Inventing A Millionaire - Bab 5 Adik Ipar Pemarah

Dia mencibir dan berkata: "Oh ya? Kalau begitu kamu benar-benar jenius. Jika kamu ingat dengan benar, ketika aku membuka toko Taobao, kamu juga mengira itu sangat sederhana. Tapi setelah membaca aturan yang rumit, langsung mengatakan tidak mengerti. Kenapa? Pikiranmu tiba-tiba terbuka?"

Robert Huo tercengang, lalu ia teringat saat Natalie Ning pertama kali membuka toko, Shawn Li benar-benar pusing melihat aturannya. Orang yang tidak memahami operasi bisnis, apalagi membacanya beberapa kali, bahkan jika mereka membaca semua kata secara terbalik, mereka mungkin tidak dapat benar-benar menerapkan aturan ini.

Melihat ekspresi tidak senang Natalie Ning, Robert Huo mengumpat dalam hatinya, dan hanya bisa berkata: "Bukan seperti itu, sebenarnya, aku sering mempelajarinya secara pribadi."

“Jangan gunakan tipuan ini, aku tidak tahu siapa yang mengajarimu ini, atau berapa banyak uang yang kamu keluarkan untuk meminta bantuan, tetapi jika kamu ingin aku mengundurkan diri, jangan pikirkan tentang itu!” Kata Natalie Ning, mendengus dingin, lalu berbalik dan pergi ke kamar mandi untuk mandi.

Dalam hatinya, dia telah mengira bahwa alasan suaminya mulai memasak adalah untuk menipu dia.

Pertama menggunakan memasak untuk meningkatkan kesannya, kemudian menggunakan penjualan dari toko Taobao untuk membuatnya kehilangan akal sehatnya, dan akhirnya membiarkan dia keluar dari pekerjaannya untuk melakukan penjualan dari live streaming di rumah.

Jika tidak memiliki pekerjaan, apa lagi yang dapat dilakukan jika tidak dapat menghasilkan uang dari menjual barang secara langsung?

Maka hanya akan menjual rumahnya!

Robert Huo tidak dapat membayangkan bahwa Natalie Ning akan menghubungkan semua yang dia lakukan dengan logika negatif yang aneh karena kesan buruk yang ditinggalkan Shawn Li sebelumnya.

Mendesah dan menggelengkan kepalanya, Robert Huo tidak sabar untuk merebut jiwa Shawn Li dan memukulinya.

Bodoh sangat bodoh bahkan istrinya pun membencinya seperti ini, terlalu membingungkan!

Malam ini, Robert Huo tentu saja tidur di sofa.

Meski komunikasi tidak lancar pada malam sebelumnya, Robert Huo bangun pagi dan menyiapkan sarapan.

Gaby makan dengan senang, dua telur rebus, dua cangkir besar susu panas, ditambah tiga sosis goreng, perutnya membuncit.

Hari ini Sabtu, tapi Gaby telah diatur oleh Natalie Ning untuk kursus bahasa Inggris, jadi dia masih harus pergi belajar.

Setelah makan, Natalie Ning membawa putrinya dan pergi tanpa mengucapkan sepatah kata pun, suasananya cukup canggung.

Saat pintu ditutup, Robert Huo menghela nafas lagi, mantan Tuan muda besar keluarga Huo diperlakukan begitu cuek, sangat memalukan jika memikirkan masa lalu.

Meskipun hatinya tidak bahagia, Robert Huo tidak menyerah, dia ingin berdiri teguh setelah dia dilahirkan kembali, dan dia harus menjaga hubungan baik dalam keluarga ini.

Jika bahkan seorang wanita dengan seorang anak tidak dapat diatasinya, bagaimana dia layak untuk kembali ke keluarga Huo?

Setelah membuat beberapa iklan lagi dan mengirimkannya, Robert Huo pergi ke dapur untuk mengeluarkan mie dan bersiap untuk membuat mie.

Ia belajar banyak dari beberapa koki yang mengajarnya, yang mana pasta merupakan kategori terpenting. Dalam hal memasak, Robert Huo cukup percaya diri.

Namun, begitu dia menuangkan adonan, pintu di ketuk.

Setelah mencuci tangannya, Robert Huo pergi untuk membuka pintu, dan seorang pemuda yang membawa buah-buahan langsung masuk dan berteriak begitu dia memasuki pintu: "Gaby, lihat apa yang dibawakan oleh paman!"

Tidak ada respon setelah berteriak, dan melihat kamar tidur kosong, pemuda itu berbalik dan bertanya, "Dimana Gaby?"

Sikapnya jelas tidak sopan, bahkan sedikit sombong. Jelas ini bukan rumahnya, tapi sepertinya dia adalah pemilik rumah.

Tapi Robert Huo juga tidak marah, karena pria di depannya adalah Eugene Ning, adik Natalie Ning.

Ketika Natalie Ning dan Shawn Li menikah, ayah mertua dan ibu mertua ingin memutuskan hubungan, dan pada dasarnya tidak ada hubungan setelah menikah. Shawn Li memberikan beberapa hadiah dalam dua tahun pertama, tetapi langsung dilempar oleh ayah mertuanya Ning Guoneng.

Setelah itu, dia marah dan berhenti pergi.

Ayah mertua dan ibu mertua tidak ingin berinteraksi dengan mereka, tetapi saudara ipar Eugene Ning sering datang ke sini untuk mengunjungi saudara perempuan dan keponakannya.

Mengenai Shawn Li, Eugene Ning sendiri juga sangat tidak menyukainya. Bagaimana bisa seorang anak miskin yang hanya bisa membaca, layak untuk kakaknya yang cantik? Tidak tahu kenapa kakaknya bisa dibutakan karena pria ini.

Setiap datang ke sini, Eugene Ning selalu sombong kepada Shawn Li. Shawn Li yang tidak senang karena kemunduran di tempat kerja tidak tahan dengan amarahnya, ketika Eugene Ning datang, dia berinisiatif untuk pergi.

Eugene Ning tidak repot-repot memperhatikannya.

Secara keseluruhan, kerabat keluarga Ning ini memiliki hubungan yang buruk dengan Shawn Li.

Sekarang, di dalam tubuh Shawn Li, ada jiwa Robert Huo, dia tahu kejadian masa lalu ini, tapi dia tidak punya rencana untuk membela Shawn Li.

Shawn Li dipandang rendah karena ketidakmampuannya sendiri dan dia tidak bisa menyalahkan orang lain sombong di depannya.

Oleh karena itu, sikap Robert Huo terhadap Eugene Ning cukup sopan: "Gaby baru-baru ini mendaftar kursus bahasa Inggris dan dibawa oleh ibunya untuk belajar."

“Dia baru kelas 2, untuk apa kursus bahasa Inggris?” Eugene Ning bergumam, lalu menatap Robert Huo dan bertanya, “Lalu mengapa kamu masih di sini? Tidak pergi bekerja?”

Tentunya ini bukan keluar dari sisi kepedulian, didengar dari nadanya, itu lebih seperti sebuah pertanyaan.

Robert Huo berkata: "Aku terluka sebelumnya, tapi aku masih belum sembuh total."

"Aku tahu, bukankah karena kamu jatuh saat minum dan mengendarai sepeda listrik? Pria dewasa sepertimu masih saja melakukan hal bodoh seperti itu, sudah berapa hari kamu di rumah? Apa kamu benar-benar hanya ingin mengandalkan kakakku untuk menyokong hidupmu?" Eugene Ning memarahi dengan tidak puas.

Robert Huo tidak mengatakan sepatah kata pun, dan masih tetap tenang.

Hanya saja saat Robert Huo tetap diam, Eugene Ning malah semakin menjadi-jadi.

Dia akan menegur beberapa patah kata lagi, ketika dia melampiaskan untuk kakaknya, ponsel berdering.

Setelah memberi Robert Huo pandangan tegas, Eugene Ning menjawab telepon: "Halo, oh, bukankah itu diserahkan kepadanya? Tidak mungkin, dia cukup pandai berbicara. Oke, aku tahu. Aku akan segera menanganinya. "

Setelah beberapa percakapan, Eugene Ning menutup telepon dan dengan cepat berlari untuk menyalakan komputer.

Setelah mengunduh perangkat lunak komunikasi khusus perusahaan, Eugene Ning memasukkan akunnya, dan kemudian menemukan riwayat obrolan seseorang dari grup.

Dengan dia di sini, Robert Huo tentu tidak akan meninggalkannya sendiri dan kemudian kembali memasak. Tanpa ada yang bisa dilakukan, dia datang untuk melihat apa yang dia lakukan.

Eugene Ning tidak memperhatikan bahwa Robert Huo ada di belakangnya, bahkan jika dia mengetahuinya, dia tidak akan menganggapnya serius.

Setelah menjelajahi riwayat obrolan dengan cepat, dia mengirim pesan ke orang bawahannya: "Kamu tidak perlu berbicara dengannya, beri tahu pelanggan, transfer komunikasi kepadaku."

Banyak perusahaan sekarang menggunakan program komunikasi profesional, dan pelanggan dapat langsung menghubungi staf penjualan secara online setelah memasuki situs web.

Pabrik Eugene Ning baru saja merilis produk baru, tetapi karena terlalu banyak pesaing, volume penjualannya sangat rata-rata. Hari ini, seorang pelanggan bermarga Liao datang untuk berkonsultasi. Obrolan sebelumnya cukup bagus, mengatakan bahwa dia akan memesan seratus potong untuk dicoba. Tapi tidak tahu apa yang terjadi, tiba-tiba niat membelinya berkurang.

Melihat bisnis yang memburuk, perusahaan dengan cepat menelepon Eugene Ning dan memintanya untuk menanganinya sendiri.

Jika tidak ada lagi pesanan yang didapat, bos akan kehilangan kesabaran dan memecatnya!

Eugene Ning adalah direktur departemen penjualan perusahaan Kedengarannya sangat menakjubkan, sebenarnya, volume penjualan tahunan pabrik ini hanya 20 sampai 30 juta RMB, yang tidak terlalu besar. Tidaklah buruk untuk mendapat untung 20 hingga 30% jika memotong biaya atau sesuatu.

Penjualan produk baru yang buruk, Eugene Ning, sebagai direktur penjualan, tentu saja akan disalahkan.

Begitu komunikasi di sana dipindahkan, dia mengucapkan banyak kata, siap untuk mengesankan pelanggan dan mengobrol dengan tulus. Meski pihak lain hanya akan memesan 30 buah untuk uji coba, jumlah totalnya hanya puluhan ribu RMB, jika full charge sudah penuh, tapi ada minimal ada pasaran, dan ada penjelasan dari bos.

Tepat ketika Eugene Ning hendak menekan tombol Enter, suara Robert Huo terdengar dari belakang: "Jika membalas seperti ini, pihak lain harus membalas dengan ucapan sopan dan tidak ada perintah lagi."

“Kamu tahu apa! Jangan kira setelah beberapa tahun membaca, kamu bisa berpura-pura di depanku!” Kata Eugene Ning tanpa menoleh ke belakang, sambil menekan tombol Enter.

Banyak kata-kata sanjungan dan sanjungan yang dikirim. Menurut Eugene Ning, kata-kata itu termasuk jenis yang dapat memuaskan kesombongan orang lain. Selama pelanggan bermarga Liao masih manusia, dia pasti akan terkesan dengan dirinya sendiri!

Novel Terkait

Excellent Love

Excellent Love

RYE
CEO
2 tahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
A Dream of Marrying You

A Dream of Marrying You

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu
Sang Pendosa

Sang Pendosa

Doni
Adventure
2 tahun yang lalu
Cinta Dan Rahasia

Cinta Dan Rahasia

Jesslyn
Kesayangan
3 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Tito Arbani
Menantu
2 tahun yang lalu
My Charming Wife

My Charming Wife

Diana Andrika
CEO
2 tahun yang lalu
Love And War

Love And War

Jane
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu