The Revival of the King - Bab 266 Terencana

Setelah Terry Fan dan Ella Chen kembali ke kota Jiang, mereka segera masuk ke ruang istirahat kantor CEO.

Begitu dia memasuki pintu, Ella Chen segera memeluk leher Terry Fan dan menciumnya yang terlihat tidak sabar.

Terry Fan memeluknya di tempat tidur dan melegakan diri sendiri lalu pergi ke kamar mandi untuk mandi.

Selanjutnya mereka berpelukan dan melakukannya dua kali dalam satu malam.

Ella Chen puas, Terry Fan tidak hanya jago tinju, tapi juga jago dalam aspek itu, dia tidak hanya mampu memuaskannya dengan kepentingan material, tapi juga di dunia spiritualnya.

Setelah meninggalkan Swan Hotel bersama seseorang, Johnson segera menelepon direktur untuk melaporkan bahwa semua orang termasuk dirinya sendiri, terluka, dan beberapa dari mereka cacat seumur hidup.

Ketua mengetahui bahwa ini adalah ultimatum yang diberikan oleh Terry Fan, dan pada saat yang sama dia tidak sepenuhnya menutup pintu negosiasi, itu semua tergantung pada apa yang dipikirkan oleh ketua.

Dia menelepon direktur dengan frustrasi, memberi tahu direktur tentang apa yang baru saja terjadi di Timur, dan akhirnya berkata: "Sepertinya masalah ini terlalu terburu-buru, lebih baik memimpin Fan keluar dari Timur, tidak peduli di negara S atau di bagian Barat, tingkat keberhasilan kita akan jauh lebih tinggi. "

"Kamu bisa mencoba mengajaknya keluar untuk bernegosiasi, lalu menunggu kesempatan untuk membereskannya, tapi aku ingin mengingatkanmu, kita tidak bisa menembak di Timur, dia juga tidak bergerak dan membiarkan banyak agen hidup. Jika kali ini di luar Timur dan memulai pertempuran, anggota kita pasti banyak yang mati.”

"Jadi maksud direktur--"

"Sudah cukup. Fokus kami sekarang adalah di negara T. Dalam hal ini, kami tidak perlu menghabiskan lebih banyak sumber daya finansial dan material untuk menangani Fan. Tidak apa-apa untuk bernegosiasi dengannya atau meninggalkannya sendiri, kita tidak perlu membuat dia mengganggu perhatian kita. "

Ketua berpikir sejenak, dan tiba-tiba berkata: "Tuan, aku punya ide baru. Bukankah tim James sudah pergi ke negara T? Kami akan menyuruh nyonya dan Jessy Shangguan untuk meminta bantuan pada Fan dengan alasan mereka diculik oleh angkatan bersenjata setempat saat keluar dari pesawat dan meminta tebusan dari Fan, Fan pasti tidak akan mengabaikannya. "

"Sudah gila? Negara T sedang berjalan lancar, kita tidak tahu secara spesifik bagaimana kondisinya, kali ini kami mengirim tim James untuk mengetahui situasinya, jika ingin memasukkan Fan dalam hal tersebut, bukankah sedang membuat kekacauan?"

"Yang kupikirkan adalah menang dalam kekacauan. Selama Terry Fan tiba di negara T, kita bahkan tidak perlu mengirim agen kita sendiri. Kita hanya perlu mengeluarkan sedikit uang untuk tentara bayaran dan senjata ilegal, pasti ada orang yang menginginkan nyawanya."

Direktur ragu-ragu sejenak dan berkata "Karena kamu sudah memutuskan maka cobalah, tetapi aku tidak akan mengakuinya, aku tidak akan memperhitungkan masalah kamu meneleponku hari ini, jika gagal, aku akan melaporkannya pada Presiden. "

"Oke."

Setelah Ketua menutup telepon, dia ragu-ragu lagi.

Meskipun negara T adalah tempat terbaik untuk menyingkirkan Terry Fan, ada berbagai jenis senjata di sana dan tidak perlu menggunakan agen sama sekali, selama berhubungan dengan tentara ilegal dan memberikan hadiah, dia bisa duduk dengan santai dan menikmati hasilnya.

Tapi ada masalah lain.

Jika Terry Fan mendengar bahwa nyonya dan Jessy Shangguan dalam bahaya dan segera mengirim bawahannya ke sana, semua anggotanya adalah tentara bayaran yang berpengalaman dalam pertempuran sejak lahir.

Saat situasi politik negara T masih belum diketahui dengan jelas, jika tiba-tiba ada tim Terry Fan yang bermusuhan dengan Badan Intelijen, jika mereka bergabung dengan pasukan pemerintah negara T untuk sepenuhnya menyingkirkan senjata ilegal, bukankah dia sendiri yang mencari masalah? Harus diketahui, Terry Fan telah melakukan hal semacam ini di negara S dan dia telah melakukannya dengan sangat sukses.

Ketua memainkan ponselnya dan mencoba untuk mengklik nomor telepon Nyonya Shangguan beberapa kali, tetapi akhirnya menyerah.

