The Revival of the King - Bab 89 Membereskan Willy Wang

Ketika perawat bertanya tiba-tiba, Terry Fan tertegun dan tersenyum canggung: "Maksudmu aku pembawa sial?"

Wajah perawat itu memerah olehnya: "Tidak, tidak, aku..."

"Tidak apa-apa, hanya bercanda."

Perawat itu buru-buru menundukkan kepala dan bersama rekannya membawa Jensen Li menuju ruang rawat khusus di belakang.

Perawat itu setidaknya berusia 30 tahun, sekilas terlihat seperti sudah menikah dan memiliki anak. Dia terlihat biasa saja, tapi anehnya banyak orang di keluarga Terry Fan tiba-tiba jatuh sakit.

Valentine Li menatap kosong Terry Fan: "Seleranya sungguh berat!"

Valentine Li benar-benar mengerti bahwa Terry Fan pasti tidak akan mengenal dekat perawat ini, hanya melihat mereka bercanda, dan wajah perawat itu memerah, dan dia cemburu yang tak bisa dijelaskan.

Namun, begitu kata-kata keluar, Valentine Li langsung menyesal: Apa urusannya denganku? Kalau berkata seperti ini, seolah aku perhatian padanya!

Usai berbicara, Valentine Li langsung mengikuti dari belakang.

Terry Fan meliriknya, dan tidak menyadari bahwa dia cemburu, tetapi merasa bahwa dia mengejek dirinya sendiri.

Tapi dia tidak repot-repot menjelaskan, lagipula, Terry Fan tidak punya harapan untuk Valentine Li, dia hanya ingin melakukan hal yang baik.

Ruang rawat Jensen Li diatur antara ruang rawat nenek Terry Fan dan ruang rawat ayahnya.

Terry Fan tidak memberi tahu Valentine Li tentang nenek dan ayahnya. Setelah Jensen Li siuman, dia terkejut menemukan bahwa dia terbaring di ruang rawat khusus.

"Valentine, kenapa aku ... dibawa ke sini?"

Sebelum Valentine Li bisa berbicara, Terry Fan berkata, "Paman Li, kondisi di sini lebih baik. Perawat tersedia 24 jam sehari, ini sangat membantu tubuhmu cepat pulih."

Jensen Li berpikir: Bukan itu masalahnya, masalahnya adalah uang ...

Terry Fan melanjutkan dengan mengatakan: "Kamu tidak perlu khawatir tentang uang, jaga saja tubuhmu baik-baik, aku biasanya di rumah sakit jika tidak ada urusan."

Jensen Li menyeringai, dan kembali menatap Valentine Li, Valentine Li sedang duduk di tempat tidur di sampingnya bermain dengan ponselnya, dan tidak bermaksud untuk berbicara.

Baru mendengar Terry Fan memanggilnya paman, semula Jensen Li ingin dia berubah pikiran. Lagipula dia dan Valentine Li sudah punya sertifikat pernikahan, tapi sebelum masuk ruang operasi, ibu Zhang membuat keributan di ruang rawat, Jensen Li tidak peduli, tidak malu untuk menyebutkannya saat ini.

"Paman Li, lihat apa yang ingin kamu makan, aku akan pergi keluar dan membelikannya untukmu."

Valentine Li, yang telah mengutak-atik ponselnya, bahkan tidak mengangkat kelopak matanya, dan berkata, "Ayahku baru saja operasi, apa dia boleh makan?"

Melihat sikap Valentine Li terhadap Terry Fan, Jensen Li kesal, namun di depan Terry Fan, dia tidak bisa membicarakan putrinya, jadi dia sedikit menghela nafas.

Terry Fan tidak mau repot-repot meladeni Valentine Li. .

Faktanya, mentalitas Valentine Li telah mengalami perubahan yang perlahan.

Terlepas dari suka atau tidaknya Terry Fan, pada saat dia sangat membutuhkannya, bagaimanapun, hanya Terry Fan yang ada di sisinya, belum lagi uang dan tenaga, dan fakta bahwa dia telah membawa ayahnya ke ruang rawat khusus, juga membuatnya merasa terharu.

Hanya saja dia tidak tahu mengapa sentuhan dan rasa terima kasih semacam itu tidak bisa menggantikan kebenciannya pada Terry Fan.

Terry Fan, yang tidak memiliki apa-apa untuk dikatakan, hanya tersenyum dan berkata kepada Jensen Li: "Katakan padaku, jika ada sesuatu, hubungi aku dan aku akan langsung datang."

Jensen Li mengangguk: "Ya, kamu pergi selesaikan dulu urusanmu."

Ketika Terry Fan berbalik untuk pergi, Valentine Li menatap punggungnya.

Terry Fan keluar dan saat hendak berjalan menuju ruang rawat neneknya, tiba-tiba teriakan Monica Li datang dari belakang: "Terry——"

Valentine Li, yang tidak peduli tentang mereka berdua, tiba-tiba mengerutkan kening.

Terry Fan berbalik menatap Monica Li dan bertanya ketika dia berjalan, "Mengapa kamu datang hari ini?"

Monica Li baru saja masuk dan tidak tahu Jensen Li tinggal di ruang rawat khusus juga, atau Terry Fan baru saja keluar dari sini, dan dia tidak tahu kalau Valentine Li juga ada di sini.

Dia berjalan cepat, benar-benar mengambil lengan Terry Fan, dan berjalan ke depan, lalu berkata: "Aku merindukan nenek, tidak boleh? Hihi~"

Valentine Li kebetulan melihat adegan ini, dia tanpa sadar menggigit bibir, dan jejak amarah melintas di matanya.

Setelah Jensen Li berbaring di tempat tidur, melihat ekspresinya, dia tidak tahu apa yang sedang terjadi, ketika dia menoleh dan melihat ke pintu, tidak ada orang di luar.

Ini adalah waktu saat toko tutup, dan Monica Li meluangkan waktu untuk datang melihat apakah dia perlu mengantarkan makanan di sore hari.

Terry Fan merasa canggung ketika dia memegang lengannya, tetapi dia malu untuk menarik tangannya, jadi dia tersenyum dan berkata, "Kamu sudah menjadi istri orang lain, tidak bisa mengontrol diri sedikit? Kalau sampai kelihatan Willy Wang, bisa jadi masalah nantinya."

"Tidak apa-apa," Monica Li tersenyum: "Aku sudah membereskan Willy Wang tadi malam!"

Terry Fan memandangnya tanpa bisa dijelaskan dan bertanya, "Apa maksudmu?"

Ternyata Monica Li telah menyadari bahwa Willy Wang telah salah paham terhadap sikapnya terhadap Terry Fan, sehingga setelah kembali ke rumah orang tuanya tadi malam, meski mereka berdesak-desakan di ruang rawat kecil, anak-anak tidur bersama mereka di ranjang yang sama. Monica Li menawarkan diri untuk melakukan itu dengan Willy Wang.

Di kafe sebelumnya, Terry Fan menjelaskan kepada Willy Wang, tetapi Willy Wang merasa bahwa meskipun Terry Fan tidak memiliki pemikiran seperti itu, siapa yang bisa menjamin bahwa Monica Li tidak?

Terutama di rumah pada siang hari itu, Willy Wang menginginkannya, tetapi Monica Li tidak mau memberikannya.

Setelah masalah itu, Willy Wang bersemangat sepanjang malam, dan memeluk Monica Li erat-erat, merasa bahwa dia masih terlalu banyak berpikir, dia tidak pernah kehilangan Monica Li.

Hanya saja Willy Wang tidak tahu, Monica Li benar-benar memikirkannya di dalam hatinya. Jika Terry Fan ingin melakukan itu dengannya, akankah dia berani menolak?

Karena itu, Monica Li merasa sedikit kasihan pada Willy Wang, yang juga menjadi salah satu alasannya berinisiatif.

Dia menggunakan metode ini untuk mendapatkan Willy Wang. Tentu saja, dia tidak bisa memberitahu Terry Fan. Dia hanya tersenyum: "Aku tidak akan memberitahumu! Kamu hanya perlu tahu Willy Wang tidak akan pernah cemburu dengan kita berdua lagi!"

Novel Terkait

Adore You

Adore You

Elina
Percintaan
4 tahun yang lalu
Cinta Dibawah Sinar Rembulan

Cinta Dibawah Sinar Rembulan

Denny Arianto
Menantu
4 tahun yang lalu
Revenge, I’m Coming!

Revenge, I’m Coming!

Lucy
Percintaan
4 tahun yang lalu
Menantu Bodoh yang Hebat

Menantu Bodoh yang Hebat

Brandon Li
Karir
4 tahun yang lalu
Nikah Tanpa Cinta

Nikah Tanpa Cinta

Laura Wang
Romantis
4 tahun yang lalu
My Superhero

My Superhero

Jessi
Kejam
4 tahun yang lalu
My Cold Wedding

My Cold Wedding

Mevita
Menikah
5 tahun yang lalu
Cutie Mom

Cutie Mom

Alexia
CEO
5 tahun yang lalu