The Revival of the King - Bab 327 Penyelamat Sudah Tiba

Debu dari tembok yang roboh oleh bom itu terbang ke mana-mana!

Terry Fan menggelengkan kepalanya, dan setelah membersihkan debu-debu, dia segera menarik Stella Dong dan Elena, melompat keluar dari lubang yang baru saja diledakkan itu.

“Berbaring di tanah dan jangan bergerak!"

Terry Fan berkata dengan suara kecil, kemudian dia menendang dinding di sampingnya dan melompat ke atap dengan kuat.

Elena dan Stella Dong saling menatap.

Tanpa berkata-kata, Stella Dong langsung menginjak lubang besar itu, dan memanjat ke atap.

Elena juga tanpa ragu-ragu, langsung mengikutinya.

Walaupun dia ingin menyingkirkan Terry Fan, namun kondisi sekarang, hal mana yang lebih krusial dia masih dapat membedakannya dengan jelas.

Sekarang yang paling penting adalah bekerja sama dengan Terry Fan, menyelamatkan nyawanya terlebih dahulu, mengenai nyawa Terry Fan, nanti baru merenggut nyawa juga masih sempat.

Drrdrrdrr---

Piupiiupiuu---

Dua buah mobil pick up masing-masing menghalangi kedua ujung pintu masuk desa, setelah menyerang dengan menembak 2 buah roket, 2 buah senapan mesin di bagian depan mobil langsung menerjang ke sisi ini.

“Kenapa kalian naik ke atas?” Terry Fan bertanya dengan bingung.

Stella Dong dan Elena tidak menjawabnya, mereka memanjat ke ujung atap, mereka sudah menjelaskan kepada Terry Fan dengan aksi mereka, mengapa mereka naik ke atas atap.

Mereka ini bukan orang biasa.

Satu adalah Kepala pusat dari pusat pekerjaan Biro Intelijen Barat, satu adalah Polwan Tim SWAT, walaupun mereka berdua bergabung pun masih kalah dari Terry Fan, namun asal memiliki pistol di tangan, mereka juga tidak membutuhkan perlindangan dari Terry Fan.

Setelah melihat kedua mobil pick up dari pihak lain, mereka semua ada 7 orang, langsung tahu jika mereka mengejar mereka dari dataran tinggi sana.

Terlihat jelas, orang-orang ini menemukan jejak kaki Terry Fan mereka, jadi mengejar sampai kemari.

Karena sudah gelap juga, jadi jejak kaki pun tidak dapat terlihat dengan jelas, di saat yang sama takut juga akan ketahuan, jadi mereka beraksi dengan pelan.

Meskipun Terry Fan mereka menghalangi pintu depan dengan perabot, namun cahaya api yang ada di dalam kamar, tetap dapat terlihat dari celah.

Apalagi di desa yang terlihat tidak memiliki kehidupan ini, cahaya kecil ini pun sudah cukup menyebar jauh.

Orang-orang ini mulai melacak jejak kaki mereka, dan kemudian bergegas ke pintu masuk desa dengan mengikuti cahaya.

Mereka tidak menemukan penjaga yang berjaga, tetapi mereka tidak berani mendekat

Bagaimana pun sore tadi, mereka sudah kehilangan 7 teman.

Meski hanya ada tiga orang di jalan, yang disebut tentara itu tidak akan lupa menggunakan taktik, mereka khawatir jika itu hanya merupakan sebuah umpan saja, hendak menjebak mereka ke dalam desa untuk menyerang mereka dengan sekaligus.

Jadi mereka memarkirkan mobil di tempat yang sangat jauh, lalu membiarkan Peluncur roket menembakkan dua buah roket ke arah rumah yang ada cahaya, lalu menembak lagi dengan senapan mesin.

