Inventing A Millionaire - Bab 6 Jasa

Kira-kira satu menit kemudian, jawaban pihak lain muncul: "Hehe, aku mengerti, produkmu cukup bagus, aku akan mempertimbangkannya lagi."

Apa maksudnya dengan hehe? Eugene Ning masih mengetahuinya. Semuanya hanya basa-basi.

Melihat ucapan sopan pihak lain, dia dengan cepat memikirkannya dalam pikirannya, dan kepalanya meledak. Akhirnya, dia panik dan membuat beberapa kata untuk menyenangkan dan memberikan perlakuan yang lebih istimewa.

Asalkan pihak lain dapat melakukan pemesanan, dia rela melakukan segalanya.

Kali ini, Robert Huo berkata lagi: "Tadi hanya basa-basi saja, kalau kamu membalasnya seperti ini, dia seharusnya akan langsung pergi."

Eugene Ning menghentikan jarinya yang akan menekan tombol enter. Dia menoleh ke belakang dan menatap Robert Huo dengan sangat kesal dan berkata, "Apa yang kamu lakukan di sini? Apakah kamu tahu bagaimana cara berbisnis? Jangan berkata seolah kamu pebisnis besar, kalau kamu memang hebat, apa mungkin kamu masih membiarkan kakakku tingal di rumah yang bahkan tidak ada penghangat ini?"

"Hal sebelumnya adalah aku bersalah pada mereka, aku akui itu. Tapi sekarang, tidaklah sama dengan yang dulu." Menghadapi sikap Eugene Ning, Robert Huo tidak marah, dan berkata dengan wajah tenang: "Menurut riwayat obrolan yang telah kamu lihat sebelumnya pada dasarnya dapat mengatakan bahwa pelanggan bukanlah tipe orang yang suka mendengarkan kata-kata sanjungan. Statusnya seharusnya lebih tinggi dari yang kamu kira. Orang-orang seperti itu memiliki niat untuk kata-kata sanjungan. Yuzi. Jika kamu ingin mendapatkan kepercayaannya, kamu harus mengabaikannya terlebih dahulu. Karena orang seperti ini memiliki keinginan yang kuat untuk ditaklukan. Jika kamu terlalu lemah, dia tidak akan memiliki rasa pencapaian untuk ditaklukan, dan dia akan tertarik, hanya ketika dia merasa bahwa dia menghadapi orang yang setara, dia dapat memiliki kemungkinan untuk bekerja sama."

Eugene Ning tercengang, saat ia biasa memarahi Shawn Li, si kutu buku ini akan langsung sangat marah dan memarahinya balik, dan langsung pergi.

Menghindar seperti itu membuktikan dia seorang pengecut. Oleh karena itu, Eugene Ning selalu tidak menyukai Shawn Li, karena menurutnya pria ini terlalu tidak jantan.

Bahkan jika datang untuk berkelahi dan dipukuli sampai berdarah, itu masih bisa dihormati sebagai pria.

Dan sekarang, Robert Huo tidak marah, dia tidak melarikan diri. Dia dengan tenang berbicara tentang pendapatnya, dan sikap itu sama sekali berbeda dari Shawn Li sebelumnya.

Jika tidak tahu jelas ini, Eugene Ning mengira dia telah bertemu dengan tokoh besar di kelas atas.

Tidak, tidak, ini bukan tokoh besar di masyarakat kelas atas, dia hanya seorang kutu buku!

"Omong kosong apa itu, kamu pikir bisa membodohiku dengan hal-hal ini? Kamu bahkan belum pernah masuk ke bidang bisnis dan ingin mengajariku bagaimana melakukan bisnis?" Eugene Ning cemberut dengan jijik.

Robert Huo berkata dengan acuh tak acuh: "Jika kamu tidak percaya, tidak ada cara lain, tetapi sebelum menjawab, kamu sebaiknya melihat riwayat obrolan sebelumnya lagi untuk melihat apa yang diinginkan pelanggan, dan kemudian secara bertahap menunjukkan tanda-tanda tidak ingin bekerja sama."

“Sepertinya kamu mau berlagak hebat sekarang!” Gumam Eugene Ning, tetapi dia tidak menekan tombol enter lagi.

Bisnis ini terlalu penting, dan dia tidak memiliki dasar dalam apa yang dikatakan Robert Huo. Bagaimana jika pihak lain benar-benar tidak menyukai sanjungan?

Butuh beberapa detik bagi Eugene Ning untuk menahan hati yang tidak nyaman dan kembali ke topik obrolan. Sambil membalik-balik, dia masih memarahi dirinya sendiri di dalam hatinya, dan dibuat takut oleh seorang kutu buku.

Namun, ketika dia memeriksa kembali rekaman obrolan dengan pemikiran lain, dia benar-benar menemukan beberapa petunjuk.

Dilihat dari kata-kata dalam riwayat obrolan, pelanggan yang bermarga Liao ini awalnya menanggapi dengan positif dan menunjukkan niat baik. Tetapi tepat setelah penjual sebelumnya memuji visinya dan memilih produk yang tepat, tanggapan pelanggan tampak agak asal-asalan, seterusnya, semakin banyak sanjungan yang diucapkan, pelanggan semakin menunjukkan dia tidak mau bekerja sama.

Eugene Ning mengerutkan kening, jika semua faktor eksternal dihilangkan, situasinya sekarang tampaknya persis seperti yang dikatakan si kutu buku ini.

Meskipun dia tidak dapat melihat ekspresi Eugene Ning, dari waktu dan tempat dia berhenti di log obrolan, Robert Huo juga dapat memastikan bahwa adik iparnya telah menyadari petunjuknya.

Dia berbicara lagi: "Pelanggan dengan kepribadian yang sangat tegas. Bahkan jika menurutnya produkmu bagus, kamu tidak akan pernah bisa mengatakan apa pun yang sesuai dengan penglihatannya. Karena dia hanya ingin melihat. Ketika memiliki visi yang unik, orang lain akan memujinya, tetapi dia akan merasa tidak nyaman. Bahkan jika ingin membelinya juga tidak akan membelinya."

Eugene Ning dari riwayat obrolan sangat ragu-ragu, karena semua tanda membuktikan bahwa Robert Huo benar.

Tapi dia masih tidak tahu bagaimana menjawab. Dia biasanya berkomunikasi dengan pelanggan dengan sanjungan. Tetapi ketika orang memberimu uang, bagaimana bisa setara dengan orang lain?

Ada seratus pertanyaan di benaknya, dan Eugene Ning terlalu malu untuk mengambil inisiatif untuk bertanya. Sungguh memalukan baginya untuk bertanya kepada seorang kutu buku yang sangat dia benci!

Robert Huo dapat menilai keadaan pikiran pelanggan melalui beberapa kalimat dalam riwayat obrolan, dan tentu saja dapat melihat apa yang diragukan oleh adik iparnya.

Dia mengambil inisiatif: "Saat ini, kamu harus menjelaskan ketulusanmu kepada pelanggan. Baik produknya bagus atau tidak, pelanggan memiliki penilaiannya sendiri, dan kamu tidak perlu mengatakan apa-apa. Selama dia merasakan ketulusanmu, bisnis dengan sendirinya akan selesai. Apa balasan ketulusan? Seharusnya tidak sulit bagimu untuk berbisnis lebih lama?"

Kata-kata Robert Huo, seperti pencerahan ilahi, membuat Eugene Ning takjub.

Sebuah cahaya terang melintas di benaknya, dan dia segera mengetik, tetapi saat mengetik, dia masih berkata dengan tidak nyaman: "Kalau saja pelanggan ini pergi, lihat bagaimana aku membereskanmu!"

Melihat kata-kata yang diketik Eugene Ning, Robert Huo tersenyum, dan berkata: "Jika dia benar-benar pergi, tidak akan terlambat untuk membereskanku, kamu urus dulu, aku akan tuangkan air."

Pergi ke dapur untuk mencuci cangkir, menuangkan air panas, dan segera setelah tiba di ruang tamu, melihat Eugene Ning mengayunkan tinjunya dan berteriak dengan semangat: "YES! YES!"

