Inventing A Millionaire - Bab 58 Dipermalukan

Tak lama kemudian, Eugene Ning mengantar Robert Huo dan Natalie Ning pulang.

Gaby sudah tertidur di dalam mobil, Robert Huo dengan hati-hati mengangkatnya dan mengantarnya ke kamar tidur, ketika dia keluar, Eugene Ning telah membantu memindahkan buah ke dalam dan dia sudah pergi.

“Belum bangun?” tanya Natalie Ning.

"Tidak." Robert Huo menggelengkan kepalanya dan berkata, "Aku akan membuat pengecualian hari ini, tidak mandi, biarkan dia tidur dulu, kalau bangun nanti sulit untuk tidur lagi."

Natalie Ning mengangguk. Lalu pergi menyalakan komputer.

Sepanjang hari ini, dia menjual barang melalui ponselnya.

Layar kecil, mana mungkin nyaman untuk mengetik. Sekarang sudah pulang, hal pertama yang dipikirkan Natalie Ning adalah segera membalas para klien yang belum menyelesaikan konsultasi.

“Pergilah mandi, aku saja yang akan melakukannya.” Robert Huo mendorongnya ke kamar mandi.

Mendengarkan suara ketikan di luar, Natalie Ning terkekeh, perasaan dicintai sungguh luar biasa.

Setelah mencuci muka, menggosok gigi, dan berganti piyama, dia baru datang menggantikannya.

Setelah Robert Huo selesai mandi, dia datang untuk membantunya promosi. Dan sesuaikan detail produknya. Natalie Ning sedang duduk di dekatnya, mendengarkan dia menjelaskan dasar-dasar pemasaran ini.

Berbicara tentang hal ini, Robert Huo tersenyum percaya diri, senyum di wajahnya sangat hangat, ini membuat Natalie Ning sedikit terpesona.

Dia tidak pernah berpikir bahwa suaminya memiliki sisi seperti itu.

Mungkin seperti yang dirinya katakan, sebelumnya tidak menemukan keahliannya di bidang ini dan menyesatkannya ke jalan lain.

Jika bukan karena kebetulan toko online ini, mungkin hidupnya akan tertunda.

Memikirkan hal ini, Natalie Ning juga merasa sedikit takut dan menyesal.

Harapan seseorang terlalu tinggi, berlawanan dengan tekanan intensitas yang tinggi.

Dia adalah suaminya sendiri, seorang pria yang hidup bersamanya selamanya, jadi dia seharusnya tidak terlalu menekannya.

Pada pukul dua belas, Natalie Ning berinisiatif mematikan komputer dan mengimbau Robert Huo untuk istirahat.

Robert Huo tidak munafik, dia tidak terlalu peduli dengan uang kecil ini, selain itu, uang tidak akan pernah habis terpakai.

Di dunia ini, banyak hal yang lebih penting daripada uang.

Masuk ke kamar tidur. Keduanya naik ke atas kasur dengan hati-hati, takut membuat Gaby bangun.

“Matikan lampunya,” bisik Robert Huo.

"Baik."

Dengan satu klik, kamar tidur tenggelam dalam kegelapan, begitu Robert Huo meluruskan tubuhnya di bawah selimut, dia merasakan tubuh hangat mendekatinya secara aktif.

Di tengah tubuhnya, Natalie Ning memeluk lehernya, menyandarkan kepalanya ke wajahnya, dan berbisik, “Penampilanmu sangat bagus hari ini, terima kasih."

Robert Huo sama sekali tidak berani bergerak, karena takut menyentuh sesuatu yang tidak boleh disentuh, di saat dia gugup, dia masih harus menanggapi kata-kata Natalie Ning, "Terima kasih apanya, itu memang kewajibanku.”