Ini karena mereka menggunakan cara untuk mengetes terlebih dahulu, jika di dalam rumah tersebut ada orang, jika tidak orang yang keluar dari rumah pun pasti akan mati karena ledakan, atau mungkin akan terkena roket tersebut, atau tidak mungkin saja akan mengeluarkan suara teriakan yang histeris.

Namun setelah senapan mesin menembak dalam waktu lama, dan sama sekali tidak mendengar adanya suara dari rumah.

Fakta bahwa lampu sebelumnya padam tidak berarti ada orang di dalam rumah itu, karena dua roket cukup untuk meledakkan seluruh rumah.

Seorang Kepala tim berada di dekat sudut depan dan melambai kepada orang-orang di kedua sisi.

Di sisi kiri dan kanan pintu masuk desa, ada dua bayangan hitam pada saat bersamaan, sedang meraba-raba dan mendekat ke arah rumah.

Terry Fan menunjuk kedua orang itu dengan jarinya, dan membiarkan Elena dan Stella Dong satu orang menangani satu, sementara dia mengarahkan pistolnya ke Kepala tim itu.

Setelah melihat mereka berdua telah membidik dengan baik, Terry Fan berteriak: “Tembak!”

Trtrtrtrtr____

Bombombombom----

Piupiupiuupu-----

Tttrrr-----Boom!

Saat mereka bertiga menembak dalam bersamaan, 3 bayangan hitam itu hampir tidak bergerak pada saat yang sama, tapi mereka malah menyambut serangan balik yang lebih gila.

Dua senapan mesin menembakkan ke arah atap, dan Peluncur roket itu menembakkan roket lain.

Karena atapnya terlalu sempit, roket tersebut tidak bisa mengenai mereka secara langsung, jadi dia menembak ke rumah yang ada di bawah atap, dan dia berencana untuk meledakkan seluruh rumah.

Terry Fan mereka sudah merasakan jika guncangan dari rumah tersebut, dan jika mereka masih ingin bertahan, sepertinya atapnya akan benar-benar runtuh.

“Cepat bubar!”

Terry Fan berteriak, dia berguling langsung dari atap, dan setelah dia mendarat, dia dengan cepat menangkap Elena dan Stella Dong.

Mereka berdua baru saja mendarat, langsung mendengar suara ledakan keras.

Ketika sebuah lubang besar menghantam dinding di samping mereka, atap tiba-tiba runtuh, dan senapan mesin di kedua sisi tersebut terus menembak ke arah atap.

Untung saja mereka sudah lama meninggalkan atap, kalau tidak mungkin saja akan ditembak sampai babak belur.

Tapi situasi mereka juga tidak baik.

Karena tadi baru di dalam rumah, terlalu dekat dengan tembok, ketika tembok diledakkan sampai memiliki lubang yang besar, percikan batu bata akibat ledakan itu langsung terbang ke arah mereka bertiga.

Mereka bertiga terjatuh sekaligus, dan seluruh dinding yang roboh pun menekan di atas badan mereka, tiba-tiba mereka pun tidak bisa menggerak.

Trrrrr-------

Bombombom----

Tembakan senjata menjadi semakin gencar, tetapi mereka menemukan hal yang aneh bahwa peluru itu sepertinya tidak mengarah ke arah mereka, sebaliknya, terdengar suara tembakan dari kejauhan, seolah-olah orang-orang ini sedang melawan orang lain lagi.

Terlihat jelas, mungkin ada lagi sekelompok angkatan bersenjata lain dari aliran yang berbeda lewat dari sini dan mendengar adanya suara tembakan dari sini, jadi kemari untuk melihat orang-orang ini hanya fokus pada keuntungan di depan mata, tidak tahu jika malapetaka ada di belakang.

Hanya saja bagi Terry Fan mereka, ini mungkin saja mungkin bukan sesuatu yang baik.

Kecuali jika kedua pihak dari mereka kalah semua, kalau tidak, siapapun yang menang pun tidak akan melepaskan Terry Fan mereka.

Tidak demi hal lain, hanya karena mereka ada kedua wanita ini.

Terry Fan berusaha kuat untuk terbangun, pertama-tama ia menahan batu bata yang ada di punggungnya, lalu baru menopang Elena dan Stella Dong, bertanya: “Apakah kalian baik-baik saja?”

Mereka berdua menggelengkan kepala.

Kita buru-buru berjalan dari belakang, persimpangan di kedua sisi sudah dihalangi, kita hanya bisa keluar dengan manjat tembok yang ada di rumah belakang dan langsung berlari ke arah gurun pasir.

Meskipun mereka tidak memiliki masalah besar, tapi baru saja mencoba berjalan mereka sudah tidak kuat, Elena dan Stella Dong berdua sama-sama pincang, kaki dan pinggang mereka terluka oleh batu bata tadi.

Melihat seperti ini, akan sangat sulit jika ingin memasuki gurun melalui rumah-rumah di belakang.

Dan di saat ini juga, suara tembakan tiba-tiba berhenti, seluruh desa sangat hening tanpa sedikit suara.

Suara apa pun yang berbunyi pada saat ini akan menyebar jauh.

Terry Fan langsung menarik mereka, meminta mereka untuk berhenti di tempat.

Dan di saat ini, tiba-tiba ada sebuah suara berkata: “Bos, apakah itu kalian?”

Buset, ternyata Wellington sudah datang.

“Orang sendiri!” Terry Fan berkata kepada Stella Dong dan Elena, lalu membalikkan badan dan melalui atap yang sudah roboh, datang ke depan pintu berteriak: “Wellington, kenapa kalian sekarang baru sampai?”

Stella Dong dan Elena berjalan ke sisi Terry Fan dengan pincang.

Saat ia baru mendengar Terry Fan mengatakan bahwa mereka adalah orang sendiri, Stella Dong mengira mereka adalah orang Timur, dan setelah baru melihat, ternyata 30 Prajurit bayaran, semuanya adalah orang barat.

Stella Dong sambil mengedip dan melihat ke Terry Fan.

Sebelum menjalankan misi, dia sudah memiliki pemahaman umum tentang situasi Terry Fan, dia berpikir bahwa semua bawahannya adalah orang Timur, mirip dengan pemberontakan petani di masa lalu, tetapi sekarang dia menemukan bahwa sama sekali tidak seperti itu.

Lalu melihat lagi ke Prajurit bayaran ini, badan mereka semua terlihat besar, bertotot, dan senjata yang digunakan mereka juga sangat modern, baru lihat saja sudah tahu mereka sangat berpengalaman.

Dengan kekuatan mereka 30 orang, dengan situasi negara T saat ini, ini jelas merupakan kekuatan yang sangat mendukung.

Bisa dikata dengan kekuatan mereka, pasti bisa mengalah sebagian besar pasukan bersenjata illegal.

Sekarang ia baru paham, mengapa Ayahnya dan Atasannya, akan memilih Terry Fan untuk melaksanakan tugas kali ini.

Novel Terkait

My Charming Lady Boss

My Charming Lady Boss

Andika
Perkotaan
4 tahun yang lalu
Back To You

Back To You

CC Lenny
CEO
4 tahun yang lalu
My Lady Boss

My Lady Boss

George
Dimanja
4 tahun yang lalu
Gue Jadi Kaya

Gue Jadi Kaya

Faya Saitama
Karir
4 tahun yang lalu
Love and Trouble

Love and Trouble

Mimi Xu
Perkotaan
4 tahun yang lalu
CEO Daddy

CEO Daddy

Tanto
Direktur
4 tahun yang lalu
Marriage Journey

Marriage Journey

Hyon Song
Percintaan
4 tahun yang lalu
Mr Lu, Let's Get Married!

Mr Lu, Let's Get Married!

Elsa
CEO
4 tahun yang lalu