Inventing A Millionaire - Bab 72 Kegiatan Toko Buah

“Aku sudah bilang ke Tuan Hu, setelah siang nanti putranya pulang kerja, kita akan makan bersama. Nanti setelah bertemu dengannya, berbasa-basilah sedikit, tidak mudah memilih rumah yang bagus sekarang, kesempatannya jauh lebih besar dari rumah biasa.” Cornelia Deng menjelaskan.

Natalie Ning melirik Robert Huo yang tidak berbicara.

Dan Robert Huo tersenyum berkata: "Benar yang ibu katakan, memang berbeda rumah yang bagus dengan rumah yang kurang bagus, terima kasih atas perhatian Ayah dan Ibu.”

Menerima ucapan terima kasih dari menantunya, Cornelia Deng merasa sangat gembira, setidaknya dia tidak melakukan hal yang sia-sia.

Ardi Ning bergumam: "Siapa yang peduli padamu. Tanpa putriku, aku peduli pantatmu!"

“Jangan pedulikan dia, orang yang seperti ini!” Cornelia Deng memlototi Ardi Ning, berkata: “ Tidak tahu siapa yang setelah putrinya pergi, menyeka air matanya. Sekarang putrinya telah datang, malah bergumam tidak jelas, anjing pemarah!”

Wajah Ardi Ning memerah, dan berkata: "Siapa yang menyeka air mata, aku hanya kelilipan debu saja. Lagi pula, bukannya karena putrimu menemukan pria yang baik, bahkan tidak bisa membeli rumah, kalau tidak perlukah aku khawatir?”

Cornelia Deng memandang Robert Huo dengan canggung, dan ketika dia hendak menjelaskan, Robert Huo tersenyum dan berkata: "Benar apa yang dikatakan Ayah, memangg aku yang belum melakukan yang terbaik. Menyusahkan mereka ibu anak, aku akan berusaha, berjuang untuk mendapatkan rumah yang lebih baik!”

Pengakuannya membuat Ardi Ning tidak bisa lagi menegurnya, ditambah lagi dengan bantuan Robert Huo, usaha di toko baru membaik kembali, samar-samar Dia bergumam, dan akhirnya berhenti berbicara.

Kemampuan Robert Huo untuk memahami hati orang-orang berada di luar imajinasi, Dia tahu betul bagaimana "menangani" sifat keras kepala Ardi Ning.

Melihat ayah dan suaminya tidak bertetangan lagi, Natalie Ning merasa lega, lalu membuka topik baru, bertanya: “Ibu, bagaimana bisnis dua hari ini?"

“Lumayan, pelanggan lama perlahan kembali lagi, ditambah lagi tidak sedikit pelanggan baru.” Cornelia Deng melirik ke arah Robert Huo dan memuji berkata: “Ini berkat barang-barang dari Howard’s Fruit, kalau tidak sekarang toko harus ditutup.”

Robert Huo melihat tata letak toko buah, lalu bertanya: “Sekarang dalam sehari berapa banyak yang bisa terjual?”

“Ada sekitar lima hingga enam ratus, karena kehilangan banyak pelanggan tetap beberapa waktu lalu, jika tidak, seharusnya bisa terjual hingga tujuh atau delapan ratus.” kata Cornelia Deng.

Robert Huo dengan cepat menghitung dalam hati, keuntungan bersih dari toko buah biasanya sekitar 30%, dan jika menjual 600 per hari, untung 180, itu tidak banyak.

Alasan mengapa toko buah besar itu menghasilkan lebih banyak uang, kecuali jumlah pelanggan yang banyak, itu juga karena ada lebih banyak buah-buahan kelas atas yang dijual.

Harus diketahui, margin keuntungan antara buah-buahan mewah dan buah-buahan biasa pada dasarnya sekitar dua kali lipat.

Ada banyak buah-buahan kelas atas dari Howard’s Fruit yang diantar kemari, jadi seharusnya sedikit banyak ada yang membeli, jadi tidak seharusnya hanya menjual sebanyak ini.

Cornelia Deng menjelaskan: "Ini adalah kawasan tua, kebanyakan adalah orang tua dan anak kecil yang tinggal, biasanya juga hanya membeli anggur dan apel. Seperti ceri, loquat dan durian, hanya sedikit orang yang membelinya. Sehari menjual enam atau tujuh ratus juga sudah banyak. "

Robert Huo mengangguk, jika hanya menjual anggur dan apel, maka setiap pembelian sekitar puluhan dan dua puluh Rmb, maka ini juga termasuk cukup baik.

Namun, buah-buahan kelas atas yang benar-benar menghasilkan uang tidak dapat dijual, maka terlalu boros.

