Inventing A Millionaire - Bab 25 Tidak Bisa Apa-Apa

Nova Ji berbicara dengan yakin, dan mata Howard Xia berbinar.

Pertanyaannya diajukan dengan santai, dan tidak akan memberi Nova Ji kesempatan untuk bersiap sebelumnya. Tapi hanya soal bisnis buah, Nova Ji bisa berbicara dengan sangat baik.

Dia sepertinya tahu segalanya tentang tren besar dan data besar.

Akhirnya, Howard Xia tidak dapat menahan diri untuk tidak bertanya: "Apakah GM Ji akan benar-benar berkecimpung dalam bisnis buah? Bagaimana bisa begitu memahami data ini?"

"Seperti yang kamu katakan. Keluarga Ji tidak akan berbisnis buah. Mereka menganggap skalanya kecil." Nova Ji tertawa sendiri, dan berkata: "Aku lebih suka memeriksa beberapa data analisis tentang tren online, tidak peduli apakah itu digunakan atau tidak, lebih banyak Tidak ada salahnya memahami beberapa data yang mencolok."

Howard Xia langsung mengangguk, dia sekarang setuju dengan kemampuan pribadi Nova Ji.

Bahkan industri yang mungkin tidak tersentuh sama sekali. Dia tahu segalanya dengan baik, apalagi yang dia kuasai?

Berbeda dengan Charles Ji, Howard Xia dengan santai menanyakan tentang beberapa pertanyaan yang hampir serupa, dan langsung tersedak.

Dia biasanya hidup bebas, bagaimana bisa memahami ini.

Melihat Charles Ji tidak dapat menjawab pertanyaan ini, Howard Xia mencibir dalam hatinya.

Sepertinya sopir di sebelahnya benar, keluarga cabang Ji tidak boleh dianggap remeh!

Mungkin dalam beberapa tahun ke depan, keluarga inti Ji akan tergantikan oleh keluarga cabang.

Setelah Charles Ji mengajaknya bersulang beberapa kali, Howard Xia bersikap ala kadarnya.

Semua orang bukan orang bodoh, dan suasananya agak canggung, dan mereka tidak berani mengatakan apa pun.

Hal ini membuat suasana di tempat semakin canggung.

Charles Ji menggertakkan giginya, tapi tidak ada yang bisa dia lakukan. Bahkan jika dia ingin marah, sekarang bukan waktunya.

Makan yang semula diharapkan lebih dari tiga jam berakhir dalam dua jam.

Ketika Howard Xia berdiri dan berkata untuk kembali beristirahat dulu, banyak orang yang lega.

Acara makan seperti ini sangat tidak nyaman untuk disantap.

Saat mengantar Howard Xia pergi. Charles Ji masih berusaha keras untuk memberikan pujian, tetapi sikap Howard Xia tidak berubah.

Dia hanya mengatakan beberapa komentar sopan kepada Charles Ji, dan kemudian meletakkan kartu namanya ke tangan Robert Huo dan berkata, "Kalau ada kesempatan, datanglah ke ibukota provinsi, aku mengundangmu makan."

“Oke.” Robert Huo mengangguk sedikit.

“Wakil ketua Xia hati-hati di jalan, sampai jumpa di lain kesempatan.” Charles Ji mengikuti.

Ketika mobil Howard Xia pergi, senyum kaku di wajahnya langsung menghilang, digantikan oleh wajah muram.

Berbalik, Charles Ji menatap Robert Huo dan mengertakkan gigi, tetapi tidak berani terlalu berlebihan. Bagaimanapun, sikap Howard Xia sangat jelas, dia sangat menghargai orang ini. Jika Robert Huo merasa tertekan olehnya, itu sama saja dengan tidak memandang Howard Xia.

Oleh karena itu, Charles Ji memilih untuk melampiaskan amarahnya kepada Nova Ji: "Wakil ketua Xia datang dari jauh, kamu sebagai GM sama sekali tidak menunjukkan sikap antusias, apa kamu tahu kamu mungkin telah menyinggung perasaan Howard Xia, kalau sampai perusahaan kita tidak masuk Dewan Perdagangan, ini semua akan menjadi salahmu!"

Charles Ji sudah memiliki perasaan buruk di hatinya, dia mengatakan hal-hal ini. Itu untuk membuka jalan terlebih dahulu. Jika Howard Xia benar-benar membatalkan semuanya, maka dia akan menemukan kambing hitam.

Nova Ji hanya mencibir, tidak bermaksud menjawab sama sekali, memanggil Robert Huo untuk berbalik dan pergi.

“Sikap macam apa ini! Aku sedang berbicara denganmu, apa kamu mendengarku? Berhenti!” Charles Ji berteriak dari belakang, tapi semakin keras dia berteriak, semakin cepat Nova Ji berjalan.

“Wanita sialan!” Charles Ji mengomel dengan marah.

Orang-orang di sekitar semuanya menundukkan kepala dan tidak berani mengatakan apa-apa, karena takut memperbesar masalah ini.

Setelah Nova Ji dan Robert Huo masuk ke dalam mobil, dia tidak bisa menahan tawa begitu mereka menutup pintu mobil.

