The Revival of the King - Bab 226 Menghadiri Pertemuan Beresiko

Leopard segera berkata: "Di hotel Fulihua, Paman Lloyd di kota Jiang menikahi seorang istri hari ini, dia minum di sana."

"Sudah tahu."

"Kak Fan," Leopard tahu bahwa Terry Fan akan bergegas ke Hotel Fulihua, dan segera mengingatkannya: "Paman Llyod dan Paman Noah adalah tetua di kota Jiang, ada banyak tetua dalam masyarakat yang ada di sini hari ini, ditambah dengan teman dan saudara hampir enam ratus orang. Lebih baik menunggu dia keluar dulu baru mencarinya? "

"Terimakasih telah mengingatkan."

Setelah berbicara, Terry Fan menutup telepon dan bertanya pada Valentine Li: "Apakah kamu tahu di mana Hotel Fulihua?"

"Kamu akan menemukannya setelah melewati persimpangan, itu adalah hotel termewah di Kota Jiang saat ini, biasanya orang kaya merayakan perayaan suka dan duka di sana."

Terry Fan mempercepat mobilnya dan langsung menuju ke Fulihua Restaurant.

Leopard membeku sejenak dan berpikir: Terry Fan akan mecari Noah Jiang saat ini, bukankah sudah jelas bahwa dia ingin mengkhianati dirinya sendiri?

Dia dengan cepat menelepon Noah Jiang: "Kacau paman Noah, tiga mobil kami tidak bisa mengejarnya."

Noah Jiang terkejut: "Dia sudah melihatmu dengan jelas?"

"tidak tahu."

"Apa kamu tahu dimana dia sekarang?"

"Aku tidak tahu. Setelah melewatkannya, aku terus melaju dan tidak melihatnya mengikuti."

"Mobilnya ditabrak tidak?"

"Tidak, mobilnya sangat utuh."

Noah Jiang mengangguk: "Kalau begitu cepat kembali ke Hotel Fulihua."

"Baik."

Setelah Leopard menutup telepon, dia tidak buru-buru masuk ke dalam mobil.

Dia tahu bahwa Terry Fan mungkin sedang bergegas ke hotel, Jika dia ke sana sekarang, dia akan menghadapi situasi yang canggung.

Tanpa melakukan apa-apa, dia jelas telah mengkhianati Noah Jiang, bhkan jika Terry Fan kali ini lebih unggul, jika Noah Jiang memberi tahu orang-orang tentang pengkhianatannya, dia tidak bisa berdiri lagi.

Jika ingin menghadapinya, dia tahu betapa kuatnya Terry Fan, dan sekarang dia telah dipertaruhkan dengan Terry Fan, tidak layak untuk memalingkan wajahnya saat ini.

Lebih penting dia selalu percaya bahwa tidak peduli apa hasil Noah Jiang dan Terry Fan kali ini, orang yang menghabiskan uang untuk membeli nyawa Terry Fan tidak akan pernah melepaskan Noah Jiang. Leopard tidak ingin ikut campur.

Jadi dia berencana untuk menunggu sebentar, setelah urusan Terry Fan dan Noah Jiang hampir selesai, dia baru kembali.

Setelah Noah Jiang menutup telepon, dia terkejut dengan keringat dingin dan dengan cepat menghubungkan telepon John Duan: "Tuan Duan, bukankah orang-orangmu telah menyergap di depan? Orang-orangku hanya merekam, seharusnya tidak ada konflik dengan Terry Fan secara langsung kan? "

"Apa yang terjadi?"

"Mobil Terry Fan masih utuh saat muncul dan lolos dari orang-orangku."

"Apa yang kamu khawatirkan?"

"Masalahnya Terry Fan tahu orang yang aku perintahkan ke sana, mungkin dia akan mencariku lain kali."

"Tidak masalah, jika dia mencarimu, katakan saja adikku membayarku untuk membelimu, jangan menarikku, jika tidak, tidak akan ada yang melindungimu di depannya."

"Ok."

Noah Jiang panik, berpikir bahwa Terry Fan akan muncul di depannya kapan saja.

Ketika Terry Fan tiba di pintu Hotel Fulihua, hampir jam dua siang. Orang-orang yang menghadiri jamuan makan sudah Kembali dan sisanya adalah tetua di Kota Jiang dan saudara mereka.

Aula yang mereka duduki terdapat sekitar lima puluh meja.

Di antara orang-orang ini, ada yang berteman baik satu sama lain dan ada yang tampaknya dekat tapi tidak rukun satu sama lain bahkan punya konflik, tetapi karena pernikahan, mereka harus ikut bergabung.

