The Revival of the King - Bab 54 Marah Hingga Muntah Darah

Hendrik Fan harus mengakui bahwa Penny Zhou memang unggul dalam aspek tersebut, itulah sebabnya setelah Hendrik Fan menjadi terkenal, meskipun ia bermain dengan banyak wanita muda, banyak dari mereka masih belum menikah, namun ia tetap memperlakukan Penny Zhou. Dengan titik lemah, dia akhirnya menikahinya.

Meski Hendrik Fan tidak mengetahui bahwa dirinya sudah menikah dan memiliki anak, namun wanita yang pernah melahirkan anak tersebut tentunya berbeda dengan yang belum pernah melahirkan. Namun, Penny Zhou mampu meyakinkan Hendrik Fan bahwa dirinya belum pernah melahirkan anak. Itu bisa dianggap sebagai salah satu karya luar biasa.

Terlebih lagi, Penny Zhou telah membantunya mengelola Fan's Corp selama bertahun-tahun, dan keberanian serta metodenya tidak sebanding dengan wanita biasa.

Hendrik Fan percaya bahwa selama dia menggunakan sedikit trik dan pesonanya, putranya pasti bukan lawannya.

Meskipun sangat marah, Hendrik Fan merasa bahwa Penny Zhou benar. Pada saat ini, dia tidak boleh mati. Dia harus membantu putranya dan berhasil mengambil alih Fan's Corp.

Faktanya, dia tidak pernah percaya pada agama Buddha, dan dia biasanya termasuk jenis Tuhan yang tidak membakar dupa, tetapi untuk sementara memeluk kaki Buddha.

Penny Zhou membawa leci yang sudah dikupas kedua ke mulut Hendrik Fan. Hendrik Fan toh tidak membuka mulutnya. Ia merasa jika ingin makan leci ini, ia pasti akan tersedak sampai mati.

Penny Zhou tersenyum dan memasukkan leci ke dalam mulutnya. Saat makan, dia berkata, “Hendrik, mungkin ini karma? Bagimu, seorang wanita yang dulu sering bermain-main sekarang menjadi wanita sendiri, juga telah diperankan oleh banyak orang, bahkan ditambahkan putranya sendiri. Memang benar kejahatan diberi balasan, dan kebaikan diberi pahala. Bukan berarti tidak terbayar, hanya saja waktunya belum tiba!"

Mendengar itu, Hendrik Fan langsung memerah.

Penny Zhou sedikit tersenyum: "Jangan emosi, tenang, tenang! Aku baru saja mengatakan ini sekarang, Terry telah berjanji untuk kembali ke keluarga kita, dan kemudian kamu akan keluar dari rumah sakit, mendengar suara kami di atas ranjang, kamu sama saja bisa mati, kan?"

Hendrik Fan ingin mengontrol emosinya, tetapi Penny Zhou membuatnya tidak tahan lagi, meski tidak berteriak, ia hanya bisa berteriak "Uggh uughh".

Alasan mengapa Penny Zhou membuat Hendrik Fan berulang kali kesal, meskipun dia tidak ingin dia menjadi gila sampai mati, tetapi dia tidak ingin dia cepat sembuh.

Niat Penny Zhou adalah yang terbaik adalah menjadikan Hendrik Fan orang yang vegetatif. Dia tidak pernah bisa bangun atau berbicara sambil berbaring di tempat tidur. Kemudian dia bisa menunjukkan pesonanya sepenuhnya, dan dia bisa bermain sebagai Terry Fan sesuka dia.

Hendrik Fan terus memarahi di dalam hatinya, tapi dia tidak bisa berbicara.

Penny Zhou adalah orang yang suka bersih. Setelah hanya mengupas dua buah leci, dia bangun dan mencuci tangannya di kamar mandi, lalu berjalan keluar, berdiri di kaki tempat tidur Hendrik Fan, dan berkata kepada Hendrik Fan, “Hendrik, kita buat kesepakatan saja. Selama kamu menyetujui hubunganku dengan Terry, aku akan membantunya duduk di posisi teratas sebagai Dirut Fan's Corp, apa pun miliknya aku akan memberikannya, dan kamu berbaring saja di tempat tidur, jangan mengganggu hidupku."

Hendrik Fan memandangnya dengan sinis dan berpikir, mungkin Monica Li belum memberi tahu Terry Fan tentang rahasianya, jika Terry Fan mengetahuinya, takutnya...

Bagaimanapun, mereka telah berpasangan selama bertahun-tahun, setelah melihat mata licik Hendrik Fan, Penny Zhou langsung mengerti apa yang dia pikirkan.

