The Revival of the King - Bab 224 Kecerdasan Dan Keberanian

"Ahh, ​​ada apa?"

Mata Valentine Li membelalak dan menoleh ke belakang, ketika dia baru saja berbalik untuk melihat Terry Fan, Terry Fan sudah keluar dari mobil.

Valentine Li buru-buru membuka asuransi, mendorong pintu mobil, dan melihat mobil di belakang, bergegas dari belakang mobil dalam kecelakaan dan langsung menabrak Terry Fan.

"Bahaya--"

Valentine Li berteriak, tiba-tiba terpana.

Tepat pada saat mobil hendak menabrak Terry Fan, Terry Fan langsung lepas landas, mobil itu lewat tepat waktu, dan Terry Fan tidak terluka saat mendarat.

Sial, apakah ini masih Terrible?

Jika aku melihat Terry Fan dua kali dengan mata kepala sendiri, aku mematahkan dua tulang rusuk Gordon Zhang dan Kenan Liu dengan satu kaki, dan itu tidak menarik perhatianmu, adegan yang diperlihatkan Terry Fan di hadapannya sekarang adalah dewa!

Tidak banyak pejalan kaki di jalan, setelah mendengar rem dan tabrakan mobil, beberapa orang keluar satu demi satu dari toko di pinggir jalan untuk menyaksikan kemeriahan tersebut.

Melihat mobilnya berangkat dengan cepat, Terry Fan jarang mengurusnya, melainkan langsung bergegas ke truk.

Dia melompat, menginjak atap mobil kecelakaan, dan bersandar ke kabin truk untuk melihat bahwa itu sudah kosong.

Dia segera melompat turun, mundur beberapa langkah dan melihat sekeliling, hanya untuk melihat bayangan gelap berkedip di sisi jalan, dan segera menghilang di jalan menuju kota.

Terry Fan buru-buru menunduk memandang pengemudi di dalam mobil, dia sudah berlumuran darah dan berdarah, dia merasakan denyut nadinya, meski badannya masih hangat, tapi sudah berhenti berdetak.

Terry Fan segera berbalik dan berlari ke dalam mobil Valentine Li melihat ini dan bertanya "Apa yang terjadi" sambil menarik pintu kembali ke mobil.

Terry Fan tidak ingin dia mengikuti bahaya, tapi sekarang dia harus buru-buru mengejar si hitam, jadi dia tidak bisa mengurus sebanyak itu, dia segera menyalakan mobil, membanting arah, dan mobil itu melesat menuju jalan kota seperti anak panah.

Melihat tampilan fokus Terry Fan, Valentine Li memiliki banyak pertanyaan di hatinya, tetapi dia tidak berani mengajukan pertanyaan.

Namun, ia menyadari bahwa itu pasti bukan kecelakaan mobil yang tidak disengaja, selain mobil di belakangnya yang langsung menabrak Terry Fan, Valentine Li juga mengira saat hendak mencapai perempatan, Terry Fan menyadari bahwa hal itu mungkin saja berbahaya.

Jika ini hanya kecelakaan, bagaimana bisa Terry Fan menghadapinya?

Baru setelah Valentine Li menyadari, bahwa Fan Terry saat ini tidak hanya menjadi asing baginya, tetapi juga pasti ada banyak rahasia menakutkan di dalam dirinya.

Ketika mobil melaju ke jalan menuju ke kota, tidak ada yang berlarian di pinggir jalan.

Setelah hampir beberapa ratus meter, Terry Fan terus menatap kaca spion Valentine Li dan melihat ke belakang, ia memperkirakan bayangan gelap itu seharusnya tersembunyi di sebuah toko pinggir jalan.

Valentine Li tidak mengerti pada awalnya, berpikir bahwa Terry Fan sedang menatapnya, ketika dia menoleh untuk melihat ke arah Terry Fan, dia menemukannya sedang menatap kaca spion dengan wajah serius.

Terry Fan melaju lebih dari seratus meter, kemudian memarkir mobilnya di pinggir jalan, ada posisi netral dengan mobil di depan dan belakang, dia langsung mematikan mesin, melihat ke kaca spion dan kaca dalam tanpa mengucapkan sepatah kata pun, dan berfokus pada jalan di belakang.

Valentine Li tidak tahu apa yang akan dia lakukan, dan dia tidak berani bertanya lebih banyak, memikirkan apa yang terjadi sekarang, dia takut, jadi dia hanya duduk diam.

Terry Fan duduk di dalam mobil selama setengah jam tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Matanya telah menatap kaca spion samping di kedua sisi dan kaca spion bagian dalam di atap mobil.

Setelah sekian lama Valentine Li merasa tercekik, namun ia tidak berani berkata apa-apa, telapak tangannya selalu berkeringat, dan pakaian di sandaran juga basah oleh keringat.

Baru sekarang dia mengerti mengapa Terry Fan bersikeras untuk tidak membiarkannya mengikuti, dan juga percaya apa yang dikatakan Terry Fan, takutnya selama ini, dia benar-benar memiliki banyak hal yang harus ditangani, bahkan hal-hal yang mengancam keselamatan orang lain.

"Tetap di dalam mobil dan jangan bergerak!"

Terry Fan tiba-tiba mengatakan ini pada Valentine Li, dan pada saat yang sama mendorong pintu untuk keluar dari mobil, dan berjalan langsung ke seorang pria di pinggir jalan.

Valentine Li akhirnya menghela napas lega, seolah-olah udara padat di dalam mobil telah mencair.

Dia menoleh dan terus melihat punggung Terry Fan.

Melihat dia berjalan ke arah orang di pinggir jalan, Valentine Li dengan cepat melepaskan sabuk pengaman, pada saat yang sama mengeluarkan telepon dan masuk ke 110, begitu Terry Fan terjadi sesuatu, dia akan memanggil polisi kapan saja dan dimana saja.

Pria yang datang dari belakang adalah pemandu wisata pertama yang bertemu dengan Jessy Shangguan.

Saat Terry Fan hendak mendekatinya, ia juga mengenalinya, yaitu sang sopir yang mengemudikan mobil dari pintu masuk rumah sakit hari itu dan mencoba menabrak sepeda motor Willy Wang.

Pemandu wisata A mendongak dan melihat Terry Fan tiba-tiba muncul, dia kaget, tapi dia pura-pura baik-baik saja dan bersiul dan menuntun kulit kepalanya ke arah Terry Fan.

Terry Fan tersenyum sedikit, berjalan tepat di depannya dan berhenti, dia berkata: "Jika kamu tidak bersiul, aku masih tidak yakin, sekarang aku 100% yakin bahwa pengemudi yang akan menabrakku di gerbang rumah sakit hari itu adalah kamu."

Karena identitasnya langsung dirusak, pemandu wisata A tahu bahwa tidak ada gunanya menyangkal, dia menundukkan kepalanya dan tersenyum: "Tuan Fan, Timur tidak seperti negara S, ini adalah negara di bawah hukum, jika kamu membunuhku di Kota Jiang, aku khawatir kamu tidak akan memiliki pijakan di sini lagi dalam hidupmu. "

Meskipun pemandu wisata A tidak pernah berurusan dengan Terry Fan, dia tahu bahwa dia hebat, karena itu, Biro Intelijen mengutus Rooney, pakar profesional dalam pertarungan tak terbatas, untuk mengikutinya, hanya saja rencana hari ini adalah rencana pertama mereka, Rooney tidak berpartisipasi dalam operasi tersebut.

Jadi sebelum Terry Fan melakukannya, dia sudah lemah, tapi dia mengancam Terry Fan dengan lembut dan keras, di saat yang sama dia juga berharap Terry Fan tidak mengetahui jati dirinya.

"Siapa bilang aku ingin membunuhmu? Aku hanya ingin bertanya, mengapa kamu memulai pertempuran besar untuk membunuhku?"

Pemandu A berkata: "Kami berada dalam bisnis ini, seseorang membayar kami untuk menyingkirkanmu."

"Siapa?"

"Maaf! Kami akan mempertahankan rahasia majikan kami dengan nyawa kami."

Terry Fan tersenyum tipis: "Kamu mungkin tidak tahu bahwa ada hal yang lebih mengerikan di dunia ini selain kematian."

"Apa?"

Begitu suara pemandu wisata A jatuh, Terry Fan memukul lehernya dengan kecepatan kilat.

Panduan A berteriak "Ah", dan seluruh tenaga kerja dan bawah tanah menyusut.

Terry Fan mengambil setengah langkah ke depan, menggunakan ibu jari dan jari telunjuknya untuk mencubit tulang selangkanya dengan erat, rasa sakit yang menusuk dari hati sepuluh ribu semut langsung menyebar ke seluruh tubuh pemandu wisata.

Semakin kesulitan sang pemandu wisata A, semakin sakit ia hanya bisa duduk di tanah dan berteriak, dan butiran-butiran keringat keluar dari dahinya.

"Ayo katakan," Terry Fan bertanya dengan dingin, "Siapa yang mempekerjakanmu?"

"Paman ... Paman Noah, ... Noah Jiang!"

Novel Terkait

Thick Wallet

Thick Wallet

Tessa
Serangan Balik
3 tahun yang lalu
You're My Savior

You're My Savior

Shella Navi
Cerpen
4 tahun yang lalu
Akibat Pernikahan Dini

Akibat Pernikahan Dini

Cintia
CEO
4 tahun yang lalu
See You Next Time

See You Next Time

Cherry Blossom
CEO
4 tahun yang lalu
Back To You

Back To You

CC Lenny
CEO
3 tahun yang lalu
Step by Step

Step by Step

Leks
Karir
3 tahun yang lalu
The Serpent King Affection

The Serpent King Affection

Lexy
Misteri
4 tahun yang lalu
King Of Red Sea

King Of Red Sea

Hideo Takashi
Pertikaian
3 tahun yang lalu