Inventing A Millionaire - Bab 101 Kecelakaan

Griffin Huo belum berbicara, Ronny Wang berkata dengan sedih: "Anak muda, jangan berlebihan. Tuan Zhao memiliki sikap yang baik terhadapmu, tapi bukan berarti kamu bisa berbicara dengan Tuan muda Huo seperti ini!"

“Kenapa, orang-orang dari keluarga Huo hanya berbicara tentang identitas tapi bukan kebenaran?” Tanya Robert Huo.

"Atas dasar apa kamu bisa berkata dengan kami..."

Ronny Wang sudah setengah jalan ketika dia dihentikan oleh Griffin Huo.

Keluarga Huo tingkat kedua ini memandang Robert Huo dan berkata: "Sejujurnya, aku pribadi memiliki kesan yang baik tentangmu karena caramu melakukan sesuatu yang agak mirip dengan kakak ketigaku. Tetapi ingin mengajariku, tunggu saja besok, semuanya akan jelas."

Robert Huo mendengus dan berkata, "Oke."

Hanya sebuah kata sederhana sebagai jawaban, dan kemudian dia pergi ke pintu untuk mengobrol dengan lelaki tua di pintu, dan kemudian meninggalkan rumah keluarga Zhao di tengah perpisahan yang antusias dari lelaki tua itu.

Ronny Wang sangat kesal, dan berkata kepada Griffin Huo: "Tuan muda, orang ini menganggap dirinya terlalu serius, benar-benar berpikir bahwa jika dihargai Tuan Zhao, dia dapat bersikap sombong!"

“Aku berpikir dia memiliki karakter yang baik, belum lagi dia tidak mengatakan sesuatu yang salah.” Griffin Huo menggelengkan kepalanya. Berkata: "Kakak ketiga sering berkata bahwa sifatku tidak cukup stabil dan membutuhkan lebih banyak pelatihan, jadi dia benar."

"Tapi……"

Apa lagi yang ingin dikatakan Ronny Wang, Griffin Huo berkata: "Tidak perlu dikatakan lagi, aku akan datang besok, aku akan melihat kebenaran ketika waktunya tiba."

Ronny Wang tidak puas, tapi dia tidak berani menentang maksud Griffin Huo.

Pada saat ini, telepon Griffin Huo berdering, mengangkatnya dan melihatnya, alisnya sedikit mengernyit.

Setelah ragu-ragu, memilih untuk menjawab.

Suara laki-laki yang sedikit tajam datang dari telepon: "Apa yang kamu lakukan, lama sekali menjawab telepon, kamu sakit?"

Bukan hal yang baik untuk datang, dan pembicara juga membuat Griffin Huo sangat tidak senang, dan berkata: "Jika kamu di sini untuk bermain trik, aku akan menutup telepon."

“Lihatlah dirimu, kenapa terburu-buru, kamu bahkan tidak bisa mendengarkan lelucon.” Pria di telepon itu terkekeh dan berkata: “Sebenarnya, tidak ada yang lain, aku hanya mau bertanya apa kamu masih di rumah Tuan Zhao?"

"Iya dan tidak, apa hubungannya denganmu."

"Lihat apa yang kamu katakan, tidak masalah bagiku. Ngomong-ngomong, paman benar-benar tidak bersalah. Aku mengirimmu untuk menjalin hubungan dengan Tuan Zhao dan tidak memberitahuku. Bagaimana dengan itu, aku akan terbang malam ini dan pergi ke tempatnya besok, jika kamu masih di sana, kembalilah makan malam dan aku akan perkenalkan padamu beberapa wanita cantik."

"Tidak perlu. Aku sangat sibuk dan tidak punya waktu untuk makan denganmu, kalau tidak ada urusan lagi, aku tutup dulu teleponnya."

Setelah berkata, Griffin Huo menutup telepon, tanpa memberi kesempatan kepada pihak lain untuk berbicara lagi.

Melihat wajahnya yang jelek, Ronny Wang bertanya di sebelahnya, "Apa yang terjadi?"

"Thiago Huojuga mau datang mengunjungi Tuan Zhao, dia akan tiba besok pagi."

Ronny Wang terkejut saat mendengar: "Apa yang dia lakukan?"

"Apa lagi yang bisa dilakukan orang ini? Orang ini selalu tidak menyenangkan di mataku. Apa yang aku lakukan, dia akan melakukannya juga." Griffin Huo menggelengkan kepalanya dan berkata: "Lupakan, Tuan Zhao tidak akan senang dengan karakternya, tidak ada gunanya datang, biarkan saja dia, dan cari tempat untuk aku berlatih, aku tidak mau sampai kalah dari orang itu besok!"

Ronny Wang bersenandung dan berjalan menuju pintu bersama Griffin Huo.

Orang tua di depan pintu berinisiatif membuka pintu, dan Griffin Huo berjalan keluar dari ambang pintu, tiba-tiba memikirkan sesuatu.

Dia berbalik dan berkata kepada orang tua di pintu: "Terima kasih, aku lupa membawa hadiah hari ini, aku akan menebusnya untukmu besok."

Petugas kebersihan tua itu tertegun, lalu menyeringai padanya dan berkata, "Tidak perlu."

Griffin Huo melakukan ini, jelas belajar dari Robert Huo. Penjaga pintu tua tidak bodoh, mengetahui bahwa orang lain hanya "meniru" dan tidak benar-benar menghormati orang tua biasa.

Setelah pintu ditutup, Griffin Huo berdiri di dekat pintu beberapa saat. Ronny Wang merasa agak aneh dan bertanya, "Tuan muda Huo, ada apa?"

“Tidak ada.” Griffin Huo menghela nafas, dan berkata: “Aku merasa, sudah selama ini belajar dari kakak ketiga, tapi sepertinya tidak belajar darinya dengan baik."

“Bagaimana orang itu bisa dibandingkan denganmu atau Tuan muda besar Huo, jangan terlalu banyak berpikir,” kata Ronny Wang.

Di seluruh keluarga Huo, pada dasarnya semua anak muda di luar dipanggil Tuan muda Huo, dan satu-satunya yang dipanggil Tuan muda besar Huo hanyalah Robert Huo.

Griffin Huo tidak berkomentar tentang pernyataan Ronny Wang Keduanya tidak berbicara lebih banyak, dan pergi dari sini setelah masuk ke dalam mobil.

Namun di halaman, Yacob Zhao tidak tahu kapan dia muncul di pintu masuk aula.

Petugas kebersihan tua berjalan mendekatinya, dan bertanya, "Profesor masih belum tidur?"

“Baru saja mau tidur.” Yacob Zhao melihat ke pintu. Bertanya: Apa pendapatmu tentang dua orang muda ini?

"Yang bernama Shawn Li cukup bagus. Meskipun sedikit lebih dalam, bisa melihat kemampuannya melakukan sesuatu dengan integritas. Sedangkan untuk anak laki-laki dari keluarga Huo. Dia jauh dari Robert Huo yang datang sebelumnya." Kata lelaki tua itu.

Yacob Zhao tertawa ketika mendengarnya, dan berkata, "Kamu berbicara tanpa belas kasihan."

“Sejauh menyangkut masalah, kami bisa membantu profesor.” Senyum petugas kebersihan tua menunjukkan gigi kuning tuanya.

“Lupakan, nanti buatkan aku teh jahe itu, aku mau mencicipnya, aku akan tidur sebentar.” Kata Yacob Zhao.

"Baik."

Setelah meninggalkan rumah keluarga Zhao, Robert Huo masih biasa pergi ke pasar untuk membeli sayuran.

Ketika tiba di rumah dengan sekantong sayuran, makanan sudah siap, tetapi melihat bahwa Natalie Ning belum kembali.

Setelah menunggu beberapa saat, Robert Huo menelepon Natalie Ning.

Setelah panggilan tersambung. Ada suara berisik, dan sepertinya banyak orang yang berbicara.

Suara Natalie Ning juga tampak sedikit tidak sabar: "Ada sesuatu yang terjadi, tidak apa-apa, hanya saja ada seseorang menerobos lampu merah, dia menuduhku menabraknya, dan tidak mau melepaskanku."

"Siapa yang menerobos lampu merah! Kamu sendiri yang menabrakku. Apakah kamu masih ingin bergantung pada orang lain?" Teriak suara lain.

Robert Huo sedikit mengernyit dan berkata: "Jangan khawatir, jangan melibatkan pihak lain. Tunggu sampai aku tiba di sana."

Setelah menutup telepon, Robert Huo keluar dengan cepat dan naik taksi menuju tempat kecelakaan.

Tempatnya tidak terlalu jauh dari rumah, hanya tujuh atau delapan menit dengan mobil.

Dari kejauhan terlihat banyak orang berkumpul di perempatan.

Setelah keluar dari mobil, Robert Huo berlari dengan cepat dan masuk ke dalam kerumunan. Kemudian dia melihat seorang pria duduk di tanah, memegang roda depan Natalie Ning dengan kedua tangannya, berteriak: "Lihat, semuanya, ini dia. Seorang wanita yang terlihat baik, tetapi memiliki hati jahat. Dia tidak meminta maaf dan tidak mau memberi ganti rugi setelah menabrak, dan dia berkata aku yang menabraknya!"

Pejalan kaki menunjuk-nunjuk, semua berkumpul untuk menyaksikan keramaian, tetapi tidak ada dari mereka yang datang untuk menengahkan masalah ini.

Robert Huo melihat sekeliling, pertama-tama mengamati lokasi kamera di dekatnya, dan kemudian berjalan.

Melihat kedatangannya, Natalie Ning tampak terkejut. Gaby bahkan berlari dan mengeluh dengan keras: "Ayah, penjahat menindas ibu!"

"Gadis kecil pembohong, apa maksudmu menuduhku seperti itu!"

Duduk di tanah adalah seorang pria tua berusia lima puluhan, wajahnya terlihat seram dan kejam, bibir tipisnya bergetar, dan kata-kata kotor itu keluar satu demi satu.

Robert Huo mengerutkan kening dan berjalan, berkata, "Orang seusiamu tidak pantas untuk mengatakan hal-hal buruk seperti itu kepada anak-anak."

"Apa kamu ayahnya? Ini wanitamu? Kamu baru saja datang ke sini, tidak tahu kebenaran apa-apa dan berkata seperti itu." Kata dengan marah.

Robert Huo mengabaikannya, berjalan dan bertanya pada Natalie Ning, "Di mana yang sakit?"

"Dia baru saja jatuh, tapi sebenarnya, tidak terluka parah..."

“Aku tidak bertanya tentangnya, tapi kamu, apa kamu terluka?” Robert Huo membenarkan.

Natalie Ning terkejut, lalu tersenyum tanpa sadar, dan berkata, "Tidak apa-apa, hanya kakiku terinjak sedikitoleh rodanya."

Robert Huo berjongkok dan mengangkat betis Natalie Ning untuk melihat lebih dekat. Ada bekas gosokan yang jelas di celana, dia melihat kaki celana itu ke atas dan ke bawah, melihat ada yang robek dan berdarah, dan alisnya berkerut lebih kencang.

Melihat ekspresinya yang jelek, Natalie Ning dengan cepat berkata: "Benar-benar tidak sakit."

Pada saat ini, lelaki tua yang duduk di tanah berteriak lagi: "Hei, ada apa dengan kalian berdua? Apakah kamu tidak melihat ada orang yang berbaring di sini? Kalian berdua jangan harap bisa pergi kalau tidak mengantarku ke rumah sakit hari ini, tidak memberiku uang untuk biaya pengobatan, dan biaya lainnya.

Novel Terkait

Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Cinta Adalah Tidak Menyerah

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Clarissa
Kisah Cinta
3 tahun yang lalu
Loving The Pain

Loving The Pain

Amarda
Percintaan
3 tahun yang lalu
Love And War

Love And War

Jane
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
My Beautiful Teacher

My Beautiful Teacher

Haikal Chandra
Adventure
2 tahun yang lalu
Satan's CEO  Gentle Mask

Satan's CEO Gentle Mask

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
Mata Superman

Mata Superman

Brick
Dokter
2 tahun yang lalu
Takdir Raja Perang

Takdir Raja Perang

Brama aditio
Raja Tentara
2 tahun yang lalu