Inventing A Millionaire - Bab 65 Tipikal Kegagalan

Fernaldy Fang tidak sepenuhnya mempercayai pernyataan Robert Huo tentang kota barat laut, alasan mengapa dia meminta orang untuk menyelidikinya adalah karena perusahaannya bertanggung jawab atas pengembangan komunitas Jalan Hongyuan.

Kemampuan Fernaldy Fang untuk tumbuh dari kontraktor biasa sampai punya aset bernilai 1 miliar RMB sekarang tidak hanya bergantung pada tren perencanaan, tetapi juga karena minat bisnisnya yang tajam.

Pada dasarnya proyek-proyek yang dikembangkan oleh perusahaan telah menghasilkan keuntungan yang besar. Ada kalanya kamu kehilangan uang tanpa menghasilkan uang.

Dia sangat merasa bahwa kota kecil yang tidak pernah dia perhatikan ini mungkin benar-benar akan terjadi sesuatu.

Karena sudah ada ide di benaknya, lebih aman untuk memeriksanya. Meskipun salah, tapi tidak ada salahnya.

Saat ini, Robert Huo telah tiba di ruang kelas.

Gaby menyeretnya ke kursinya, lalu menunjuk ke teman sekelasnya untuk memperkenalkan mereka satu per satu.

"Ini ayahku!" Gaby memperkenalkan ayahnya dengan bangga.

Semua anak memandang Robert Huo dengan penuh rasa ingin tahu, mereka melihat ayah Gaby untuk pertama kalinya. Sedangkan orang tua murid-murid itu juga ikut mengamati.

Karena Natalie Ning sangat cantik, diamati adalah hal yang wajar.

Banyak orang bertanya-tanya pria seperti apa yang bisa menikahi istri secantik Natalie Ning.

Jika bukan karena Natalie Ning beberapa kali datang dengan motor listrik tuanya itu, mereka pasti mengira pria ini orang kaya.

Sekarang tampaknya apa yang mereka pikir benar, rupanya hanya orang yang kurang beruntung.

Pakaian Robert Huo sama dengan Fernaldy Fang, termasuk jenis yang paling umum, bukan merek terkenal, atau tren baru.

Orang tua para siswa di sekitar berpakaian glamor. Pertemuan orang tua tampaknya menjadi pameran dagang mereka sendiri, tidak ada yang ingin tampil lebih lemah dari yang lain.

Anak-anak bersaing, orang tua juga demikian.

“Ayah, dia adalah Stella Yue, teman baikku! Ini ayahku!” Gaby menarik Robert Huo lagi dan memintanya untuk melihat gadis kecil yang duduk di deretan kursi lain itu.

Robert Huo melihat ke arah jari-jarinya, selain melihat seorang gadis kecil yang tampak seperti boneka kerajinan, di sampingnya ada seorang wanita cantik sedang duduk.

Wanita itu berwajah seputih salju dengan pipinya yang gembul, rambut hitamnya diikat ke atas dengan beberapa helai rambut jatuh di pipinya. Mata besarnya terlihat sangat cerah, namun ada jejak kesedihan yang tersembunyi.

Meski ada aura melankolis, tetap saja menarik perhatian banyak orang tua laki-laki.

Ketika Robert Huo menoleh, wanita itu juga mengangguk sedikit untuk menyapa.

Robert Huo juga mengangguk sebagai bentuk jawaban, kemudian dia menarik Gaby dan berkata, "Duduk dulu, gurunya sudah datang."

Langkah ini membuat Freya Gu sedikit terkejut.

Dia tahu bahwa dirinya cantik dan menarik perhatian pria, setiap dia datang ke pertemuan orang tua-guru, selalu ada yang berani dan menatapnya tanpa henti, mereka yang penakut juga meliriknya dari waktu ke waktu.

Tetapi dia belum pernah menemui yang mengangguk saja seperti Robert Huo, lalu melakukan aktifitas lain.

Tetapi dia tidak terlalu peduli, dia hanya berpikir bahwa orang tua ini cukup dingin.

Ketika guru masuk ke kelas, Fernaldy Fang ikut masuk.

“Maaf, maaf.” Fernaldy Fang meminta maaf kepada guru, lalu dengan cepat berlari ke arah Chris Fang dan duduk.

Yang memakai kacamata memiliki bibir dan kelopak mata yang tipis. Guru wanita berwajah masam itu melirik ke arah Fernaldy Fang, lalu menepuk meja, dan berkata, "Sekarang rapat dimulai, semuanya harap tenang!"

Para siswa dan orang tua dengan cepat menghentikan suara mereka, kelas yang berisik dengan cepat kembali menjadi tenang.

Guru itu mengangguk puas, dan kemudian berkata, "Pertemuan orang tua kali ini terutama membahas tentang sumbangan untuk panti jompo dan perwakilan siswa yang akan menyampaikan belasungkawa kepada para manula dalam beberapa hari mendatang. Sekarang aku akan mengumumkan daftar spesifik dan jumlah sumbangan."

Setelah berkata begitu, guru mengeluarkan ponsel dari sakunya dan membaca satu per satu, "Murid yang paling banyak menyumbang adalah Clarissa Tang, yang menyumbang tiga ribu RMB, tolong beri tepuk tangan dan semangat kepada murid ini!"

Seorang siswi yang duduk di barisan depan berdiri dengan gembira dan melihat sekeliling dengan bangga. Orang tua yang duduk di sebelahnya adalah seorang wanita dengan pakaian trennya, dan masih memakai kacamata hitam meski sudah di dalam kelas.

"Siswa kedua yang menyumbang adalah Erick Ma. Menyumbang sebesar 2.300 RMB, tolong beri tepuk tangan dan semangat kepada siswa ini!"

Seorang siswa laki-laki lainnya berdiri, meski tidak menduduki peringkat pertama, dia sangat senang bisa menempati peringkat kedua. Orang tua laki-laki yang duduk di sebelahnya sangat ceria dan bahkan bertepuk tangan lebih semangat dibanding yang lain, “Bukan apa-apa, bukan apa-apa, hanya sedikit uang saja."

Gaby, Chris Fang, dan Stella Yue yang ada di sisi lain, semuanya memperhatikan ponsel guru dengan tegang, mereka bertiga juga sangat memperhatikan peringkat mereka.

Guru membacanya satu per satu. Kecuali tiga teratas yang menyumbang lebih dari dua ribu RMB, sisanya menurun drastis.

Setelah membaca sekitar empat puluh orang, guru itu berhenti, lalu cemberut, dia berkata, "Siswa yang tersisa menyumbang kurang dari dua ratus RMB, aku tidak perlu membacakannya. Sekarang, aku akan mengumumkan daftar perwakilan siswa yang berbela sungkawa kepada para lansia. Tempat pertama milik …."

“Tunggu sebentar!” Fernaldy Fang berdiri dan berteriak.

Perhatian semua orang terfokus padanya, kecuali Robert Huo.

Karena Gaby sedang depresi sekarang, namanya masuk dalam daftar orang yang menyumbang kurang dari dua ratus RMB.

Shawn Li hampir kehilangan semua uang di keluarga sebelumnya, untuk sumbangan biasa, Natalie Ning juga mengertakkan gigi dan menyumbangkan 200 RMB, merasa sudah cukup banyak. Siapa sangka, siswa lainnya ternyata menyumbang begitu banyak.

Tidak hanya Gaby, tapi juga Chris Fang dan Stella Yue.

Beberapa anak ini semuanya menundukkan kepala, air mata Stella Yue bahkan mengalir turun.

Wanita melankolis itu menghiburnya dengan lembut, wajahnya penuh ketidakberdayaan.

"Apakah anda ayah Chris Fang? Ada apa?" tanya guru.

“Meskipun anak saya menyumbang tidak lebih dari dua ratus RMB, itu juga merupakan semacam niat baik, siswa lain dibacakan, tapi yang angkanya rendah tidak dibacakan, bukankah itu tidak terlalu baik?” kata Fernaldy Fang.

Mendengar apa yang ayah katakan, Chris Fang mengangkat kepalanya, melihat guru dengan mata penuh harap.

Namun, guru itu melengkungkan bibirnya dan berkata, “Apanya yang tidak baik, aku tidak mengatakan kalian, setahun hanya menyumbang beberapa kali. Bahkan 200 RMB saja tidak bisa disumbang, apa yang bagus untuk disebutkan.”