Ada juga beberapa kekuatan baru yang muncul, seperti Jacky Hong di timur kota yang juga berpartisipasi dalam perjamuan pernikahan untuk membangun pijakan di Kota Jiang.

Selain itu, beberapa klub malam dan pemilik tempat hiburan, untuk kepentingan sendiri, juga datang untuk memberi selamat, termasuk tunangan teman sekelas Terry Fan, Johan Pang dan Helena Hu, perusahaan jasa yang bergerak di bidang wanita yang melayani upacara.

Dia membawa semua wanita dan meminta mereka untuk duduk di sebelah bos agar jika teman-temannya bertemu dengan wanita di malam hari, mereka harus memberi sedikit harga diri.

Kenan Liu juga datang, dia adalah salah satu teman Leopard, duduk di meja di sudut aula.

Secara keseluruhan, mereka yang belum kembali bukanlah para gangster atau orang-orang yang ingin bergabung dengan lingkaran gangster, mereka menggunakan kesempatan ini untuk menunjukkan keberadaan mereka demi menyelamatkan diri di masa depan.

Para pelayan yang sedang menunggu diberi tahu bahwa tidak satu pun dari orang-orang ini yang boleh provokasi dan harus melayani mereka dengan serius.

Biasanya, jika ada pelanggan yang belum pergi setelah waktu selesai bekerja, beberapa pelayan akan mengeluh di belakang.

Tapi situasi hari ini berbeda, tiga puluh pelayan yang melayani berdiri diam di sekitar lobi dan tidak ada yang berani menunjukkan ketidaksabaran.

Pemilik hotel juga tahu bahwa orang-orang ini tidak mudah untuk diprovokasi, takutnya mereka tidak menerima satu sen pun dari ratusan meja.

Oleh karena itu, pemilik hotel bukan hanya memberikan hadiah tetapi juga berdiri di pojok lobby dan mengawasi, mengkhawatirkan adanya kesalahan.

Setelah Noah Jiang menelepon John Duan, meskipun dia tahu bahwa Terry Fan mungkin tidak dapat menemukannya di sini, dia tetap meminta saudara-saudara Leopard yang mengenal Terry Fan untuk berdiri di depan pintu. Begitu melihat Terry Fan, akan segera menggunakan ponselnya untuk memberitahu dia agar dia bisa keluar melalui pintu belakang.

Terry Fan awalnya ingin membiarkan Valentine Li duduk di dalam mobil. Ketika dia hendak membuka pintu, dia tiba-tiba melihat beberapa saudara Leopard berdiri di depan pintu. Orang-orang ini telah menyaksikan Noah Jiang berlutut pada Terry Fan di pintu toko perantara Nate Chu.

Dua dari mereka pernah dipukuli oleh Terry Fan dan dia sudah mengenali mereka dengan melihat sekilas.

Terry Fan tiba-tiba berpikir bahwa jika mereka menemukan Valentine Li duduk di dalam mobil akan mencari masalah dengan Valentine saat dia berada di dalam nanti.

Jadi dia menoleh dan bertanya kepada Valentine Li: "Takut mati tidak?"

Valentine Li bingung akan perkataan Terry Fan.

Siapa yang tidak takut mati?

Valentine Li mengangguk, tapi segera menggelengkan kepalanya: "Aku tidak takut mati jika bersamamu!"

"Kalau begitu keluar dari mobil dan masuklah bersamaku, ingat apa pun yang terjadi nanti, jangan berteriak, mengerti?"

Valentine Li mengangguk.

"Ayo!"

Terry Fan dan Valentine Li keluar dari mobil.

Dia tidak tahu apa yang akan dia hadapi, tetapi jika dipikirkan, ini adalah pertama kalinya dia memiliki kesempatan untuk berada di depan umum dengan Terry Fan sendirian.

Dia memegang lengan Terry Fan tidak hanya ingin menunjukkan hubungan yang dekat, tetapi juga merasa bahwa setelah memegangnya dia bisa merasa lebih tenang.

Novel Terkait

Villain's Giving Up

Villain's Giving Up

Axe Ashcielly
Romantis
2 tahun yang lalu
Gaun Pengantin Kecilku

Gaun Pengantin Kecilku

Yumiko Yang
CEO
2 tahun yang lalu
Innocent Kid

Innocent Kid

Fella
Anak Lucu
2 tahun yang lalu
My Charming Lady Boss

My Charming Lady Boss

Andika
Perkotaan
3 tahun yang lalu
Menantu Bodoh yang Hebat

Menantu Bodoh yang Hebat

Brandon Li
Karir
2 tahun yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
2 tahun yang lalu
Precious Moment

Precious Moment

Louise Lee
CEO
2 tahun yang lalu
Untouchable Love

Untouchable Love

Devil Buddy
CEO
3 tahun yang lalu