The Revival of the King - Bab 308 Wanita Cantik Adalah Bencana.

Stella Dong membuat kesalahannya, tetapi kemudian sekali lagi dia bertanya dengan keras kepala: "Tetapi bagaimana jika Peter Chen kembali?"

"Itu urusannya dia jika dia ingin mati, jika kita kembali, kita akan menemaninya mati. Jika kamu merasa bosan dengan hidupmu, kamu bisa kembali sekarang, aku tidak akan menghentikanmu. Tapi aku percaya Peter Chen tidak sebodoh dirimu, dia saat ini pasti sedang berpikir bagaimana cara untuk keluar dari bahaya ini dan kemudian bergegas menuju ke ibukota!"

“Tapi itu tidak mudah!” Elena mencondongkan tubuh ke depan Terry Fan, menatap Terry Fan dengan kedua matanya tanpa berkedip dan bertanya: “Siapa sebenarnya kalian? Tugas apa yang kalian dapatkan di Negara T?"

Jika saat ini mereka masih berbohong, maka sama dengan mereka menganggap Elena sebagai musuh, sekali membuat Elena merasa kesal, maka misi menyelamatkan para ahli itu tidak mungkin bisa di lanjutkan.

Terry Fan memutuskan untuk mengatakan yang sebenarnya, pada saat yang sama dia berharap bahwa wanita itu bersimpati padanya, mungkin saja dia dapat membantu dirinya.

Terry Fan meletakkan tangannya di pinggangnya, meremasnya dengan ringan, memandang Elena dan berkata: "Sebelum perang di Negara T dimulai, beberapa profesor medis di Timur terdampar di ibukota, dia dan orang yang bernama Peter Chen barusan itu hanya datang untuk menyelamatkan beberapa para ahli itu."

"Lalu kamu, bagaimana kamu bisa terlibat dengan mereka?"

"Dia adalah sahabat istriku dan dia mengetahui pengalamanku di Negara S, jadi dia meminta istriku untuk membujukku agar mau membantunya menyelesaikan tugas ini."

"Jadi, penyelamatan Nyonya Shangguan dan Jessy Shangguan hanyalah kebohongan, tujuan utama kalian adalah untuk menyelamatkan para ahli itu?"

Terry Fan berkata: "Karena kamu sedang menjalankan tugas berburu dan membunuhku, seharusnya kamu sedikit memahami tentangku, kamu juga seharusnya tahu tugas Nyonya Shangguan dan Jessy Shangguan di Negara S, yaitu menggunakan wanita cantik untuk menjebakku, dan kebetulan aku masuk perangkap itu. Tapi aku orang yang menghargai perasaan, jadi aku harus menyelamatkan mereka.”

"Baiklah," kata Elena, "Aku tidak peduli jika kamu ingin menyelamatkan para ahli itu, tetapi kamu harus membantuku menemukan temanku."

"Jangan khawatir, aku masih memiliki kemampuan untuk hal itu."

"Dasar kucing tamak, sebaiknya kamu tangani aku dulu!"

Setelah berbicara, Elena sekali lagi bermaksud nakal, sambil mengangkat lehernya, menunggu ciuman dari Terry Fan.

Pada saat ini, Terry Fan tiba-tiba mendorongnya menjauh, kemudian berkata: "Kalian cepat berlarilah lurus ke depan, jangan berhenti kecuali kalian kelelahan."

Setelah berbicara seperti itu, Terry Fan terbang ke atas pepohonan, kemudian melompat dari satu pohon ke pohon lain, bergegas menuju ke arah mereka datang tadi.

Dia mendengar gerakan di belakangnya, kemudian dia melihat titik bidik inframerah, tergantung di dahan.

Terlihat jelas, bahwa pihak lawan telah menemukan mereka.

Stella Dong bangkit berdiri dari atas tanah, tanpa sadar dia bersiap-siap untuk mengejar Terry Fan.

Elena mendorongnya: "Apakah kamu cari mati? Cepat ikuti aku lari!"

Setelah berbicara, Elena membuka kakinya dan berlari menuju kedalaman hutan.

Stella Dong terkejut, dia tidak ingin meninggalkan Terry Fan.

Elena berlari sebentar, tetapi dia tidak melihat Stella Dong mengikuti, dia langsung berteriak: "Jika dia tetap disini dia akan kerepotan, jika kamu tidak ingin dia mati, setidaknya selamatkan hidupmu dulu!"

Ini adalah keadaan yang sering di jumpai saat perang, terutama ketika seseorang berada dalam posisi yang kurang menguntungkan dan dikejar oleh pihak lawan, bantuan terbaik untuk temannya adalah menyelamatkan nyawanya terlebih dahulu.

Hanya dengan cara inilah temannya sendiri dapat menghadapi musuh dengan sepenuh hati tanpa memikirkan mereka sebagai bebannya.

Masalahnya adalah pembelajaran yang di terima Stella Dong, adalah dalam keadaan apa pun dia tidak boleh meninggalkan teman seperjuangannya.

Dia pikir kemampuannya cukup baik, mungkin dia bisa membantu Terry Fan.

Mengetahui bahwa kata-kata Elena masuk akal, setelah Stella Dong merasa ragu untuk beberapa saat, dia tiba-tiba berbalik mengikuti suara pukulan Terry Fan di dahan.

Lima atau enam tentara bayaran, dengan senjata di tangan mereka, sedang berusaha untuk menerobos memasuki hutan.

Menurut penilaian Terry Fan, mereka semua memakai kacamata infra merah, yang membuat mereka dapat melihat senjata dan tubuh manusia di tempat gelap.

