Inventing A Millionaire - Bab 57 Kepedulian Seorang Ayah

Melihat kepergian Daniel Huang, Natalie Ning menarik lengan Robert Huo, ketika dia menoleh dan melihat, dia tersenyum dan berkata, “Tidak terlihat betapa lapang dadanya kamu, di mana kamu belajar berpikir demikian?"

Lengan Robert Huo dipeluk dalam pelukannya, sentuhan lembut membuatnya sedikit canggung, dan tanpa sadar ingin menarik lengannya ke belakang.

Tapi Natalie Ning memeluknya lebih erat, seolah-olah dia takut melarikan diri, “Kenapa. Memandang rendah aku?"

"Tidak, bagaimana mungkin aku berpikir begitu.” Robert Huo menjelaskan, "Hanya saja ada orang lain di toko …."

“Memang kenapa, kita ini pasangan yang sah dan dilindungi undang-undang,” kata Natalie Ning membenarkan.

Robert Huo tersenyum pahit di dalam hatinya, hubungan yang dilindungi hukum inilah yang membuatnya sakit kepala.

Mengetahui bahwa dia seharusnya tidak terlalu banyak berpikir, namun kelembutan itu tetap membuatnya cepat kehilangan daya tahan.

Akhirnya dia membiarkan Natalie Ning merangkul, keduanya berbalik dan berjalan menuju toko.

Saat melewati meja kasir, Natalie Ning berkata, "Ayah, ada orang bertanya berapa harga 1/2kg anggur ini."

Ardi Ning baru tersadar kembali, melihat . ekspresi lucu di wajah putrinya, dia sedikit malu dan berkatam, “Dasar gadis ini, apa yang kamu lakukan!”

"Menurutku sangat menarik melihat ayah bengong begitu."

"Siapa yang bengong! Aku sedang menghitung!" Ardi Ning bersikeras.

Natalie Ning mencibir. Tadi, aku tidak tahu siapa yang menatap seseorang tadi, seperti melihat hantu saja, sekarang malah tidak mengaku.

Saat ini, Gaby berlari dan memeluk lengan Robert Huo dan bertanya, "Ayah, apakah kita akan tidur di tempat kakek sini malam ini?"

Natalie Ning sangat tegas terhadap Gaby, setiap hari paling telat tidur jam setengah sepuluh.

Sekarang hampir pukul sembilan, biasanya gadis kecil itu tampak gila sepanjang hari, tapi sekarang raut wajahnya tampak kelelahan.

Cornelia Deng datang dan berkata, "Ini sudah larut, bagaimana kalau menginap dulu di sini hari ini."

Ini adalah pertama kalinya dia mengizinkan pasangan itu menginap setelah beberapa tahun berlalu. Ardi Ning di pintu melirik, setelah ragu-ragu sejenak, akhirnya dia tidak berbicara.

Dia belum kembali sadar akan hal yang terjadi tadi.

Para pelanggan yang datang untuk melihat-lihat penasaran, lalu bertanya dengan berani, “Yang tadi itu putra atau menantu?"

“Itu kakak iparku!” jawab Eugene Ning saat dia lewat.

"Oh. Sikapnya tidak biasa, baru kembali dari luar negeri ya? Sekali lihat jelas tidak biasa!" puji tamu itu.

Sikap luar biasa Robert Huo dan Daniel Huang saat mengobrol mengejutkan semua orang di ruangan ini. Orang yang akrab dengan situasi Keluarga Ning akan bertanya-tanya bagaimana kutu buku ini tiba-tiba berubah temperamennya.

Sedangkan orang asing yang lewat sangat iri dengan Keluarga Ning yang memiliki menantu seperti itu.

“Apanya yang kembali dari luar negeri, belum pernah keluar.” Ardi Ning berusaha keras untuk membuat nada suaranya tenang, tidak ingin orang-orang melihat bahwa dia sedikit bersemangat sekarang.

"Belum pernah ke luar negeri? Itu bahkan lebih hebat lagi! Hanya temperamen ini, benar-benar seperti dirut perusahaan besar di TV." kata tamu itu lagi.

Melihat Ardi Ning menjawab pertanyaan pelanggan sambil mencoba menyembunyikan emosinya yang sebenarnya, Eugene Ning diam-diam senang di samping, dia tidak keberatan jika Ardi Ning kemari.

Jarang sekali melihat ayah bertingkat lucu begitu.

“Sebaiknya tidak, Gaby akan masuk kelas besok, buku dan tas ada di rumah semua. Setelah bermain seharian, harus pulang ganti baju."

Natalie Ning benar-benar ingin tinggal, sayang seselama hubungan hangat, frekuensi kepulangan putrinya pasti akan meningkat pesat.

"Baiklah, kalau begitu biarkan Eugene mengantar kalian pulang. Eugene, ini bawakan beberapa buah untuk kakakmu," ucap Cornelia Deng.

Eugene Ning mengiyakan dan mengambil sterofoam secara langsung, lalu mengemas sekotak besar apel, ceri, dan nektarin yang paling disukai Natalie Ning dan Gaby.

Dengan membawa kotak berisi buah-buahan ke mobil, Natalie Ning dan Robert Huo berjalan keluar. Ketika mereka melewati meja kasir, dia berhenti dan berkata, "Ayah, Gaby masih ada kelas besok, kita pulang dulu.”

“Oh,” jawab Ardi Ning acuh tak acuh, berpura-pura konsentrasi menjual buah-buahan.

Adapun sapaan Robert Huo, Ardi Ning malah tak menanggapi.

Tidak ada antusiasme seperti yang dibayangkan, ini membuat Natalie Ning agak kecewa.

Robert Huo menepuk punggung tangannya dengan ringan, memberi isyarat masih ada hari esok.

Keduanya berjalan keluar toko, Cornelia Deng yang mengikuti di belakang menatap Ardi Ning dengan tegas, dia bergumam, “Keras kepala!"

Eugene Ning mengemudikan mobil kemari, Robert Huo dan Natalie Ning naik ke mobil, jendela diturunkan, Natalie Ning melambai ke Cornelia Deng dan berkata, "Bu. Kembalilah, di luar dingin."

“Mengerti, akhir-akhir ini cuacanya berubah, nanti tambah lagi pakaianmu saat pulang ya.” Cornelia Deng tampak sedih, matanya memerah.

“Nenek, kita akan datang lagi dalam beberapa hari, simpankan aku beberapa kepiting ya!” Gaby bersandar di Natalie Ning, masih tidak lupa makan.

“Mengerti. Dasar kamu kucing kecil!" Cornelia Deng terhibur olehnya.

"Oke, ayo pergi," kata Eugene Ning, menyalakan mobil.

Saat hendak menginjak pedal gas, pintu mobil dipukul orang.

Menoleh kepalanya untuk melihat, entah sejak kapan Ardi Ning datang dan menarik pintu mobil, lalu melemparkan amplop tebal dengan wajah dingin, dia berkata, “Pulang dan belikan Gaby makanan. Lihat anak kalian sampai kelaparan!"

Natalie Ning membuka amplop dan melihat, dia terkejut menemukan ada beberapa gumpalan uang tunai di dalamnya. Diperkirakan secara kasar, ada sekitar 20.000 hingga 30.000 RMB.

"Ayah, kita tidak kekurangan uang sekarang, Shawn baru saja memberikan bonus …." Natalie Ning berkata demikian sambil ingin mengembalikan amplop itu.

“Ini bukan untukmu, sudah kubilang beli makanan untuk Gaby! Untuk apa berceloteh, cepat pergi!” ucap Ardi Ning sambil menutup pintu mobil dengan keras, lalu berbalik pergi.

Melihat Natalie Ning seperti akan turun dari mobil, Eugene Ning berkata, "Kak, bagaimanapun juga ini adalah niat baik ayah, kamu kan juga tahu sifat dia? Kalau dikembalikan, dia akan lebih marah."

Natalie Ning ragu-ragu sedikit, dan akhirnya tidak keluar dari mobil, tapi dia masih menjulurkan kepalanya ke luar jendela. Dia berteriak menghadap punggung Ardi Ning, "Ayah, kami akan menemuimu beberapa hari lagi, kurangi minum!"

“Banyak omong!” Ardi Ning melambaikan tangannya tanpa menoleh ke belakang.

"Ayo pergi" Cornelia Deng juga melambai pamit.

Eugene Ning menginjak pedal gas dan mobil perlahan melaju pergi.

Natalie Ning tidak bisa menahan kepalanya untuk tetap menengok. Tidak butuh waktu lama untuk melihat Ardi Ning berhenti di depan toko dan berbalik.

Dia menatap ke sini, mengantar kepergian putrinya.

