Inventing A Millionaire - Bab 207 Dia Itu Alex Liao

Biasanya kalau ada acara bahagia dalam keluarga, memberi hadiah juga seharga 2000 atau 3000 RMB, setiap kali datang yang paling banyak memberi juga Marshella Deng.

Kalau orang lain memberi 2000, mereka memberi 8000, kalau orang lain memberi 3000, mereka memberi 10.000.

Memegang segepok uang kertas, membiarkan kerabat dan teman melihat mereka dengan heran dan kagum, betapa indahnya perasaan itu.

Jadi hari ini toko Natalie Ning dibuka. Meskipun Arnold He tidak banyak berhubungan dengan sepupu ini, dia masih membeli hadiah seharga 7000~8000 RMB. Menurutnya, ini seharusnya merupakan barang terbaik hari ini, tidak ada yang bisa menandinginya.

Saat memberikan hadiah, Arnold He tanpa sadar mengamati ekspresi kerabatnya.

Namun, ekspresi yang familiar dan menyegarkan di hatinya tidak muncul, malah muncul raut wajah yang aneh.

Saat ini, Marshella Deng terbatuk beberapa kali dan berjalan menghampirinya, lalu berkata, "Arnold, kenapa kamu terlambat sekali, sudah sarapan belum?"

Hadiah dari Alex Liao dan lainnya tadi masing-masing bernilai jutaan, dibandingkan dengan mereka, punya Arnold He hanya 7000~8000 RMB saja.

Terlebih lagi, dia merasa sangat bangga, ini membuat Marshella Deng sangat malu sehingga dia harus mengambil inisiatif untuk angkat bicara.

Tetapi Arnold He tidak mengetahui hal ini, sebaliknya, dia mengikuti kata-kata Marshella Deng dan berkata, “Bukannya aku membeli hadiah untuk Kak Natalie, kamu tidak tahu, hadiah ini sulit didapat. Kalau bukan karena koneksi teman, meski membeli seharga 10.000 RMB juga tidak akan dapat!"

Dia berbicara lebih dan lebih bersemangat, sementara Marshella Deng yang mendengarkan menjadi lebih malu, dia dengan cepat menariknya dan berkata, "Sudah, jangan bicara tentang hadiah lagi, kakakmu sepertinya belum bertemu Yolanda, ayo cepat kenalkan padanya."

Arnold He terkekeh dan berkata kepada wanita muda di sampingnya, "Yolanda, kuperkenalkan, ini putri bibi ketiga, kamu ikut panggil Kak Natalie saja. Kak Natalie, ini pacarku, Yolanda Tang."

Natalie Ning dengan sopan mengambil inisiatif untuk menjulurkan tangan, dia berkata, ”Halo Yolanda."

“Halo.” Yolanda Tang sepertinya tidak terlalu menyukai acara seperti ini, nada bicaranya datar.

Arnold He tidak menganggapnya serius, sebaliknya, dia melihat ke dapur di sana dan bertanya pada Natalie Ning apa yang sedang dia masak.

Dia sama sekali tidak bermaksud memperkenalkan pada Robert Huo, yang membuat Marshella Deng semakin malu, jadi dia hanya bisa mengingatkannya, "Arnold, kamu belum memperkenalkannya pada kakak iparmu!"

Arnold He meliriknya, dia berkata “Oh”, berpikir bahwa ibunya tidak ingin membuat adegan kaku di depan menantunya, dia menunjuk ke Robert Huo dan berkata dengan ringan, "Itu suami Kak Natalie, namanya Shawn Li."

Yolanda Tang juga telah mendengarnya berbicara tentang Natalie Ning dan Shawn Li sebelumnya, mengetahui bahwa pria ini adalah tipe yang sangat tidak berguna dan tidak memiliki keterampilan apapun, hanya bergantung pada istrinya untuk merawatnya.

Terhadap pria seperti itu, Yolanda Tang sama sekali tidak memiliki kasih sayang, dia sangat asal-asalan menyapanya, bahkan lebih cuek dibanding saat berbicara dengan Natalie Ning.

Sikap pasangan muda itu membuat suasana ruangan menjadi sedikit kaku.

Marshella Deng menjadi cemas, tetapi dia tidak bisa menjelaskannya dengan jelas, jadi dia terus mengedipkan mata pada putranya.

