The Revival of the King - Bab 254 Menghadapi Kesulitan Lagi

Terry Fan berkata: "Artinya aku tidak bisa menjelaskannya kepadamu, ini masalah hidup dan mati, aku akan kembali dari ibu kota provinsi, kira-kira butuh lebih dari satu jam untuk pulang, selama waktu ini, jangan biarkan siapa pun masuk. . "

"Baik."

"Bagaimana dengan Valentine Li, kenapa dia tidak menjawab telepon barusan?"

"Dia di atas, dia seharusnya lagi mandi sekarang?"

"Begitu, kamu katakan padanya bahwa sebelum aku pulang, tidak ada yang bisa mengizinkan orang lain masuk, bahkan kenalannya!"

"Jangan khawatir, karena kamusudah menjelaskannya, aku akan memperhatikan."

Setelah Penny Zhou menutup telepon, dia segera mengunci semua pintu dan jendela di lantai atas dan bawah.

Saat datang ke kamar tidur utama, Valentine Li kebetulan baru selesai mandi dari kamar mandi, Penny Zhou langsung memberi tahu Valentine Li apa yang dikatakan Terry Fan.

Valentine Li terkejut: "Apakah terjadi sesuatu? Aku akan menelepon dan bertanya."

"Tidak, dia sedang terburu-buru pulang di jalan raya, jangan menelepon, jangan sampai dia terganggu."

Valentine Li mengangguk: "Mengerti."

Valentine Li balik dengan Terry Fan di sore hari, mengetahui bahwa dia telah memprovokasi banyak gangster, dan melihat penampilan Penny Zhou yang sangat serius membuatnya gugup.

Penny Zhou memintanya untuk menutup rapat jendela kamar tidur, dan kemudian mereka pergi ke lantai tiga bersama-sama.

Valentine Li pergi ke kamar nenek, Penny Zhou pergi ke kamar Hendrik Fan, tetapi mereka tidak berbagi kamar yang sama.

Setiap malam, Penny Zhou hanya duduk di samping tempat tidur dan menonton TV dengan Hendrik Fan sebentar, ketika dia hendak pergi tidur, Penny Zhou akan mematikan TV dan pergi ke kamar sebelah untuk tidur.

Meski begitu, Hendrik Fan merasa jauh lebih nyaman, setidaknya dia tahu bahwa Penny Zhou akan menemaninya di kamar sebelah, jadi dia tidak merasa kesepian atau sendirian.

Terry Fan berada di jalan raya, meluncur sejauh seratus dua puluh meter ke arah Kota Jiang.

Ketika dia mendekati perempatan di depan, dia melihat dua truk besar dengan delapan roda belakang muncul dari samping dan berbaris di depannya.

Ia langsung meluncur ke jalur yang menyalip dan menyalip kesana sambil menghidupkan lampu.

Kedua truk besar itu berjarak sekitar 20 meter, yang sangat dekat untuk kendaraan berkecepatan tinggi.

Terry Fan baru saja melewati mobil di belakang, dan saat dia akan melewati mobil di depan, mobil di depan tiba-tiba berbalik dan menghentikan bagian depannya.

Terry Fan kaget, dia tidak berani menginjak rem, dia hanya membuang pedal gas dan memutar setir ke kiri, tepat saat kecepatannya akan turun, truk di belakang tiba-tiba melaju dan menabrak bagian belakang mobilnya.

Setelah melihat ini, Terry Fan tahu bahwa ini bukan mengendarai mobil yang sedang kesal, itu semua pembunuhan!

Saat ini, truk yang baru saja menghalangi jalan Terry Fan ke kanan berbelok ke kiri dan mengeluarkan suara rem yang keras.

"Mencicit--"

Roda bergesekan dengan tanah, dan asap hijau yang naik bertiup, dan Terry Fan bahkan bisa mencium bau karet yang terbakar.

Jelas, mobil di depan ingin berhenti, mobil di belakang terus melaju ke depan, dan dua mobil di depan dan belakang ingin menjepit mobil Terry Fan.

Jika ditabrak mobil di belakang, mobil Terry Fan akan hancur menjadi sandwich.

Terry Fan langsung menginjak pedal gas dan membanting ke kanan, memandang bagian belakang mobil depan, mengusap kaca depan, menggesek ke kiri dan belakang, bahkan membentur kaca spion kirinya.

Dengan suara "Tamparan", cermin telah terpotong menjadi dua, untungnya, mobilnya melesat dan menyeka pagar pembatas di sebelah kanan, dia hanya bergegas melewati kepala truk di depan, dan mendengar suara ledakan, dua truk besar bertabrakan. Memulai

Saat Terry Fan menginjak rem lagi, dia berada ratusan meter dari truk di belakangnya.

Dia segera berbelok ke kanan, lalu menatap kepala truk yang dengan cepat jatuh ke belakang, Terry Fan hendak berhenti hanya beberapa puluh meter dari truk,truk di depan tiba-tiba meraung keras dan langsung menabraknya.

Melihat ini, Terry Fan dengan cepat memasukkan gigi ke depan dan menginjak pedal gas.

