The Revival of the King - Bab 60 Terkejut

Setelah mengatur semuanya, Terry Fan menghela nafas lega, kemudian mengucapkan selamat tinggal kepada John Duan, yang terus mengantarnya ke bawah.

Bagian penjualan sudah pulang kerja, namun semua staf masih mengadakan pertemuan rutin di area negosiasi, setelah melihat Terry Fan dan John Duan turun, Yunisha Yang memberi isyarat mata ke arah Risa Wang, Risa Wang langsung bangkit berdiri dan mengambil dua kantong plastik Terry Fan dari samping, lalu berlari sepanjang jalan dan menyerahkannya ke tangan Terry Fan.

"Oh terima kasih."

“Sama-sama!"

Risa Wang membungkuk kepada John Duan dan segera berlari kembali ke area negosiasi untuk rapat.

Terry Fan tersenyum dan berkata kepada John Duan, "Gadis ini sangat fleksibel, aku bahkan tidak menyapanya, dia tiba-tiba terpikir untuk mengambil apa yang aku tinggalkan di mobil."

John Duan tersenyum, "Dia adalah lulusan perguruan tinggi yang baru saja datang ke tempat kita tahun lalu, bahkan dia yang paling cantik di tempat kita, dengar-dengar belum pernah pacaran, bagaimana, apa kamu tertarik?"

Terry Fan menikamnya, "Jangan lupa, aku adalah pemegang saham utama di Sejahtera, dan kelinci liar tidak makan rumput di tepi sarang, aku di matamu, apa bahkan tidak bisa dibandingkan dengan kelinci?

“Mendengar perkataanmu, kamu sudah besar, saat di luar negeri, kamu tidak memperhatikan semua jenis wanita, kurasa kamu punya kompleks oriental, dan berharap pulang untuk cari satu."

Terry Fan tersenyum, dia berjalan ke lantai penjualan, meletakkan kantong plastik di motor listriknya, John Duan melihat ini, dia terkejut dan bertanya padanya, “Gila, bos, apa yang sedang kamu lakukan? Mau pakai mobilku …. "

"Tidak apa-apa, tidak disangka Kota Jiang berkembang begitu cepat dalam dua tahun terakhir, waktu saya masih kecil, hanya ada sedikit mobil di jalan, sekarang masih sering melihat suasana macet, sangat nyaman menggunakan motor listrik untuk bolak-balik di kota."

John Duan menggelengkan kepalanya, “Kalau aku tidak salah, ini namanya menutupi identitas pribadi, apa kamu ingin mengetes teman dulumu?"

Apa yang dikatakan John Duan benar, tetapi bagaimanapun juga, dia tidak dapat membayangkan bahwa Terry Fan yang sekarang kaya, dulunya hanya orang tidak berguna, selain Willy Wang dan Monica Li, dia tidak punya teman lainnya.

Terry Fan tidak mengatakan sepatah kata pun, dia tersenyum dan melambai kepada John Duan, dia mengendarai motor listrik ke toko Willy Wang, dan melihat ada satu persatu pelanggan yang memasuki toko.

Terry Fan meletakkan motor listriknya di depan pintu, Willy Wang dan Monica Li yang sedang berjalan ke depan dengan berbagai bahan dari belakang, tanpa sengaja tersenyum ketika melihatnya.

Terry Fan menyadari bahwa senyum Monica Li sangat manis, sedangkan Willy Wang senyumnya sangat maksa.

Dia mengerti, Willy Wang pasti telah salah paham, ini tidak baik, dia bermaksud untuk berbicara dengan Willy Wang secepat mungkin, tapi sekarang bukan waktunya.

"Terry, kamu ini, menghabiskan begitu banyak uang untuk membeli pakaian bagus untuk Willy Wang, dia berdiri di depan kompor setiap hari, mana punya waktu untuk memakainya?"

Willy Wang awalnya tidak ingin memakai pakaian yang dibelikan Terry Fan untuknya, mendengar perkataan Monica Li, dia menjadi marah, dalam hati berpikir: Aku bekerja keras dari pagi hingga malam, semuanya demi keluarga, atas dasar apa aku tidak bisa berpakaian dengan bagus?

Meskipun dia tidak mengatakan sepatah kata pun, ketidakpuasannya sangat ekspresif, dan tentu saja tidak bisa lepas dari mata Terry Fan.

Terry Fan menjelaskan, “Kali ini kembalinya terburu-buru, tidak bawa pakaian apapun, kemarin malam masih berganti ke Willy Wang, jadi hari ini berniat untuk beli dua set untuk mengembalikan yang kemarin, cukup bagus, sekalian beli dua set untuk Willy Wang."

Monica Li bukan siapa-siapa lagi, semuanya meraba lewat raut muka.

Dia telah tinggal bersama Willy Wang begitu lama, seharusnya dia yang paling mengenal Willy Wang.

Willy Wang jelas kesal hari ini, tapi Monica Li seolah tidak melihatnya.

Setelah dia meletakkan piring di tangannya, dia masih mengagumi Terry Fan dari atas ke bawah, “Ya, orang-orang benar-benar bergantung pada penampilan, kamu tampan sekali setelah mengenakan setelan ini!"

Uff--

Willy Wang mendengarnya, hatinya terbakar api cemburu.

Melihat ini, Terry Fan tidak bisa tinggal lebih lama lagi, dia tidak tahu apa lagi yang akan Monica Li katakan untuk menstimulasi Willy Wang.

