The Revival of the King - Bab 101 Saling Beradu.

Memusingkan!

Valentine Li tidak benar-benar menganggap dirinya sebagai orang luar, saat mendengar nada bicaranya, dia sepertinya berada di keluarga yang sama dengan Terry Fan.

Terry Fan tersenyum dan tidak berkata apa-apa.

Dia terus menyaksikan Valentine Li berakting, bagus juga Valentine Li bisa seperti ini, sehingga dia memiliki pemahaman yang lebih dalam lagi tentangnya.

Bagaimanapun, kesannya pada Valentine Li hanya saat di masa sekolah saja, sama seperti Monica Li, Terry Fan tidak pernah mengira bahwa Monica Li adalah wanita yang berbudi luhur dan baik hati.

Melihat Terry Fan tidak menjawab perkataannya, Valentine Li sedikit menyadari bahwa mungkin Terry Fan mengira dia sedang mengincar kekayaan Keluarga Fan.

Meskipun demikian, Valentine Li tetap harus menutupi hal ini.

"Terry Fan, Aku tahu apa yang kamu pikirkan, pasti menurutmu, karena kamu sudah menemukan ayahmu, kalian sudah memiliki kekayaan Keluarga Fan, sehingga aku merubah sikapku padamu bukan?"

Terry Fan tersenyum dengan tidak menyangkal tapi juga tidak membetulkan pernyataannya, ia tetap tidak mengatakan apapun.

"Sejujurnya, dalam kehidupan masyarakat, ada banyak orang kaya. Jika aku adalah orang yang begitu serakah, maka aku tidak akan hanya berpacaran dengan Gordon Zhang beberapa tahun saja."

Ia tercengan!

Dalam pandangan Terry Han, daripada mendengarkan ceramahnya tentang Gordon Zhang, lebih baik mendengarkan dia berkata bahwa dirinya gila uang!

"Lagipula, masalah diriku dan Gordon Zhang tidak bisa di sembunyikan lagi dan lagi aku tidak ingin menyembunyikannya darimu. Dalam hal perasaan, di dunia ini aku hanya pernah memiliki hubungan dengan Gordon Zhang, tetapi dia tidak menghargainya, maka aku tidak mengharapkan dirinya lagi. "

Ini perkataan yang cukup jujur, setidaknya menurut Terry Fan, Valentine Li tidak membohonginya dalam hal ini, dibandingkan dengan Penny Zhou, dia masih seorang wanita yang cukup memiliki hati nurani.

"Alasan kenapa hari ini aku begitu cepat datang dan memanggil ibu tirimu dengan sebutan ibu karena. Pertama, ayahku banyak sudah mengatakan padaku, tapi aku yang masih tidak memahaminya, sebenarnya bagiku, jika tidak bisa hidup bersama dengan orang yang paling kucintai, maka aku hanya bisa memilih bersama dengan seseorang yang mencintaiku."

Perkataan ini memang perkataan jujur, tapi hal ini membuat telinga Terry Fan sakit.

"Karena aku telah memilihmu, maka hal itu sama saja dengan aku telah memilih keluargamu. Setidaknya aku tahu hubunganmu dengan ayahmu, bahkan hubunganmu dengan ibu tirimu, sebagai salaah satu calon anggota Keluarga Fan, aku merasa bahwa aku memiliki tanggung jawab dan kewajiban. Untuk membuat semua anggota Keluarga Fan berhubungan dengan harmonis. "

Kedengarannya perkataanya cukup baik.

"Jadi hari ini aku memanggil ibu tirimu dengan sebutan ibu. Jangan kira hal itu demi uang keluargamu, tapi aku berharap keluarga kita bisa hidup normal, hidup dengan lebih baik dan bahagia."

Kemudian ada seorang pelayan yang membawakan piring dan meletakkan bir dan yogurt di atas meja.

Valentine Li dengan tidak sungkan langsung membuka botol bir itu dan menuangkan secangkir bir Wuliangye untuk dirinya sendiri, kemudian membuka yogurt untuk Terry Fan dan meletakkan di depannya.

Terry Fan melirik yogurt di depannya dan bertanya dengan santai, "Apakah kamu suka minum bir?"

“Aku tidak pernah meminum bir, tapi orang tuaku pandai minum. Aku di turunkan keahlian itu.” Valentine Li mengambil gelasnya: “Aku tahu dengan betul, mungkin ketika kita bersama, kamu paling mendengar nama Gordon Zhang, tapi aku ingin mengatakannya untuk yang terakhir kalinya. Sehingga saat aku meminum bir hari ini, aku akan melupakan kenanganku bersamanya, menghapus semua masa laluku bersamanya." Tangannya mengangkat gelas bir itu.

Terry Fan bertanya: "Kamu menggunakan bir untuk menuangkan kesedihanmu, maka hal itu akan membuatmu menjadi lebih sedih. Apakah menurutmu meminum segelas bir ini, maka kamu bisa benar-benar melupakan masa lalumu dengan Gordon Zhang?"

"Tentu saja, bahkan pohon-pohon takut melukai kulitnya, manusia takut akan sakit hati. Hatiku saat ini sudah mati. Apa lagi yang tidak bisaku lupakan?"

"Karena hatimu sudah mati, apakah di antara kita bisa ada cinta?"

"Cinta? Haha ~" Valentine Li mengangkat lehernya, ia benar-benar hampir meminum setengah gelas bir dalam satu tegukan: "Terry Fan, memangnya berapa umur kita, apakah kita masih pantas untuk membicarakan cinta?"

Terry Fan mengambil botol bir itu dan menuangkannya lagi ke gelas: "Bisakah kita hidup bersama di dalam pernikahan tanpa cinta?"

Valentine Li tersenyum dengan sedih: "Ayah dan ibuku memiliki pernikahan dengan penuh cinta. Lalu apa yang terjadi? mereka berpisah! Ayahmu dan ibumu juga memiliki pernikahan dengan penuh cinta. Lalu apa yang terjadi? Ibumu pergi, ayahmu menikah dengan wanita lainnya."

"Lalu apa maksudmu--"

"Cinta adalah milik masa muda. Cinta adalah milik seseorang saat berusia tujuh belas dan delapan belas tahun. Ketika kita berusia tujuh belas dan delapan belas tahun, kita hidup di jalan yang berbeda. Dengan kata lain yang tidak enak di dengar, tidak pernah ada cinta di antara kita, maka dari itu kita telah melewatkan masa-masa itu.”

"lalu?"

"Bukankah kamu selalu menyukaiku? Maka hal itu bagus, mari kita menjadi pasangan suami istri."

"lalu?"

"Menikah dan punya anak, bukankah kamu ingin memiliki dua anak? Jika kamu mau, aku bisa melahirkan dua anak denganmu."

"Sekarang kita bisa melalukan test DNA, dapatkah kamu memastikan bahwa anak itu milikku?"

Wajah Valentine Li menjadi sedih: "Terry Fan, jangan mempermalukan orang, apa yang kamu maksud dengan perkataanmu ini?"

"Kamu baru saja mengatakan ingin mengucapkan selamat tinggal pada masa lalumu. Aku hanya ingin tahu, bisakah kamu benar-benar melakukan ini?"

"Aku adalah Valentine Li dari dulu perkataanku bisa di pegang! Betul, Gordon Zhang jauh lebih baik darimu, ia jauh lebih baik darimu dalam segala bidang! Tapi dia telah menyakitiku dan aku, aku, Valentine Li bukanlah tipe orang yang tebal muka dan suka di sakiti!"

"Andai suatu hari, Gordon Zhang berlutut di depanmu, menangis dengan sedih, mengatakan bahwa dia mengaku salah dan mengatakan bahwa semuanya karena orang tuanya yang camput tangan, jadi dia melepaskanmu. Tetapi sekarang dia telah mengetahui betapa berharganya dirimu setelah dirinya kehilangan dirimu, kemudian ia memohon padamu untuk memberinya kesempatan lagi, maka kamu akan melakukan apa?"

Valentine Li tertegun.

Jika apa yang dikatakan Terry Fan benar-benar terjadi, dia benar-benar tidak tahu apa yang harus dia lakukan.

Sikapnya yang terdiam benar-benar menghapus harapan Terry Fan yang baru saja timbul.

Valentine Li mengambil gelas birnya, kali ini dia tidak di meminum semuanya, ia hanya meminum sepertiganya.

Pertama, dia ingin menggunakan cara ini untuk menyembunyikan rasa malunya, kedua, dia juga menggunakan kesempatan ini untuk memikirkan cara bagaimana menjawab pertanyaan Terry Fan.

Hanya saja dia terlalu lambat menanggapinya, tidak peduli seberapa tekadnya dia, aku khawatir dia akan goyang lagi.

Valentine Li meletakkan gelas anggurnya dan berkata: "Apa yang kamu katakan adalah seandainya, aku hanya ingin memberi tahumu bahwa seandainya itu adalah hal yang tidak mungkin terjadi, bahkan jika itu terjadi, aku tidak dapat kembali padanya. Bagaimanapun, kita sudah mendapatkan sertifikat. Secara hukum kita dalah pasangan suami istri, menghormatimu sama dengan menghormati diriku sendiri!"

Terry Fan mengangguk, berpura-pura menyetujuinya, kemudian ia berkata dengan datar "Ketika malam itu kamu dan Gordon Zhang berada di pintu masuk rumah sakit, kita sepertinya telah memperoleh sertifikat itu. Jika begitu, jadi saat itu, kamu bukan melakukan hal yang mempermalukan diriku, tetapi kamu melakukan hal yang mempermalukan dirimu?”

Ekspresi wajah Valentine Li sedikit berubah.

Dengan emosi dan kepribadiannya dulu, dia pasti sudah menuangkan bir di gelasnya ke wajah Terry Fan.

Tapi sekarang berbeda, Dia dengan jelas menyadari bahwa yang duduk di depannya sekarang bukanlah mantan gangster, tapi miliarder Keluarga Fan.

Bahkan jika dia tidak bisa bersikap sabar sama semua orang, dia tetap harus bersikap sabar terhadap uang.

Terutama dalam situasi dirinya telah putus dengan Gordon Zhang, cinta yang murni dan romantis itu telah hilang, jadi dia tidak boleh melewatkan orang kaya ini.

"Terry Fan, sebenarnya apa maksudmu?

Novel Terkait

Memori Yang Telah Dilupakan

Memori Yang Telah Dilupakan

Lauren
Cerpen
3 tahun yang lalu
Mr CEO's Seducing His Wife

Mr CEO's Seducing His Wife

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
Villain's Giving Up

Villain's Giving Up

Axe Ashcielly
Romantis
2 tahun yang lalu
My Beautiful Teacher

My Beautiful Teacher

Haikal Chandra
Adventure
2 tahun yang lalu
Mr Lu, Let's Get Married!

Mr Lu, Let's Get Married!

Elsa
CEO
2 tahun yang lalu
Harmless Lie

Harmless Lie

Baige
CEO
3 tahun yang lalu
Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
2 tahun yang lalu
The Comeback of My Ex-Wife

The Comeback of My Ex-Wife

Alina Queens
CEO
2 tahun yang lalu