The Revival of the King - Bab 172 Menjadi Seperti Air

Sebelum Terry Fan sempat menjawab, Hendrik Fan langsung menutup mulutnya.

Nenek menghela napas: "Baiklah, Penny biasanya memasak di sini, sekarang dia sudah pergi, aku akan turun memasak untuk kalian."

Valentine Li buru-buru berkata, "Nenek, biar aku saja yang memasak."

Setelah itu, Valentine Li segera berbalik dan turun ke bawah.

Setelah dia pergi, sang nenek berkata, "Valentine tadi ada di sini, aku tidak bisa banyak bicara. Hendrik, kamu sekarang membutuhkan seorang istri untuk menjagamu. Adapun Penny, dia jauh lebih muda dari kamu, bahkan jika ada sesuatu di luar, tidak bisakah kamu membuka mata dan melihat secara keseluruhan?"

Nenek juga cukup kuat, meski tidak ada yang memberitahunya, dia sudah paham bahwa Penny Zhou pasti berselingkuh, dan itu menyebabkan Hendrik Fan terkena stroke.

Jika tidak, dalam kasus ini Hendrik Fan tidak akan menceraikan Penny Zhou.

Baru saja Valentine Li berada di pihaknya. Tentu saja dia tidak akan membujuk Hendrik Fan seperti itu. Jika tidak, bukankah dia akan mendorong Valentine Li untuk keluar dari tembok?

Nyatanya, Hendrik Fan belum mengetahui dengan jelas kebenaran nenek tersebut.

Menurut Hendrik Fan, meskipun Penny Zhou bukan lagi tempat yang baik, dia belum pernah menikah sebelumnya dan telah bersamanya selama bertahun-tahun.

Sejak terserang stroke, apalagi setelah Terry Fan kembali, Hendrik Fan justru memikirkan urusan Penny Zhou dan Daniel Huang, biarlah seperti ini. Selama Penny Zhou tinggal bersamanya, ia bisa mengabaikannya.

Ibu Terry Fan, meninggal karena dia, dan Terry Fan terusir dari rumah. Meski Penny Zhou bersungguh-sungguh, namun diam-diam Hendrik Fan juga setuju.

Kalau tidak, selama bertahun-tahun, mustahil baginya untuk tidak memperhatikan putra satu-satunya.

Padahal, saat itu Hendrik Fan hanya berpikir ada baiknya Terry Fan pergi, agar ia bisa memberi uang pada anak Penny Zhou.

Namun, dia tidak pernah bermimpi bahwa Penny Zhou adalah orang yang melahirkan seorang anak, dan tidak pernah berencana untuk memiliki anak lagi bersamanya.

Saat terbaring di ranjang rumah sakit, Hendrik Fan merasa kasihan pada nenek, mantan istri dan anak satu-satunya.

Jadi tidak peduli apa itu Terry Fan baginya, meskipun hatinya sangat kecewa, dia masih bisa memahaminya.

Melihat bahwa meskipun Terry Fan tidak mengatakan apa-apa, pada dasarnya dia mengenalinya sebagai seorang ayah dari hati dan tindakannya.

Hendrik Fan berpikir, ia telah menyebabkan kerugian yang sangat besar bagi keluarga ini, jika ibu mertua dan anak laki-laki dapat memaafkan diri mereka sendiri, mengapa ia tidak dapat memaafkan Penny Zhou?

Tapi Penny Zhou sedikit merugikan diri sendiri kemudian.

Penny Zhou tidak menyangka Terry Fan akan melepaskannya, namun untuk menghentikan Hendrik Fan dari membuat onar, ia justru mengungkit-ungkit lelucon Terry Fan yang memakan tahu-nya dan mengancam Hendrik Fan dengan hal tersebut. Hendrik Fan benar-benar putus asa.

Jika sebelumnya Hendrik Fan mempertimbangkan keadaannya dan memikirkan tentang Penny Zhou, kemudian ketika melihat Penny Zhou telah mencelakai putranya, Hendrik Fan tak berdaya dari luar, tetapi ia sudah memikirkannya, selama ia bisa berdiri dari tempat tidur. Di sini, satu-satunya yang harus dilakukan adalah mencekik Penny Zhou hidup-hidup.

Untuk hal lain, hanya tidak ingin anaknya ditipu oleh wanita ini.

Namun baru setelah Terry Fan menjelaskan situasi di rumah sakit tersebut, Hendrik Fan bisa dikatakan memiliki perasaan yang bercampur aduk.

Hal yang paling membuatnya bahagia adalah bahwa putranya telah dewasa, tidak hanya memiliki pendapatnya sendiri, tetapi juga memiliki intinya, dan dia tidak bingung dengan Penny Zhou.

Kedua, Terry Fan tahu bahwa Penny Zhou dan Daniel Huang adalah pasangan. Dia bahkan tahu ibunya dibunuh oleh pasangan mereka. Dia benar-benar bisa melepaskan Penny Zhou dan setuju untuk memberikan setengah dari hartanya, membuat Hendrik Fan merasa bahwa putranya sudah dewasa, dan secara tak terduga baik hati dan bijak.

Dalam hal ini, Hendrik Fan merasa harus belajar dari putranya, dan jika memungkinkan, berusaha memaafkan Penny Zhou.

Tetapi karena dia tidak bisa mengungkapkannya dengan jelas, dan Penny Zhou datang untuk menceraikannya, dalam arti, selama Hendrik Fan menandatanganinya, itu sama dengan memaafkan Penny Zhou.

Karena itu, Hendrik Fan justru merasa iba ketika melihat Penny Zhou kesepian.

Dia benar-benar ingin mempertahankan Penny Zhou, baik untuk Penny Zhou maupun untuk dirinya sendiri.

Dia saat ini lumpuh, jika Penny Zhou bisa merawatnya, Hendrik Fan berpikir dia akan sembuh lebih cepat.

Selain itu, Penny Zhou juga seorang dengan manajemen yang baik, jika dia bisa bertahan, dia juga bisa membantu Terry Fan dalam karirnya.

Namun, hal ini harus memiliki prasyarat, yaitu Penny Zhou berinisiatif meminta maaf kepada Hendrik Fan.

Bagaimanapun, dia menyakiti Hendrik Fan, dan tidak mungkin bagi Hendrik Fan untuk membiarkannya tinggal.

Melihat Hendrik Fan tidak mengucapkan sepatah kata pun, sang nenek berkata lagi: "Meskipun kita seumuran, bagaimanapun juga, aku adalah ibu mertuamu. Selalu merepotkan jika membiarkan aku menjagamu setiap hari."

Tentu saja Hendrik Fan mengetahui hal ini, tapi dia mendesah tak berdaya.

"Valentine adalah anak yang baik. Masalahnya adalah dia harus pergi bekerja, dan ayahnya juga membutuhkan seseorang untuk menjaganya. Jika ditambah denganku, aku khawatir dia akan menderita di masa depan."

Terry Fan berkata saat ini: "Nenek, tidak apa-apa. Saat aku selesai sebentar, aku akan meminta pengasuh untuk kembali dan menjagamu."

"Aku tidak tahu mau menyewa pengasuh. Bukankah biayanya lebih mahal?"

Sudah tinggal di rumah seperti Villa Ocean Gunung Min, masih enggan menyewa pengasuh?

Terry Fan tersenyum dan tidak berkata apa-apa.

Setelah nenek merapikan tempat tidur, Terry Fan hendak menggendong Hendrik Fan ke atas ranjang, namun Hendrik Fan menggelengkan kepalanya, berharap bisa duduk di kursi roda sebentar.

Melihat hal tersebut, Terry Fan segera mendorongnya ke balkon untuk melihat pemandangan kota Jiangcheng.

Hendrik Fan sedang duduk di kursi roda, memandangi kota yang jauh, dengan penuh perasaan di hatinya.

Dia dapat dianggap sebagai salah satu tiran lokal di Kota Jiang, tetapi tidak pernah menikmati hidup yang begitu damai, terutama vila ini ada lift di dalamnya, dekorasinya seperti hotel asing, dan pemandangannya indah di mana-mana.

Jika bukan karena putranya kembali, dia tidak akan pernah menyangka bahwa Kota Jiang yang kecil ini memiliki pemandangan yang luar biasa.

Meski sudah lama mengetahui keberadaan Villa Ocean Gunung Min, ia tidak terlalu memerhatikannya.

Sebelumnya, ia juga sempat berpikir untuk menawar Villa Laut Gunung Min, tujuannya adalah untuk mengambil sebidang tanah selanjutnya.

Sekarang duduk di kursi roda di balkon, Hendrik Fan menunjuk ke sebidang tanah di sebelahnya, dan bergumam tidak jelas pada Terry Fan.

Terry Fan menatapnya dengan seksama dan akhirnya mengerti apa yang dia maksud.

Hendrik Fan ingin mengatakan bahwa sebelumnya ia ingin mendapatkan tanah di sebelahnya, karena Penny Zhou mengambil separuh uangnya. Sekarang khawatir dananya tidak mencukupi. Jika memungkinkan, ia tetap berharap Terry Fan bisa mendapatkan tanah ini. Jika dananya tidak cukup, dapat mencari seseorang untuk bergabung mendapatkannya.

Tepat di saat Terry Fan hendak mengatakan sesuatu, tiba-tiba dia mendengar suara alarm dari vila.

Novel Terkait

After The End

After The End

Selena Bee
Cerpen
5 tahun yang lalu
Get Back To You

Get Back To You

Lexy
Percintaan
4 tahun yang lalu
Awesome Husband

Awesome Husband

Edison
Perkotaan
4 tahun yang lalu
Menantu Hebat

Menantu Hebat

Alwi Go
Menantu
4 tahun yang lalu
Menantu Bodoh yang Hebat

Menantu Bodoh yang Hebat

Brandon Li
Karir
4 tahun yang lalu
Dipungut Oleh CEO Arogan

Dipungut Oleh CEO Arogan

Bella
Dikasihi
5 tahun yang lalu
Marriage Journey

Marriage Journey

Hyon Song
Percintaan
4 tahun yang lalu
Harmless Lie

Harmless Lie

Baige
CEO
5 tahun yang lalu