Inventing A Millionaire - Bab 224 Masalah Keluarga Huo

Dia adalah garis langsung Keluarga Huo, tapi malah ditegur oleh orang lain, tidak hanya tidak bisa membalas, tapi malah mengiyakan secara tidak sadar, benar-benar membuat malu.

Zila Tang yang duduk di seberangnya sedikit mengernyit.

Meskipun dia belum benar-benar menikah masuk ke Keluarga Huo, dia telah menganggap dirinya sebagai anggota Keluarga Huo. Griffin Huo dan Robert Huo memiliki hubungan yang baik, jelas dianggap sebagai adik laki-lakinya sendiri.

Sekarang adik laki-lakinya ditegur oleh orang luar, Zila Tang jelas merasa tidak puas, dia berkata, "Kedengarannya seperti Tuan Li juga mengerti kaligrafi? Banyak orang berkata, tidak pernah makan daging babi, tapi selalu melihat babi berlari, ahli pencicip makanan belum tentu seorang juru masak yang bagus. Kupikir Tuan Li bukan orang seperti itu bukan?"

Mana mungkin Robert Huo tidak sadar gadis ini sedang maju membela Griffin Huo, dia tidak dapat menahan perasaannya, tak peduli apapun yang terjadi, tak peduli berapa lama berlalu, gadis kecil ini selalu seperti itu, dia sangat mementingkan masalah Keluarga Huo lebih dari apa pun.

Griffin Huo belum mengucapkan sepatah kata pun, malahan wanita ini yang berbicara lebih dulu.

Tapi untuk masalah kaligrafi, Robert Huo benar-benar punya sedikit kemampuan, sama seperti Weiqi, dia telah mempelajarinya cukup lama karena pengaruh keluarganya, bahkan dia telah mempelajarinya sejak usia yang masih sangat muda.

Menurut sang ayah. Huruf itu seperti orang, jika seseorang tidak bisa menulis dengan baik, maka segalanya tidak akan jauh lebih baik.

Saat SMP kelas 1, Robert Huo memenangkan juara kedua dalam Kaligrafi Nasional Pemuda .

Alasan mengapa dia tidak memenangkan juara pertama adalah karena tahun itu ketika Xiangjiang kembali, yang lain menulis tentangnya, seperti merayakan seluruh dunia dan sungai-sungai yang mengalir bersama, dia adalah satu-satunya yang menulis lagu kebenaran.

Sejak saat itu, Robert Huo tidak pernah mengikuti kompetisi apapun, dia telah melihat bahwa apa yang disebut hasil kompetisi sepenuhnya bergantung pada preferensi pribadi para juri, bukan tulisan yang sebenarnya.

Karena ada poin bonus dalam pertandingan, tidak ada yang disebut keadilan, meskipun dia tidak mengejar keadilan absolut, tapi dia tidak perlu menderita karena ketidakadilan.

Griffin Huo juga belajar kaligrafi dari belakang pantat Robert Huo ketika dia masih muda, tetapi anak ini tidak teguh. Robert Huo dapat menulis dengan mantap selama empat atau lima jam tanpa hentinya, sedangkan dia paling lama hanya 40~50 menit saja.

Paman beberapa kali memukulinya karena ini.

Setiap kali dipukul, masih menunjuk ke Robert Huo dan berkata, ”Belajarlah sedikit dari kakakmu, bagaimana bisa melahirkan bocah yang sepertimu!"

Secara keseluruhan, Robert Huo adalah anak orang lain dalam legenda.

Jika orang lain menggunakan pendekatan radikal seperti itu. Robert Huo hanya tertawa, dia bahkan tidak mau repot-repot mengikuti kompetisi nasional, jadi bagaimana dia bisa peduli dengan individu.

Tapi hari ini berbeda, Zila Tang-lah yang mengatakan ini, seseorang yang sangat dia pedulikan.

Bagi Robert Huo, Zila Tang lebih seperti adik perempuannya sendiri, secara perasaan, Robert Huo tidak ingin menikahinya.

Bukannya tidak menyukainya, tapi tidak ada perasaan seperti itu.

Bagaimana mungkin seorang wanita yang telah diperlakukan sebagai adik perempuan sejak kecil, bisa menjadi seorang istri.

Hanya saja di masa lalu Robert Huo terlalu menghargai kepentingan keluarga, demi membantu keluarga mencapai kesuksesan yang lebih besar, mengikat hubungan pernikahan dengan International Tang’s Corp adalah pilihan terbaik. Karena itu, dia setuju dengan pengaturan para penatua keluarga.

Terlepas dari apakah dia ingin menikahi Zila Tang atau tidak, setidaknya untuk saat ini, Robert Huo tidak ingin kehilangan muka di hadapannya.

Sekarang Zila Tang sudah berkata, Robert Huo tanpa basa-basi langsung memutar sedikit air teh dalam cangkir, lalu mengulurkan tangan dan menulis garis di atas meja.

Anak Jiangdong memang sangat berbakat.

Ini adalah puisi jaman Dinasti Tang, ditulis tentang Raja Chu Barat.

Kekalahan Tuan Chu membuat dunia menyesal, di hati banyak orang, seharusnya dia menjadi kaisar sejati. Bukan Liu Bang, yang dibesarkan di paviliun kecil.

Sebagian besar anak-anak Jiangdong adalah orang-orang dengan bakat luar biasa, jika mereka dapat berkumpul kembali dan melawan, sulit untuk mengatakan siapa yang menang dan siapa yang kalah.

Situasi Robert Huo saat ini hampir sama dengan Raja Chu Barat, hanya saja dia dibunuh orang, sedangkan Raja Chu bunuh diri.

Selain itu, dia memiliki satu kesempatan lagi untuk kembali daripada Xiang Yu.

Hanya saja ingin membunuh kembali Keluarga Huo bukanlah hal yang mudah, sukses atau tidaknya tidak ada yang tahu.

Bukan berarti kalau percaya diri pasti akan berhasil, Robert Huo hanya siap secara mental andaikata gagal.

Zila Tang dan Griffin Huo memandang dengan sangat terkejut.

Jelas-jelas hanya air teh, tapi efeknya seperti sapuan kuas kaligrafi.

Ini menunjukkan bahwa pemahaman Robert Huo terhadap kaligrafi telah mencapai tingkat yang sangat tinggi.

Secara keseluruhan Keluarga Huo, mungkin hanya paman yang menulis sepanjang tahun yang dapat membandingkannya.

“Kata ini bagus! Hampir sebanding dengan kakak ketigaku!” Mata Griffin Huo berbinar, dia berkata, ”Kak Li, kamu benar-benar luar biasa, Weiqi pandai, kaligrafimu juga pandai, kamu benar-benar jenius seperti kakak ketigaku!"

Zila Tang melihat kata-kata di atas meja tanpa bersuara. Kata-kata setiap orang punya kepribadiannya masing-masing, hasil latihan jangka panjang pada akhirnya akan membentuk gaya uniknya sendiri.

Gaya Robert Huo seperti menjadi pribadi yang kuat, pribadi yang seperti ini, melakukan hal-hal seperti ini, menulis juga seperti ini.

Satu goresan jatuh, seolah-olah akan dicetak tiga kaki ke bumi, satu goresan ditarik keluar, itu juga sepertinya merobek langit.

Fontnya penuh dengan dominasi yang tak terkatakan, momentum semacam itu, bahkan orang biasa pun bisa merasakannya.

Zila Tang merasa lebih familiar dengan goresan ini.

Biasanya, dia pasti akan membantah kata-kata Griffin Huo, tidak ada yang bisa dibandingkan dengan tunangannya!

Tetapi sekarang, dia tidak berbicara, karena kata itu ditulis dengan sangat baik dan terlalu mirip.

Kalau hanya melihat hurufnya, dia pasti mengira ini ditulis oleh Robert Huo sendiri.

Tetapi melihat pria yang duduk di seberangnya, Zila Tang cukup yakin bahwa ini bukan tunangannya.

Mungkin hanya kebetulan saja, karena dia bilang ada wanita yang mirip dengan dirinya, kalau begitu tulisannya dengan tunangannya mirip, sepertinya tidak terlalu aneh.

Usai menulis baris ini, Robert Huo tidak menanyakan keduanya bagaimana evaluasinya, karena hasilnya bisa dilihat dari ekspresi dan tatapan mereka.

Dia mengambil cangkir teh dan menyesapnya, Robert Huo memandang Griffin Huo dan bertanya, “Tidak ada masalah apa-apa di rumah kan akhir-akhir ini?"

“Tidak ada, semuanya baik-baik saja.” Griffin Huo menjawab tanpa sadar, tapi kemudian dia terhenti lagi, kemudian dia menatap Robert Huo dengan tatapan yang aneh.

Ini adalah kali kedua hari ini, gaya dan nada bicara yang akrab seperti itu selalu membuatnya merasa seperti sedang duduk dengan kakak ketiga.

Tapi wajah itu sangat berbeda.

Setelah beberapa saat, Griffin Huo berkata, "Kak Li, kamu harus benar-benar bertemu dengan kakak ketigaku. Kalian berdua sangat mirip, ini berarti paman besar mungkin saja memiliki anak haram di luar sana, kalau tidak, aku tidak akan curiga kamu dan kakak ketiga mungkin adalah saudarra kandung! Tapi temperamen kakak ketiga akhir-akhir tidak terlalu bagus, tidak begitu ingin makan denganku, mungkin sulit untuk membuat kalian bertemu satu sama lain."

“Kakak ketigamu adalah bintang harapan Keluarga Huo, kan? Kamu bilang temperamennya tidak begitu bagus, ada seseorang yang menyinggungnya? Atau dia punya konflik dengan seseorang?” tanya Robert Huo.

"Aku tidak tahu terlalu banyak, sejujurnya, aku tidak pernah terlalu memperhatikan urusan keluarga, aku hanya tahu bahwa dia telah berganti beberapa sekretaris dalam dua bulan terakhir. Sekelompok orang di kantor CEO telah berubah berkali-kali, katanya kemampuan kerjanya tidak mencukupi. Saat rapat dewan direksi, karena kesalahan kerja paman keempat, dia dipecat, kudengar masalahnya cukup berat, "kata Griffin Huo.

Robert Huo sedikit mengernyit. Paman keempat yang dibicarakan Griffin Huo adalah paman keempatnya, Agung Huo.

Seperti paman kecilnya, paman keempat, Agung Huo, juga termasuk orang yang malas, ditambah kemampuannya yang terbatas, sehingga meski status keluarganya tinggi, dia hanya bercampur dengan jabatan ketua kantor CEO.

Ketua kantor CEO juga bisa dianggap setengah wakil CEO, meskipun dia tidak memiliki kekuatan yang nyata, dia seperti kepala kasim di samping kaisar kuno, tidak ada yang berani menyinggung perasaannya dengan mudah.

Meski paman keempat Robert Huo tidak mampu, dia tetap melakukan yang terbaik, setidaknya dia tidak akan menawar apapun tentang pekerjaan yang diserahkan padanya, jadi bisa tenang.

Tidak disangka, pemalsuan itu benar-benar menjatuhkan paman keempat.

“Siapa yang memimpin kantor CEO sekarang?” tanya Robert Huo.

“Sepertinya sekretaris paman ketiga, siapa namanya? Delly Huo? Sepertinya namanya Delly Huo, dia adalah kerabat jauh Keluarga Huo, di luar generasi kelima, jadi aku juga tidak terlalu mengenalnya,” jawab Griffin Huo.

Novel Terkait

1001Malam bersama pramugari cantik

1001Malam bersama pramugari cantik

andrian wijaya
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Hello! My 100 Days Wife

Hello! My 100 Days Wife

Gwen
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Rahasia Istriku

Rahasia Istriku

Mahardika
Cerpen
3 tahun yang lalu
Cinta Di Balik Awan

Cinta Di Balik Awan

Kelly
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Love at First Sight

Love at First Sight

Laura Vanessa
Percintaan
2 tahun yang lalu
Doctor Stranger

Doctor Stranger

Kevin Wong
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
Mr. Ceo's Woman

Mr. Ceo's Woman

Rebecca Wang
Percintaan
2 tahun yang lalu