Natalie Ning melanjutkan, "Sekarang aku tiba-tiba merasa bahwa menikah denganmu adalah pilihan paling benar yang pernah aku buat dalam hidupku. Aku dulu mengabaikan perasaanmu dan membuat kamu terlalu tertekan. Bahkan bisa dikatakan aku tidak begitu mengerti dirimu. Jadi, aku ingin minta maaf padamu. "

Robert Huo tetap diam, Natalie Ning mengatakan yang sebenarnya, dia sendiri tidak tahu apa-apa tentang Natalie sebelumnya.

Tetapi dia tidak tahu bagaimana mengatakan ini, dan dia tidak berani mengatakannya.

Bagaimanapun, kelahiran kembali sangat sulit untuk dipahami dalam masyarakat ini di mana sains adalah hal yang utama.

Robert Huo memiliki sebagian besar perhatiannya, dengan fokus pada jarak di antara mereka berdua.

Semakin dekat dia, semakin dia merasa malu.

Aroma samar dari ujung hidungnya dan kelembutan unik dari tubuh wanita membuat pikirannya bergetar.

Mungkin karena merasakan keanehan Robert Huo, tubuh Natalie Ning berangsur-angsur menjadi lebih hangat.

Di ruangan yang sunyi, hanya nafas Gaby yang terdengar paling keras, sedangkan mereka berdua memperlambat nafas mereka tanpa sadar.

Ini membuat detak jantung satu sama lain lebih jelas.

Bibir Natalie Ning dengan ringan menyentuh leher Robert Huo, mungkin secara tidak sengaja untuk pertama kalinya. Tapi belakangan, itu disengaja.

Dia tidak berbicara, dia hanya menggunakan tindakannya yang sebenarnya untuk mengekspresikan segalanya.

Bukan karena Robert Huo tidak pernah mengalami hal ini, dia secara alami memahami bahwa Natalie Ning mulai jatuh hati.

Mereka adalah suami istri. Apapun yang dilakukan itu adalah normal.

Kontak intim dalam kegelapan membuat Robert Huo tidak mungkin tidak bereaksi.

Namun saat merasakan tangan Natalie Ning perlahan turun, dia langsung meraih tangannya secara refleks.

Natalie Ning seperti terpikir sesuatu, gerakannya berhenti, dia berkata, "Masih tidak bisa?"

Meskipun memalukan untuk mengatakan tidak pada wanita, tapi setelah melalui beberapa pemikiran, Robert Huo hanya bisa menjawab dengan datar, "Tidak terlalu bisa …."

Sebenarnya dia hampir meledak. Shawn Li tidak kuat minum, tetapi dalam beberapa hal tampak cukup menakjubkan.

Natalie Ning tidak curiga, Shawn Li mengalami gejala sisa setelah jatuh dari motor listrik, dia sudah tahu dari awal, kalau tidak, dia tidak akan pergi ke sofa untuk tidur.

Bukan hanya karena keduanya berada dalam perang dingin, tetapi juga karena dia tidak bisa.

Tapi sebenarnya ini hanya karena masalah psikologis.

Setelah Robert Huo terlahir kembali, semua faktor psikologis ini lenyap. Sembuh secara alami.

Tapi Natalie Ning tidak tahu, dia mengira Shawn Li masih seperti itu.

Saat ini, dia merasa sedikit bersalah, dan lebih malu dengan inisiatif dia sendiri.

Setelah menghentikan semua gerakan, dia memeluk Robert Huo dengan tenang, mencoba membuat suara dan nada bicaranya tampak tidak terlalu mempermasalahkan, "Tidak apa-apa, aku dengar dari orang, ini karena masalah psikologis. Nanti juga akan sembuh sendiri, kalau benar-benar tidak bisa, bisa cari dokter psikologi, bisa pulih seperti sedia kala.

Robert Huo dengan tidak nyaman membalikkan tubuhnya ke samping, jangan sampai Natalie mengetahui bahwa dia telah kembali normal sejak lama, dia samar-samar berkata "Kalau begitu ... lain kali temui dokter."

Natalie Ning mengira dia marah, dan sekali lagi berinisiatif untuk memeluknya dari belakang, dia menempel di tubuhnya, dan berkata, "Maaf, aku tidak bermaksud …."

"Aku tahu."

dalam gelap. Tidak ada yang bisa melihat urat di leher Robert Huo, pria normal dengan wanita menggoda, dia dipermalukan oleh setiap tindakannya. Siapa yang tahan?

Jika bukan karena pengendalian diri yang luar biasa, Robert Huo pasti ingin dia tahu apa yang boleh dan apa yang tidak.

Tidak ada kata-kata yang berlebihan. Yang satu merasa bersalah, dan yang lain berusaha sekuat tenaga untuk bertahan, keduanya menghabiskan malam itu lagi dalam keanehan ini.

Untungnya, dua hari berikutnya. Natalie Ning sepertinya menyadari bahwa perilakunya telah menyebabkan masalah bagi suaminya, dia jauh lebih pendiam di malam hari. Tetapi kadang-kadang ketika dia membantunya mengurus toko online, Robert Huo menyadari bahwa Natalie Ning mencari kontak informasi dokter psikologi di internet.

Sepertinya dia masih peduli tentang ini.

Robert Huo tersenyum pahit, sekarang dia masih bisa menggunakan ini sebagai alasan. Bagaimana jika dia benar-benar menemukan dokter nantinya?

Apa yang semula merupakan hal wajar antara suami dan istri, sekarang menjadi semacam penghambat baginya.

Beberapa hari kemudian, di pagi hari, Robert Huo menerima telepon dari Nova Ji.

Nona besar Keluarga Ji berkata dengan nada penuh harap, "Aku kembali."

“Umpannya telah dijatuhkan, sekaraqng bisa mencoba mengail,” jawab Robert Huo.

Setelah meletakkan telepon, Natalie Ning, yang keluar dari dapur, melihat bahwa dia mengenakan mantel, dia bertanya, "Kenapa pergi?"

“Nova Ji sudah kembali dari luar negeri dan ingin aku pergi bekerja,” jawab Robert Huo.

“Oh, kalau begitu pergilah.” Natalie Ning tidak meragukannya, dia memiliki kepercayaan penuh pada teman lamanya. Selain itu, Robert Huo sudah dewasa, tidak baik juga terus-menerus berada di rumah.

Meski bagus juga membuka toko online, Natalie Ning tetap merasa bahwa memiliki pekerjaan yang layak akan lebih bisa diandalkan.

Begitu pesawat Nova Ji mendarat, kabar itu sampai ke telinga Charles Ji.

Sekretaris wanita ini telah berada di Keluarga Ji selama beberapa hari, mendengar apa yang dilaporkan di telepon, dia berdiri dari sofa dan bertanya dengan ekspresi muram, "Kamu yakin?"

“Sangat yakin, orangnya sudah tiba di perusahaan, CEO Ji memanggil berbagai kepala departemen untuk berdiskusi, tampaknya ini bukan palsu."

“Kenapa dia berani melakukan ini? Dia benar-benar berani melakukannya!"

Kalimat interogatif dan kalimat seru menjelaskan keterkejutan Charles Ji sepenuhnya.

Sebenarnya Nova Ji berniat mati bersama dengan menjual perusahaan cabang?

Apa dia gila!

Novel Terkait

Loving The Pain

Loving The Pain

Amarda
Percintaan
3 tahun yang lalu
Seberapa Sulit Mencintai

Seberapa Sulit Mencintai

Lisa
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
2 tahun yang lalu
Craving For Your Love

Craving For Your Love

Elsa
Aristocratic
2 tahun yang lalu
Meet By Chance

Meet By Chance

Lena Tan
Percintaan
2 tahun yang lalu
Blooming at that time

Blooming at that time

White Rose
Percintaan
3 tahun yang lalu
Untouchable Love

Untouchable Love

Devil Buddy
CEO
3 tahun yang lalu
Perjalanan Selingkuh

Perjalanan Selingkuh

Linda
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu