The Revival of the King - Bab 7 Sahabat Sejati

Terry Fan berjalan di sepanjang tepi jinokej dan berbelok di sudut sebelum melihat delapan karakter "Pusat Penjualan Mutiara Sejahtera" di depan departemen penjualan komplek.

Sial, apa-apaan ini? Sampai menggusur rumahku?

Terry Fan tersenyum pahit dan menggelengkan kepalanya. Dia berjalan ke lobi dan menanya jalan kepada nona sales, tetapi melihat di paling tepi deretan toko, sepertinya ada sebuah restoran kecil.

Sosok yang terlihat akrab terlihat sedang mengusap dahi dan memasak.

Willy Wang?

Dia adalah satu-satunya di kelas yang tidak pernah menindas Terry Fan, dan akhirnya menjadi temannya!

Terry Fan berjalan mendekat dan menemukan bahwa tempat itu cukup ramai, ada delapan meja dan enam meja dengan orang-orang yang duduk, tetapi mereka tampaknya pekerja migran, mereka seharusnya menjadi pekerja di lokasi pembangunan masyarakat.

Willy Wang menundukkan kepalanya dan memasak, melihat sosok berdiri di depannya, segera menoleh dan berteriak: "Monica Li, ada tamu lagi!"

Monica Li? Terry Fan tertegun sejenak: Itu bukan teman sebangkunya dulu? Mereka……

"Ya!"

Monica Li keluar, dan ketika dia melihat Terry Fan, senyumnya tiba-tiba mengeras, dan wajahnya yang cantik memerah.

Wahh, apakah mereka sudah menikah?

Restoran kecil seperti ini biasanya adalah restoran yang dijalani oleh suami istri. Terry Fan pada dasarnya dapat memastikan bahwa teman sekamarnya menikah dengan satu-satunya teman baiknya, tetapi dia tidak bahagia, malah agak merasa canggung.

Saat belajar, tidak ada teman sekelas wanita yang memandang Terry Fan, hanya Monica Li yang menulis surat untuknya.

Namun saat itu Terry Fan hanya menyimpan Daisy Fang dan Valentine Li di dalam hatinya, ia sama sekali tidak memperhatikan Monica Li, sehingga ia mengabaikan suratnya.

"Kenapa kamu berdiri diam saja? Cepat bawa tamu masuk."

Willy Wang, yang sangat sibuk, berkata pada Monica Li, dan pada saat yang sama, dia menoleh dan meliriknya secara tidak sengaja, dan mendapati bahwa dia memandang para tamu dengan ekspresi aneh, dan kemudian berbalik.

"Sialan, Terry Fan?"

Willy Wang buru-buru meletakkan masakan di piring, dia bergegas keluar dan memeluk Terry Fan dengan erat.

Terry Fan dipeluk olehnya, dadanya panas, dan hidungnya terasa masam. Memikirkan hal-hal yang dilakukan teman sekelasnya, dia hampir menangis.

Monica Li buru-buru memiringkan kepalanya, membawa makanan Willy Wang yang baru dibuat, dan setelah itu dibawa ke meja pelanggan, dia diam-diam melihat kembali ke Terry Fan, jantungnya berdetak kencang.

Terry Fan adalah pria pertama dan satu-satunya yang dia sukai.

“Dasar sialan!” Willy Wang meninju Terry Fan. “Sudah beberapa tahun sejak kamu pergi ke luar negeri, dan tidak punya kabar sama sekali. Apa kamu melupakanku setelah menjadi kaya?”

Di depan Willy Wang, dia tidak ingin berpura-pura, "Aku menghasilkan uang, tetapi tidak banyak, kamu dan Monica Li ..."

“Oh, dia istriku sekarang!” Willy Wang berbalik dan berteriak pada Monica Li, “Apa yang kamu lakukan di sana? Cepat keluar, kenapa, masih malu-malu bertemu teman sebangkumu?”

Terry Fan mendorongnya: "Jangan begitu!"

Willy Wang tersenyum dan berkata, "Apanya, istriku punya kesan yang baik padamu."

"Jangan omong kosong," wajah Terry Fan memerah, "Bukankah dia terkena pengaruhmu?"

"Sungguh tidak, aku tidak takut ditertawakanmu. Sebelum menikah denganku, dia menaksirmu, siapa suruh kamu pergi tanpa melihat lagi ke belakang?"

"Willy Wang," kata Terry Fan tegas, "Jika kamu ingin berbicara seperti ini lagi, kita tidak bisa lagi bersahabat."

Willy Wang tersenyum tipis: "Aku benar-benar tidak berbohong, apa kamu tahu bagaimana aku bisa bersama dengannya? Ketika tempat ini digusur, tidak ada orang yang peduli dengan nenekmu. Monica Li melihat aku membantu nenekmu pindah, dan dia juga bergegas membantu. Kami mengirim nenekmu ke panti jompo, dan kami sering pergi menemuinya, dan kami berdua jadi dekat karena ini."

Ketika Terry Fan mendengarnya, air mata mengalir dari matanya, dan langsung berlutut.

Pada saat ini Monica Li juga keluar, keduanya membantu Terry Fan berdiri pada saat yang sama dan bertanya serempak: "Apa yang kamu lakukan?"

Terry Fan telah berada di luar negeri selama tujuh tahun, tidak tahu berapa banyak adegan hujan tembakan dan adegan berdarah. Dia telah meninggalkan banyak bekas luka di tubuhnya, tetapi dia tidak pernah meneteskan air mata.

Namun hari ini, menghadapi Willy Wang dan Monica Li, dia tidak hanya meneteskan air mata, tetapi juga berlutut dengan rasa syukur.

Terry Fan pernah bersumpah bahwa dia hanya akan berlutut di depan nenek dan ibunya sepanjang hidupnya, tetapi pernyataan Willy Wang yang sederhana membuatnya merasa seperti sahabat sejati yang sebenarnya.

Demi neneknya, dia merasa tidak masalah berlutut kepada Willy Wang dan Monica Li!

"Hei! Terry Fan, kamu sudah berada di luar negeri selama bertahun-tahun dan sudah sebesar ini, mengapa masih suka menangis seperti dulu?" Willy Wang mendorong Terry Fan, "Cepat duduk, aku akan membuatkanmu masakan enak, kita akan makan bersama!"

Terry Fan mengangguk dan berjalan ke dalam tanpa sepatah kata pun lalu duduk.

“Temani dia!” Willy Wang mengedipkan mata pada Monica Li. Saat Monica Li hendak berbalik, Willy Wang menghentikannya lagi, “Lihat dia seperti itu, sepertinya kondisinya kurang baik, kamu sebaiknya tidak bertanya kepadanya tentang situasinya di luar negeri, jangan sampai dia merasa malu. "

"Ya, aku mengerti."

"Selain itu, rumahnya digusur, dan nenek berada di panti jompo. Pasti tidak ada tempat tinggal untuk sementara, jadi kamu bawa dia ke rumah, biarkan dia tinggal dulu di rumah kita."

"Hah? Aku……"

"Ada apa? Jangan lupa, kalian teman sebangku dulu."

"Bukan, tapi sepertinya lebih baik kamu yang mengatakannya."

"Kamu mengerti apa, kalau masalah seperti ini, nanti dia berpikir kalau ini inisiatif-ku sendiri, dan berpikir kamu tidak setuju, kami berdua sahabat baik, jadi lebih baik kamu yang mengatakannya."

Monica Li mengangguk.

"Ada lagi, berhati-hati saat kamu berbicara. Jangan biarkan dia merasa bahwa kita tahu dia tidak punya uang. Lagi pula, jika anak itu tidak ada di rumah, kamu cukup mengatakan bahwa kita suka kesenangan dan berharap dia tetap tinggal."

"Baik."

Setelah Terry Fan duduk di salah satu meja di dalam, emosinya baru saja terkendali, lalu ia mendengar lagu "Wo de hao xiong di" dinyanyikan di TV di dinding.

Saat mendengar lagu ini, Terry Fan kembali menangis.

“Ini!” Monica Li duduk di hadapan Terry Fan, mengeluarkan saputangannya dan menyerahkannya kepadanya, dan berbisik, “Kenapa kamu menangis? Apa kamu tidak malu?”

Novel Terkait

Love at First Sight

Love at First Sight

Laura Vanessa
Percintaan
2 tahun yang lalu
Awesome Husband

Awesome Husband

Edison
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Antara Dendam Dan Cinta

Antara Dendam Dan Cinta

Siti
Pernikahan
2 tahun yang lalu
That Night

That Night

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Tito Arbani
Menantu
2 tahun yang lalu
Menunggumu Kembali

Menunggumu Kembali

Novan
Menantu
2 tahun yang lalu
Cinta Di Balik Awan

Cinta Di Balik Awan

Kelly
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Demanding Husband

Demanding Husband

Marshall
CEO
2 tahun yang lalu