The Revival of the King - Bab 332 Situasi Berubah

Ini serangan yang sadis!

Pierce datang dengan persiapan, sementara Terry Fan tidak memiliki persiapan mental apa pun. Bagaimana dia bisa lolos dari serangan Pierce? Tidak hanya tidak terluka, dia juga bisa membunuh delapan orang sekaligus!

Teringat pada pertarungan satu lawan sepuluhnya di bar serta kemampuannya mengetahui gerak-gerik dirinya meski sedang terlelap, Elena mau tidak mau memercayai semua omongan Wellington.

Terry Fan tampak tidak waspada, jadi Elena awalnya berpikir dia punya begitu banyak kesempatan menyerang dalam perjalanan.

Setelah sekarang berpikir, wanita tersebut merasa bersyukur waktu itu tidak melancarkan serangan. Dirinya bukan hanya tidak akan menang, melainkan bisa menanggung malu.

Melihat Elena tidak mengucapkan sepatah kata pun untuk waktu yang lama, Wellington memeluknya: “Sayang, jangan putus asa. Kita masih punya kesempatan.”

Elena menggelengkan kepala: “Pemuda Timur yang terlihat biasa-biasa ini…… Oke lah jika dia begitu kuat dalam seni bela diri, tetapi kok pikirannya bisa juga begitu jernih? Apa yang dia tunjukkan di sepanjang perjalanan adalah dia bukan orang yang suka membunuh, juga merupakan orang yang penuh belas kasih. Bagaimana dia tiba-tiba bisa membunuh begitu banyak prajurit bayaran dengan kejam sekarang?”

Wellington menjawab: “Kamu mungkin tidak percaya, dia sangat sensitif. Dia lebih sensitif terhadap hidup dan mati dan bahaya dibanding semua orang yang pernah aku temui.”

“Ya.” Elena tersenyum masam: “Saat dia di desa kecil, dia juga bercerita tentang kemampuannya untuk terus waspada. Mungkin di alam surga benar-benar ada dewa oriental yang menjaganya!”

Wellington menghela napas: “Hal yang paling menakutkan adalah meski sudah mengenalnya selama dua tahun, aku masih belum bisa membaca temperamennya. Selama berperang di Negara S, jelas-jelas ada orang yang begitu keji, dia malah bisa melepaskannya. Terkadang, yang kita pikir layak dibunuh dan tidak layak dibunuh berbanding terbalik dengan yang dia pikirkan.”

Elena juga merasakan hal ini. Sekarang, ia merasa Terry Fan semakin tidak terduga.

“Anggaplah aku sebagai contoh.” Si pria melanjutkan: “Ketika berada di Negara S, pengepungan dan penindasanku terhadapnya adalah yang paling kejam. Tetapi, saat orang-orangnya mengepung kami, bukannya menyerang kami sebagai balasan, dia malah membujukku untuk menyerah. Untunglah aku kebetulan menerima perintah untuk melaksanakan program pengasuh, jadi aku pun menyerah.”

Si wanita menambahkan: “Aku awalnya Anda selalu curiga bahwa dia akan mencacri kesempatan untuk menghabisi kita, atau setidaknya menghabisimu untuk mengambil alih kendali atas orang-orangmu. Tetapi, perkembangan situasi berada di luar ekspektasiku. Dia tidak hanya tidak mencari masalah denganmu, melainkan juga menunjukkan kepercayaan yang begitu besar. Hampir semua hal penting ia tugaskan padamu, kan?”

Yang ditanya mengangguk: “John Duan dan Hans Duan bersaudara bekerja bersamanya. Aku pikir Terry Fan sangat mempercayai mereka, tetapi dia malah menempatkan orangku untuk ditempatkan di sisi Hans Duan, juga memintaku memantau mereka.”

Elena mengangguk: “Pemuda ini punya kemampuan bertaktik yang luar biasa.”

“Yang teraneh adalah ketika terlihat meragukan semua orang, dia malah sangat memercayai aku dan Billy Gao. Billy Gao juga berasal dari Timur, jadi ada perasaan kekerabatan di antara mereka. Lah, kalau aku, bagaimana dia layak memercayaiku? Bahkan terakhir kali harus pergi ke Barat untuk menyelidiki sebuah nomor telepon, dia menugaskanku.”

“Nomor telepon apa?”

“Nomor telepon Nyonya Shangguan, yang juga merupakan nomor dengan sandi James. Aku sebenarnya sadar bahwa dia pernah mencurigai aku bekerja untuk Badan Intelijen Barat, tetapi setiap kali ada urusan yang berhubungan dengan Badan Intelijen Barat, dia selalu mengutusku. Entah takut kecurigaannya terbongkar, atau dia yakin betul aku tidak akan berkhianat.”

Si wanita sudah pernah mengenal begitu banyak orang. Semua jenis pria pernah ia temui. Yang berkewarganegaraan berbeda, berwarna kulit berbeda, bahkan usia berbeda sering menjadi tamu di ranjangnya.

