Inventing A Millionaire - Bab 201 Sanak Saudara

Pada saat yang sama, kendaraan pembelian dari dua perkebunan juga telah tiba.

Semua jenis sayuran segar, buah-buahan, dan daging khusus menggunakan mobil chiller box.

Separuh dari area di lantai pertama toko dilengkapi dengan lemari penyimpanan segar yang di gunakan untuk menyimpan bahan-bahan.

Meskipun hari ini adalah hari pertama pembukaan toko, masuk akal bahwa tidak ada pembeli. Namun jangan lupa, sudah ada ribuan pesan makanan diet yang dipesan di toko Taobao.

Ribuan makanan diet yang sudah di pesan ini, sudah cukup untuk tiga puluh dua koki membuatnya.

Natalie Ning sedang sibuk memasang peralatan untuk live streaming di dapur, dan dia berencana untuk menyiarkan langsung seluruh proses pembuatan ribuan makanan diet.

Di satu sisi, pelanggan bisa melihat kesegaran makanan dan jenis bahannya, dan di sisi lain juga bisa meningkatkan popularitas.

Robert Huo berada di samping untuk memeriksa apakah komputer, printer, dan peralatan elektronik lainnya berfungsi normal. Dan melihat posting lowongan kerja yang diposting dua hari lalu apakah ada yang mengajukan pertanyaan.

Setelah toko dibuka, baik Robert Huo maupun Natalie Ning tidak dapat mengawasinya di sini, hanya mengandalkan koki saja tidak akan cukup. Bagaimanapun, tidak akan butuh waktu lama, seluruh pesanan dari seluruh dunia pasti akan melonjak. Saat itu, seseorang harus ada di sini untuk mengurus pesanan.

Awalnya, perusahaan layanan pelanggan bersedia menyediakan personel, tetapi Robert Huo tidak setuju.

Sekali lagi, mengandalkan orang lain untuk segalanya, suatu hari akan dikendalikan oleh orang lain.

Pada tahap awal, ia hanya berencana merekrut tiga atau empat orang dan melatih mereka sebagai tim sendiri.Dengan orang-orang tersebut sebagai pilarnya, ketika kegiatan nanti dilakukan secara besar-besaran, ketika sudah mencapai puncak, baru akan merekrut personel sementara dari perusahaan layanan pelanggan.

Dengan cara ini, dapat mencegah terjadinya penipuan dari orang luar, dan untuk menghemat sebagian dari biaya gaji personel.

Robert Huo membayar gaji yang sangat tinggi kepada karyawan, dimulai dengan gaji pokok ditambah kehadiran penuh berjumlah 5000RMB, delapan jam jam kerja dasar per hari, dan tunjangan lembur sebesar 20 RMB per jam, ditambah lima asuransi dan satu dana perumahan, yang disesuaikan setiap bulan ada empat hari libur dan bayar empat hari ekstra untuk upah lembur.

Dengan kata lain, selama kamu rajin bekerja di sini, setidaknya dapat menerima gaji sekitar 10.000 RMB sebulan.

Belum lagi lima asuransi sosial dan satu dana perumahan, hanya gaji 10.000 RMB saja sudah cukup membuat banyak orang tergiur.

Banyak orang memposting pesan di situs perekrutan untuk melamar. Tetapi sangat sedikit yang memenuhi persyaratan Robert Huo dalam semua aspek.

Saat itu sekitar pukul setengah tujuh Ardi Ning, Cornelia Deng, dan Eugene Ning tiba.

Robert Huo dan Natalie Ning buru-buru keluar untuk menyambut mereka. Eugene Ning memegang sekeranjang bunga besar dan bertanya: “Kakak ipar, bisakah ini di letakkan di pintu?”

“Bisa.” Robert Huo mengangguk.

Natalie Ning melangkah maju dan berkata,“Kita adalah satu keluarga, datang saja sudah cukup, mengapa masih membeli ini.”

“Semakin adalah anggota keluarga, semakin harus saling support.”Cornelia Deng melihat ke etalase yang besar dan berkata dengan gembira:"Kalian berdua bisa mencapai kesuksesan seperti ini, kami juga sangat bahagia, juga tidak mengeluarkan banyak biaya untuk membeli sekeranjang bunga. Ngomong-ngomong, bibi, tante, dan paman kalian semua akan datang, aku memanggil semua yang aku bias panggil, pasti akan membuat bisnis kalian semakin makmur!"

