Inventing A Millionaire - Bab 266 Mencegah Lebih Baik Daripada Mengabaikan

"Bagaimana denganmu? Apa impianmu ?" Pan Simi bertanya.

Robert Huo meminum wine, setelah diam untuk beberapa saat, dia pun berkata: "Menemukan segala sesuatu yang telah hilang dari diriku."

Pan Simi sedikit tercengang, tidak disangka akan ada jawaban seperti ini, lalu dia bertanya secara tidak sadar: "Hal apa yang telah hilang darimu?"

"Jika aku mengatakan bahwa diriku adalah seorang tuan muda dari keluarga kaya, dan pernah memegang ratusan miliar aset, ketika aku memberi perintah, maka akan ada banyak orang mengikutiku. Sekarang aku datang ke sini karena kebetulan, bukan untuk apapun, hanya saja aku ingin meminum segelas bir untuk menenangkan diri. Apakah kamu percaya ?" Robert Huo bertanya.

Pan Simi bereaksi, lalu dia menutup mulut sambil tersenyum: "Kamu benar-benar hebat dalam beromong kosong, ratusan miliar aset, apakah kamu tahu konsepnya. Kamu ini, benar-benar tidak tahu apa-apa, Untungnya Natalie selalu mengatakan bahwa kamu jujur. Menurutku, kamu adalah seorang bajingan yang buruk, dengan mulut yang penuh akan ketidakjujuran, aku juga tidak tahu bagaimana kamu bisa menbohongi Natalie. Katakan, apakah kamu melakukan aksi secara diam-diam. Misalnya menyembunyikan beberapa kekasih atau sejenisnya."

Robert Huo tentu tahu bahwa, Pan Simi tidak akan percaya ketika dia mengatakan hal ini, dan dia juga hanya bisa mengatakannya dengan santai.

Terkadang mengatakan fakta dengan menggunakan nada bicara candaan, bisa membuat merasa rileks, tanpa merasa terlalu khawatir.

Mengenai masalah Pan Simi. Robert Huo menggelengkan kepala sambil berkata: "Setiap hari aku sibuk hingga berlari ke sana ke sini, apakah menurutmu aku seperti memiliki waktu untuk merawat kekasih?"

"Apa maksud perkataanmu ini, apakah jika memiliki waktu yang banyak, maka kamu bisa merawat kekasih?"Pan Simi berkata, lalu dia tiba-tiba membungkuk, dan bertanya dengan tersenyum: "Jika benar-benar seperti ini, apakah kamu tidak ingin mempertimbangkanku? Aku bisa memberikanmu hal sangat banyak, aku tidak bisa melakukan hal yang dilakukan oleh Natalie, dan hal yang tidak bisa dilakukan olehnya, aku bisa melakukannya !"

Pan Simi tidak mengatakan apa yang bisa dia lakukan, tapi makna tersembunyi tersebut, merupakan hal yang dipahami oleh seorang pria.

Dia tidak tahu kapan kerah bajunya terbuka, setelah kancing kedua terbuka, membuat bagian lehernya sedikit longgar. Postur membungkuk ini, semakin menunjukkan pemandangan yang indah.

Tapi Pan Simi saka sekali tidak peduli, terutama ketika menyadari bahwa pandangan Robert Huo secara tidak sengaja melirik ke arah bagian lehernya, dan senyumannya semakin terlihat jelas.

"Sebenarnya, bisa dikatakan bahwa impian sebelumnya merupakan pemikiran yang sembarangan, tidak ada begitu banyak hal baik di dunia. Setelah dikalahkan oleh masyarakat berkali-kali, aku juga sudah merasa paham, sulit untuk bersikap, dan lebih sulit lagi untuk menjadi seorang wanita. Anggap saja pernikahan ini, sebelum menikah seorang pria akan menganggapmu berharga, setelah menikah menjadikanmu sebagai pembantu. Diantara pasien penderita mentalku, 80% orang akan bercerai atau memiliki pemikiran untuk bercerai, membuatku sudah kehilangan ketertarikan terhadap pernikahan. Sekarang aku ingin mencari seorang pria yang sesuai. Sesekali ayo selesaikan kebutuhan psikoligis kita. Apa itu cinta, hal itu sudah terlalu menjauh dariku."

Perkataan ini, sudah dikatakan dengan sangat terbuka, dan hampir tidak sugestif lagi.

Robert Huo menatapnya, dia juga menatap Robert Huo, dalam aksi saling menatap, mereka sama sekali tidak memiliki maksud untuk menarik pandangan.

"Dalam perkataan ini, aku menganggapmu sedang bercanda, lebih baik kita minum bir." Robert Huo berkata.

Pan Simi menggoyangkan gelas wine, lalu tersenyum sambil berkata: "Menganggap sebagai candaan? Apakah kamu takut? Takut aku akan menuntut Natalie?"

Pan Simi melihat ke arah suatu bagian pada diri Robert Huo, lalu berkata dengan menggunakan nada ejekan yang disengaja: "Atau……tubuhmu benar-benar tidak mampu? Jika benar-benar tidak mampu, juga tidak apa-apa, dulunya aku juga menganggap bahwa kamu bercanda ketika kamu mengatakan bahwa dirimu sehat."

Pria manapun, yang ditertawakan oleh orang lain dalam hal ini, semuanya akan merasa tidak tahan.

Di samping itu, Robert Huo sudah meminum segelas besar bir, dengan cepat dan tergesa-gesa, sebelumnya dia dibuat kesal oleh Natalie Ning. Sekarang berbagai tindakan Pan Simi, mendorongnya untuk maju dan masuk ke dalam suatu situasi yang berbahaya.

Seperti sebuah buah peach yang matang, yang diletakkan dihadapanmu setelah dibersihkan, dan membiarkanmu untuk menikmatinya, apakah kamu akan memakannya atau tidak?

"Apakah kamu tahu apa yang dirimu lakukan?" Robert Huo menatap Pan Simi sambil berkata: "Atau, menurutmu jika Natalie tahu bahwa kamu mengatakan hal ini, apa yang akan dia pikirkan ?"

"Aku tidak suka berasumsi, juga tidak suka menjawab pertanyaan yang bersifat hipotetis." Pan Simi mengangkat bahu sambil berkata: "Lagi pula aku adalah orang dewasa, aku mengetahui kebutuhanku sendiri. Yang aku inginkan, hanya seorang pria yang sesuai, yang bisa menghibur jiwa dan raga yang sangat kesepian ini. Mungkin karena alasan bahwa akh adalah dokter psikolog, maka ada sangat banyak kebutuhan yang tertahan untuk waktu yang lama, dan menyebabkan mudah untuk sakit. Aku tidak ingin menjadi pasien, dan hanya bisa mencari cara untuk melampiaskannya."

Setelah berbicara, Pan Simi berdiri lalu berjalan ke depan Robert Huo, kemudian duduk di kakinya, dengan 1 tangan memegang gelas, dan 1 tangannya lagi mengangkat dagu Robert Huo dengan lembut: "Bagaimana, apakah kamu mempertimbangkannya? Atau, menurutmu bagian mana dariku yang tidak sebanding dengan Natalie ?"

Cara dia menggoda orang, lebih kuat daripada Natalie Ning, karena dari penampilannya hingga tubuhnya, tergolong dalam tipe yang sangat menarik.

Pria normal, tidak akan bisa menahan godaan seperti ini.

Panas pada tubuh, ditambah dengan kekuatan pada wine, seluruh faktor yang tidak menguntungkan tergabung bersama, membuat Robert Huo mengambil kesempatan untuk mengenggam tangan Pan Simi.

Pan Simi tidak menghindar. Dia hanya tertawa, tawanya sangat santai dan alami, yang membuktikan bahwa hatinya benar-benar merasa sangat bahagia.

"Kelihatannya, kamu benar-benar sangat membutuhkannya." Robert Huo meletakkan gelas bir. Dan dengan sangat alami meletakkannya pada posisi yang tegak.

Otot pada bagian kaki Pan Simi sedikit menegang, tapi kembali merengang dalam sekejap, dia memeluk leher Robert Huo, bibir merahnya sedikit terbuka, lalu menghembuskan nafas: "Apakah kamu tidak membutuhkannya ?"

Tangan Robert Huo bergerak naik secara perlahan, lalu meletakkannya di bagian pinggangnya, kemudian secara-tiba menekannya dengan kuat. Kekuatan ini sangat besar, membuat gelas bir Pan Simi hampir terjatuh.

Dia berseru, secara tidak sadar dia ingin menopang dengan tangan yang lainnya, namun 1 tangannya sedang memeluk leher Robert Huo. Dan 1 tangan yang lainnya juga digenggam oleh Robert Huo, dimana ada tangan ketiga.

Dada keduanya saling menempel, suhu panas satu sama lain saling bergabung, bergantian, dan bersirkulasi pada saat ini.

Walaupun bersikap berani, tapi faktanya, Pan Simi tidak terlalu berpengalaman dalam hal ini.

Dan karena gerakan Robert Huo, wajah mereka berdua, juga hampir menempel.

Jarak di antara bibir, hanya kurang dari 5 cm. Siapapun yang bergerak maju, maka sudah akan berciuman.