Melihatnya kesenangan, Robert Huo tahu itu sudah selesai, memberi air dan berkata: "Ayo, diminum dulu."

“Pelanggan akan datang ke pabrik hari ini dan langsung membawa barangnya!” Eugene Ning bangkit untuk mengambil cangkir, menyesapnya, lalu meletakkan cangkir di atas meja, dan buru-buru berjalan keluar: “Dia tidak jauh dari pabrik, aku harus pergi ke sana sekarang!"

“Kalau begitu kamu pergi dulu, kembali ke rumah untuk makan malam kalau semuanya berjalan lancar,” kata Robert Huo sopan.

Eugene Ning berhenti berjalan, menoleh dan menatap Robert Huo dengan aneh: "Kamu mengajakku makan malam bersama? Apa kamu salah minum obat?"

Dulu, Shawn Li melihatnya seperti melihat seekor serigala, harimau atau macan tutul, dia selalu menjaga jarak dengannya, sekarang dia benar-benar mengundangnya untuk makan di rumah?

Robert Huo terkekeh dan berkata, "Kamu adik iparku, kita satu keluarga. Apa ada yang salah?"

"Kalau bukan kamu yang salah makan obat, mungkin aku yang belum bangun tidur..." bisik Eugene Ning dan berbalik, dia baru membuka pintu, lalu tiba-tiba berhenti.

Dia tampak ragu-ragu, setelah beberapa detik, dia berlari dan meraih Robert Huo dan berkata, "Ayo, ikut aku!"

Robert Huo bertanya dengan heran: "Ke mana?"

“Pergi ke pabrik!” Eugene Ning memutar matanya dan berkata, “Meskipun menurutku kamu masih sangat tidak menyenangkan, tetapi kamu bisa membantuku menarik pelanggan kali ini, aku bukan orang yang suka memanfaatkan orang, setelah ini selesai, aku akan mengingat jasamu, dan meminta atasan untuk memberimu hadiah, jangan sampai kedepannya kamu bilang aku memanfaatkanmu."

Robert Huo tidak berdaya mendengar ini, dia hanya membantu karena dia adalah adik iparnya, dan dia tidak berharap mendapat uang dari ini.

Tetapi Eugene Ning sama sekali tidak menghiraukannya, terlepas dari apakah dia menginginkannya atau tidak.

Dia dibuat tidak berdaya oleh adik ipar pemarah ini, jadi Robert Huo mau tak mau pergi bersamanya.

Belum lagi, kondisi ekonomi Eugene Ning memang jauh lebih baik dari Natalie Ning, setidaknya ia sudah memiliki mobil seharga lebih dari 100.000 RMB.

Dalam perjalanan, Eugene Ning tidak bisa menahan rasa ingin tahunya dan bertanya, "Apakah kamu pernah belajar psikologi?"

“Setelah belajar beberapa lama, aku ingin mendaftar ujian untuk mendapat sertifikatnya, tetapi ujian psikoterapis dalam negeri dibatalkan,” jawab Robert Huo.

Ini bukan kebohongan, dia telah mempelajarinya dengan beberapa psikolog, dan dia memiliki banyak fungsi yang sukses di pasar.

Eugene Ning menghela nafas, lalu mengerutkan bibirnya dan berkata, "Selama bertahun-tahun, akhirnya aku melihat bahwa inilah saatnya kamu ada gunanya membaca buku."

Novel Terkait

Everything i know about love

Everything i know about love

Shinta Charity
Cerpen
3 tahun yang lalu
Kakak iparku Sangat menggoda

Kakak iparku Sangat menggoda

Santa
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Suami Misterius

Suami Misterius

Laura
Paman
2 tahun yang lalu
Waiting For Love

Waiting For Love

Snow
Pernikahan
3 tahun yang lalu
The Great Guy

The Great Guy

Vivi Huang
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Loving Handsome

Loving Handsome

Glen Valora
Dimanja
2 tahun yang lalu
My Tough Bodyguard

My Tough Bodyguard

Crystal Song
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Untouchable Love

Untouchable Love

Devil Buddy
CEO
3 tahun yang lalu