Mereka percaya bahwa Terry Fan tidak bisa lari jauh, apalagi ada dua wanita bersamanya, jadi mereka mengejarnya hingga kesini.

Tak tak tak-

Tentara bayaran melihat Terry Fan melompat di cabang pohon, tetapi Terry Fan bergerak dengan sangat cepat, mereka tidak yakin bahwa dia adalah manusia, mungkin saja itu adalah sebuah binatang.

Demi keamanan mereka, mereka langsung menembak Terry Fan.

Qiu qiu qiu--

Menyadari bahwa yang menyerang Terry Fan tidak hanya satu prang, setelah tentara bayaran menembaknya, tentara bayaran yang ketiga juga mulai menembaknya.

Terry Fan tidak menyerang yang pertama, tetapi melompat melewatinya dengan sekuat tenaga, kemudian melompat ke pohon di sebelah tentara bayaran terakhir, dan tiba-tiba turun kebawah dari pohon.

Ketika tentara bayaran itu menyadarinya, kaki Terry Fan dengan tepat menendang senjatanya.

Terdengar suara “Plak” sebanyak dua kali.

Suara pertama adalah suara kaki Terry Fan yang menendang pistol di tangannya.

Pada suara kedua, kaki Terry Fan yang lain langsung menendang lehernya hingga patah.

Setelah Terry Fan mendarat, pertama-tama dia melepas kacamata tentara itu dan memakainya, kemudian dia mengambil pistol di tangannya dan melihatnya lebih dekat, ada empat tentara bayaran di depannya, salah satu dari mereka terus menghadap ke depan, tiga lainnya memutar kepala pistol mereka untuk menghadap padanya.

Tak tak tak -

Qiu qiu qiu--

Duar!

Duar

Tembakan dan ledakan bom saling terdengar, suara pertarungan yang hebat membuat Stella Dong merasa panik.

Dia tahu bahwa Terry Fan tidak memiliki apa-apa di tangannya, suara tembakan serta suara bom itu pasti berasal dari para tentara bayaran itu.

Untuk menarik perhatian para tentara bayaran, Stella Dong berlari ke depan sambil berteriak: "Terry Fan, Terry Fan--"

"Sialan, wanita cantik adalah bencana!"

Terry Fan mengumpat dan meneruskan pertarungannya dengan para tentara bayaran itu.

Tentara bayaran yang berjalan di depan melihat Stella Dong berlari ke arahnya dan hendak menarik pelatuknya, kemudian dia menyadari bahwa yang berlahir ke sini adalah seorang perempuan dan dia tidak membawa senjata.

Sehingga dia segera bersembunyi di balik pohon, menunggu Stella Dong berlari kesini

"Terry Fan, Terry Fan--"

Stella Dong baru saja berlari ke tepi pohon, tentara bayaran itu langsung menimpanya ke atas tanah.

"Ahh--"

Jeritan Stella Dong mencapai telinga Terry Fan.

"Brengsek!"

Terry Fan mengumpat, tidak tahu apakah dia sedang memarahi tentara bayaran itu atau Stella Dong.

Terry Fan, yang masih menunggu waktu pas dan posisi pas, tidak punya pilihan lain, selain berlari di antara pepohonan, menggunakan tubuhnya untuk saling menarik saat memotret.

Tak tak tak -

Qiu qiu qiu--

Setelah tentara bayaran menimpa tubuh Stella Dong, dia menciumnya terlebih dahulu, lalu membalikkan Stella Dong, menekan pinggang Stella Dong dengan lututnya, meletakkan tangan Stella Dong di belakang punggungnya dan mengeluarkan tali dari tubuhnya untuk segera mengikatnya.

Stella Dong juga tahu beberapa jurus Kungfu, tetapi tentara bayaran itu muncul terlalu tiba-tiba dan menimpanya ke atas tanah dengan tiba-tiba, sehingga dia sedikit kehilangan kesadarannya.

Ketika kesadarannya pulih, tentara bayaran yang mabuk itu menciumnya lagi.

Menjijikkan, Stella Dong hendak mendorongnya dengan ujung lututnya dan menyerang tentara bayaran itu, tapi tentara bayaran itu membalikkan tubuhnya lagi dan mengikatnya dengan sangat cepat dan terampil.

Meskipun dia tahu sedikit jurus Kungfu, tapi dia tidak sekuat tentara bayaran ini.

Selain itu, tentara bayaran ini juga bisa sedikit jurus kungfu, menghadapi dirinya sama dengan menghadapi seekor kelinci kecil.

Baru setelah itu dia mengerti mengapa Elena berlari ke depan tanpa melihat ke belakang.

Pada saat ini, suara Elena terngiang di telinga Stella Dong lagi: "Kalau dia tetap disini dia akan kerepotan, jika kamu tidak ingin dia mati, selamatkan hidupmu dulu!"

Stella Dong memejamkan mata dan dua baris air mata mengalir, dia benar-benar ingin membenturkan kepalanya sampai mati di pohon, tetapi dia tidak bisa bergerak saat ini.

Novel Terkait

Baby, You are so cute

Baby, You are so cute

Callie Wang
Romantis
2 tahun yang lalu
Sederhana Cinta

Sederhana Cinta

Arshinta Kirania Pratista
Cerpen
3 tahun yang lalu
Sang Pendosa

Sang Pendosa

Doni
Adventure
2 tahun yang lalu
My Only One

My Only One

Alice Song
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
That Night

That Night

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
Rahasia Seorang Menantu

Rahasia Seorang Menantu

Mike
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
My Greget Husband

My Greget Husband

Dio Zheng
Karir
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Paling Mahal

Cinta Yang Paling Mahal

Andara Early
Romantis
2 tahun yang lalu