Meski karena langit malam membuatnya tidak bisa melihat ekspresinya dengan jelas, tapi darahnya terhubung, Natalie Ning masih bisa merasakan cinta ayahnya.

Rasa sayang yang tak perlu diucapkan. Itu adalah kepedulian seorang ayah terhadap anaknya.

Eugene Ning menghela napas di depannya, "Sebenarnya terakhir kali aku mengatakan bahwa rumahmu bocor, ayah diam-diam mengambil puluhan ribu RMB. Dia merasa tidak enak dan memintaku untuk mengirimkannya padamu, lalu melempar uang itu ke atas rak TV di lantai atas. Satu hari sebelum kedatangan kalian, dia masih sengaja mengingatkanku. Mengatakan untuk mengambil puluhan ribu RMB. Meski dia tidak berkata dengan jelas, tapi aku dan ibu tahu, uang itu untukmu."

Natalie Ning tidak berbicara, tetapi air mata sudah menetes tanpa sadar.

Sejak kecil, Ardi Ning mencintainya lebih dari Eugene Ning.

Banyak orang lebih memilih anak laki-laki daripada anak perempuan, tetapi di rumah mereka, tidak demikian.

Natalie Ning akan selalu mendapatkan makanan terbaik dan pakaian terindah lebih dulu.

Dalam kata-kata Ardi Ning menegur Eugene Ning, “Kakakmu lebih pintar dan cantik, atas dasar apa kamu bisa bersaing dengannya. Kalau mau, kamu harus mendapatkannya sendiri, uang yang kuhasilkan, akan kuberikan untuk putriku!"

Ini untuk berharap Eugene Ning bisa mandiri, karena dia laki-laki.

Di saat yang sama, Ardi Ning juga sangat mencintai putrinya.

Memikirkan kekecewaan yang dia bawa selama bertahun-tahun, Natalie Ning merasa lebih bersalah.

Gaby menyeka air matanya dan menghiburnya, "Bu, ayah luar biasa, lain kali kakek pasti tidak akan marah lagi padanya!"

Robert Huo mengambil pundaknya dan menggunakan kekuatan untuk mengekspresikan hatinya.

Natalie Ning perlahan bersandar di bahunya, menghapus air mata dari sudut matanya, dan tersenyum pada putrinya, "Aku tahu, ayah selalu hebat."

Dia tidak tahu siapa ayah yang dia maksud.

Mungkin mengacu pada Ardi Ning yang selama ini melindunginya dari angin dan hujan, mungkin mengacu pada masa depan dengan mengandalkan Robert Huo, atau keduanya.

Di depan toko buah, Cornelia Deng berbalik dan memandang Ardi Ning yang masih menatap ke kejauhan, dia menghela nafas, “Sudah jangan lihat lagi, beberapa hari lagi masih akan kembali. Nanti saat orangnya datang, raut wajahmu dingin lagi. Kulihat Shawn memang banyak berubah. "

“Orang memang mudah berubah, siapa yang tahu bisa bertahan berapa lama!” Ardi Ning masih menggeram.

Bagaimanapun juga, dia tidak lagi menentang menantunya kemari, ini adalah suatu perubahan.

Cornelia Deng telah tinggal bersamanya selama bertahun-tahun, tentu saja dia memahami pikiran suaminya yang sebenarnya.

Dia tertawa dan tidak membantah.

Tidak ada yang tahu seperti apa masa depan, tapi waktu yang akan memberi tahu segalanya.

Ketika menantu datang lain kali, mungkin segalanya akan lebih berbeda.

Cornelia Deng sangat menantikan pertemuan berikutnya, dan berharap suatu hari, dia dapat dengan bangga memberi tahu semua orang bahwa putrinya tidak menikahi orang yang salah!

Novel Terkait

Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

Jenny
Percintaan
3 tahun yang lalu
More Than Words

More Than Words

Hanny
Misteri
2 tahun yang lalu
Love In Sunset

Love In Sunset

Elina
Dikasihi
3 tahun yang lalu
Mr Lu, Let's Get Married!

Mr Lu, Let's Get Married!

Elsa
CEO
2 tahun yang lalu
Ten Years

Ten Years

Vivian
Romantis
2 tahun yang lalu
Excellent Love

Excellent Love

RYE
CEO
2 tahun yang lalu
Mata Superman

Mata Superman

Brick
Dokter
2 tahun yang lalu
Menantu Hebat

Menantu Hebat

Alwi Go
Menantu
2 tahun yang lalu