Beberapa orang tua yang mendonasikan banyak uang semuanya tersenyum dengan rasa superior.

Orang tua yang menyumbang lebih sedikit menunjukkan rasa malu atau bersalah.

Tubuh Fernaldy Fang gemetar karena marah. Dia mengirim putranya ke SD biasa bukan karena dia tidak punya uang untuk bersekolah di sekolah aristokrat, tetapi karena dia berharap anaknya akan lebih banyak berhubungan dengan orang biasa. Tapi sekarang malah merasa terpukul hanya karena sumbangan beberapa ratus RMB.

Melihat keputusasaan di wajah Chris Fang. Fernaldy Fang tidak bisa tahan untuk memukul meja, lalu ingin sekali meminta sekretaris untuk mengirim uang tunai sebesar 100.000 RMB.

Robert Huo mengulurkan tangannya dan bergumam, "Sudahlah, duduk dulu."

Fernaldy Fang ragu-ragu, lalu duduk dengan marah. Seandainya bukan karena dia menyembunyikan identitasnya dan memberi putranya peluang pertumbuhan yang lebih baik, dia pasti akan menghabiskan banyak uang untuk itu dari awal.

Seorang bos dengan aset lebih dari satu miliar masih kekurangan uang yang sedikit ini?

Banyak orang mencibir saat melihat Fernaldy Fang duduk.

Menurut mereka, Fernaldy Fang sedang menghina diri sendiri.

Sedikit sumbangan berarti keluargamu tidak punya uang, karena tidak ada uang, untuk apa masih maju begitu? Memalukan bukan?

Guru perempuan itu juga hanya melirik ke arah Fernaldy Fang, mengungkapkan rasa jijiknya dengan mulut melengkung, lalu melanjutkan, "Oke, mari kita lanjutnya, sekarang kita akan mengumumkan daftar perwakilan siswa yang ikut berbela sungkawa. Murid pertama, Clarissa Tang! "

Gadis di barisan depan berdiri lagi dan melihat sekeliling dengan bangga.

"Murid kedua adalah Erick Ma."

Dia membaca nama satu per satu, dan tiga nama teratas adalah tiga siswa yang paling banyak menyumbang. Tujuh orang berikutnya diberi peringkat berdasarkan donasi dan dipilih berdasarkan kinerja akademis mereka.

Tidak ada keraguan lagi, baik Gaby, Chris Fang, atau Stella Yue tidak memenuhi syarat untuk kesempatan ini.

Jumlah donasi mereka telah diputuskan untuk keluar dari game lebih awal.

“Harap sepuluh nama tadi datang ke sekolah bersama orang tua untuk berkumpul pada hari Sabtu jam 7 pagi.” Guru perempuan itu menyimpan ponselnya dan melirik Fernaldy Fang yang tidak senang, dia berkata dengan dingin, “Selain itu, kuharap beberapa orang tua yang tidak menyumbang banyak uang tidak perlu bertele-tele. Ini hanyalah bentuk rasa cinta pada orang yang sudah tua, kamu bahkan tidak ada rasa cinta, jadi tidak usah bicara lagi. Jika kamu punya waktu untuk mengungkapkan ketidakpuasanmu padaku, lebih baik belajar banyak dari orang tua para siswa yang lain, bagaimana mereka mengembangkan karir dan menjaga kehidupan mereka. Orang tua yang tidak ingin mencoba memberi contoh kepada anak-anak mereka adalah tipikal kegagalan pendidikan keluarga!"

Novel Terkait

Be Mine Lover Please

Be Mine Lover Please

Kate
Romantis
2 tahun yang lalu
Cinta Yang Berpaling

Cinta Yang Berpaling

Najokurata
Pertumbuhan
2 tahun yang lalu
My Secret Love

My Secret Love

Fang Fang
Romantis
3 tahun yang lalu
Sang Pendosa

Sang Pendosa

Doni
Adventure
2 tahun yang lalu
Blooming at that time

Blooming at that time

White Rose
Percintaan
3 tahun yang lalu
Anak Sultan Super

Anak Sultan Super

Tristan Xu
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Spoiled Wife, Bad President

Spoiled Wife, Bad President

Sandra
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
1001Malam bersama pramugari cantik

1001Malam bersama pramugari cantik

andrian wijaya
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu