The Revival of the King - Bab 260 Aksi Gagal

Perkataan Jacky ini membuat Terry terharu.

Terry memukul bahu Jacky, tidak mengatakan apa-apa, tapi semua orang mengerti saat ini gerakan menang dari kata, semua rasa terima kasih sudah di dalam tepukan ini.

Tentu saja Jacky bukan orang yang loyalitas, dia mengakui Terry sangat berani, juga berkemampuan.

Keluar kerja, pasti berharap mengikuti boss yang hebat.

Meskipun Terry masih muda, tetapi kemampuan, kungfu atau temperamen dia yang kuat, juga saat dia memukul. Jacky sudah mengaku kalah, dia memutuskan untuk mengikuti Terry.

Saudara lain juga tidak berkata banyak, termasuk Andy, mereka hanya mengikuti Jacky.

Apa yang ingin dilakukan Jacky, mereka pasti turuti.

Mendengar suara Terry naik ke atas, Penny bergegas membuka sepatu waktu yang sama juga menyuruh Valentine membuka sepatu, dua orang dengan kaki ayam masuk ke dalam kamar, kemudian pintu terbuka untuk menunggu Terry masuk ke dalam.

Saat ini Valentine dengan khawatir bertanya: "Ibu angkat, kamu sudah mendengarnya, dia ingin melawan agen! Jika malam ini keluar, apa masih bisa dengan selamat kembali?"

Penny dengan tertawa berkata: "Aku tidak tahu Terry seberapa hebat, tapi aku hanya tahu dua hal, pertama orang yang ingin dibunuh agen Biro Intelijen, bisa hidup sampai sekarang, pasti orang yang hebat; Kedua tidak peduli lawan betapa hebat, dibanding duduk diam, lebih baik melawan. Jika malam ini dia tidak bisa kembali, meskipun hari ini tidak keluar, tapi lain kali keluar, mungkin juga tidak bisa kembali."

Perkataan Penny sangat masuk akal, tetapi Valentine masih khawatir, dia merasa Penny tidak begitu mengerti masalah, hanya katakan saja. Jika digantikan menjadi suaminya, apa dia juga bisa terbuka seperti ini?

Saat ini Terry masuk ke dalam, lalu dengan malu tersenyum pada Penny: "Maaf, besok aku akan membantumu membeli mobil baru."

Penny melihatnya, tapi tidak berkata apa-apa.

Terry berkata pada Valentine: "Nanti malam aku mau keluar, kamu harus hati-hati, jika bisa malam ini kamu tinggal di kamar nenek."

Valentine menganggukkan kepala, dia menahan diri, tapi tidak tahan untuk berkata: "Terry, malam sangat gelap, tidak bisa melihat jelas, jika ada masalah, bisakah kamu besok baru berangkat?"

Terry tahu saat ini Valentine sedang perhatian dan membujuk dirinya, tetapi ini bukan masalah terpenting.

Bagi Terry hanya ketika Valentine menghadapi dirinya dengan Gordon, perasaan Valentine akan memihak ke mana? Ini baru penting.

Dan Terry yakin untuk sekarang Valentina akan memilih ke arah Gordon.

Meskipun perkataan Valentine membuat dia hangat, tetapi tidak membuat dia terharu.

"Tenang saja, malam ini aku yang mencari orang, bukan dicari orang, jadi mereka lebih berbahaya daripada aku."

Valentine tiba-tiba berkata: "Terry, sekarang kita tidak kurang uang, tidak perlu dengan orang lain melawan sini sana, jika tidak kita mencari tempat yang tidak ada orang, lalu pindah ke sana untuk melewati hidup tenang, bagaimana menurutmu?"

Terry tertawa, daripada mengatakan saran Valentine untuk menghindari kebahayaan, lebih cocok dikatakan untuk menghindari hubungannya dengan Gordon.

Jadi terhadap saran romantis Valentine yang seolah-olah demi cinta bisa meninggalkan semua, tapi menurut Terry seperti menemukan lalat diwaktu minum sup.

Selama Terry tidak dengan Valentine dan Gordon duduk bersama untuk memutuskan hubungan ini. Diantara dia dengan Valentine pasti ada konflik dan tidak bisa ditutupi dengan barang lain.

"Aku juga ingin mencari tempat yang tidak ada orang untuk hidup tenang selamanya, tapi kata pepatah sangat benar, jika sudah mulai hanya bisa terus lanjutkan. Musuhku sudah melakukan tindakan padaku, saat ini pergi, hanya bisa melarikan diri, tapi musuhku sangat pandai mengejar orang yang kabur."

Valentine masih ingin mengatakan sesuatu, tapi Penny malah berkata: "Kamu dengan tenang membuat masalahmu, di bawah ada saudaramu yang jaga, di atas ada aku dengan Valentine, tidak akan terjadi hal besar. Ingat setelah menyelesaikan masalah, jangan lupa menelepon agar kami tidak khawatir."

"Baik, aku pergi dulu."

Setelah Terry berbalik badan pergi, Valentine ingin mengejar keluar, tapi Penny menariknya dan menggelengkan kepala padanya.

Ketika Terry sudah turun, Penny baru berkata: "Kamu harus tahu, sekarang dia sedang melawan agen Biro Intelijen, seharusnya biarkan dia dengan tenang pergi, jika kamu saat ini sangat manja, hanya bisa mengalihkan fokusnya."

Valentine mencibir mulut, meskipun tidak mengatakan apa-apa, tapi hati tidak senang.

Selalu merasa Penny tidak mengerti apa-apa, hanya tahu bicara saja. Jika diganti menjadi suami Penny, mungkin dia pasti akan membuat suaminya berubah pikiran.

Ini adalah jarak antara Valentine dengan Penny.

Jika saat Terry masih ragu, Valentine bisa berusaha membujuknya.

Masalahnya sekarang Terry sudah membuat keputusan, juga dilarut malam kembali untuk mengatur keluarganya, kemudian dengan tenang pergi dan bisa dengan fokus melawan musuh.

Sekarang Terry perlu dukungan, pengertian dan bantuan, bukan tangisan untuk membujuknya menyerah.

Tentu saja perkataan Valentine tidak salah.

Dalam menghadapi Terry dengan suaminya, pilihan Penny pasti berbeda.

Jika sekarang suami Penny yang bersiap berangkat, Penny tidak akan membujuknya menyerah, malah akan dengan berani berdiri di samping suaminya, lalu dengan dia menghadapi agen ini, meskipun tidak bisa kembali, juga tidak menyesal.

Setelah Terry pergi, Jacky seperti menghadapi musuh besar.

Dia tidak membiarkan saudara lain pulang, malah menyuruh mereka di sini untuk menjaga halaman, ada yang menjaga pintu dan ada yang menjaga platform lantai tiga.

Yang lain istirahat di lantai satu, semua orang bergantian bergantian.

Setelah Terry keluar dari villa, melihat di bawah ada lampu mobil polisi, mungkin supir petani atau pemilik motor listrik yang melapor polisi.

Karena jalan penuh batu, meskipun tidak ada banyak mobil di jalan ini, tapi ada antiran motor listrik, motor dan mobil yang panjang.

Saat Terry melewati, kebetulan melihat polisi bertanya pada supir mobil, di samping ada orang lokal, seharusnya juga penjual buah.

Saat mobil polisi 110 sudah datang, satu polisi sedang menelepon departemen kota agar mengirim kendaraan untuk membersihkan batu-batu di jalan.

Terry bergegas menelepon Ella agar dia mengendarai mobil untuk menjemput dirinya.

Ella sedang berbaring di tempat tidur ruang istirahat kantor, sambil bermain game. Setelah mengangkat telepon, bergegas turun ke bawah mengendarai mobil dan langsung ke pinggiran supermarket.

Waktu yang sama, dini hari di sisi lain lautan.

Ketua Biro sedang duduk di kantor, lalu mendapat telepon dari Jhonson: "Ketua Biro, tindakan tadi malam gagal, selain beberapa jebakan kami, ada gangster yang menyarang dia, akhirnya dia tidak terjadi apa-apa."

Novel Terkait

Demanding Husband

Demanding Husband

Marshall
CEO
2 tahun yang lalu
Perjalanan Cintaku

Perjalanan Cintaku

Hans
Direktur
2 tahun yang lalu
Everything i know about love

Everything i know about love

Shinta Charity
Cerpen
3 tahun yang lalu
After The End

After The End

Selena Bee
Cerpen
3 tahun yang lalu
Siswi Yang Lembut

Siswi Yang Lembut

Purn. Kenzi Kusyadi
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Now Until Eternity

Now Until Eternity

Kiki
Percintaan
3 tahun yang lalu
Si Menantu Buta

Si Menantu Buta

Deddy
Menantu
2 tahun yang lalu
Menantu Hebat

Menantu Hebat

Alwi Go
Menantu
2 tahun yang lalu