Inventing A Millionaire - Bab 97 Orang Keluarga Huo

Setengah jam kemudian, Yacob Zhao kembali ke rumahnya di pusat kota.

Mengatakan itu adalah rumah mewah, itu sebenarnya adalah rumah yang dibangun sendiri.

Itu termasuk daerah tua dan seharusnya sudah lama dihancurkan.

Tapi reputasi Yacob Zhao terlalu bagus, dan rumah besar ini adalah rumah leluhurnya. Yang lain tidak tahu bagaimana memberi kompensasi padanya, dan dia tidak berani bertindak gegabah.

Faktanya, bagi Yacob Zhao, tidak peduli apa rumah leluhur itu.

Karena meskipun dia penuh dengan buah persik dan plum, dia bepergian bersama keluarganya ketika dia berusia 60 tahun. Terjadi tanah longsor.

Kelima anggota keluarga itu, kecuali dirinya sendiri, semua meninggal.

Yacob Zhao, yang tiba-tiba menjadi sebatang kara, tidak memiliki ahli waris langsung, sehingga dia tidak terlalu peduli dengan warisan keluarga.

Tetapi ada berita bahwa Yacob Zhao berniat untuk menerima murid lain sebelum dia meninggal, sehingga dia akan meneruskan semua bisnis dan koneksi keluarganya kepadanya.

Berita itu tidak pernah diakui oleh Yacob Zhao, tetapi menyebar ke seluruh negeri dalam waktu dua tahun.

Meskipun dia seorang sastrawan, dia kaya di luar imajinasi.

Hanya rumah tua ini, yang diturunkan dari seratus tahun yang lalu, tidak ternilai harganya. Dan koleksi buku antiknya, itu tak terhitung banyaknya.

Bahkan mungkin Yacob Zhao tidak tahu berapa banyak properti yang dimilikinya.

Kekayaannya dihargai orang, dan hubungan dengan Tuan Zhao lebih didambakan semua orang.

Mengajar begitu banyak siswa, belum lagi semua orang setia padanya. Sekalipun hanya satu per dua puluh, seperlima, ini adalah angka yang sangat besar.

Setelah identitas leluhur Zhao lama dikonfirmasi, jaringan ini cukup untuk membuat siapa pun dengan mudah naik ke puncak.

Oleh karena itu, kebanyakan orang yang datang mengunjungi.

Tuan Zhao juga tahu di dalam hatinya, dia sangat acuh tak acuh terhadap orang-orang itu. Baginya, orang-orang yang tampak menghormatinya di permukaan ini tidak semenarik anak muda yang ia temui di toko buku.

Rumah tua yang dibangun seratus tahun lalu ini belum banyak direnovasi, paling banter sudah sedikit diperkuat agar tidak menjadi rumah yang berbahaya.

Yacob Zhao juga tidak suka dengan gaya mewah, karena ini adalah rumah tua, harusnya agak tua.

Penampilan yang compang-camping dan tua adalah apa yang seharusnya.

Mobil berhenti di depan pintu rumah tua, pria berjas membunyikan klakson dan pintu terbuka.

Mobil itu masuk, dan Yacob Zhao melihat ada mobil mewah di halaman.

Ada dua orang duduk di halaman kayu tidak jauh dari mobil.

Orang paruh baya, yang lebih muda.

Orang yang bertugas membuka pintu adalah orang tua. Dia dulunya adalah penjaga gerbang sekolah. Kemudian, setelah Yacob Zhao pensiun, dia mempekerjakannya untuk terus mengawasi pintu.

Dalam kata-katanya, sudah bertemu satu sama lain selama beberapa dekade, setiap hari, dan sudah terbiasa. Satu hari tidak melihatnya, akan merasa sangat bingung.

Seorang lelaki tua seumuran dengan Yacob Zhao tampak kokoh. Dia berjalan dan menunggu Yacob Zhao keluar dari mobil dan berkata: "Seorang pria muda dari keluarga Huo datang dan berkata dia mau memberimu hadiah, jadi aku perbolehkan dia masuk."

“Ya.” Yacob Zhao melambaikan tangannya, menunjukkan bahwa tidak apa-apa.

Saat ini, dua orang dari dalam sudah berjalan mendekat.

Pria paruh baya itu tiba dan memperkenalkan dirinya: "Halo, Tuan Zhao, aku asisten Tuan Griffin Huo, namaku Ronny Wang."

Setelah itu, pemuda itu tersenyum dan mengulurkan tangannya kepada Yacob Zhao dan berkata, "Halo, Tuan Zhao, aku Griffin Huo. Saat ulang tahunmu waktu itu, ayahku selalu merasa sangat menyesal tidak bisa datang karena ada hal mendesak. Jadi dia memintaku membawa hadiah untukmu."

"Siapa ayahmu?"

"Gerrard Huo."

“Oh, dari keluarga Huo.” Yacob Zhao tiba-tiba menyadari, tersenyum dan berjabat tangan dengannya. Mengatakan: "Tidak apa-apa. Setelah usia enam puluh tahun, aku tidak pernah mengadakan pesta ulang tahun, dan tidak ada yang perlu disesali. Karena kamu sudah datang, mari masuk, saat kembali nanti, silakan bawa hadiahnya."

Nada suara Yacob Zhao tidak terlalu antusias, dia mengatakan bahwa dia ingin dia masuk, tetapi ketika dia berkata bawa hadiahnya, itu terdengar seperti mengusir.

Griffin Huo tampaknya tidak mengerti, tetapi dia masih tersenyum dan berkata, "Sayangnya aku tidak dapat membawa kembali hadiah ini. Ini adalah pagar tanaman mahkota sayuran yang sangat langka. Kami tidak tahu cara membesarkan bunga ini, khawatir bunga itu akan mati dalam tiga atau dua hari."

Yacob Zhao mendengus, melambaikan tangannya, dan berkata, "Karena itu bunga, biarkan saja. Cepat, suruh orang memasak hidangan utara."

“Aku tidak makan, agar tidak mengganggumu, aku akan membawakan anggur yang enak besok, dan aku akan minum sebentar bersamamu,” kata Griffin Huo.

Yacob Zhao tidak memaksanya, dan setelah beberapa obrolan santai, Griffin Huo pergi dengan Ronny Wang.

Pengawal sekaligus sopir di sebelah, Seamus Tang, melangkah maju, berbisik: "Tuan besar..."

Yacob Zhao tahu apa yang akan dia katakan, dia selalu menolak untuk menerima hadiah, bagaimana dia bisa membuat pengecualian hari ini?

“Bagaimanapun, ini dari keluarga Huo, aku akan terima.” Yacob Zhao menunjukkan emosi di wajahnya dan berkata: “Apa lagi ada pria muda itu di keluarga Huo, dan perkembangan masa depan tak terukur. Meskipun aku sendirian, aku memiliki hubungan yang rumit dengan banyak orang, dan tidak baik menyinggung perasaan mereka."

Seamus Tang tahu siapa pemuda yang dia bicarakan itu, dan berkata, "Tapi karena keluarga Huo akan memberikan hadiah. Kamu juga harus membiarkan Robert Huo datang sendiri. Akan sangat tidak sopan bagi orang seperti itu yang tidak tahu berapa yang harus diberikan."

Seamus Tang lahir di keluarga seni bela diri, dan memenangkan beberapa kejuaraan nasional pada usia 16 tahun, dan pada tahun yang sama, dia dipukuli di rumah sakit oleh seorang petarung.

Sejak itu, Seamus Tang telah melepaskan rutinitas seni bela diri dan beralih ke berbagai jenis pertempuran jarak dekat.

Dengan dasar yang ia miliki, tentu saja mudah dipelajari.

Sekarang di usia awal tiga puluhan, itu adalah periode paling populer. Kedua tangan dan kaki itu menakutkan.

Namun, orang yang bisa melawan begitu banyak mengagumi sastra.

Menurutnya, karena ajaran ayahnya yang terlalu kaku.

Justru karena kepiawaiannya yang luar biasa itulah ia membutuhkan nafas para sastrawan untuk mengasuhnya, dengan kombinasi antara kekerasan dan kelembutan, sehingga ia dapat mencapai jenjang yang lebih tinggi.

Oleh karena itu, Seamus Tang datang ke sini lima tahun yang lalu dan bertindak sebagai sopir dan pengawal Yacob Zhao, dan berulang kali menyatakan bahwa dia bukan untuk mencari uang.

Mengatakan itu, Yacob Zhao masih membayarnya 5 ribu RMB sebulan.

Dia tidak peduli jika karakter tersebut tidak sesuai dengan situasi pasar dan apakah itu cukup untuk Seamus Tang.

Dalam lima tahun terakhir, Seamus Tang juga telah bertemu banyak orang dan banyak hal dengan Yacob Zhao.

Bintang harapan keluarga Huo adalah salah satunya.

Di antara semua orang yang dilihat dalam lima tahun terakhir, Robert Huo adalah orang yang paling mengesankan bagi Yacob Zhao.

Karena di matanya, Robert Huo sangat pintar, jika dia bisa mengikuti arus, seharusnya bisa menguasai bidang sastra.

Sangat disayangkan pemuda ini lahir dari keluarga Huo, betapapun pintarnya dia, dia tidak sejalan dengannya.

Seamus Tang menyatakan ketidakpuasannya karena Robert Huo tidak datang untuk memberikan hadiah kepada Yacob Zhao secara langsung, Yacob Zhao tersenyum dan menggelengkan kepalanya. Mengatakan: "Setiap orang punya ambisinya sendiri, aku yang buruk, belum tentu layak mendapat perhatiannya. Lupakan saja, jangan bicarakan ini, ayo masuk, buat mie daun bawang malam ini."

Seamus Tang menjawab, menyingsingkan lengan bajunya, dan pergi ke ladang sayur untuk mencabut tanaman.

Yacob Zhao melihat ke arah anggrek langka di halaman kayu yang dilelang dengan harga lebih dari 10 juta RMB, setelah menggelengkan kepalanya sedikit, dia tidak melihat lagi.

Keesokan harinya, karena dia sudah meminta cuti, Robert Huo mengantar Gaby ke sekolah untuk Natalie Ning.

Ketika tiba di sekolah, melihat Stella Yue berjalan sendirian.

Robert Huo sedikit terkejut dan bertanya: "Stella, kamu datang ke sekolah sendirian?"

“Paman Li!” Melihat Robert Huo, Stella Yue dengan gembira berlari mendekat dan memeluk kakinya, lalu mengangkat wajahnya dan berkata: “Aku merindukanmu, kapan kamu akan datang dan membuatkanku makanan enak?”

Melihat gadis kecil itu tampak sedikit kurus, Robert Huo tahu bahwa ibu dan putrinya tidak sehat belakangan ini.

Berlutut untuk menyentuh kepala Stella Yue, Robert Huo tersenyum dan berkata, "Lihat saja ibumu boleh atau tidak."

"Benarkah? Itu bagus. Aku akan memberi tahu ibuku sepulang sekolah!" Kata Stella Yue bahagia.

Robert Huo tersenyum dan melihat kedua gadis kecil itu masuk sekolah bergandengan tangan sebelum berbalik dan pergi.

Tapi tidak tahu bahwa Freya Gu berdiri di bawah pohon sekitar 30 meter dari sekolah, berputar ke samping setelah melihat semuanya.

Melihat kedekatan putrinya dengan Robert Huo, dia merasakan perasaan yang bercampur aduk.

Alasan mengapa dia tidak mengantar putrinya ke gerbang sekolah adalah karena dia melihat Robert Huo, jadi dia membiarkan Stella Yue berjalan sendiri.

Karena dia yakin bahwa saat ini dirinya tidak memenuhi syarat untuk berbicara langsung dengan pria dan pahlawan yang sangat dibanggakan.

Melihat kepergian Robert Huo, Freya Gu berjalan keluar dari balik pohon.

Ada ketegasan di matanya, dan keyakinan di dalam hatinya tidak berkurang. Dia percaya bahwa suatu hari, dia bisa berdiri di depan pria ini dengan dada tegak, tersenyum dan berkata padanya: "Tuan Li, lama tidak bertemu."

Novel Terkait

Evan's Life As Son-in-law

Evan's Life As Son-in-law

Alexia
Raja Tentara
2 tahun yang lalu
Takdir Raja Perang

Takdir Raja Perang

Brama aditio
Raja Tentara
2 tahun yang lalu
After The End

After The End

Selena Bee
Cerpen
3 tahun yang lalu
Half a Heart

Half a Heart

Romansa Universe
Romantis
2 tahun yang lalu
The Gravity between Us

The Gravity between Us

Vella Pinky
Percintaan
3 tahun yang lalu
Villain's Giving Up

Villain's Giving Up

Axe Ashcielly
Romantis
2 tahun yang lalu
Ten Years

Ten Years

Vivian
Romantis
2 tahun yang lalu
Awesome Husband

Awesome Husband

Edison
Perkotaan
2 tahun yang lalu