The Revival of the King - Bab 307 Banyak Melakukan Kegagalan.

Sekarang Stella Dong mengerti bahwa jika dia berhenti di tepi hutan, pihak lawan akan segera datang kesini, maka saat itu akan terlambat untuk mereka melarikan diri.

Stella Dong tidak bisa menerimanya, setidaknya sejauh ini, Terry Fan hampir sepenuhnya dapat menebak semua perubahan dan kemajuan situasi ini.

Dia menghela nafas lega, kemudian menyandarkan kepalanya ke pohon untuk beristirahat sejenak, tanpa diduga, Terry Fan bangkit berdiri lagi, meraih Elena, pada saat yang sama dia mengulurkan tangannya di depan Stella Dong, kemudian berkata: "Bangun, ayo kita lari lagi. "

Stella Dong menatapnya: "Kita sudah berada jauh di dalam hutan, mereka tidak akan kesini."

Terry Fan tidak banyak menjelaskan, pria itu langsung menariknya berdiri dari atas tanah, memegangi kedua wanita itu, kemudian terus berjalan ke depan.

Setelah Stella Dong berjalan sebentar, dia tiba-tiba terduduk di atas tanah dan berhenti berjalan.

"Apakah kamu tidak bisa berjalan lagi? Ayo, aku akan menggendongmu!"

Stella Dong menatapnya dengan mata melotot: "Minggir!"

Elena dan Terry Fan memandang Stella Dong pada saat bersamaan, keduanya merasa bingung.

"Ada apa, Nona muda," tanya Elena, "Apakah kamu merindukan suamimu?"

Stella Dong bergumam: "Jebakan!"

“Jebakan?” Terry Fan dan Elena saling berpandangan, lalu bertanya pada Stella Dong: “Jebakan apa?”

"Kamu tahu itu!"

Wajah Terry Fan terlihat sangat bingung: "Maksudmu, aku mencoba menjebakmu, kenapa?"

Stella Dong memandangnya dengan wajah miring dan berkata, "Aku tidak tahu mengapa, tapi aku ingin bertanya, mengapa ketika diserang tadi, pihak lawan hanya menembak ke tiga mobil lainnya, tetapi tidak menyerang kita?”

Terry Fan dan Elena saling berpandangan lagi.

"Kita semua sudah berlari ke depan, bagaimana kamu bisa mengetahui suara peluncuran bom dari belakang itu, pasti diarahkan ke pada kita? Lagipula kebetulan sekali, begitu kamu mendorongku ke atas tanah, bom itu langsung meledak, aktingmu terlalu buruk."

Saat Terry Fan ingin mengatakan sesuatu, Stella Dong berkata: "Mereka menembak di tepi hutan, hal ini membuktikan bahwa mereka tidak tahu arah kita pergi, tapi saat ini kamu tergesa-gesa untuk membawa kami pergi, sebenarnya apa maksudmu?"

Sial, apakah setiap wanita yang memiliki rambut panjang kepintarannya akan berkurang?

Untungnya dia adalah kapten dari tim khusus kepolisian wanita yang bersenjata, bisa di maklumi jika dia tidak memiliki pengalaman berperang, tapi kenapa dia tidak bisa membedakan mana yang musuh dan mana yang bukan?

Jika memang dia meraguan dirinya, dia juga seharusnya mengatakannya dengan Elena di belakang dirinya!

Terry Fan tidak mempedulikannya, di depan Elena, dia sudah seperti kaca transparan, tidak ada yang bisa disembunyikannya.

Tapi berbeda dengan Peter Chen dan Stella Dong, mereka adalah polisi bersenjata dan memiliki tugas penting yang harus dilakukan, jika Elena mengetahui tujuan sebenarnya dan menghalanginya, maka kesulitan dalam menyelesaikan tugas ini tidak akan bisa di bayangkan.

Yang lebih buruk adalah Terry Fan saat ini sedang berpura-pura bermain perasaan dengan Elena, dia tidak ingin Elena tahu bahwa dia memiliki tugas yang lebih penting yang sedang disembunyikan darinya.

Tapi Stella Dong terus bertanya padanya dan dia juga tidak bisa untuk tidak menjawab.

Terry Fan menggelengkan kepalanya, dan bertanya, "Lalu apa maksudmu?"

"Pertama, alasan mengapa pihak lawan tidak menembak mobil kita, karena itu berarti semua orang di dalam mobil yang lainnya boleh terbunuh kecuali orang-orang di dalam mobil kita. Hal ini membuktikan dua hal, jika pihak lawan bukan orang-orang suruhanmu, maka mereka adalah orang-orang suruhan dewasa ini!"

"Lanjutkan."

"Kedua, pihak lawan tidak pernah bermaksud untuk membunuh kita, sebenarnya, meskipun kamu tidak mendorongku pergi, bom itu hanya akan mengenai pohon di sebelahku, mereka mencoba memberikanmu sinyal untuk bertindak, seolah-olah kamu menyelamatkanku dari kematian."

"Kalau begitu yang ketiga?"

"Setelah pihak lawan menembak di tepi hutan, kita pasti akan segera pergi, kalau begitu, kita bisa kembali ke jalan yang sama. Maka kita akan jalan kedepan, kamu sepertinya berharap sebaiknya kita tidak kembali lebih awal, apakah kamu takut Peter Chen bersama dengan kita lagi?"