Usia semakin tua, semakin mereka menyukai kenyamanan psikologis ini, selalu merasa bahwa jika tidak ada yang datang pada hari pertama pembukaan, itu pertanda buruk.

Robert Huo dan Natalie Ning sama-sama memahami pikiran mereka. Meskipun tidak berpikir itu ada gunanya, perhatian orang tua itu harus diterima dengan hormat tidak peduli betapa tidak berartinya itu.

Bukan karena bakti, tapi karena rasa syukur.

Saat berbicara, sebuah taksi berhenti, lalu tiga orang turun dari mobil.

“Kakak kedua!”Pria yang turun dari mobil menyapa lebih dulu:“Kakak ipar, ah, Natalie, kamu semakin cantik dan lebih berkemampuan.”

Pria itu adalah adik laki-laki Ardi Ning, Ferdi Ning, dan orang yang bersamanya adalah Istrinya Selina Yan dan putranya Ali Ning.

“Shawn, Natalie, datanglah untuk menyapa paman keempat mu.”Ardi Ning berteriak saat dia berjalan dan berkata:“Kalian datang sangat awal, datang dan duduklah di dalam.”

“Paman keempat, Bibi keempat.”Robert Huo menyapa.

Ferdi Ning memandangnya, dan kemudian berkata: “Tidak mudah untuk mendapatkan prestasi seperti ini. Sayangilah, jangan mengacau seperti sebelumnya, tahu?”

Cornelia Deng berkata di samping:“Adik keempat, ini adalah hari pertama mereka membuka toko, lihatlah kamu, kenapa masih membahas masa lalu."

Cornelia Deng hanya berharap semua orang datang untuk memberi selamat hari ini. Sedangkan untuk masa lalu, tidak penting lagi.

Ferdi Ning juga tahu bahwa kakak iparnya telah bertahan selama bertahun-tahun dan selalu ingin merasa bangga. Hari ini akhirnya memiliki kesempatan, jadi tidak ingin berlawanan dengannya.

Keluarga itu memasuki toko, melihat sekeliling, dan melihat ada banyak perangkat elektronik yang dipamerkan. Selina Yan bertanya dengan rasa ingin tahu:"Apa yang kamu lakukan dengan benda-benda ini? Apakah perlu kamera saat membuka restoran?"

"Ini di gunakan untuk live streaming, toko kami diutamakan untuk pelanggan belanja online di seluruh negeri, dan kami perlu melakukan live streaming untuk menunjukkan kepada mereka proses produksi makanan diet."Natalie Ning menjelaskan.

“Live streaming? Apakah artinya tampil di TV?”Selina Yan tidak bisa memahami hal yang muncul baru-baru ini.

"Bu, itu sama dengan ketika kamu menonton bagaimana orang memelihara anjing di internet."Kata Ali Ning di samping.

Ferdi Ning melihat orang-orang sibuk di sana. Dan merasa terkejut:“Ya ampun, berapa koki yang kamu pekerjakan, pasti ada puluhan?”

“Tiga puluh dua.”Jawab Robert Huo.

“Tiga puluh dua?” Selina Yan melihatnya dengan heran:“Toko kamu tidak sebesar itu, mengapa kamu memperkerjakan begitu banyak orang?”

Ferdi Ning memandang Robert Huo dan mengajarinya dengan tatapan yang sangat berpengalaman:“Shawn, jangan bilang paman keempat ini membicarakan kamu, tidak mudah bagi kalian untuk membuka toko, tetapi tidak boleh terlalu tidak sabar. Membuka restoran adalah tentang pengendalian biaya, dapat menggunakan dua koki untuk menyelesaikan pekerjaan, mengapa mencari tiga atau empat. Meski toko kamu tidak kecil, paling banyak tujuh atau delapan koki sudah cukup. Kalau begitu banyak orang yang di pekerjakan, berapa banyak uang yang terbuang percuma. Aku tidak tahu darimana uang untuk membuka toko itu berasal, kalau ini uang kamu sendiri, aku tidak akan berkata apapun, tetapi jika meminjamnya dari keluarga Natalie. Kamu harus menghemat, jika tidak kamu akan kehilangan uang... "

"Adik keempat, apa yang kamu bicarakan!"Ardi Ning berkata dengan sedikit tidak senang:"Uang itu semuanya dihasilkan oleh mereka sendiri dan bagaimana cara berbisnis, mereka tahu itu!"

