The Revival of the King - Bab 310 Sedikit Keterlaluan.

Sebenarnya, Stella Dong tahu bahwa dia salah, dia benar-benar bisa meminta maaf kepada Terry Fan, sehingga mereka tidak perlu begitu canggung.

Tapi dia tidak mau melakukannya.

Dia bahkan berpikir untuk membuat Terry Fan kesal dan membiarkannya memarahi dirinya, sehingga Terry Fan merasa lebih baik dan dia merasa lebih lega.

Tapi Terry Fan tidak bermaksud menyalahkannya.

Dalam pandangan Terry Fan, sebagai putri seorang pemimpin, dia bisa mati-matian mempertaruhkan nyawanya untuk kembali ke Negara T, adalah hal yang sangat patut di puji.

Sedangkan bagi seorang wanita, beberapa kali kesal karena hal kecil itu wajar.

Terlebih lagi, Terry Fan juga khawatir bahwa dia memiliki perasaan membantah, semakin dia melarangnya, maka semakin dia memberontak.

Sejak awal Terry Fan telah menghadapi cukup banyak masalah, dia tidak ingin menambahkan dirinya masalah lagi karena urusan Stella Dong.

Setelah Elena mendengarkan langkah kaki tersebut, dia segera bersembunyi di balik batu besar.

Terry Fan berteriak: "Jangan sembunyi, ini kami."

Setelah mendengar suara Terry Fan, Elena segera muncul dari balik batu besar, melemparkan dirinya ke pelukan Terry Fan, menciumnya dengan kuat, kemudian berkata, "Luar biasa, aku bahkan khawatir jika aku tidak akan bisa melihatmu lagi!"

Memusingkan!

Kejutan semacam ini yang dibawa oleh bencana itu seharusnya menjadi milik Stella Dong, tapi sekarang Elena dan Terry Fan yang melakukannya, Stella Dong merasakan perasaan aneh di hatinya.

Terry Fan tersenyum dan berkata: "Jangan lupa, tugasmu adalah menunggu kesempatan untuk membunuhku, kenapa kamu begitu bahagia saat melihatku lolos dari kematian?"

“Tidak masalah!” Elena memeluk leher Terry Fan dengan erat, kemudian berkata sambil menciumnya seperti ayam mematuk, “Sekarang kamu belum menyelesaikan persetujuanmu dengan ketua kami bukan? Setelah kamu menyelesaikannya, aku baru merebut nyawamu!"

Stella Dong tidak tahan lagi, dia sengaja berdehem, lalu berjalan ke samping dan duduk di bawah pohon.

“Kenapa, kamu keberatan?” Elena tersenyum: “Saat kalian berdua bersama tadi, apakah kamu tidak melakukan ciuman secara diam-diam?”

Stella Dong menatap Elena dengan melotot: "Siapa yang ingin berciuman dengannya?"

"Jika kalian tidak berciuman, maka sekarang giliranku. Jika kalian tidak berciuman, maka sama saja kamu tidak mengerti apa itu perasaan! Ini adalah medan perang, tidak ada yang bisa yakin bahwa kamu hari ini tidur dan besok pagi kamu masih hidup!"

Setelah mengatakannya, Elena memeluk Terry Fan dan mendorongnya ke depan dengan keras.

Terry Fan terhuyung mundur dua langkah, begitu kakinya menginjak tumpukkan pasir lembut dengan satu kakinya, dia terjatuh ke atas tanah.

Elena tertawa, kemudian dia ikut berguling di atas tanah.

"Menjijikan!"

Stella Dong mengumpat dan memalingkan wajahnya ke satu sisi.

Beberapa saat, gerakan Elena dan Terry Fan yang berguling di atas pasir berubah ke ritme tertentu setelah berhenti beberapa saat.

Terry Fan tidak bersuara, sedangkan Elena meneriakkan "Oh" dengan suara yang kuat.

Wajah Stella Dong memerah.

Dia dengan cepat menutupi telinganya dengan tangannya.

Sial, meskipun suara erangan Elena tidak terlalu keras, tapi suara itu memasuki telinganya seperti angin, langsung mengenai gendang telinga Stella Dong.

Stella Dong bahkan tidak bisa tidak mendengarkannya.

Dia menggelengkan kepalanya dengan putus asa, bahkan dengan sengaja dia menyenandungkan sebuah lagu, tetapi selama ada sedikit celah, suara "Oh-oh" dari Elena akan terngiang di telinganya.

Hal itu membuat Stella Dong merasa mual, tetapi tubuhnya benar-benar bereaksi.

Dia berdiri dan berjalan cepat ke bagian lain dari hutan.

Mungkin karena kesunyian malam, suara itu menyampai jarak yang cukup jauh, suara itu bisa di ketahui dengan mudah.

Semakin jauh Stella Dong pergi, erangan rendah Elena mengikuti seperti bayangan.

Stella Dong tidak tahan lagi, dia segera berjalan mundur, ternyata memang benar dia melihat Elena duduk di atas tubuh Terry Fan.

Wajah Stella Dong memerah, dia berteriak: "Sudah cukup, apakah kalian tidak ada rasa malu?"

