The Revival of the King - Bab 326 Nyawa Di Ujung Tanduk

Setelah Stella Dong tertidur, dia merasa sisi yang menghadap api unggun terasa cukup panas, tetapi punggungnya terasa dingin, terutama karena angin dapat memasuki rumah ini dari mana-mana dan dan yang menutupi badannya adalah jerami.

Dia membalikkan badan, melihat Terry Fan sedang merangkul Elena di sampingnya, dia pun membalikkan badan lagi dengan jijik.

Setelah Terry Fan menyadari kalau Stella Dong sudah tertidur, tubuhnya meringkuk dengan kuat, sepertinya ia sedikit kedinginan.

Dia segera bersandar pada Stella Dong.

Setelah beberapa saat, Stella Dong pun tertidur dengan linglung.

Lalu beberapa saat kemudian, ia membalikkan badan, Terry Fan pun sekalian menaruh tangannya di bawah leher Stella Dong, dengan perlahan merangkul ia ke dalam pelukan.

Stella Dong merasakan sebuah rasa hangat, namun bau hormon pria yang kuat tercium oleh hidungnya, dan memasukki hatinya, ia merasa sangat nyaman.

Dalam keadaan linglung, dia menempel erat pada Terry Fan, dan menggerakan bibirnya.

Terry Fan juga sudah lelah, 2 malam ini ia tidak tidur dengan nyenyak, dan tadi juga sudah dikerjakan Elena.

Saat ini ia sambil merangkul kedua wanita cantik ini, merasa sangat nyaman.

Badan Elena yang putih seperti salju, dan Terry Fan tahu persis di bagian mana dari tubuhnya yang ada tahi lalat, saat dia menutup matanya, pikirannya penuh dengan adegan Elena sangat nikmat dan lega.

Dan untuk hal ini, walaupun juga dirangkul dengan erat, namun bagi dirinya, Stella Dong ini, benar-benar merupakan sebuah misteri.

Wajahnya terlihat cantik juga.

Mungkin karena menerima pelatihan selama sepanjang tahun, jadi kulit di wajahnya terlihat sedikit lebih hitam, tapi lehernya terlihat putih merona.

Terry Fan sedang berpikir, tidak tahu jika dibandingkan dengan Elena yang seksi, pengalaman seperti apa yang akan terjadi jika dirinya memiliki kesempatan untuk melakukan hal seperti itu dengan Stella Dong yang ramping itu?

Sambil berpikir, kelopak matanya pun terasa berat menutup dengan perlahan, di saat yang sama terdengar sedikit suara dengkuran.

Namun Elena belum tertidur.

Janji dia dengan Pierce sebelumnya, bahwa mereka akan menelepon satu sama lain malam ini, namun karena terjadi kejadian yang di luar dugaan.

Mereka awalnya berencana untuk bertelepon dan bertemu di ibukota, tetapi tidak menyangka Elena masih di sini sekarang.

Setelah mendengar dengkuran Terry Fan, Elena melihat ke arah Stella Dong lagi dan melihat wajahnya memerah dan dia sedang berpelukan di pelukan Terry Fan, dia langsung tahu kalau Stella Dong sudah tertidur.

Kalau tidak, Stella Dong pasti merasa malu untuk menyandari di dalam pelukan Terry Fan.

Elena mengeluarkan Hpnya dan mencari satelit militer barat, setelah tersambung, dia memasukkan kata sandi dan mematikan suara, lalu segera mengirim pesan ke Pierce: Aku bermalam di desa tanpa nama, bagaimana situasi kamu di sana, sudah menemukan Nyonya Shangguan dan Jessy Shangguan belum?

Tidak lama kemudian, Pierce langsung membalas sebuah pesan: Tidak ada kabar apapun, baru menerima perintah dari Ketua, dia memperkirakan bahwa Nyonya Shangguan dan Jessy Shangguan sudah dalam bahaya dan memerintahkan kita, sudah boleh menunggu kesempatan untuk menyingkirkan Terry Fan.

Elena langsung membalas dan berkata: Siap.

Setelah menutup telepon, Elena memegang pistolnya, sambil berpikir: Jika dirinya menarik pelatuk sekarang, apakah bisa mematikan Terry Fan sebelum dirinya bereaksi?

Dia sudah pernah tahu keterampilan seni bela diri Terry Fan, dia juga tahu, Terry Fan tidak hanya sangat jeli, dan sangat memiliki taktik juga.

Jangan melihat saat dia melakukan hal itu, tampak sangat canggung, dan dari awal sampai akhir, ia selalu menunjukkan kalau dirinya mempercayai Elena dengan sepenuhnya.

Namun Elena sudah bisa merasakan, dibalik mata Terry Fan itu, seperti masih ada sepasang mata lagi.

Ditambah dengan masalah Terry Fan di Negara S, Elena juga mengetahuinya dengan sangat jelas.

Terry Fan bisa dari seorang pekerja, menjadi Raja tentara yang menguasai seluruh Prajurit bayaran di Negara S, pasti bukan orang biasa.

Dia tidak percaya bahwa Terry Fan akan benar-benar mempercayai dirinya sendiri tanpa syarat hanya karena dia mencapai kesepakatan secara verbal dengan Ketua.

Sekarang dia memiliki dua kekhawatiran: Pertama adalah Terry Fan dari awal memang sudah selalu waspada terhadapnya, dan sekarang suara dengkuran itu benar-benar hanya berpura-pura saja.

Yang kedua adalah Terry Fan merupakan seorang pria yang telah berada dalam pertempuran untuk waktu yang lama, dan dia pasti sangat peka terhadap suara tembakan dan baut.

Dengan seni bela diri Terry Fan, mungkin saja bahkan dirinya berada di dalam mimpi pun, asal mendengarkan suara tembakan, langsung akan terbangun dengan refleks.

Elena sama sekali tidak memiliki rasa percaya diri, untuk bisa menembak Terry Fan sebelum dirinya refleks terbangun.

Bagaimana ini?

Elena sambil berpikir, tiba-tiba ingin membuang air kecil, ia merasa ini merupakan sebuah kesempatan.

Dia langsung mengambil pistolnya, dan lari ke kamar yang ada di samping, sambil berjongkok untuk buang air kecil, sambil batuk.

Dan pada saat ia batuk, membuka baut.

Setelah ia selesai pipis, sambil membawa pistol masuk ke dalam, tiba-tiba ia terkejut.

Terry Fan sudah terduduk di samping ranjang, dan ditangannya tiba-tiba membawa Senapan serbu.

Tuhan memberkati!

Elena berdoa secara diam-diam dan berpikir: Untungnya, dia tidak mengarahkan senjatanya ketika dia masuk, kalau tidak, mungkin akan dipukul sambil hancur lebur oleh Terry Fan.

“Kenapa, Terry?” Elena pura-pura bertanya dengan bingung.

Terry Fan berkata: "Aku baru saja sepertinya mendengar suara tembakan seseorang, dan sekarang kelopak mata kananku berdenyut dengan kuat, menurut pepatah Timur kami, kelopak mata kanan seorang pria berdenyut itu petanda tidak baik, mungkin ada bahaya.”

Buset, berpura-pura dengan mirip juga, kelopak mata berdenyut kuat itu tidak baik, kamu mengira dirimu ini seorang penyihir?

Mata kiri berdenyut berarti rejeki, mata kanan berdenyut berarti bencana, ini bukan takhayul, tapi tradisi rakyat dari masyarakat timur kuno selama ribuan tahun.

Ketika kelopak mata banyak orang yang berdenyut, jika mereka bukan mendapatkan rejeki yang tidak terduga pasti merupakan adanya malapetaka yang akan segera terjadi, oleh karena itu, makanya pernyataan ini dapat diteruskan selama ribuan tahun.

Elena tidak memahami budaya misterius Timur, dia lebih memilih untuk percaya bahwa Terry Fan hanya sedang berakting.

Dia ragu-ragu, apakah dirinya mau mengangkat senjatanya dan menembak dengan cepat.

Namun dia tidak memilih sedikit rasa percaya diri.

“Terry, aku rasa kamu sudah lelah, cepatlah beristirahat!”

Elena berjalan ke samping ranjang, bagaimana pun, dan dia tetap ingin mencobanya.

Dia berencana untuk menarik pelatuk saat dia menjatuhkan dirinya ke pelukan Terry Fan.

Walaupun Terry Fan sangat hebat,tapi dia pasti bukan dewa.

Ketika Elena hendak menjatuhkan diri ke dalam pelukan Terry Fan, tiba-tiba ada suara keras, dan seluruh rumah bergetar, dan rasanya seperti gempa bumi.

Sebenarnya mereka sadar, bahwa ini adalah serangan.

Pihak lain meledakan perabotan rusak yang ada di pintu masuk, seiring dengan suara ledakan keras, hampir semuanya meledak menjadi bubuk, dan serbuk pun terbang ke mana-mana di udara.

Stella Dong tiba-tiba terbangun dari mimpinya, melompat dengan cepat, dan mengambil senapan serbu di samping tempat tidur.

Gerakan Terry Fan lebih cepat, langsung menendang baskom berisi air dan memadamkan api unggun, lalu bergegas ke pintu untuk mengamati pergerakan di luar.

Buset, benar-benar ada orang yang menyerang?

Elena ketakutan sampai mengeluarkan keringat dingin, ia merasa beruntung karena tadi ia tidak menarik pelatuk.

Jika tidak, bahkan jika Terry Fan tanpa persiapan dan mati di bawah tembakannya, dia juga tidak ada kemungkinan untuk meninggalkan tempat ini dengan hidup-hidup.

Elena dengan cepat menyematkan pistol ke pinggangnya, segera mengambil pistol mitraliur lainnya di ranjang, mengikuti belakang Stella Dong, dan hendak menyergap di pintu.

Terry Fan menyadari ada kilatan api di kejauhan.

Gawat, ada roket!

Terry Fan membalikkan badan, dengan cepat ia bergegas menuju Stella Dong dan Elena, ketika mereka bertiga jatuh ke tanah, mereka hanya mendengar suara “ciuuuu” kecil.

Sebuah roket ditembakkan dari pintu luar, langsung melintas lewat rumah, dengan suara yang sangat keras, lalu membuat sebuah lubang besar di dinding yang di belakangnya.

Novel Terkait

PRIA SIMPANAN NYONYA CEO

PRIA SIMPANAN NYONYA CEO

Chantie Lee
Balas Dendam
4 tahun yang lalu
Kakak iparku Sangat menggoda

Kakak iparku Sangat menggoda

Santa
Merayu Gadis
4 tahun yang lalu
 Habis Cerai Nikah Lagi

Habis Cerai Nikah Lagi

Gibran
Pertikaian
4 tahun yang lalu
Loving The Pain

Loving The Pain

Amarda
Percintaan
5 tahun yang lalu
Wanita Pengganti Idaman William

Wanita Pengganti Idaman William

Jeanne
Merayu Gadis
5 tahun yang lalu
Si Menantu Dokter

Si Menantu Dokter

Hendy Zhang
Menantu
4 tahun yang lalu
Love at First Sight

Love at First Sight

Laura Vanessa
Percintaan
4 tahun yang lalu
Cinta Yang Dalam

Cinta Yang Dalam

Kim Yongyi
Pernikahan
4 tahun yang lalu