Di antara mereka, ada orang-orang yang unggul dalam kecerdasan, punya taktik yang jenius, baik hati dan tidak sombong, juga brutal. Hanya dengan sebentar berada di ranjang bersamanya, ia sudah bisa membaca jalan pikiran semuanya.

Tetapi, Terry Fan tidak sama. Semakin dekat mereka, ia merasa dia semakin tidak bisa dibaca.

Faktanya, perasaan ini tidak hanya dirasakan oleh Elena. Yang dirasakan Valentine Li soal ini jauh lebih dalam. Lalu, Stella Dong juga merasa Terry Fan sangat dangkal saat pertama bertemu.

Setelah dua tiga hari, wanita terakhir baru sadar dia tidak bisa ditebak.

“Baiklah.” Elena berkata: “Kalau begitu, kita bergerak sesuai strategimu. Setelah membantunya memulangkan lima ahli, kita baru menyerang dia.”

Wellington menggelengkan: “Bukan, bukan kita, melainkan aku sendiri. Dia pasti tahu bahwa kamulah yang menelepon Pierce. Menurutku, kamu harus kabur sekarang!”

Elena tersenyum dan menanggapi: “Tidak perlu. Karena tahu aku pasti akan melakukan sesuatu padanya, dia jadi tidak melakukan apa-apa padaku. Ini membuktikan bahwa dia memerlukanku. Jika tidak menghubungi atasanku melalui aku, ya dia pasti akan memaksaku untuk membujuk atasan itu. Jdi, aku berani bertaruh, sebelum dia bertemu kepala biro, aku sangat aman.”

“Semogalah! Berhubung dia belum menghubungi kita, mari luangkan waktu untuk bersenang-senang sejenak. Sudah lama sekali tidak begituan!”

“Huh. Aku tidak kekurangan pria dan kamu tentu saja tidak kekurangan wanita. Buat apa bersandiwara seperti ini!”

“Bagaimanapun juga, kita adalah suami-istri. Sebagus-bagusnya toilet umum, toilet rumah sendiri masih lebih bagus dan nyaman.”

“Aku senang mendengarnya!”

Kelar berbincang, mereka melakukannya di dalam mobil.

Wellington tinggi dan kekar, gerakannya sangat kuat. Ia partner yang sempurna bagi Elena.

Tetapi entah mengapa, ketika “begituan” dengan dia, sekalinya memejamkan mata, di benak Elena akan muncul adegan dirinya “begituan” dengan Terry Fan.

Jika Wellington adalah banteng, Elena menganggap Terry Fan seperti rumput yang empuk. Dibandingkan dengan sapi jantan, ia mendapati bahwa dirinya lebih suka rumput yang empuk.

Setidaknya dari sini Terry Fan telah memenuhi pikirannya……. Ini sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dulu-dulu “begituan” dengan para pria, Elena benar-benar menganggap hal ini seperti memakai toilet umum. Ketika sudah banyak pakai, siapa yang akan ingat toilet mana yang lebih baik?

Tetapi, sekarang berbeda. Terry Fan sepertinya telah meninggalkan kesan mendalam dalam diri dia.

Tentu saja, situasi ini tidak akan menghalangi Elena untuk menjalankan perintah. Ia pasti akan membunuh Terry Fan.

Sebagai seorang wanita, Elena tidak akan menyia-nyiakan peluang kenaikan jabatannya di Biro Intelijen Barat.

Setelah melewati pos pemeriksaan, Terry Fan dan rombongan tidak menemui pasukan bersenjata lagi. Bahkan, rakyat jelata pun tidak mereka temui.

Sebagian besar warga kota ini telah menjadi pengungsi. Yang masih tersisa, kalau tidak sudah sangat tua ya masih anak-anak. Ada di antara mereka yang tidak punya naungan.

Begitu malam tiba, warga-warga yang masih tersisa ini hanya bisa bersembunyi di gedung yang belum runtuh. Entahlah hari esok akan mereka rasakan atau tidak……

Ketika Terry Fan dan rombongan tiba di depan pintu rumah sakit, Peter Chen sudah menunggu.

Si pria memarkir mobil. Baru saja ia dan Stella Dong membuka pintu, Peter Chen sudah datang menyambut: “Situasi berubah, kelima ahli tidak bersedia dievakuasi.”

Novel Terkait

Chasing Your Heart

Chasing Your Heart

Yany
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Don't say goodbye

Don't say goodbye

Dessy Putri
Percintaan
3 tahun yang lalu
Rahasia Istriku

Rahasia Istriku

Mahardika
Cerpen
3 tahun yang lalu
Villain's Giving Up

Villain's Giving Up

Axe Ashcielly
Romantis
2 tahun yang lalu
Suami Misterius

Suami Misterius

Laura
Paman
2 tahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu
2 tahun yang lalu
Yama's Wife

Yama's Wife

Clark
Percintaan
2 tahun yang lalu