Ferdi Ning melihat bahwa Ardi Ning kesal, dan berkata: "Kakak kedua, aku melakukan ini untuk kebaikan mereka, baiklah, kalau kamu tidak suka mendengarkan, aku tidak akan berbicara.”

Selina Yan di sampingnya juga mengatakan:"Hari ini adalah hari yang baik, jangan bicara ini, Natalie, kalian pergilah melakukan pekerjaan kalian, orang tuamu ada kami disini, kami akan menemani mereka berbincang, jangan tunda pekerjaan."

Ardi Ning sudah tidak senang, bagaimana bisa berbicara dengan mereka, pas sekali beberapa mobil lagi datang, dan dia menggandeng Cornelia Deng keluar untuk menyambut para tamu.

Setelah Robert Huo dan Natalie Ning juga ikut keluar, Selina Yan melihat ke arah koki yang ada di sana dan berkata dengan suara rendah: "Sekarang satu koki puluhan ribu RMB bukan? Tiga puluh dua chef ini lebih dari 300.000 RMB untuk sebulan, ditambah sewa gedung, beli sayuran, gunakan listrik, dll., Menghabiskan biaya empat hingga lima juta RMB sebulan?"

"Jadi, anak-anak muda tidak berpengalaman. Meskipun kakak laki-laki kedua telah menjalankan toko buah selama bertahun-tahun, dia tidak tahu apa-apa tentang katering. Aku penasaran, Shawn ini, apakah dia tidak mengerti atau apa yang salah? Dia memiliki standar tinggi tetapi sedikit kemampuan, dan membuka toko itu sangat boros. Jika dia tidak menghemat sedikit, bukankah dia akan rugi?"Ferdi Ning tampak tertekan.

“Bukankah kakak laki-laki kedua tadi mengatakan bahwa uang itu dihasilkan oleh Natalie dan Shawn sendiri...”

“Dengarkan dia omong kosong.”Ferdi Ning seperti telah melihat kebenaran di seluruh wajahnya dan berkata: “Pikiran kakak kedua dan kakak ipar kedua, kamu tidak tahu? Sejak Natalie menikah dengan Shawn Li, kapan pernah bahagia? Bagaimana mungkin seseorang yang tidak memiliki kemampuan tiba-tiba menjadi sukses. Ini adalah investasi ratusan juta RMB. Apa yang dia lakukan untuk menghasilkan begitu banyak uang? Menurutku, mungkin kakak kedua sudah mengambil semua uang untuk hari tuanya nanti, takut hal ini rugi dan nanti akan membuat lelucon, jadi dia tidak mau mengakuinya."

Ali Ning menggelengkan kepalanya dan berkata,"Aku pikir paman kedua benar sekali. Aku sudah mengunjungi toko Taobao kakak Natalie. Meskipun hanya untuk produk penurun berat badan, jumlah penjualannya cukup bagus. Peringkatnya cukup tinggi dalam kategori ini. Dan sering melihat di akun publik WeChat baru-baru ini, banyak yang mempromosikan toko mereka... "

Ferdi Ning berkata dengan ekspresi tidak senang:"Kamu masih bocah, apa yang kamu tahu! Jangan berpikir bahwa mengetik lebih baik dari ayahmu, kamu benar-benar tahu lebih banyak dariku."

Ali Ning tampak kesal, dia sudah kuliah tahun ketiga, bukan anak-anak lagi. Tapi di mata Ferdi Ning, dia selamanya adalah anak kecil yang polos.

Novel Terkait

Beautiful Love

Beautiful Love

Stefen Lee
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Gaun Pengantin Kecilku

Gaun Pengantin Kecilku

Yumiko Yang
CEO
2 tahun yang lalu
I'm Rich Man

I'm Rich Man

Hartanto
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Terpikat Sang Playboy

Terpikat Sang Playboy

Suxi
Balas Dendam
3 tahun yang lalu
Diamond Lover

Diamond Lover

Lena
Kejam
2 tahun yang lalu
Step by Step

Step by Step

Leks
Karir
2 tahun yang lalu
That Night

That Night

Star Angel
Romantis
3 tahun yang lalu
Adieu

Adieu

Shi Qi
Kejam
3 tahun yang lalu