Cornelia Deng tampaknya juga mencemaskan hal ini, berkata: " Howard’s Fruit setiap hari mengirimkan banyak buah-buahan kelas atas, dan hanya sedikit orang yang membelinya di sini. Sebaliknya, lebih banyak dimakan oleh Eugene Ning. Shawn Li, kamu lihat, bisakah kamu berdiskusi dengan Howard’s Fruit disana, cukup minta mereka mengirimkan buah-buahan biasa saja ....”

Ketika Cornelia Deng berbicara, dia merasa sangat segan. Lagipula, mereka bersedia menjual barang dengan harga yang wajar sudah lumayan, masih memilih-milih benar-benar tidak tahu harus bagaimana mengatakannya.

Ardi Ning melihat raut wajahnya yang tidak wajar, awalnya ingin memarahinya, untuk apa malu pada menantunya ini.

Tetapi kesulitan menjual buah-buahan kelas atas juga merupakan kesulitannya, semua ini dibeli dengan uang. Walaupun harga belinya tidak tinggi, itu semua adalah uang! Tidak mungkin terus menerus meminta Eugene Ning memakannya ketika tidak laku?

Bahkan jika dia tidak takut kehilangan uangnya, dia juga takut akan membuat Eugene Ning diabetes.

Natalie Ning meliriknya, seharusnya dia juga berharap Robert Huo dapat membantu menyesuaikan jenis barangnya.

Namun, Robert Huo tersenyum dan menggelengkan kepalanya, berkata: "Ibu, Aku rasa tidak perlu menyesuaikan jenis pembeliannya, cukup ubah metode penjualannya saja."

“Apa maksudmu?” Tanya Cornelia Deng dengan bingung, cara apa lagi untuk menjual buah?

“Pernahkah mendengar tentang buffet buah-buahan?” Tanya Robert Huo.

“Buffet buah-buahan?” Cornelia Deng tampak bingung, sepertinya tidak pernah mendengarnya.

Natalie Ning sepertinya sedikit mengetahuinya, bertanya: “Apakah itu sejenis, semua buah-buahan telah dipotong dengan baik, yang seharga 10 Rmb/500 gr, membiarkan pelanggan bebas memilih buahnya sendiri?”

“Benar.” Robert Huo mengangguk.

Cornelia Deng mengerti, tapi langsung menggelengkan kepalanya, berkata: "Bagaimana bisa, jika pelanggan memilih yang bagus, maka akan rugi!”

"Jadi kita tidak bisa memasukkan semua buah-buahan kelas atas ke dalam daftar, 80% buah-buahan biasa, 20% buah-buahan kelas atas. Mengontrol total variasi sekitar 20 jenis sudah cukup. Biasanya, pelanggan akan merasa sungkan mengambil buah-buahan kelas atas, takut dibicarakan orang lain. Sedangkan orang yang yang tidak tahu malu, jumlahnya sangat sedikit. Jika ditotalkan, masih cukup menghasilkan uang, karena akan membuat pelanggan bebas memilih buah-buahannya, ditambah lagi dapat melihat dengan jelas buah-buahan kelas atas bercampur, membuat mereka merasa lumayan murahNamun, ini saja hanya meningkatkan penjualan masih tidak cukup. Ingin membuat bisnis menjadi lebih baik, pada saat yang bersamaan perlu membuat suatu kegiatan.

“Kegiatan apa?” Tanya Natalie Ning dengan semangat.

“Koi.” Jawab Hobert Huo, dia tersenyum berkata: “Kamu seharusnya tahu, Taobao baru-baru ini meluncurkan koi paling beruntung sedunia, yang lebih menimbulkan sensasi besar. Kita tidak perlu melakukan yang terlalu besar, Kita hanya perlu memberitahu Pelanggan, tidak peduli siapa mereka, meskipun mereka hanya membeli satu buah apa pun, dapat berpartisipasi dalam lotere koi ini. Setiap hari satu koi dan pemenangnya akan menerima 500gr dari semua buah yang ada di dalam toko! "

Cornelia Deng yang tadi ragu-ragu, sekarang terkejut dan menggelengkan kepalanya tanpa sadar: “Tidak bisa tidak bisa, bagaimana bisa seperti ini. Membeli satu buah, dan memberinya semua buah di toko, sama sekali tidak bisa! Kedua metodemu terlalu mudah membuat kerugian, jika tidak hati-hati kita akan rugi banyak.”