Bagaimanapun juga, Terry Fan memenangkan kemenangan besar dalam satu hari dan sedang menjadi pusat perhatian, jika ingin menyuruh nyonya dan Jessy Shangguan untuk mendapatkan kepercayaan darinya, mungkin Fan bisa langsung mengetahuinya.

Dia merasa lebih baik menunggu dan mengawasinya.

Keesokan paginya, Ella Chen baru saja selesai mencuci dan sebelum dia sempat turun untuk membeli sarapan, dia baru saja akan duduk di kantor luar, tetapi melihat Valentine Li mendorong masuk.

Bahaya, jika Valentine Li selangkah lebih cepat, dia akan tertangkap.

“Halo CEO Li.” Ella Chen membungkuk padanya dengan hormat.

"Apakah Dirut ada di sini?"

"Dia sepertinya baru saja datang."

Valentine Li mendorong pintu kantor dan melihat Terry Fan duduk di kursi bos dan pada saat yang sama berteriak kepada Ella Chen: "Sekretaris Chen, aku belum sarapan, bisakah kamu membantuku membelikan sarapan?"

"Ok, Dirut ingin makan apa?"

Sebelum Terry Fan berbicara, Valentine Li tiba-tiba berkata, "Aku juga belum sarapan, mau makan bersama?"

Terry Fan mengangguk, meninggalkan perusahaan bersama Valentine Li dan sarapan di tempat makan.

Valentine Li bertanya, "Terry, apakah masalah tadi malam sudah ditangani?"

"Iya."

"Baguslah, kalau begitu kita bisa hidup damai di masa depan."

Terry Fan tersenyum tidak meyakinkan, ini awalnya kalimat yang sangat hangat, tapi ketika Terry Fan mendengarnya, terasa seperti sindiran.

“Kamu sudah membawa KTP?” Kata Valentine Li sambil sarapan pagi.

"Bawa, ada apa?"

"Aku datang ke sini hari ini untuk membersihkan kantor, kemudian merevisi izin usaha dan mengubah nama ayah menjadi namamu, akan jauh lebih mudah untuk menandatangani dan menyegel dana apa pun di masa mendatang.

Terry Fan tidak tahu bahwa Valentine Li memiliki tujuan lain, tetapi hanya merasa bahwa ayahnya masih hidup, dan dia tidak kurang akan uang dari perusahaan Fan, jadi dia tidak ingin mengganti namanya.

“Sudahlah.” Kata Terry Fan, “Bagaimanapun juga, ini adalah usaha ayahku seumur hidup. Bagaimanapun segelnya ada padaku, jadi tidak akan menunda penggunaan dana.”

Valentine Li berkata: "Ini tidak sah, jika seseorang nanti bertanya siapa yang bertanggung jawab atas perusahaan Fan, apakah kita akan mengatakanmu atau ayah?"

"Apakah ada perbedaan?"

"Bagaimana tidak? Beberapa pelanggan atau mitra hanya suka berkomunikasi langsung dengan Dirut, jika kamu mencantumkan nama ayah di atasnya, saat yang lain mengajukan permintaan dan ingin bertemu dengan ayah, apakah kamu setuju atau tidak?"

Benar juga, banyak orang sekarang yang suka berbicara dengan bos secara langsung.

Kondisi Hendrik Fan saat ini tidak dapat bertemu pelanggan.Jika di perwakilan hukumnya adalah Hendrik Fan tetapi dia tidak pernah muncul, akan membuat orang merasa bahwa toko menindas pelanggan dan tidak menganggapi pihak lain dengan serius.

Selain itu, jika kerjasama antara kedua pihak terlibat di masa depan, Dirut harus menandatangani surat perjanjian, jika Terry Fan selalu bertindak sebagai agen, akan merasa sedikit tidak adil.

Memikirkan hal ini, Terry Fan berkata: "Tidak perlu cemas, aku akan mendiskusikannya dengan ayah saat kembali."

Valentine Li segera tersenyum dan berkata: "Saat keluar tadi, aku sudah bertemu dengan ayah dan mendiskusikannya, ayah tampak bingung, dia bilang mengapa perwakilan hukum tidak berubah? Dia pikir dari awal sudah diubah. "

Novel Terkait

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
2 tahun yang lalu
Perjalanan Cintaku

Perjalanan Cintaku

Hans
Direktur
2 tahun yang lalu
Revenge, I’m Coming!

Revenge, I’m Coming!

Lucy
Percintaan
2 tahun yang lalu
More Than Words

More Than Words

Hanny
Misteri
2 tahun yang lalu
Hidden Son-in-Law

Hidden Son-in-Law

Andy Lee
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Aku bukan menantu sampah

Aku bukan menantu sampah

Stiw boy
Menantu
2 tahun yang lalu
Mr Lu, Let's Get Married!

Mr Lu, Let's Get Married!

Elsa
CEO
2 tahun yang lalu
Pergilah Suamiku

Pergilah Suamiku

Danis
Pertikaian
2 tahun yang lalu