Tapi Arnold He sama sekali tidak peduli tentang hal ini. Dia dari awal datang untuk pamer, bukan untuk berhubungan dengan siapa pun.

Kali ini, Alex Liao tiba-tiba memandang Yolanda Tang dan bertanya, "Nona, apakah ayahmu adalah Arthur Tang?"

Yolanda Tang menatapnya, "Apakah kamu kenal ayahku?"

“Pernah berurusan bisnis, pernah sekali saat ulang tahunmu, diadakan di Fanghua International, mungkin kamu tidak ingat. Karena semua sudah saling kenal, nanti pulang ajak ayahmu untuk berkumpul bersama saja.” Alex Liao tersenyum.

Kalau tidak salah ingat, ayah Yolanda Tang, Arthur Tang, punya bisnis batu, dan pabriknya kebetulan berada di wilayah Alex Liao.

Meskipun pabrik tersebut dibangun oleh Arthur Tang sendiri, namun lahan tersebut dimiliki oleh Alex Liao dan dia harus membayar sewa setiap tahun.

Biasanya ketika Arthur Tang bertemu Alex Liao, dia harus menyapa dengan sebutan CEO Liao, selain itu tanah itu milik Alex Liao, tapi tidak mudah untuk bertemu dengan CEO Liao sendiri.

Masalah keuangan. Tentu saja ada orang yang mengumpulkannya, tidak perlu campur tangan Alex Liao.

Mereka yang berbisnis di pinggiran kota tidak ingin menjalin hubungan dengan Alex Liao, semua orang tahu, CEO Liao adalah tuan tanah yang besar. Jelas kekuatannya sangat besar, tapi tidak ditunjukkan.

Bisnis batu Arthur Tang juga terkenal di kota, dengan aset mencapai sepuluh hingga dua puluh juta. Ada beberapa orang yang ingin menjilatnya.

Karena Yolanda Tang tidak mengetahui identitas Alex Liao, ditambah dengan semua yang ada di sini adalah kerabat dari keluarga Ning dan keluarga Deng, dia mengira orang ini juga ingin menjilat ayahnya.

Dari awal sudah merasa tidak nyaman karena diseret pagi-pagi sekali oleh Arnold He untuk menghadiri acara seperti ini, apalagi dia tidak terlalu kenal, untuk apa datang kemari?

Sekarang Alex Liao mengambil inisiatif untuk mengundangnya, raut mata Yolanda Tang ada penghinaan, dia berkata, "Maaf, ayahku sangat sibuk dengan bisnisnya, belum tentu punya waktu."

Alex Liao kaget, sudah lama dia tidak pernah ditolak orang, dalam beberapa tahun terakhir, mungkin hanya Robert Huo saja yang menolaknya.

Tidak disangka, sekarang terjadi lagi.

Namun, Robert Huo menolak karena dia sombong dan memiliki kemampuan nyata untuk melakukannya, Alex Liao tidak akan berpikir apa-apa.

Tapi dengan raut mata penghinaan di mata Yolanda Tang, Alex Liao bisa melihat dengan jelas.

Setelah kaget sejenak, dia tersenyum dan berkata, "Oke."

Marshella Deng melihat ke samping dengan cemas dan memarahi Yolanda Tang. Dasar gadis ini, tahu tidak siapa dia, kenapa menolaknya begitu saja?

Ayahmu hanya seorang pebisnis batu, meski pebisnis perhiasan emas, terus kenapa?

Berapa banyak orang di kota kita yang tidak berani memberikan wajah untuk Alex Liao?

Namun, betapapun cemasnya, Marshella Deng tetap tidak berani mengatakan sesuatu di depan Alex Liao, dan hanya bisa meringis pada Yolanda Tang.

Yolanda Tang melihat isyaratnya, tetapi hatinya merasa lebih kesal.

Kenapa, memang apa masalahnya kalau tidak memberi keluarga kalian muka?

Dia adalah seorang wanita muda. Berpikir trendi, dia tidak pernah berpikir berpacaran dengan seseorang itu juga harus akrab dengan keluarga pacarnya.

Berbicara denganmu itu termasuk memberi muka, kalau tidak berbicara denganmu, kamu juga tidak punya temperamen.

Oleh karena itu, Yolanda Tang sama sekali menganggap tidak melihatnya.

Hal ini membuat Marshella Deng cukup marah, mengetahui bahwa Yolanda Tang adalah putri manja sejak kecil, tapi kamu juga harus membedakan situasi!

Situasi hari ini, apakah ini tempat di mana kamu bisa berbuat sembarangan?

Pada saat ini, Alex Liao berkata kepada Robert Huo, "Saudaraku, masih ada yang kuurus di perusahaan, aku pergi dulu. Nanti kalau kamu sudah tidak sibuk, ingat untuk minum-minum denganku. Lalu CEO Fang, CEO Ji, Ketua Xia, kita kumpul bersama semuanya."

Fernaldy Fang, Nova Ji, Howard Xia, dan lainnya secara alami sangat antusias dengan Robert Huo bersama, lalu mengantar Alex Liao pergi.

Begitu mereka pergi, Marshella Deng tidak sabar untuk menarik Arnold He dan Yolanda Tang ke sudut, dia berbisik, "Kalian berdua, kali ini benar-benar bencana!"

Arnold He bingung, sementara Yolanda Tang cemberut, dia berkata, "Bibi, kamu terlalu membesar-besarkan masalah, bukankah aku hanya berkata ayahku sibuk, kenapa jadi bencana?"

“Masih bicara! Kamu tahu siapa orang itu barusan!"

“Siapa?” ​​tanya Yolanda Tang, wajahnya terlihat tidak peduli. Entah bos dari perusahaan mana, CEO ini CEO itu, kalian keluarga miskin, bisa kenal orang hebat macam apa.

Marshella Deng berkata dengan suram, “Orang itu adalah pengusaha terkenal di kota kita, Alex Liao! Pabrik batu ayahmu ada di pinggiran kota, kan? Mungkin saja ada di wilayah CEO Liao!"

Baik Arnold He maupun Yolanda Tang sama-sama terkejut, Alex Liao? Nama ini terdengar familiar.

Ketika Marshella Deng menyebutkan lokasi pabrik batu tersebut, tiba-tiba Yolanda Tang memiliki kilatan cahaya di benaknya, oh iya, sepertinya aku mendengar dari ayahku bahwa tanah pabrik tersebut disewa oleh seorang bos bernama CEO Liao ….

“Mana mugnkin? Dia adalah Alex Liao?” Raut wajah Arnold He juga sangat terkejut, dia menatap Yolanda Tang dan bertanya, ”Bukankah ayahmu mengatakan bahwa tanah pabriknya disewakan oleh Alex Liao? Kamu tidak kenal orang ini?"

Yolanda Tang sedikit bingung, “Aku, aku tidak kenal …."

Setelah lulus kuliah, dia tidak pernah mencari pekerjaan, dia menghabiskan waktu bermain dengan teman-teman dimana-mana, jadi dia tidak tahu tentang pekerjaan ayahnya. Bisa tahu nama Alex Liao saja sudah cukup bagus.

Raut wajah Marshella Deng penuh dengan kebencian dan frustrasi, dia berkata, "Kamu gadis bermulut busuk, CEO Liao secara pribadi mengundang ayahmu untuk makan, tetapi kamu malah menolak, aku merasa marah menggantikan ayahmu!"

Yolanda Tang sudah sangat panik, jika orang itu benar-benar CEO Liao seperti yang pernah dikatakan ayahnya, maka dia sepertinya benar-benar mendapat bencana kali ini!

Novel Terkait

Cinta Tak Biasa

Cinta Tak Biasa

Susanti
Cerpen
3 tahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
1001Malam bersama pramugari cantik

1001Malam bersama pramugari cantik

andrian wijaya
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Tak Biasa

Cinta Yang Tak Biasa

Wennie
Dimanja
2 tahun yang lalu
Gue Jadi Kaya

Gue Jadi Kaya

Faya Saitama
Karir
2 tahun yang lalu
Revenge, I’m Coming!

Revenge, I’m Coming!

Lucy
Percintaan
2 tahun yang lalu
Everything i know about love

Everything i know about love

Shinta Charity
Cerpen
3 tahun yang lalu
Behind The Lie

Behind The Lie

Fiona Lee
Percintaan
2 tahun yang lalu