The Revival of the King - Bab 290 Sangat Memuaskan

Melihat Lisa Wu, dia tidak membencinya, Terry Fan hendak menggendongnya, tetapi Lisa Wu meletakkan satu tangan di dadanya, sambil memegang gelas anggur dengan tangan lainnya, dia mengangkat lehernya dan menyeruput sebagian besar anggur dalam mulutnya, dia tiba-tiba menghadapi wajah Terry Fan dan menyemprotkan semuanya dalam satu semburan.

Terry Fan tercengang.

Anggur mengalir dari wajahnya.

Lisa Wu melempar gelas ke belakangnya, ‘trang’, setelah gelas jatuh, tidak hanya tidak pecah, tapi juga melompat.

Lisa Wu langsung menerkam dada Terry Fan dan membuka mulutnya, dimulai dari dadanya, dia menyedot anggur di tubuh Terry Fan masuk ke dalam mulutnya sedikit demi sedikit.

Pertama adalah dada, lalu leher, lalu wajah.

Setelah anggur diserap, dia melingkarkan lengannya di leher Terry Fan dan seluruh tubuhnya melompat, kakinya melingkari pinggang Terry Fan, kemudian dia berciuman dengan panas.

Wow!

Dalam pandangan Terry Fan, Ella Chen sudah tergila-gila sampai ke tahap ekstrim, hanya ada tindakan yang tidak bisa dipikirkan Terry Fan, dan tidak ada pose yang tidak bisa dilakukan oleh Ella Chen.

Tetapi dibandingkan dengan Lisa Wu ini, hal-hal Ella Chen itu setidaknya kurang selera dan sentimen.

Apa yang dimaksud dengan membawa kecemasan dalam keanggunan?

Apa yang dimaksud dengan membawa kegilaan dalam keheningan?

Lisa Wu memang mengajari Terry Fan sebuah pelajaran.

Ketika Terry Fan pergi, alasan mengapa dia berkencan dengan Lisa Wu adalah untuk berselingkuh dari Gordon Zhang.

Sebelum memasuki pintu, dia telah melihat Gordon Zhang pergi dengan muka suram.

Setelah memasuki pintu, dia masih memikirkan bagaimana membalas dendam terhadap Gordon Zhang dengan tidak bermoral pada tubuh Lisa Wu.

Tanpa diduga, Lisa Wu lebih gila daripada dia, dengan cara yang tidak bisa dia bayangkan, pertama-tama dia melepaskan urgensinya.

Ketika Terry Fan mencoba menggunakannya untuk membalas dendam terhadap Gordon Zhang, Lisa Wu juga menggunakan tubuh Terry Fan untuk membalas dendam kepada Gordon Zhang.

Yang lebih penting lagi, ciuman pertama Terry Fan sangat menarik baginya.

Lisa Wu ingin merasakan Terry Fan yang asli.

Terry Fan sudah tidak begitu bodoh lagi, tapi dia malah berpura-pura menjadi sebodoh dia tidak pernah menyentuh seorang wanita, saat dia menggendong Lisa Wu dan berjalan menuju tempat tidur, dia juga berpura-pura canggung, terhuyung-huyung beberapa langkah di jalan, dan seperti hampir jatuh.

Seluruh proses itu kikuk, semuanya di bawah komando Lisa Wu, barulah selesai.

Lisa Wu sangat bersemangat.

Dia mendengar Gordon Zhang pernah mengatakan bahwa Terry Fan dan Valentine Li telah menandatangani akta pernikahan mereka, tetapi dia malah tidak menyangka bahwa dirinya akan mendapatkan ciuman pertama dan pengalaman pertama Terry Fan.

Setelah melakukan hal itu, dia tidak bisa menahan tawa.

Keduanya merasa puas.

“Apa yang kamu tertawakan?” Terry Fan bertanya dengan bingung.

"Tidak apa-apa, hanya ingin tertawa. Hehe ~"

Lisa Wu, yang biasanya berwibawa dan anggun, saat ini seperti burung dengan bulu yang telanjang, cerah dan manis.

Terry Fan membawanya ke kamar mandi, keduanya mandi bersama dan berbaring di tempat tidur lagi.

Sudah hampir waktunya makan malam, Lisa Wu tahu suasana hati Terry Fan, jadi dia mengangkat ponselnya dan menelepon Gordon Zhang.

"Gordon, sedang apa?"

"Di rumah."

Setelah mendengar suara Gordon Zhang, Terry Fan seperti disuntik vitamin, dia menjadi bersemangat dan langsung berbaring di atas tubuh Lisa Wu sambil mencium leher putihnya.

Lisa Wu tersenyum penuh arti, dia berkata kepada Gordon Zhang, "Aku baru saja keluar dan ayahku sedang membicarakan sesuatu dengan seseorang di rumah, tadi dia menyuruhku membawakan dua porsi nasi, sekarang aku tidak bisa pergi. Kamu datanglah ke restoran Barat di bawah rumahku, dan belikan dua poris steak, lalu antarkan sampai ke depan pintu.”

"Baik."

"Ingat, tinggalkan steaknya di depan pintu, lalu kirimi aku SMS, aku akan menelepon ayahku untuk mengambilnya di pintu, jangan biarkan ayahku melihatmu."

"Mengerti!"

Setelah meletakkan telepon, Lisa Wu bertanya pada Terry Fan sambil berciuman, “Bagaimana, meniduri tunangan Gordon Zhang, lalu memakan steak yang dia antarkan kemari, apa kamu merasa sangat senang?"

Terry Fan tersenyum malu-malu, "Senang bisa bersamamu, tidak ada hubungan apapun dengan Gordon Zhang."

“Aduh, masih berpura-pura di depan kakak ya? Tenang saja, kamu ingin membalas dendam padanya, aku juga ingin membalas dendam padanya, dan apa yang kita lakukan sekarang adalah balas dendam terbaik terhadapnya."

Terry Fan tidak mengucapkan sepatah kata pun, dia terus menciumnya.

Lisa Wu mengambil remote control, lalu menyalakan TV di seberang tempat tidur, dan mengklik layar monitor, dia memasang alat pengawas di pintu.

Setelah beberapa saat, pintu lift terbuka, Terry Fan melihat Gordon Zhang keluar dari lift dengan nampan di tangannya, yang ditutupi dengan dua lembar kain kasa putih di atasnya.

Melihat Gordon Zhang sudah berada di depan pintu, tetapi dia malah sedang memeluk wanita Gordon Zhang, Terry Fan merasakan kenyamanan yang belum pernah dia rasakan sebelumnya.

Setelah Gordon Zhang meletakkan nampan di lantai dan mengambil kunci dari sakunya, Terry Fan tertegun.

Lisa Wu menatapnya dan tersenyum, "Tidak apa-apa, dia tidak memiliki keberanian untuk itu."

Benar saja, Gordon Zhang ragu-ragu sejenak, lalu memasukkan kunci ke dalam sakunya, dia mengangkat tangannya untuk menekan bel pintu, tapi setelah berpikir lagi, dia menyerah.

Dia mengeluarkan ponselnya dan mengirim pesan teks ke Lisa Wu: Steak telah dikirim dan ditempatkan di pintu.

Setelah itu, Gordon Zhang melihat ke pintu, meskipun dia tidak rela, dia berbalik dan berjalan menuju lift.

Lisa Wu tersenyum dan berkata, "Bagaimana? Setelah makan steak yang dikirimnya, ayo kita lakukan lagi."

Terry Fan tersenyum tipis, “Kamu memang hebat."

Lisa Wu segera bangun, membuka pintu dan membawa steak masuk ke dalam, keduanya duduk di meja western, minum anggur dan makan steak, perasaan itu sangat romantis dan nyaman.

“Kali ini berapa lama kamu akan pergi ke luar negeri?” tanya Lisa Wu.

"Setidaknya setengah bulan."

"Apakah urusan kemitraan yang kamu bicarakan terakhir kali sudah muncul suatu berita?"

“Aku tidak tahu apa kamu tertarik?"

"Bisakah kamu membantuku bertanya, gadis bermarga Fang itu, apa yang ingin dia lakukan selanjutnya?"

“Ada apa?"

"Aku akan melakukan apapun yang dia inginkan, selain itu aku ingin menjatuhkannya."

Terry Fan tersenyum, "Terakhir kali dia bersiap lelang untuk Villa Ocean Gunung Min, kalau aku tidak salah tebak, dia sepertinya tertarik dengan tanah di sebelah Villa Ocean Gunung Min."

Lisa Wu mengangguk, "Aku juga mendengar bahwa orang-orang dari kota yang berpartisipasi dalam pelelangan hari itu sepertinya akan pergi ke sebidang tanah itu. Coba kamu bantu aku tanyakan, kalau dia benar-benar ingin, maka kita bermitra, beli tanah itu dan biarkan dia istirahat di samping.”

"Masalahnya, dia dan aku juga teman sekelas, kalau aku meneleponnya, bagaimana jika dia juga ingin bermitra denganku?"

“Kalau begitu akan lebih bagus lagi, nanti kita bermitra bertiga, kamu buat aku jadi pemegang saham terbesar, aku akan membunuhnya!"

Terry Fan tersenyum, dia hanya bisa menghubungi Daisy Fang di depannya, dan menyalakan speaker.

"Oh, rupanya Kak Fan yang tampan! Akhir-akhir kamu hidup dengan baik ya, sudah lama tidak melihatmu, kenapa tiba-tiba meneleponku hari ini?"

Novel Terkait

Loving The Pain

Loving The Pain

Amarda
Percintaan
3 tahun yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
2 tahun yang lalu
Ten Years

Ten Years

Vivian
Romantis
2 tahun yang lalu
Rahasia Seorang Menantu

Rahasia Seorang Menantu

Mike
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Akibat Pernikahan Dini

Akibat Pernikahan Dini

Cintia
CEO
3 tahun yang lalu
Pejuang Hati

Pejuang Hati

Marry Su
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Asisten Wanita Ndeso

Asisten Wanita Ndeso

Audy Marshanda
CEO
2 tahun yang lalu
My Lady Boss

My Lady Boss

George
Dimanja
2 tahun yang lalu