The Revival of the King - Bab 325 Desa Kecil Tanpa Orang

Saat ini Elena sedang berkata kepada Terry Fan: “Terry, sahabat dari Istrimu saja sudah buka mulut, kalau tidak kita serang balik lagi?”

Terry Fan melototi dirinya, berkata dengan kesal: “Dia tidak paham yasudah, kamu kok malah ikut-ikut?”

Apa lagi, mengapa apa yang aku katakan selalu salah?

“Terry Fan, kamu katakan dengan jelas, siapa yang tidak paham?”

Terry Fan sambil menjelaskan dengan berkata: “Tadi kita melawan dengan berdekatan, kita bisa menggunakan keterampilan kita sendiri, dan memberikan pukulan mematikan kepada pihak lain, sekarang sudah berbeda, Memulai pertempuran dan bertarung dengan mereka, Kita hanya bertiga, dan kamu juga tidak memiliki pengalaman bertarung yang sebenarnya, mereka semua merupakan veteran yang turun dari medan perang, Bagaimana kita bisa melawan mereka? "

Stella Dong sambil cemberut, mendengus dengan berkata: “Lihat saja kamu yang ketakutan seperti tikus ini, aku kira kamu ini tak terkalahkan!"

“Apa maksudnya ketakutan seperti tikus? Kita hanya bertiga, kamu bisa memastikan mereka ada berapa orang? Orang kita semakin dilawan semakin sedikit, mereka semakin dilawan semakin banyak, jika nanti pertempuran mulai, sampai nanti ingin melarikan diri pun tidak bisa."

Elena berkata lagi: "Seperti kata pepatah, pasti ada pemberani di bawah hadiah yang banyak! Aku bilang Nona Dong, jika kamu berkata kepada Terry, jika bisa merebut satu mobil truk, kamu langsung menemani dia tidur semalam, aku rasa masalah ini pun langsung selesai.”

Stella Dong langsung menjadi kesal: “Kamu ini sudah selesai belum sih? Aku sudah lama bersabar terhadap kamu, jika kamu mengatakan kata-kata seperti ini lagi, aku tidak akan segan-segan kepadamu.”

“Waduh.” Elena menghentikan langkah, tanpa menyerah ia berkata: “Maksud kamu, kamu ingin coba-coba dengan aku?”

“Coba ya coba saja!”

Elena hendak bersiap-siap bergaya, Terry Fan langsung menarik dirinya, langkah Elena pun terhuyung-huyung.

“Kalian berdua cukup, masih ada jarak 100 kilometer jauhnya, jadi jagalah energi kalian! "

Stella Dong melototi matanya ke atas terhadap Elena, Elena juga melototi matanya ke atas kepadanya, tiba-tiba ia menyandar ke badan Terry Fan, sengaja membuat Stella Dong menjadi kesal.

"Terry, kamu coba membantuku untuk melihat, sepertinya ada gelembung kecil di dadaku."

Terry Fan langsung mencubitnya dengan kuat: “Sepertinya ada dua ya?”

“Ssssii------, buset, bisa pelan sedikit tidak? jangan sampai pecah nanti.”

Stella Dong yang ada di belakang merasa sangat kesal.

Tapi secara tidak sadar ia melihat ke dadanya sendiri, sama sekali tidak bisa dibandingkan dengan dada Elena.

Di masa lalu, Stella Dong tidak pernah peduli dengan penampilan dan tubuhnya, dia adalah tipikal orang yang tidak berdandan namun suka senjata, ia selalu ingin mendedikasikan masa muda dan darahnya untuk ibu pertiwi yang agung.

Namun 2 hari ini, Elena terus mencuci otaknya, bahkan sengaja membangun hubungan yang tidak benar antara dia dengan Terry Fan.

Apalagi saat Elena berjalan, ia selalu sengaja membusungkan dadanya, dan di saat yang sama dia juga sengaja menggoyangkan badannya, sengaja mempertunjukkan badannya yang seksi itu.

Secara tidak sadar, dengan perlahan Stella Dong juga mulai memperhatikan tubuhnya sendiri.

Mereka sekarang sebentar berada di gurun, dan sebentar berjalan di jalan Gobi selama 2 jam lebih, hari pun sudah hampir gelap, sepertinya mereka harus berkemah di hutan pelindung lagi.

Dan di saat ini Terry Fan tiba-tiba berkata: “Lihat, di depan ada sebuah desa kecil, kita ke sana untuk beristirahat saja.

Desa kecil itu, terletak di pinggir hutan pelindung di kejauhan, melihat dari jauh, paling banyak hanya ada 20an rumah lebih, dan umumnya tidak mudah ditemukan oleh orang lain.

Saat mereka berjalan masuk ke dalam desa, hari pun sudah menjadi gelap.

Namun, ketika mereka berjalan dari depan desa ke sampai ke ujung desa, mereka tidak melihat satu orang pun.

Setidaknya separuh dari 20an rumah orang ini hancur akibat perang, tidak ada yang memiliki pintu depan yang utuh, ada yang atapnya terbuka, ada yang separuh rumah sudah roboh oleh ledakan, tampaknya telah terjadi pertempuran hebat di sini.

Mereka menemukan sebuah rumah yang terlihat lebih utuh dan berjalan masuk ke dalam, menyalakan api di dapur, dan memanggang sisa separuh kaki kambing, ditambah dengan pancake yang mereka bawa, mereka bertiga pun memakan dengan kenyang.

Selama masa-masa ini, Stella Dong pun telah bertelepon dengan Peter Chen sebanyak 2 kali, Peter Chen sudah menemukan 5 ahli tersebut, mereka masing-masing berada di tiga Rumah sakit medan perang untuk menyelamatkan orang yang terluka.