Robert Huo kembali menatapnya sambil mengenakan sabuk pengaman, dan bertanya, "Apa yang kamu tertawakan?"

“Apa kamu tidak melihat wajah Charles Ji? Dia pasti marah. Semakin dia marah, aku merasa semakin senang,” kata Nova Ji.

Robert Huo menggelengkan kepalanya sambil tersenyum, dan berkata, "Ternyata sifatmu ukup kekanak-kanakan."

“Apa maksudmu? Dia bukan temanku, dia bisa dikatakan musuh. Musuh tidak senang, apa aku harus berempati dan menemaninya menangis?” Nova Ji mengerang dan bertanya: “Aku belum bertanya denganmu, obat apa yang kamu berikan pada Howard Xia, kenapa sikapnya pada Charles Ji tiba-tiba berubah?"

Sikap Howard Xia saat makan malam, Nova Ji selalu melihatnya, tidak peduli bagaimana dia memikirkannya, dia tidak bisa menebak mengapa Howard Xia seperti ini.

Bukankah Shawn Li hanya mengobrol beberapa patah kata dengannya? Apa beberapa kata itu begitu kuat?

"Bukannya aku sudah memberi tahu padamu? Bicara dengan orang pintar, tidak perlu berkata panjang lebar. Semakin sedikit kamu berkata, semakin dia berpikir." Robert Huo dengan lembut menginjak pedal gas, mobil melaju menjauh dari tempat itu.

Nova Ji duduk di kursi belakang, terus menatapinya, sampai Robert Huo berhenti di lampu lalu lintas dan berkata, "Jika kamu melihatku terus seperti ini, aku akan memanggil polisi."

"Panggil kepalamu." Nova Ji sedih dan berkata, "Aku hanya berpikir kamu hari ini tampaknya sangat berbeda dari sebelumnya. Apakah kamu yakin tidak ada yang ingin kamu katakan padaku?"

Kata-kata Nova Ji sepertinya memiliki arti lain, sama anehnya seperti yang dia tanyakan pada Robert Huo sebelumnya.

Robert Huo tidak mengerti arti kata-katanya, jadi dia menggelengkan kepalanya dan berkata: "Tidak ada yang ingin aku katakan, mengenai perubahanku, sepertinya tidak ada yang aneh."

Nova Ji tidak bertanya lagi setelah mendengar jawabannya ini.

Di penghujung pekerjaan, Nova Ji tidak meminta Robert Huo untuk mengantarnya dari perusahaan, melainkan meminta sopir lain untuk menggantikannya.

Setelah pulang ke rumah, dia pergi ke pasar untuk membeli bahan segar, menunggu Natalie Ning membawa Gaby kembali. Tiga hidangan dan satu sup sudah ada di atas meja.

Udang rebus, bihun kubis, jamur dan sayuran hijau, ditambah sup manis.

Aroma makanan menyelimuti seluruh ruangan. Natalie Ning langsung menghirup napas panjang saat mencium ini.

Robert Huo baru saja keluar dari dapur dengan mangkuk dan sumpit, melihatnya berdiri di depan pintu, dan berkata: "Kamu bekerja keras hari ini, cuci tangan dan makan. Gaby. Kamu juga harus mencuci tangan."

“Ayah, aku lapar sekali, bolehkah aku makan udangnya dulu!” Gaby memohon dengan tas sekolah di wajahnya.

“Tidak boleh! Kamu harus memperhatikan kebersihan!” Kata Robert Huo dengan tegas. Tidak ada yang bisa dinegosiasikan dalam masalah ini.

Gaby menundukkan kepalanya dan menoleh tiga kali sebelum diseret ke kamar mandi.

Mendengarkan perkataan ayah dan anak di kamar mandi, dan menyaksikan makanan lezat di atas meja, Natalie Ning merasakan rasa kebahagiaan untuk pertama kalinya.

Bukankah hidup yang diimpikan seharusnya seperti ini?

Kecuali rumah kecil dan perabotan rusak, semua yang ada di depan tampak indah.

Berjalan perlahan ke meja makan, Natalie Ning melihat beberapa piring, dan tiba-tiba mengulurkan tangannya dan memasukkan sayuran hijau ke dalam mulutnya.

Sayur hijau kecil yang renyah bercampur dengan aroma jamur, minyaknya menyembur keluar di mulut beserta aroma sayuran hijaunya. Rasa khas sayuran semacam itu membuat orang merasa nyaman.

Novel Terkait

My Perfect Lady

My Perfect Lady

Alicia
Misteri
2 tahun yang lalu
Love In Sunset

Love In Sunset

Elina
Dikasihi
3 tahun yang lalu
Perjalanan Selingkuh

Perjalanan Selingkuh

Linda
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Unplanned Marriage

Unplanned Marriage

Margery
Percintaan
2 tahun yang lalu
Nikah Tanpa Cinta

Nikah Tanpa Cinta

Laura Wang
Romantis
2 tahun yang lalu
My Charming Wife

My Charming Wife

Diana Andrika
CEO
2 tahun yang lalu
My Lifetime

My Lifetime

Devina
Percintaan
2 tahun yang lalu
Unlimited Love

Unlimited Love

Ester Goh
CEO
2 tahun yang lalu