The Revival of the King - Bab 309 Kemampuannya Di Atas Satu Langkah.

Suara tembakan itu tiba-tiba berhenti.

Stella Dong yang sedang menyesali perbuatannya seketika tertegun, ada dua kemungkinan kenapa pertempuran itu berakhir.

Pertama adalah Terry Fan sudah menghabisi semua tentara bayaran lainnya, tapi apakah itu mungkin?

Yang lainnya adalah Terry Fan yang terbunuh.

Baik Stella Dong dan tentara bayaran ini merasa kemungkinan kedua lebih besar kemungkinannya.

Dengan kata lain, mereka semua merasa bahwa Terry Fan-lah yang terbunuh.

Tentara bayaran itu menoleh ke belakang, tetapi dia tidak dapat menemukan teman-temannya.

Dia berteriak di headsetnya: "Nomor 01 (No. 01), Nomor 02 (No. 02), Nomor 03 (No. 01), Telepon No. 04 (No. 04 memanggil ), mohon dijawab jika kalian mendengar, mohon dijawab jika kalian mendengar."

Panggilan teleponnya baru saja berakhir, kemudian sebuah sosok tubuh dengan cepat datang dari kejauhan.

Tentara bayaran itu tanpa sadar menjambak rambut Stella Dong dan menariknya berdiri dari atas tanah, ternyata Terry Fan sudah selesai menangani masalahnya dan datang secepat mungkin.

Tentara bayaran itu terkejut, dengan cepat dia mendorong Stella Dong ke depannya, baru saja dia mengangkat senjatanya ke arah Terry Fan, kemudian terdengar suara tembakan "duar duar".

Peluru ditembakkan dari moncong pistol milik Terry Fan, langsung meledakkan di kepala tentara bayaran itu, memercikkan darah dan daging ke wajah Stella Dong.

Stella Dong tidak peduli dengan rasa menjijikan ini, dia menatap Terry Fan dengan mata lurus, melihat bahwa Terry Fan baik-baik saja, dia memiliki perasaan seperti bersatu kembali dengan rekan-rekannya setelah bencana.

Baru saja dia berpikir untuk memeluk Terry Fan, tetapi seketika dia merasa ragu.

Terry Fan bukanlah teman perangnya, meskipun mereka telah mengalami musibah ini bersama, dia merasa ada jarak yang tidak dapat diatasi di antara mereka berdua.

Terutama karena kesalah pahaman sebelumnya tentang Terry Fan, dia menempatkan dirinya dan Terry Fan dalam bahaya beberapa kali, juga mengungkap identitasnya, memaksa Terry Fan untuk memberi tahu Elena tugas penting yang harus mereka lakukan.

Sifat keras kepala Stella Dong barusan menyebabkan dia ditangkap oleh tentara bayaran ini dan hampir disandera, jika Terry Fan tidak bisa menghadapi masalah ini, dia tidak akan tahu apa hasil dari perbuatannya ini.

Melihat Terry Fan berjalan ke arahnya tanpa mengucapkan sepatah kata pun, Stella Dong bergumam di dalam hatinya: Benar-benar tidak ada ampunnya, mungkin sebentar lagi dia akan di marahi oleh pria itu habis-habisan.

Marah saja, marah saja, aku hanya akan berpura-pura tidak mendengar apa-apa!

Tapi Terry Fan tidak memarahinya, malahan, dia melepaskan ikatan tali yang mengikatnya, lalu berjongkok di atas tanah, pertama-tama melemparkan senapan yang digunakan oleh tentara bayaran itu kepada Stella Dong, lalu melepas kacamata tentara bayaran itu, kemudian mengambil sisa cadangan peluru tentara itu dan menyerahkan botol air milik tentara itu kepada Stella Dong.

Kemudian dia melepas pakaian tentara bayaran itu, pada saat yang sama, dia kembali ke berjalan ke depan, setelah beberapa saat, dia mengambil pakaian mereka dan botol air mereka lagi, baru berjalan menghampirinya, kemudian dia berkata dengan dapat padanya: “Ayo pergi!”

Jika Terry Fan memarahinya dengan beberapa patah kata padanya, Stella Dong merasa lebih baik, tapi dia tidak menyangka Terry Fan akan terus berjalan tanpa mengucapkan sepatah kata pun, Stella Dong merasa diabaikan.

Dia meringis di belakang punggung Terry Fan, kemudian bergumam, "Apa hebatnya?"

“Apa?” Terry Fan balik bertanya.

“Tidak apa-apa.” Stella Dong menatap Terry Fan dengan marah: “Saat kamu menembak orang itu barusan, kamu sepertinya tidak memikirkan nyawaku sama sekali?”

Stella Dong sengaja membuat masalah tanpa alasan, dia tidak punya niat lain, dia hanya mau membuat masalah agar Terry Fan ingin berbicara dengannya.

Jika tidak, keduanya akan mengejar Elena tanpa sepatah kata pun, setelah mereka berhasil mengejar, mereka pasti tidak akan berbicara lagi, mau tidak mau Stella Dong merasa sangat depresi?

Terry Fan berkata dengan nada dingin: "Lalu menurutmu aku harus bagaimana? Seperti di film, meletakkan pistol di bawah ancaman pihak lawan, kemudian bernegosiasi dengannya?"

Stella Dong memutar matanya: "Aku tidak tahu."

"Kamu harus tahu dengan jelas bahwa pihak lawan adalah tentara bayaran, alasan mengapa mereka bisa bertahan karena mereka tidak menunjukkan belas kasihan kepada musuh, selama aku telat sedikit saja, maka yang akan menang adalah dia.”

Setelah berbicara seperti itu, Terry Fan segera berbalik dan berjalan ke depan.

Stella Dong tahu bahwa apa yang dia katakan itu benar, pada saat itu, tadi dia harus membuat langkah pertama, jika telat sedikit saja, maka dia akan kehilangan segalanya.

"Bukankah katamu orang yang paling aman saat ini adalah orang yang tidak memiliki senjata, tapi kenapa sekarang kamu menyuruhku memegang senjata?"

"Ketika musuh tidak dikenal, yang paling aman adalah tidak memiliki senjata di tanganmu, tapi sekarang musuh sedang mengepung kita, bukankah menurutmu kita harus membela diri?"

Tentu saja Stella Dong mengetahui kebenaran itu, dia hanya tidak menemukan topik pembicaraan lainnya, lebih baik jika Terry Fan menegurnya atas apa yang terjadi barusan sehingga membuatnya khawatir, maka dia akan merasa lebih baik di dalam hatinya.

Tanpa diduga, Terry Fan tidak menyebutkan apapun tentang masalah itu, maka dari itu wanita itu sengaja mencari topik pembicaraan, yang hanya bisa berupa pertanyaan dan pria itu menjawabnya, sehingga hampir tidak ada pembicaraan yang lain saat itu.

Mereka berjalan tanpa suara selama lebih dari sepuluh menit.

Baru saja mengalami musibah bersama, tidak ada yang bisa dibicarakan lagi, suasana canggung saat itu sungguh sangat terasa.

Stella Dong tiba-tiba bertanya: "Elena adalah seorang agen dari Biro Intelijen Barat, kamu tahu bahwa dia dapat membunuhmu kapan saja dan di mana saja, mengapa kita tidak menyingkirkannya sekarang?"

"Biro Intelijen Barat tidak berurusan denganku, mereka baru saja mencapai kesepakatan dengan ketua mereka untuk membawa orang-orang mereka menemui agen mereka, jika Elena terbunuh saat ini, Biro Intelijen Barat akan menggunakan semua kekuatan yang ada di negara T untuk membunuh kita semua, apakah menurutmu saat itu kita masih punya kesempatan untuk mencari para ahli itu?"

Stella Dong bergumam lagi: "Perangkap."

"Apa?"

"Jangan kira aku tidak tahu, kamu baru saja jatuh cinta padanya! Aku benar-benar merasa sedih untuk Valentine, dia putri yang begitu sombong, bagaimana bisa dia menikahimu?"

Terry Fan tidak repot-repot mempedulikannya dan berjalan langsung ke depan.

Setelah berjalan beberapa saat, melalui kacamata infla merahnya, dia melihat bahwa Elena sedang beristirahat di tepi batu besar, sehingga dia segera mempercepat langkahnya.

Stella Dong juga melihatnya saat ini, dia mengerutkan kening dan melihat ke arah punggung Terry Fan, pada saat yang sama, dia berkata, "Hei, kenapa kamu sangat terburu-buru? Ingat, saat bertemu dengannya nanti kalian jangan terlalu bermesraan, hargai perasaan orang lain!"

Terry Fan tiba-tiba berhenti dan berbalik, Stella Dong tidak memperhatikan, sehingga dia berjalan terus dan menabraknya, kemudian dia berkata dengan kesal: "Aduh-- kamu... apa yang kamu lakukan?"

"Ingat," Terry Fan berkata dengan nada dingin: "Di medan pertempuran yang mungkin tidak ada hari esok, pria dan wanita yang bertemu adalah sebuah takdir, ini tidak ada hubungannya dengan moral, dan juga tidak ada hubungannya dengan perasaan, ini hanya kebutuhan fisik saja. Jika kamu merasa tidak nyaman, kamu bisa menutup telingamu atau berjalan menjauh."

Saat Stella Dong sudah tidak mau berjuang untuk mencari alasan agar bisa bertengkar dengan Terry Fan, tapi sekarang dia akhirnya mendapat kesempatan itu.

"Apa maksudmu? Jadi menurutmu selama orang itu di medan perang, hubungan antara pria dan wanita tidak ada batas, dan kamu bahkan bisa melupakan kesetiaanmu kepada istri atau suamimu?"

"Tidak ada yang akan membuatmu untuk menjaga kesetiaanmu pada calon suamimu, tetapi kamu juga tidak memiliki hak untuk mengganggu orang lain, saat diri kita bisa mati kapan saja, kita memiliki kebebasan untuk mencari kebahagian."

"Selain wanita, apa lagi kebahagian wanita?"

Terry Fan menggelengkan kepalanya: "Yang ingin aku sampaikan kepadamu adalah bahwa semua yang aku lakukan pertama, untuk bertahan hidup, kedua, untuk membantumu menyelesaikan tugasmu!"

"Tapi……"

"Apa?"

Stella Dong menurunkan bibirnya: "Bukan apa-apa."

Novel Terkait

 Istri Pengkhianat

Istri Pengkhianat

Subardi
18+
4 tahun yang lalu
Satan's CEO  Gentle Mask

Satan's CEO Gentle Mask

Rise
CEO
4 tahun yang lalu
Love And Pain, Me And Her

Love And Pain, Me And Her

Judika Denada
Karir
4 tahun yang lalu
The Comeback of My Ex-Wife

The Comeback of My Ex-Wife

Alina Queens
CEO
4 tahun yang lalu
Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
4 tahun yang lalu
Waiting For Love

Waiting For Love

Snow
Pernikahan
5 tahun yang lalu
Cinta Yang Paling Mahal

Cinta Yang Paling Mahal

Andara Early
Romantis
4 tahun yang lalu
The Campus Life of a Wealthy Son

The Campus Life of a Wealthy Son

Winston
Perkotaan
4 tahun yang lalu