Peter Chen telah mengirim sinyal ke kedutaan negara tetangga, menunggu Terry Fan dan yang lainnya tiba, dan kemudian memikirkan cara untuk melindungi kelima ahli untuk dievakuasikan dengan selamat.

Karena ibukota negara T penuh dengan perang campuran, segala macam angkatan bersenjata yang besar maupun kecil setidaknya ada belasan tim, dan hanya dengan kekuatan Peter Chen sendiri, sama sekali tidak bisa mengantar mereka pergi.

Setelah Stella Dong memberitahukan situasi tersebut kepada Terry Fan, Terry Fan meminta dia cepat beristirahat, besok pagi-pagi mereka akan memulai perjalanan mereka, berusaha mendapatkan alat transportasi, dan pergi ke Ibukota dengan secepat mungkin.

Mereka bertiga menggeledah seluruh desa, tetapi tidak juga menemukan sepotong kain pun, mereka hanya bisa menemukan beberapa perabot yang sudah rusak, menumpuknya di pintu untuk menghalangi angin, dan kemudian menyalakan api di dalam rumah.

Karena setelah berbelok beberapa kali, meski ada api di dalam, tidak mudah diketahui oleh orang yang lewat di luar.

Setelah perjalanan selama seharian, Terry Fan masih baik-baik saja, tetapi kedua wanita itu berteriak-teriak ingin mandi.

Tidak punya cara lain, Terry Fan hanya bisa mengambilkan 2 ember air dari sumur desa untuk mereka.

Setelah mandi, Stella Dong berbaring di ranjang dengan nyaman, sambil tidur di samping jerami.

Dan Elena sana malah tidak berhenti, baru saja selesai mandi, ia langsung memberikan sebuah tatapan ke Terry Fan.

Agar tidak menganggu Stella Dong, mereka berdua berlari keluar dan mencari rumah yang lain, dan melakukan hal tersebut di dalam kegelapan.

Elena ini benar-benar, jika ia merasa enak ya sudah, dia malah suka berteriak dengan keras.

Meskipun jaraknya terpisah dari beberapa rumah, tapi karena tidak ada pintu yang bisa menutup, ditambah lagi dia merasa berada di tengah hutan belantara ini, dia dapat berteriak dengan sesuka hati, jadi tidak bersuara, berbelok pun masuk ke telinga Stella Dong.

Dan suara ini benar-benar terlalu menggoda.

Walaupun Stella Dong sengaja berusaha untuk meyakinkan dirinya sendiri bahwa hal semacam itu terlalu menjijikkan, Terry Fan dan Elena berdua adalah pasangan yang memalukan, tapi tubuhnya, dengan tanpa sadar mengikuti irama teriakan Elena, dan terus merinding.

“Bangsat, kalian pasangan anjing ini sudah tidak membiarkan orang lain tidur?”

Stella Dong yang berguling sana sini di ranjang sulit tertidur, tidak menahan diri ia pun marah dengan keras.

Elena mendengarkan suara tersebut, lalu setelah ia tertawa, suara teriakannya pun menjadi semakin keras.

Keduanya menghabiskan setidaknya 1 jam di rumah yang ada di samping itu, baru dengan perlahan-lahan mereda.

Setelah mereka kembali, Terry Fan sudah terlihat jelas sedikit lelah, tapi Elena malah sangat bersemangat, kedua matanya pun terlihat bersinar-sinar.

Stella Dong mengerutkan alis, dan marah di dalam hati: Dasar bajingan, kamu tidak dikeringkan Elena si nenek sihir tua itu, kamu tidak puas ya!

Melihat mereka masuk dengan sambil berpelukan, dan wajah Terry Fan penuh dengan lipstik merahnya Elena.

Stella Dong membalikkan badan, membelakangi mereka dan tidur.

Tetapi pada saat ini Stella Dong berpikir, mengapa mereka sudah bersama sekian lama, siapa yang sanggup menahan?

Teringat kalau nanti dirinya menikah dengan Andrew Qin, dan Andrew Qin akan bertahan seperti Terry Fan, bukankah dirinya akan sangat lelah?

Tapi dia berpikir lagi, jika Andrew Qin tidak sebaik Terry Fan, hanya bisa bertahan beberapa kali saja sudah selesai, harus bagaimana dengan dirinya?

Dia yang tidak pernah memikirkan hal-hal yang aneh seperti ini, setelah dirinya dikerjakan oleh Terry Fan dan Elena selama 2 hari ini, Stella Dong merasa pemikiran dirinya pun menjadi semakin kotor.

Dengan pelan ia memberikan tamparan ke wajah dirinya, dan diam-diam marah di dalam hati: Kamu ini mengapa bodoh sekali, hanya godaan kecil seperti ini saja kamu tidak sanggup menahan?

Sebenarnya dia sama sekali tidak perlu menyalahkan dirinya sendiri, Elena dan Terry Fan ini tidak diragukan lagi sudah seperti acara siaran langsung, siapapun juga tidak ada yang sanggup menahan!

Novel Terkait

Craving For Your Love

Craving For Your Love

Elsa
Aristocratic
2 tahun yang lalu
Too Poor To Have Money Left

Too Poor To Have Money Left

Adele
Perkotaan
2 tahun yang lalu
My Superhero

My Superhero

Jessi
Kejam
2 tahun yang lalu
My Greget Husband

My Greget Husband

Dio Zheng
Karir
2 tahun yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
2 tahun yang lalu
Kembali Dari Kematian

Kembali Dari Kematian

Yeon Kyeong
Terlahir Kembali
2 tahun yang lalu
Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
3 tahun yang lalu
That Night

That Night

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu