The Revival of the King - Bab 362 Percakapan Suami-Istri

Elena dan Wellington saling pandang, keduanya tercengang oleh pemandangan di depan mereka.

Bahkan dengan Terry Fan selama empat atau lima tahun, Wellington belum pernah melihat kemampuannya untuk terbang melintasi tembok.

Bagaimana lantai enam belas ini runtuh? Dan kecepatannya luar biasa.

Akhirnya Pierce berkata, "Oke, karena Terry Fan tidak melakukan apa pun padamu, kamu bisa tidur dengannya sepanjang malam, lebih bagus kalau melakukannya banyak ronde."

Elena sengaja bertanya: "Kenapa, kamu ingin aku membuatnya lelah dulu, baru mau membereskannya?"

Pierce tersenyum: "Benar saja, aku tidak bisa menyembunyikan apa pun darimu. Kalau begitu mari sering-sering bekerja sama. Sebaiknya kamu membunuhnya di malam hari, jika tidak, tidak perlu dipaksakan, aku akan menunggunya di pintu besok."

"OK."

Kecepatan Terry Fan yang begitu cepat, dan posisinya sudah ditentukan, Elena memperkirakan Pierce tidak akan bisa kabur meski tidak segera tiba.

Untuk menghindari kecurigaan Pierce, Elena segera menutup telepon, dan kemudian berseru: "Terry Fan ini manusia atau dewa?"

Wellington menggelengkan kepalanya: "Sekarang kamu tahu betapa mengerikannya dia? Setiap kali aku bersamanya, aku selalu merasa semakin mengerikan, dia selalu bisa mengejutkan orang. Tentu saja, Tidak diragukan lagi hal itu menakutkan bagi teman-temannya dan musuh-musuhnya."

"Bagaimana denganmu?" Elena bertanya, "Kapan kamu akan menjadi musuh dari orang yang begitu kuat?"

"Aku tidak pernah berpikir untuk menjadi musuh dia, tapi sama sepertimu, dengan misi Badan Intelijen Barat, aku tahu aku tidak bisa berbuat apa-apa selain harus melakukannya."

"Sepertinya kamu sudah terlalu lama bersama Terry Fan, dan kata-katamu memiliki rasa oriental."

"Jika memungkinkan, aku tidak akan pernah memilih dia sebagai musuh dalam hidupku, tidak akan pernah!"

Elena sepertinya berbicara pada dirinya sendiri, tetapi dia sebenarnya mengingatkan Wellington bahwa dia berharap dia bisa membuat pilihan.

Wellington menyadarinya dan segera tersenyum, "Aku juga."

"Kalau begitu aku menyarankanmu untuk tidak menyembunyikan apa pun darinya. Begitu kamu kehilangan kepercayaannya, jika kamu ingin memulihkannya, aku khawatir tidak ada kemungkinan."

"Ya." Wellington berpaling untuk mengingatkan Elena: "Kamu juga harus memperhatikan. Meskipun dia sangat kuat, dia pasti lebih kuat dari Badan Intelijen Barat, dan lebih kuat dari Barat. Jika dia mengkhianati negara, itu sama sekali tidak ada akhirnya."

Saat ini seseorang turun dari lift, dan mereka berdua segera masuk ke dalam lift.

Setelah kembali ke kamarnya, Elena bertanya kepada Wellington dengan sangat serius: "Mungkin kamu tahu betul bahwa ada dua kekuatan yang bertempur di negara kita. Yang satu ingin dia hidup, dan yang lain ingin dia mati, menurutmu kita harus berdiri di sisi mana?"

Wellington tersenyum: “Tidakkah kamu sadari bahwa posisi dan pendapat kedua kekuatan ini sering berubah dengan statusnya. Bicara saja tentang Direktur dan Ketua. Sebelumnya, Ketua ingin Terry Fan tetap hidup, dan Direktur ingin dia mati. Sekarang justru sebaliknya, Direktur ingin dia tetap hidup, Ketua ingin dia mati.“

“Apa kamu tidak mendengarkan rekaman Ketua? Dia ingin melihat Terry Fan sekarang. Kalau tidak salah dia harus menggunakan Terry Fan untuk melawan Direktur. Dari sudut pandang ini, meskipun dia Ketua, dia tidak menginginkan Terry Fan mati."

“Tentu saja aku mendengar, tetapi kamu juga harus memahami bahwa setelah Direktur meninggalkan jabatan Ketua, dia tidak ingin Terry Fan mati sekarang.” Wellington menghela nafas, “Terus terang, hidup dan mati Terry Fan tergantung pada apakah dia bisa mengikuti orang yang tepat. Masalahnya adalah di Biro Intelijen Barat kita, lebih sulit untuk mengikuti orang yang tepat."