"Apakah menurutmu Terry masih tidak tahu rahasiaku, dan aku yang menyebabkanmu stroke?"

Hendrik Fan tercengang.

Penny Zhou tertawa dan berkata: "Ketika dia menggigitku dengan gigi tajam untuk membalas kebencian padaku karena mengusirnya dari rumah, aku sudah menceritakan semua itu."

Hendrik Fan menatap Penny Zhou, berharap dia melanjutkan, Hendrik Fan ingin mengetahui sikap Terry Fan.

Penny Zhou justru menyeringai kepada Hendrik Fan: “Fakta membuktikan bahwa pilihanku benar, cepat atau lambat dia akan tahu tentang hal ini. Lebih baik aku memberitahu dia secara langsung. Pada akhirnya dia ... ... Hehe, kamu tahu sendiri."

Ketika Hendrik Fan mendengarnya, itu terlihat seperti bola frustrasi, dia sudah menyadari apa yang sedang terjadi.

Penny Zhou melanjutkan: "Terry menggunakan semua amarah dan kebenciannya untuk itu. Sambil memakiku, dia berusaha keras untuk menjadikanku seorang wanita sejati."

Mendengar hal itu, Hendrik Fan semakin tidak dapat menahannya lagi, dia berbalik dan menyemburkan darah ke tanah.

"Waah, lihat dirimu, kamu sudah sangat tua, mengapa kamu begitu emosian? Sudah lama sekali aku mengatakan kepadamu bahwa kamu harus memperhatikan tubuhmu, meskipun itu untuk putramu yang berharga, kamu harus hidup dengan baik, kan?"

Hendrik Fan tahu bahwa Penny Zhou marah padanya, dan dia juga berkata dalam hati: Jangan marah, jangan marah!

Namun, dia tidak bisa menahan sama sekali, dan memuntahkan darah lagi.

Penny Zhou menggelengkan kepalanya, menyeka darah di mulutnya dengan serbet, kemudian pergi ke kamar mandi untuk mengeluarkan kain pel, mengepel lantai hingga bersih, dan kemudian kembali ke tempat tidur.

“Hendrik, aku menyarankanmu untuk mengontrol emosimu. Jika Terry tahu kalau kamu marah dengan perilakunya, betapa merasa bersalahnya dia?"

Hendrik Fan telah mengatakan pada dirinya sendiri untuk tidak marah dan tidak emosian, tetapi Penny Zhou selalu menggunakan kata-kata untuk memancing emosinya.

"Aku sudah bilang pada Terry. Mulai sekarang, aku akan datang menemanimu setiap malam, jadi kamu harus bekerja sama. Jangan biarkan dia mengira kamu penuh kebencian padaku. Kalau kamu tidak tahan lagi, aku akan memberitahunya, kamu sudah tahu bahwa dia menggangguku, sekarang hanya ada satu kemungkinan, yaitu mati secepatnya, coba tebak apa yang akan terjadi padanya?"

Hendrik Fan langsung meyakinkan dirinya: Jangan marah, jangan marah, dia hanya ingin membuatku kesal, aku harus bertahan hidup!

Tentunya, Penny Zhou sebenarnya berharap semua yang baru saja dia gambarkan benar-benar akan muncul suatu saat nanti.

Oleh karena itu, ketika Penny Zhou pergi dan Terry Fan masuk, Hendrik Fan memandangi putranya dengan rasa bersalah di matanya, namun ia tidak berani mengungkapkan amarahnya kepada Penny Zhou.

Saat ini, Hendrik Fan hanya memiliki satu pemikiran di benaknya. Selama dia bisa berdiri, dia harus mati bersama Penny Zhou. Yang pertama adalah memastikan Terry Fan dapat mengontrol Fan's Corp dengan lancar, dan yang lainnya adalah menyelaraskan Terry Fan dengan Penny Zhou, menutup skandal itu sepenuhnya.

Novel Terkait

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Ternyata Suamiku Seorang Milioner

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
Thick Wallet

Thick Wallet

Tessa
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
You Are My Soft Spot

You Are My Soft Spot

Ella
CEO
2 tahun yang lalu
Spoiled Wife, Bad President

Spoiled Wife, Bad President

Sandra
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
2 tahun yang lalu
Hidden Son-in-Law

Hidden Son-in-Law

Andy Lee
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Terlarang

Cinta Yang Terlarang

Minnie
Cerpen
3 tahun yang lalu
Takdir Raja Perang

Takdir Raja Perang

Brama aditio
Raja Tentara
2 tahun yang lalu