“Tidak akan, sama seperti buffet buah-buahan, tidak banyak orang yang hanya ingin memanfaatkannya dan hanya membeli satu buah saja. Setidaknya, juga membeli 8 atau 10 Rmb kan? Tentu saja, ingin menghasilkan uang dari kegiatan ini, harus banyak orang yang berpartisipasi. Semakin banyak orang, semakin kecil kerugian kita. Karena jika 10.000 orang yang datang membeli buah, setiap hari hanya ada satu orang yang bisa menang undian. Jadi, harus dipromosikan secara bersamaan, misalnya setelah meneruskannya melalui WeChat, datang ke toko dan setelah membeli buah, bisa mendapatkan dua peluang undian tambahan, dll. Selama promosinya bagus, pasti akan berhasil!”

Cornelia Deng adalah orang yang sangat tradisional. Pemikirannya relatif lebih sederhana, sangat sulit baginya menerima apa yang dikatakan Robert Huo.

Karena Natalie Ning beberapa waktu ini mengikuti Taobao, jadi dia memahami hal-hal ini dengan cepat.

Matanya berbinar ketika mendengar metode penjualan Robert Huo. Memang sangat mungkin untuk berhasil. Satu-satunya ketidakpastian adalah apakah promosi tersebut dapat menarik banyak orang atau tidak.

Dan Natalie Ning tidak meragukan hal ini.

Karena toko Taobao-nya dapat menjual dua ratus hingga puluhan ribu Rmb sehari, sebagian besar tergantung pada promosi Robert Huo.

Tidak diragukan lagi kemampuan promosi Robert Huo!

"Ibu, Aku rasa ini bisa dilakukan, berdasarkan kemampuan prmosi Shawn Li, tidak akan rugi!” Natalie Ning dengan semangat membujuknya.

Cornelia Deng masih khawatir. Dia tidak pernah terlibat dalam kegiatan promosi seperti itu, selama ini dia hanya pernah menjualnya dengan menimbangnya saja.

Ini adalah Buffet buah, dan lagi undian koi, ini membuatnya kebingungan.

Saat itu, Ardi Ning tiba-tiba berkata: "Koi apa yang kamu bicarakan, apakah sama dengan membeli tiket lotere?"

Cornelia Deng menoleh dan meliriknya dengan terkejut, dia tidak menyangka, lelaki tua yang keras kepala itu juga akan mengajukan pertanyaan.

Raut wajah Ardi Ning sedikit memerah, berkata: “Kenapa, saat kita muda, bukannya banyak yang melakukan hal seperti ini. Sekelompok orang berkumpul membeli lotre, ingin mendapakan mobil, merasa tidak masalah menghabiskan 1 Rmb, jika bisa memenangkan hadiah besar. Kurasa, Koi apa itu, bukannya sama saja dengan membeli tiket lotre? "

Robert Huo tersenyum dan berkata: "Benar apa yang dikatakan Ayah, intinya sama, Mereka semua memanfaatkan keberuntungan dan keserakahan orang. Tapi ini mengingatkanku, bahwa sebenarnya bisa diperluas ke jenis lain, misalnya jika setiap hari membeli buah di toko buah, bisa menarik satu atau undian untuk gratis. Dengan cara ini, ketika orang membeli buah, mereka secara tidak sadar akan membeli lebih banyak. Banyak kegiatan yang seperti ini, bisa mengurangi kemungkinan kerugian yang disebabkan oleh koi. Ternyata masih pedas jahe tua, jika bukan karena ayah mengingatkan, aku benar-benar tidak kepikiran ini.”

Ardi Ning tampak bangga dan berkata: "Ketika aku membuka toko buah, tidak tahu di mana kamu bermain lumpur! Bukankah itu hanya melakukan kegiatan, biasanya aku hanya malas memikirkannya saja, kalau tidak bisa terpikirkan olehmu?”

Natalie Ning tidak bisa menahan tawa dengan kearoganannya.

Jelas perkataan Robert Huo tadi merupakan pujian yang berlebihan, hanya Ardi Ning saja yang tidak menyadarinya, dan menganggapnya dengan serius.

Tapi karena pujian Robert Huo, sikap Ardi Ning menjadi jauh lebih baik. Setidaknya saat berbicara, dia tidak terlalu dingin lagi.

Novel Terkait

Love And Pain, Me And Her

Love And Pain, Me And Her

Judika Denada
Karir
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Tak Biasa

Cinta Yang Tak Biasa

Wennie
Dimanja
2 tahun yang lalu
Cintaku Pada Presdir

Cintaku Pada Presdir

Ningsi
Romantis
2 tahun yang lalu
Awesome Husband

Awesome Husband

Edison
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Half a Heart

Half a Heart

Romansa Universe
Romantis
2 tahun yang lalu
Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
2 tahun yang lalu
Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Tiffany
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Hanya Kamu Hidupku

Hanya Kamu Hidupku

Renata
Pernikahan
2 tahun yang lalu