Sebelum Terry Fan dapat berbicara, Elena menggertak giginya dan menggelengkan kepalanya: "Nona muda ini, saat kamu menjadi tentara, seharusnya kamu kamu terjun ke lapangan untuk belajar beberapa pengalaman, kalau tidak, maka kamu akan menjadi begitu bodoh.”

“Apakah aku bodoh?” Stella Dong mencibir: “Kenapa perasaan ku mengatakan bahwa kalian berdua sedang bekerjasama untuk membuat jebakkan bagi diriku dan temanku?”

Bola mata Elena berputar: "Kamu telah mengatakannya berulang kali bahwa orang itu adalah temanmu, sepertinya kalian bukan pasangan suami dan istri, kamu bersama dengan Fan bukan untuk menemukan ayahmu bukan, tapi karena da tugas yang lain, benar bukan?"

Stella Dong terkejut, dia tiba-tiba menyadari bahwa dirinya telah melakukan kesalahan.

Siapa Elena?

Dia adalah kepala Biro Intelijen Barat yang berada di markas Negara C, pernyataan Stella Dong tidak hanya mengungkapkan identitas dirinya, tetapi juga mengungkapkan bahwa dia memiliki tugas yang lebih penting.

Ketika Elena menatapnya dengan saksama, Stella Dong menyadari bahwa dia memberikan kekacauan lagi kepada Terry Fan.

Terry Fan juga merasa marah.

Dia benar-benar tidak mengerti, apa yang dipelajari oleh mahasiswa sekarang di universitas? Valentine Li yang awalnya pintar, setelah lulus kuliah, dia menjadi bodoh seperti babi.

Orang ini yang sudah pernah kuliah dan kemudian bergabung dengan polisi bersenjata, saat ini menjadi kapten tim polisi khusus untuk wanita, tapi sepertinya dia juga lebih bodoh daripada babi.

Terry Fan berkata dengan marah: "Apakah kamu benar-benar menganggapku sebagai mantan pacarmu? Dan merasa bahwa semua yang lakukan ini untuk membuat Peter Chen pergi, lalu seperti kata Elena tadi, menunggu kita berbaikkan lagi."

Meskipun Stella Dong tidak tahu apa yang dipikirkan Terry Fan, semakin dia merenung, semakin dia merasa bahwa Terry Fan dengan sengaja ingin menyingkirkan Peter Chen.

Seperti apa yang dikatakan Terry Fan, jika mereka benar-benar berada dalam cinta segitiga, menurut kesimpulan Stella Dong, maka hal itu adalah benar.

Masalah di antara mereka bertiga, selain tugas menyelamatkan lima orang ahli itu, mereka tidak memiliki hubungan sedikitpun!

Stella Dong menyadari bahwa dia lagi-lagi melakukan suatu kesalahan, tetapi dia tidak tahu di mana kesalahannya, terutama karena tiga pertanyaan yang baru saja dia tanyakan masih melekat di benaknya dan tidak dapat di jawabnya, jadi dia ingin memperjelas hal ini.

Terry Fan melanjutkan dengan mengatakan: "Di pintu bar, sudah aku katakan kepadamu, lebih baik untuk tidak membawa senjata karena di dalam arena perang, orang yang tidak membawa senjata, tidak akan menerima ancaman dari orang lain, mereka juga tidak akan menyerang dirimu. Situasi tadi juga begitu, pihak lawan dapat melihat dengan jelas, orang-orang di tiga mobil lainnya membawa senjata, hanya kita berempat yang menggunakan tangan kosong. Perang pasti merunjuk pada atasan, tentu saja mereka ingin menghilangkan nyawa kita semua, tapi mengenai kita berempat, tunggu hingga semua orang bersenjata musna, baru membereskan kita, juga bukan hal yang telat.”

Stella Dong menurunkan bibirnya dan tidak mengatakan apa-apa.

“Alasan kenapa aku memintamu untuk lari ke depan dan jangan melihat ke belakang adalah karena siapapun yang pernah berada di medan pertempuran bisa membedakan titik tumbukan peluru dan bom dari suaranya saja, tentu saja, itu hanya perkiraan kasar di mana tempatnya. Jadi saat mendorongmu menjauh, kami juga menunduk."

Stella Dong menurunkan kelopak matanya.

"Adapun pernyataan ketiga, pihak lawan telah mengepung daerah ini, hal ini bukan hanya untuk melawan kita, mereka melakukan ini untuk melawan semua orang, jika saat kita di kepung dan kita masih balik ke tempat awal kita berada, maka hal itu sama saja dengan kita mengantarkan kematian kita sendiri."

Novel Terkait

My Perfect Lady

My Perfect Lady

Alicia
Misteri
2 tahun yang lalu
Love at First Sight

Love at First Sight

Laura Vanessa
Percintaan
2 tahun yang lalu
Because You, My CEO

Because You, My CEO

Mecy
Menikah
2 tahun yang lalu
Lelaki Greget

Lelaki Greget

Rudy Gold
Pertikaian
2 tahun yang lalu
The Revival of the King

The Revival of the King

Shinta
Peperangan
2 tahun yang lalu
Love And Pain, Me And Her

Love And Pain, Me And Her

Judika Denada
Karir
2 tahun yang lalu
Antara Dendam Dan Cinta

Antara Dendam Dan Cinta

Siti
Pernikahan
2 tahun yang lalu
My Greget Husband

My Greget Husband

Dio Zheng
Karir
2 tahun yang lalu