Inventing A Millionaire - Bab 55 Akrab Sejak Awal Bertemu

Setelah makan semangkuk bubur, rasa kantuk di kepala sudah cukup hilang.

Belum lagi, keterampilan memasak Cornelia Deng sangat bagus, semangkuk bubur ini, membuat Robert Huo menjadi sangat menyukainya.

"Kamu tidak suka makan bubur sebelumnya, hari ini makan semangkuk besar, sungguh sangat menghargai.” Kata Natalie Ning dengan puas.

Robert Huo menyingkirkan mangkuk dan sumpitnya dan berkata,“Itu karena bubur yang dibuat oleh ibu sangat enak.”

Meski kesan terhadap menantu laki-lakinya belum sepenuhnya baik. Namun mendengar perkataan seperti ini, membuat Cornelia Deng tertawa, dan matanya menyipit, dan berkata: “Biarkan saja di sana, aku akan mencucinya nanti.”

“Lagipula aku tidak ada kerjaan, tepat sekali berolahraga sehabis makan, Anda membantu ayah mengurus bisnis saja, aku lihat ada banyak pembeli.”Kata Robert Huo.

Kemudian, dia membawa mangkuk dan sumpit ke dapur. Segera terdengar suara air mengalir di dalam.

Melihat Robert Huo selesai mencuci mangkuk di dalam, dan mengambil kain untuk mengelap sulang asap, Cornelia Deng mengangguk sedikit, dan berbisik kepada Natalie Ning:"Apakah dia begitu rajin di rumah sekarang?"

"Hampir. Setiap hari dia yang memasak, aku dan Gaby tinggal menunggu makan.” Natalie Ning mengangguk.

“Baguslah, berarti dia sudah mulai mengubah dirinya. ”Cornelia Deng menjawab, dan melirik ke samping melihat Ardi Ning, berkata: “Ayahmu keras kepala, dalam waktu dekat mungkin tidak akan mengubah pikirannya.”

“Tidak apa-apa, Shawn sudah mengatakan kepadaku, dia akan membuktikannya dengan waktu dan tindakan praktis, aku percaya padanya.” Natalie Ning berkata sambil tersenyum.

Cornelia Deng memandangnya, dan kemudian, dia tiba-tiba tertawa dan berkata,"Kamu terlihat sangat baik sekarang, dan kamu harus lebih banyak tersenyum di masa depan. Jangan selalu sedih dan mengerutkan dahi sepanjang hari. Jika kamu punya masalah, pulanglah dan beri tahu orang tuamu, jangan simpan sendirian dan tidak berkata apa-apa, kau tahu?”

“Aku tahu, tapi tidak apa-apa sekarang,”jawab Natalie Ning.

Apa yang dia katakan sekarang mengacu pada perubahan Robert Huo selama beberapa hari ini. Perubahan Robert Huo membuatnya merasakan indahnya hidup.

Ketakutan gelisah bahwa Robert Huo akan kembali ke keadaan semula di masa lalu telah banyak menghilang. Setelah beberapa saat, dia mungkin benar-benar terbiasa dengan perubahan ini.

Robert Huo sedang sibuk bekerja di dapur, Natalie Ning dan ibunya berada di sini untuk bergosip.

Eugene Ning sedang membantu Ardi Ning menjual buah di toko, segera setelah dia mengantar pelanggan pergi, dia melihat Daniel Huang datang.

“Eugene.” Daniel Huang menyapanya terlebih dahulu.

"Sudah makan? Jeruk yang baru datang, sangat enak, makan satu."Eugene Ning dan dia sudah menjadi rekan kerja, ditambah dulu mereka adalah tetangga yang mereka akrab, mereka berbicara dengan relatif santai.

Daniel Huang menangkap jeruk yang telah dia lempar dan melihat ke dalam ruangan, ketika dia melihat Natalie Ning duduk di sana, matanya sedikit bersinar.

Eugene Ning tahu bahwa dia tidak ada di sini semata-mata untuk dirinya sendiri, jadi dia berbalik dan berteriak: “Kakak, Daniel Huang datang untuk menemuimu.”

“Jangan sembarang bicara, aku hanya akan datang untuk membeli buah.”Daniel Huang tampak malu.

Natalie Ning keluar rumah dan melihat Daniel Huang, mengangkat tangannya dan menyapanya:“Selamat malam, apakah kamu sudah makan?”

“Aku sudah makan, sudah makan, bagaimana denganmu?”Daniel Huang menjawab dengan cepat.

Pada saat ini, Robert Huo mengelap tangannya dan keluar dari dapur, melihat Daniel Huang, dia juga tersenyum dan berkata:“Halo.”

Dulu, Daniel Huang pasti akan mengabaikannya, tetapi hari ini, dia dengan enggan menjawab.:“Kebetulan sekali.”

Tanggapan ini sepertinya sedikit memalukan. Bagaimanapun, ini adalah rumah ayah mertua Shawn Li, tidak ada kebetulan.

Natalie Ning dan Cornelia Deng, termasuk Ardi Ning, memandang mereka dengan sedikit terkejut.

Di masa lalu, Daniel Huang bertemu Shawn Li, pasti selalu emosi, dan terkadang ejekannya lebih kuat dari Ardi Ning. Namun hari ini, sikapnya tidak termasuk ramah. Tapi itu jauh lebih baik dari sebelumnya.

Eugene Ning melihat keterkejutan orang-orang, jadi dia tertawa dan merangkul leher Daniel Huang, dan berkata:" Bukankah aku sudah memberitahu kalian, dia akan menjadi GM toko Taobao-ku di masa depan! Ini adalah perintah dari kakak iparku!"

Ardi Ning dan Cornelia Deng tahu bahwa Eugene Ning telah membuka toko Taobao. Juga tahu bahwa Daniel Huang sedang bekerja dengannya sekarang, tetapi apa hubungan masalah ini dengan Shawn Li?

Apa yang di maksud dengan perintah Shawn Li?

Melihat mata Natalie Ning yang curiga dan penasaran, Daniel Huang secara canggung melepaskan tangan Eugene Ning dari bahunya dan berkata,"Jangan dengarkan omong kosongnya. Aku melamar pekerjaan berdasarkan kemampuan aku yang sebenarnya. Apa hubungannya dengan pria ini!"

"Perkataanmu ini, dulu kamu pernah melihat halaman toko Taobao yang dibuat oleh kakak ipar sebelumnya, bukankah kamu mengaguminya. Kita bukan orang luar. Jangan malu."Eugene Ning berkata sambil menyeringai.

Ardi Ning tercengang ketika dia mendengarkan, Daniel Huang adalah salah satu orang yang paling memuaskan di antara begitu banyak tetangga menurutnya.

Latar belakang keluarga mungkin rata-rata, tetapi dia tulus dan praktis, dan suka belajar.

Ardi Ning tidak pernah berpikir untuk menemukan orang kaya untuk dinikahi putrinya, karakter seperti itu, dia tahu dia tidak mungkin. Keluarga dia tidak cukup kuat, dan dia tidak akan dapat melawan jika nanti putrinya diintimidasi.

Anak muda seperti Daniel Huang ini. Lebih dicintai olehnya.

Karakter dan akademik Daniel Huang yang baik, kepribadian yang positif juga di ketahui semua orang. Dalam hal kemampuan pribadi, dia tidak kalah dengan para orang hebat di TV, hanya peluang yang kurang.

Oleh karena itu, Daniel Huang yang semakin menyadari bakatnya, selalu menunjukkan ekspresi bangga di depan orang lain.

Kutu buku seperti Shawn Li adalah yang paling di pandang rendah olehnya. Ditambah dengan alasan Natalie Ning, hubungan antara keduanya sangat buruk, dan mereka tidak saling menyukai.

Berbicara lebih dari satu kalimat saja, kapan saja mereka akan bertengkar.

Sungguh tidak terduga bahwa Daniel Huang dapat menanggapi kata-kata Robert Huo.

Adapun hal-hal yang dilakukan Robert Huo di halaman toko Taobao yang juga dikagumi Daniel Huang, bahkan lebih luar biasa.

Daniel Huang, yang selalu bangga, akan mengagumi kutu buku yang selalu dia remehkan ini?

Ardi Ning tidak bertanya, tetapi berdiri di depan kasir dan mengawasi diam-diam, seolah-olah dia tidak peduli tentang apapun.

Tapi itu bisa dilihat dari telinganya yang tinggi. Orang tua bermulut keras ini masih penasaran dengan sesuatu.

Daniel Huang merasa malu, tetapi Robert Huo sangat alami.

Dia berjalan dan tersenyum pada Eugene Ning dan berkata: "Beruntung bagi mu untuk memiliki pekerja yang cakap, bekerja sama. Aku percaya kamu dapat mencapai beberapa hasil."

"Tentu saja! Kami adalah mitra emas!"Eugene Ning tertawa keras.

Daniel Huang merasa sedikit tidak nyaman, nada suara Robert Huo seperti orang berpengalaman, seperti orang tua menunjuk ke generasi muda, membuatnya sangat tidak nyaman.

Tapi dia tidak langsung menyerang. Seperti yang dikatakan Eugene Ning, Daniel Huang sangat mengagumi halaman toko Taobao yang dibuat oleh Robert Huo.

Seluruh tata letak halaman, berbagai detail. Mereka semua menunjuk ke hati orang. Saat masuk ke beranda, tidak bisa tahan untuk ingin melihat produk, dan setelah membaca detail produk, kamu tidak bisa tahan untuk ingin membeli.

Ini berlaku bahkan untuk profesional e-commerce senior seperti dia, apalagi orang biasa yang tidak memiliki banyak pengalaman berbelanja.

Bisa dibayangkan bahwa halaman seperti itu saja sudah cukup untuk menarik banyak orang untuk melakukan pemesanan setelah promosi diluncurkan.

“Apakah halaman itu benar-benar dibuat sendiri?”Daniel Huang masih bertanya dengan ragu.

“Ya, tapi ini agak ceroboh, dan masih banyak hal yang harus diperbaiki,”kata Robert Huo merendah.

Daniel Huang adalah orang blak-blakan, mendengar ini, berkata:"Aku juga merasa dapat di tingkatkan, misalnya, klasifikasi kolom kiri terlalu tradisional, nama kategori tidak digabungkan dengan elemen mode saat ini dan titik inti produk kompetisi."

"Ini aku juga perhatikan, jadi aku meninggalkan dokumen sebelumnya. Aku berencana untuk mengubah nama kategori dan menambahkan kata-kata seperti pintar dan hemat energi. Selain itu, di bagian bawah halaman, aku juga berencana untuk menambahkan gambar iklan yang sesuai. Yang terbaik adalah mencari laboratorium resmi untuk membuat laporan."

"Aku juga berpikir begitu juga!"Daniel Huang tampaknya telah fokus, sedikit bersemangat dan berkata:"Tidak hanya laporan laboratorium, tetapi juga diagram jalur produksi, sehingga pelanggan dapat melihat masing-masing sebuah produk, bagaimana itu dihasilkan.”

"Itu aku tidak memikirkan, tapi ada diagram alur cahaya tidak cukup, kurangnya kredibilitas, yang terbaik adalah video atau live streaming.”

" Ya, live streaming sangat penting. Ini dapat mencerminkan situasi nyata pabrik dengan sangat meyakinkan... "

Keduanya berdiri di pintu toko buah dan berdiskusi dengan lancar. Kadang-kadang, Eugene Ning menyela beberapa kata. Mendengarkan dengan penuh semangat.

Ardi Ning dan Cornelia Deng tercengang.

Suatu keajaiban, Daniel Huang dapat menyapa Robert Huo, sekarang mereka berbicara begitu akrab, dan mereka masih berbicara tentang beberapa topik profesional yang tidak dapat mereka pahami.

Cornelia Deng tidak bisa menahan diri untuk melihat ke arah Natalie Ning, dan bertanya dengan bingung:"Shawn Li juga bisa berbisnis?"

Novel Terkait

Hei Gadis jangan Lari

Hei Gadis jangan Lari

Sandrako
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Chasing Your Heart

Chasing Your Heart

Yany
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Menantu Hebat

Menantu Hebat

Alwi Go
Menantu
2 tahun yang lalu
Back To You

Back To You

CC Lenny
CEO
2 tahun yang lalu
Takdir Raja Perang

Takdir Raja Perang

Brama aditio
Raja Tentara
2 tahun yang lalu
The Serpent King Affection

The Serpent King Affection

Lexy
Misteri
3 tahun yang lalu
Unlimited Love

Unlimited Love

Ester Goh
CEO
2 tahun yang lalu
CEO Daddy

CEO Daddy

Tanto
Direktur
2 tahun yang lalu