Dengan adanya didikan sebelumnya, kali ini, Pan Simi tidak menunjukkan sikap panik lagi, sebaliknya, dia tersenyum dan berkata: "Apakah kamu sudah sangat tidak sabaran, aku memiliki tempat tidur di sana, apakah kamu ingin pergi ke sana?"

Perkataan sudah dikatakan pada titik ini, siapa yang bisa menolaknya?

Sepertinya Robert Huo juga tidak memiliki maksud untuk menolak, lengannya melingkar di bagian pinggang Pan Simi, penampilan mereka berdua pada saat ini, seperti pasangan yang benar-benar mesra.

"Kamu pernah mengatakan bahwa, impianmu adalah tinggal di dalam hutan, membuka sebuah bar, melihat pelanggan memberi makan rusa, dan melihat singa mengaum. Maka, lapisan permukaan di dalam hatimu liar, dan lapisan yang lebih dalam yaitu kamu tidak ingin kehilangan kehidupan bersosial, mungkin ini dikarenakan faktor pekerjaan. Dan singa mengaum, berarti kamu lebih menyukai menalukkan perasaan tertintas. Kamu menyukai pria yang kuat, seorang pria yang bisa membuatmu ditaklukkan sepenuhnya dan tidak bisa melarikan diri, benarkan ?" Robert Huo berkata secara tiba-tiba.

Pan Simi tercengang, sebelum dia bereaksi. Tiba-tiba dia merasakan sebuah kehangatan di bibirnya.

Ciuman yang kuat dan bertemaga, membuat pikirannya menjadi kosong sejenak.

Walaupun dia sudah siap secara mental, walaupun dia pernah berpikir untuk mengorbankan segalanya untuk mengungkapkan wajah asli Robert Huo, tapi ketika semuanya benar-benar terjadi, dia melupakan tujuannya.

Analisa Robert Huo benar. Pan Simi memang orang seperti ini.

Dia sudah melihat terlalu banyak sisi gelap manusia, walaupun di permukaan terlihat sangat kuat, tapi dia tetap merasa takut pada dunia ini dalam ketidaksadaran.

Maka, dia harus memiliki seorang pria yang mampu melindunginya, pria seperti ini. Tentu kuat.

Pergerakan Robert Huo yang mahir, dan sedikit kasar, membuat Pan Simi merasa bahwa dirinya seperti terikat oleh seekor anaconda, bahkan dia merasa sedikit sulit bernafas.

Dia meronta secara tidak sadar, tapi dia benar-benar terikat oleh lengan Robert Huo dan tidak bisa bergerak.

Perasaan sesak nafas seperti tenggelam ini, membangkitkan naluri ketahanan tubuhnya, tapi ciuman panas dan intens yang belum pernah terjadi sebelumnya, membuat seluruh tubuhnya tidak bertenaga, dan melemah.

Perjuangan berasal dari naluri, dan naluri tidak hanya ada 1, lebih banyak naluri yang membuatnya tidak bisa lepas dari semua ini.

Tidak tahu 1 menit atau 2 menit, hingga Pan Simi terlihat hampir pingsan karena sulit bernafas, akhirnya Robert Huo pun melepaskannya.

Bibir wanita tersebut sudah merah membengkak, bahkan terasa sedikit mati rasa.

Dan mata Robert Huo, malah terlihat lebih sadar karena hal ini.

Dia tidak tenggalam ke dalam pusaran yang lebih mendalam karena hubungan dekatnya dengan Pan Simi, melainkan karena cara ini, membuat pengendalian dirinya yang hampir lepas kendali kembali pulih.

Mencegah lebih baik daripada mengabaikan, ini adalah pemahaman yang sudah dipahami oleh orang zaman dahulu selama ribuan tahun.

Novel Terkait

Kakak iparku Sangat menggoda

Kakak iparku Sangat menggoda

Santa
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Asisten Wanita Ndeso

Asisten Wanita Ndeso

Audy Marshanda
CEO
2 tahun yang lalu
Cantik Terlihat Jelek

Cantik Terlihat Jelek

Sherin
Dikasihi
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Berpaling

Cinta Yang Berpaling

Najokurata
Pertumbuhan
2 tahun yang lalu
Dark Love

Dark Love

Angel Veronica
Percintaan
3 tahun yang lalu
Terpikat Sang Playboy

Terpikat Sang Playboy

Suxi
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Yama's Wife

Yama's Wife

Clark
Percintaan
2 tahun yang lalu
Air Mata Cinta

Air Mata Cinta

Bella Ciao
Keburu Nikah
3 tahun yang lalu