Elena terkejut sejenak, lalu tersenyum tipis: "Apakah kamu merasa suaraku terlalu keras, atau kamu cemburu?"

"Siapa yang cemburu padamu, tidakkah menurutmu ini berlebihan?"

"Menurutku tidak! Menurut sudut pandang orang Barat, kita harus berteriak ketika kita merasa bahagia, kenapa, apakah hal itu mempengaruhimu?"

"Menurutmu?"

"Oh, oh, Tuan Fan cukup pandai, bagaimana kalau kamu mencobanya juga?"

"Pelacur!"

Stella Dong bergumam, dia berbalik dan terduduk lagi, dia sangat ingin mengambil senapan itu dan menembak pada kedua orang itu.

Dia berpikir: Valentine sangat menyedihkan, bagaimana mungkin dia bisa menemukan pria seperti itu? Saat kami berpisah di bandara, dia bahkan bersikap sangat sedih, tapi sekarang…cih!

Elena memiliki kegembiraan sendiri untuk bisa menang, suaranya semakin keras.

Terry Fan menepuk pinggangnya: "Cukup, jangan membuatnya bergairah."

Elena tersenyum: "Aku melakukannya dengan sengaja. Pria memang begitu, siapa yang tidak ingin tidur dengan lebih dari satu wanita? Aku sedang membantumu!"

"Hentikan, dia benar-benar hanya sahabat istriku!"

"Kalian orang-orang Timur terlalu kuno, jika pria Barat melihat istrinya memiliki pacar yang begitu cantik, maka dari awal dia akan menjadi teman selingkuhannya."

Terry Fan membalikkan badan dan berbaring di atas tubuh Elena: "Diam, nikmati milikmu, jangan menyeret orang ke dalam hal ini."

Sebenarnya, waktu Terry Fan dan Elena bersama tidak terlalu lama, paling lama hanya empat puluh menit, tetapi Stella Dong merasa seolah-olah satu abad telah berlalu.

Perasaan itu sangat aneh, walaupun dia merasa menjijikkan, tetapi di tubuh Stella Dong, ada perasaan yang tidak terkendali, yang terus bergetar seiring dengan ritme bisikan Elena.

"Pria brengsek, sampah, lihat saja saat kamu kembali nanti Valentine pasti akan menendangmu!"

Dia tidak tahu sudah berapa lama, akhirnya Terry Fan dan Elena berjalan ke arahnya.

Terry Fan tidak berekspresi, tetapi mata Elena bersinar dengan cahaya aneh, seolah-olah dia baru saja memenangkan jackpot.

Pelacur!

Stella Dong mengutuknya dalam hatinya dan memalingkan wajahnya ke satu sisi.

Terry Fan melepaskan ikatan pakaian tentara bayaran yang baru saja diambilnya dan melemparkan dua potong ke Stella Dong, lalu melempar pakaian lainnya ke atas tanah, memeluk Elena, dan terduduk di dekat pohon, kemudian menggunakan dua potong pakaian lagi untuk menutupi tubuhnya.

Sekarang Stella Dong mengerti mengapa Terry Fan melepaskan pakaian tentara bayaran itu tadi.

Di sini pada malam hari auranya sangat dingin.

Stella Dong hanya dilapisi dengan satu potong pakaian, kemudian dia menutupnya dengan satu potong lagi, mungkin karena sangat lelah, sehingga dia langsung tertidur setelah beberapa saat.

Wellington yang membawa tiga puluh tentara bayaran, sudah sampai di suatu desa di pinggiran Negara C.

Di hotel pertemuan yang dipesannya, Wellington melihat catatan yang ditinggalkan Terry Fan untuknya, isinya yaitu meminta dirinya untuk bergegas ke ibu kota negara T untuk bertemu.

Wellington segera mengatur agar semua orang bisa beristirahat di sana, untuk mengembalikan energi mereka, kemudian bersiap-siap besok pagi untuk pergi ke Negara T.

Di tengah malam, angin semakin kencang dan suhu semakin rendah.

Stella Dong meringkuk, merasakan angin bertiup yang terasa semakin dingin.

Tapi di sebelah kanannya, samar-samar sepertinya ada sumber panas yang memancarkan kehangatan padanya.

Dia mencondongkan tubuh ke kanan, semakin dekat dia bersandar, dia semakin merasakan ada perasaan hangat yang menyebar di tubuhnya.

Stella Dong tidak menyangka, melihat dia meringkuk, Terry Fan langsung berbaring di sampingnya dengan lengan di sekitar tubuh Elena, berpikir menggunakan tubuhnya untuk menghangatkannya.

Novel Terkait

After Met You

After Met You

Amarda
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
Dipungut Oleh CEO Arogan

Dipungut Oleh CEO Arogan

Bella
Dikasihi
3 tahun yang lalu
That Night

That Night

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
My Perfect Lady

My Perfect Lady

Alicia
Misteri
2 tahun yang lalu
Step by Step

Step by Step

Leks
Karir
2 tahun yang lalu
You're My Savior

You're My Savior

Shella Navi
Cerpen
3 tahun yang lalu
Marriage Journey

Marriage Journey

Hyon Song
Percintaan
2 tahun yang lalu
More Than Words

More Than Words

Hanny
Misteri
2 tahun yang lalu