Dia segera memberi tahu Willy Wang dan Monica Li bahwa dia telah menyerahkan kunci ke perusahaan dekorasi, mungkin dekorasi akan dimulai besok, jadi meminta mereka untuk membawa pergi barang-barang berharga mereka dari rumah.

Setelah selesai bicara, dia buru-buru pamit.

"Duh," kata Monica Li, “Sudah sampai di restoran, bagaimana kalau makan dulu baru pergi?"

"Tidak, tidak, aku masih ada urusan mendesak, motor listrik kuparkir di depan pintu, nanti malam kamu juga tidak perlu ke rumah sakit, beberapa hari ini aku terus tidur di rumah sakit."

“Baiklah, hati-hati ya, kalau ada sesuatu hubungi aku."

“Oke.” Melihat Willy Wang tidak mengucapkan sepatah kata pun, Terry Fan berinisiatif untuk menyapanya, "Willy Wang, kalau begitu aku pergi dulu ya?"

"Oh."

Willy Wang awalnya tidak ingin memalingkan wajahnya di depan Monica Li dan Terry Fan, tetapi dia benar-benar tidak bisa berakting lagi.

Menurutnya, dia telah membantu Terry Fan merawat neneknya dalam beberapa tahun terakhir, setelah Terry Fan kembali, tidak peduli apapun yang Terry Fan katakan, dia akan berusaha sebaik mungkin untuk membantu.

Tapi Terry Fan keterlaluan, ternyata dia dan istrinya ….

Meski Willy Wang juga paham, setidaknya selama ini, istrinya nampaknya hanya satu sisi saja, tapi tidak ada yang bisa menjamin Terry Fan tidak akan tergoda di masa depan, kan?

Dia semakin merasa bahwa balasan perbuatan baik terhadap Terry Fan malah menariknya ke kandang serigala.

Setelah Terry Fan pergi, Monica Li masih menatap punggungnya dengan linglung sampai Terry menghentikan taksi untuk pergi.

Willy Wang yang berdiri di samping benar-benar tidak tahan, dia tidak bisa menahan untuk tidak berteriak, "Cepat sapa para tamu!"

"Oh."

Monica Li sudah memfokuskan semua perhatiannya pada Terry Fan, tetapi dia tidak memperhatikan reaksi abnormal suaminya.

Meski dia dimarahi oleh Willy Wang, dia tidak menyadarinya, dia malah bersenandung sedikit, lalu berbalik dan berjalan menuju para tamu.

Willy Wang yang tak tertahankan mengerutkan kening, ingin sekali membanting sendok dan panci di tangannya, lalu menepuk pantatnya dan pergi, dia tidak ingin melihat Monica Li lagi.

Setelah Terry Fan naik taksi, dia meminta sopirnya untuk langsung menuju ke Fang’s Corp, dia telah memutuskan untuk menjodohkan Valentine Li dan Gordon Zhang, dan sekarang dia ingin menyelidiki Daisy Fang.

Lagipula, dia sudah naksir Daisy Fang selama bertahun-tahun, setelah gagal menikah dengan Valentine Li, dia sangat ingin mencoba apakah dia bisa meyakinkan Daisy Fang untuk menyerah akan Gordon Zhang sepenuhnya, kemudian ….

Terry Fan turun di depan pintu Fang’s Corp dan berjalan langsung ke kantor Daisy Fang.

Dia pernah mendengar dari Daisy Fang bahwa ayah Fang saat ini dalam keadaan setengah pensiun dan telah memberikan seluruh perusahaan kepada Daisy Fang untuk dikelola.

Sekarang Daisy Fang adalah salah satu selebriti Kota Jiang.

Ketika Terry Fan datang ke pintu kantor Daisy Fang, dia sudah merasakan gaya dan kemewahannya.

Kantor Daisy Fang memiliki dua pintu yang berseberangan. Di luar kantornya terdapat kaca pintu ganda otomatis, di depan kantornya terdapat meja bos yang seharusnya adalah kantor sekretarisnya.

Ketika Terry Fan berjalan ke pintu, pintu kaca terbuka secara otomatis, tidak ada orang di luar kantor sekretaris, jadi dia berjalan langsung ke dalam kantor.

Terry Fan hendak mengetuk pintu, tetapi dia menyadari bahwa pintu sepertinya tidak dikunci, dari celah kecil di pintu, ada dua suara erangan dari seorang pria dan seorang wanita.

Terry Fan mengira sedang ada yang memutar TV di dalam, jadi dia mendorong pelan pintu tersebut, dalam sekejap dia terkejut: Daisy Fang sedang telungkup di tepi meja bos, dan seorang pemuda tampan berusia dua puluhan sedang sibuk bekerja di belakang tubuhnya.

Novel Terkait

Dewa Perang Greget

Dewa Perang Greget

Budi Ma
Pertikaian
2 tahun yang lalu
The Gravity between Us

The Gravity between Us

Vella Pinky
Percintaan
3 tahun yang lalu
Diamond Lover

Diamond Lover

Lena
Kejam
2 tahun yang lalu
I'm Rich Man

I'm Rich Man

Hartanto
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
The Comeback of My Ex-Wife

The Comeback of My Ex-Wife

Alina Queens
CEO
2 tahun yang lalu
Cinta Setelah Menikah

Cinta Setelah Menikah

Putri
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Love at First Sight

Love at First Sight

Laura Vanessa
Percintaan
2 tahun yang lalu
My Beautiful Teacher

My Beautiful Teacher

Haikal Chandra
Adventure
2 tahun yang lalu