu, jangan biarkan gadis yang tidak tahu malu merusak kebahagiaan keluarga lain!"

Kata-kata Ibu Zhang cukup tegas dan menusuk.

Terry Fan mendapati bahwa Valentine Li tidak mengucapkan sepatah kata pun, seolah-olah dia telah melakukan sesuatu yang salah.

Terry Fan tahu betul bahwa Valentine Li menjelaskan semuanya kepada dirinya sendiri kemarin, dan juga membiarkan dirinya datang, jadi sama sekali tidak ada alasan untuk memanggil Gordon Zhang untuk datang.

Dia percaya bahwa apa yang dikatakan Gordon Zhang adalah kebenaran, karena Gordon Zhang tahu bahwa Jensen Li menjalani operasi hari ini, tetapi dia tidak tahu bahwa Terry Fan akan datang, jadi normal untuk datang dan melihat.

Tanpa diduga, Ibu Zhang juga datang dan membuat keributan di depan semua orang.

Alasan Valentine Li tidak mau berkata, Terry Fan tahu bahwa hanya ada satu penjelasan, yaitu bahwa dia masih menyimpan Gordon Zhang di dalam hatinya. Dia lebih suka dirinya sendiri dirugikan daripada menyalahkan Gordon Zhang.

Jensen Li pasti tahu jelas dengan mentalitas putrinya. Dia awalnya merasa bahwa dia sedang menyulitkan putrinya. Ketika dia melihat putrinya melindungi Gordon Zhang, dia tidak mengatakan apa-apa.

Novel Terkait

Untouchable Love

Untouchable Love

Devil Buddy
CEO
3 tahun yang lalu
Hidden Son-in-Law

Hidden Son-in-Law

Andy Lee
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
The Break-up Guru

The Break-up Guru

Jose
18+
2 tahun yang lalu
Someday Unexpected Love

Someday Unexpected Love

Alexander
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Sang Pendosa

Sang Pendosa

Doni
Adventure
2 tahun yang lalu
Si Menantu Buta

Si Menantu Buta

Deddy
Menantu
2 tahun yang lalu
Wanita Pengganti Idaman William

Wanita Pengganti Idaman William

Jeanne
Merayu Gadis
3 tahun yang lalu
Cinta Yang Paling Mahal

Cinta Yang Paling Mahal

Andara Early
Romantis
2 tahun yang lalu