Elena mengangguk: "Kamu benar. Mungkin Ketua ingin bertemu dengannya hari ini, tapi akan menyesal besok, dan lusa akan membunuh Terry Fan."

Wellington berkata: "Jika itu masalahnya, aku ingatkan kamu untuk menyuruh orang melakukannya. Bagaimanapun, jangan lakukan sendiri, dengan begitu, akan selalu ada ruang untuk bermanuver."

"Aku mengerti. Karena ini, kamu memberitahunya di mana aku menyembunyikan pisau?"

"Ya. Aku melakukan ini karena dua alasan. Alasan utamanya adalah bahwa kamu adalah istriku, aku memberi tahu dia rahasia ini secara langsung. Jika kamu gagal, dia akan memaafkanmu bahkan di hadapanku."

"Untuk alasan lain, kamu hanya ingin dia tahu bahwa aku siap membunuhnya kapan saja, mengingatkannya untuk tidak pergi ke tempat tidurku?"

Wellington tersenyum dan berkata, "Tidak masalah jika orang lain memilikinya. Lagi pula, aku telah menjalin hubungan dengannya selama bertahun-tahun. Meskipun aku memanggilnya bos, aku mulai menganggapnya sebagai saudara sendiri. Istriku, aku yakin tidak ada pria yang bisa menerimanya. "

"Lalu apa yang kamu lakukan saat bertukar istri dengan kakakmu?"

Wellington merasa malu: "Kami belum menikah saat itu, oke? Paling tidak, itu hanya bisa dikatakan sebagai seleksi ulang, atau kombinasi ulang, dan tidak ada pertukaran sama sekali.

"Jadi sekarang? Jika Nyonya Shangguan masih hidup, apakah suatu saat masih ingin aku memberinya posisi sebagai istri?"

Wellington membalas, "Saya sedang berpikir sekarang, jika Terry Fan beberapa tahun lebih tua dan pria paruh baya seperti kita, aku khawatir ingin aku memberi lebih banyak?"

Elena menghela napas: "Setelah beberapa tahun di Negara S, kamu belum tumbuh dalam hal lain, tapi lidahmu menjadi pintar. Oke, mari kita berhenti bertengkar dan menunggu kabar baik dari Terry Fan."

Wellington menggelengkan kepalanya: "Mungkin memang begitu, tapi aku tidak tahu, apakah kita bisa mendapat kabar baik?"

Terry Fan berbalik dari jendela, mengikuti tepi dekoratif yang menonjol dari bangunan hotel, langsung naik ke sudut, lalu menjepit sudut dengan tangan dan kakinya, dan melompat ke bawah seperti cicak.

Ketika Elena dan Wellington tiba di jendela, dia menghilang di gelapnya malam.

Terry Fan bukan untuk pamer.

Dia sudah menilai bahwa Pierce mengarahkan pandangannya ke pintu depan dan belakang hotel dan menyergap penembak jitu.

Dia hanya dapat menemukan cara lain, muncul dari tempat yang tidak terduga oleh Pierce dan tentara bayaran, barulah dia dapat mengejutkan mereka.

Benar saja, di gedung di seberang pintu depan dan belakang hotel, tidak hanya lebih dari belasantentara bayaran yang disergap, mereka ditukar tugas untuk menjaga pintu depan dan belakang hotel.

Dan di dalam gedung, ada total empat penembak jitu yang bersembunyi, menatap tajam ke pintu depan dan belakang.

Terry Fan turun ke dinding dari samping hotel, hampir tidak ada yang memperhatikan.

Menurut posisi di perangkat lunak, dia berlari melintasi dua jalan dan berjalan ke gedung yang runtuh di luar, memang ada celah di dalamnya.

Sebuah pintu di luar ditutup, dan dua tentara bayaran berjaga di pintu.

Perangkat lunak menunjukkan bahwa Pierce ada di dalam pintu ini.

Novel Terkait

Cinta Yang Dalam

Cinta Yang Dalam

Kim Yongyi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
My Enchanting Guy

My Enchanting Guy

Bryan Wu
Menantu
2 tahun yang lalu
Anak Sultan Super

Anak Sultan Super

Tristan Xu
Perkotaan
2 tahun yang lalu
The Great Guy

The Great Guy

Vivi Huang
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Sang Pendosa

Sang Pendosa

Doni
Adventure
2 tahun yang lalu
Menaklukkan Suami CEO

Menaklukkan Suami CEO

Red Maple
Romantis
2 tahun yang lalu
Beautiful Love

Beautiful Love

Stefen Lee
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Cinta Tapi Diam-Diam

Cinta Tapi Diam-Diam

Rossie
Cerpen
3 tahun yang lalu