Saat truk itu hendak menabraknya, mobilnya melesat seperti anak panah.

Truk itu melesat hampir dua hingga tiga ratus meter, tiba-tiba membelok dan bergegas ke pagar pelindung, benar-benar merusak pagar sepanjang lebih dari seratus meter, dan kemudian terjun ke selokan di sebelahnya.

Setelah Terry Fan menghentikan mobilnya, dia dengan cepat berlari untuk melihat bahwa tidak ada seorang pun di dalam taksi.

Jelas, pengemudi truk adalah seorang ahli, saat truk melaju, dia menggunakan kunci inggris untuk menyematkan pedal gas, dan dia meninggalkan truk dan melarikan diri, truk itu bergegas ke mobil Terry Fan tanpa mengemudi.

Terry Fan melihat kembali ke truk di belakang, lampu masih berkedip, tapi jaraknya seribu atau dua kilometer.

Ini adalah kilatan banyak mobil di sebelahnya, tidak mungkin memundurkan mobil, jika dia berlari untuk menonton, dia khawatir dia akan membuang-buang waktu, yang paling dia butuhkan sekarang adalah segera pulang untuk mencegah nenek dan ayahnya dibajak.

Terry Fan segera bergegas ke mobil, mengemudikan mobil sambil memperkirakan waktu.

Diperkirakan akan memakan waktu lebih dari setengah jam untuk turun dari jalan raya, dan akan membutuhkan setidaknya seperempat jam untuk pergi dari jalan raya ke vila, bagaimana jika seseorang bergegas ke vila saat ini?

Terry Fan langsung teringat Jacky Hong.

Terry Fan mengeluarkan ponselnya dan menghubungi nomor ponsel Jacky Hong, meminta Jacky Hong untuk membawa saudaranya ke Villa Ocean Gunung Min.

Pada saat yang sama, beri tahu dia bahwa jika dia tidak melihat siapa pun di luar, biarkan dia menunggu di luar bersama saudaranya dan jangan ganggu orang di vila.

Jika seseorang mencoba memasuki vila di luar, tidak peduli siapa itu, biarkan Jacky Hong memotongnya ketika dia melihat seseorang, Terry Fan bertanggung jawab atas semua kematian dan luka-luka.

Setelah menerima telepon, Jacky Hong tidak berkata apa-apa, dia mengendarai dua mobil dan menghentikan tiga taksi, ada lebih dari dua puluh saudara dalam lima mobil, beberapa dengan parang dan beberapa dengan batang besi, dengan cepat sampai di Villa Ocean Gunung Min.

Mereka merasa vila itu sepi, seolah-olah tidak ada orang luar di sekitarnya.

Jacky Hong segera memerintahkan saudara-saudara untuk berpencar dan berjaga di sekitar vila.

Kedatangan mereka mengejutkan Penny Zhou dan Valentine Li.

Mereka secara kebetulan melihat ke bawah dari jendela di lantai tiga dan menemukan ada lebih dari 20 orang di luar pintu, tetapi mereka tidak berniat memasuki vila.

Keduanya saling memandang dan langsung keluar dari kamar nenek dan Hendrik Fan.

"Ibu angkat," Valentine Li bertanya, "Apakah kamu ingin menelepon polisi?"

Meskipun Valentine Li mengenal Jacky Hong dan saudara-saudaranya, Jacky Hong dan saudara-saudaranya semuanya membantu ketika mereka berada di hotel pada sore hari.

Tapi sekarang hari sudah gelap dan tidak ada cahaya di luar, Valentine Li tidak bisa melihat mereka dengan jelas.

Penny Zhou tampak sangat tenang.

"Tunggu sebentar, aku pikir mereka tidak bermaksud untuk masuk, mungkin itu adalah seorang teman yang dipanggil oleh Terry Fan. Bahkan jika mereka tidak bergerak, jika mereka mencoba masuk, aku akan menghentikan mereka dan akan mencoba memanggil polisi."

Valentine Li mengangguk.

Setelah Jacky Hong membuat pengaturan, dia segera menelepon Terry Fan kembali, mengatakan bahwa dia telah tiba dengan saudara-saudaranya dan tidak menemukan kelainan, jadi dia sekarang menjaga pintu.

"Terima kasih, Kakak Hong, terima kasih banyak!"

Novel Terkait

My Japanese Girlfriend

My Japanese Girlfriend

Keira
Percintaan
2 tahun yang lalu
The Revival of the King

The Revival of the King

Shinta
Peperangan
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Terlarang

Cinta Yang Terlarang

Minnie
Cerpen
3 tahun yang lalu
Mi Amor

Mi Amor

Takashi
CEO
3 tahun yang lalu
Mr Lu, Let's Get Married!

Mr Lu, Let's Get Married!

Elsa
CEO
2 tahun yang lalu
Cinta Di Balik Awan

Cinta Di Balik Awan

Kelly
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Hidden Son-in-Law

Hidden Son-in-Law

Andy Lee
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Mata Superman

Mata Superman

Brick
Dokter
2 tahun yang lalu