Inventing A Millionaire - Bab 199 Dicuri

Setelah berjalan beberapa langkah lagi, Robert Huo melihat Yacob Zhao berdiri di sana dengan ekspresi muram, dan beberapa orang berseragam sedang bertanya.

Robert Huo menepuk bahu orang di sebelahnya dan bertanya, "Apa yang terjadi?"

Pria berusia empat puluh tahun itu memiliki ekspresi bergosip dan berkata: "Profesor Zhao juga tidak cukup beruntung, dia baru pindah dan sudah diincar oleh pencuri, dia hanya pergi keluar untuk membeli sayuran, semua barang berharga di rumah hilang dicuri. Kamera pengintai di komplek belum diaktifkan. Sekarang tidak bisa menemukan pencuri."

"Jadi orang terkenal ini tidak enak. Terlalu mudah untuk diincar, pencuri tidak mau repot-repot datang jika mereka seperti keluarga kecil kita."

Pembicaraan orang-orang di sebelahnya memang sedikit sombong, mungkin bagi mereka hal ini layak dibahas dalam hidup.

Seorang selebriti telah menderita, betapa menariknya untuk berbicara.

Tidak lama. Beberapa orang berseragam masuk ke dalam mobil dan pergi, dan Yacob Zhao berdiri di sana dengan wajah muram.

Robert Huo berjalan mendekat dan menyapanya dengan aktif: "Tuan Zhao."

Wajah Yacob Zhao tidak banyak membaik ketika dia melihat kedatangan Robert Huo. Dengan datar bertanya: "Apa yang kamu lakukan di sini?"

"Kamu tidak meninggalkan informasi kontakmu setelah kamu keluar dari rumah sakit, aku hanya mengetahui dari berita bahwa kamu tinggal di sini, jadi aku datang mengunjungimu." Robert Huo berkata, menyerahkan keranjang yang dia pegang ke depan, dan berkata: "Aku tahu kamu suka makan sayuran, aku baru-baru ini bekerja sama dengan beberapa pertanian dan mendapatkan beberapa yang sayuran hijau murni dari mereka, ini bisa memenuhi kebutuhanmu."

"Aku adalah orang tua yang tidak punya apa-apa sekarang. Apakah kamu masih peduli denganku?"

Robert Huo tersenyum dan berkata, "Ketika kamu memintaku untuk minum teh di rumah, aku bukan hanya orang biasa."

Dengan mengatakan itu, Robert Huo melihat sekeliling, Dia tidak melihat mobil Yacob Zhao atau Seamus Tang dan lelaki tua di depan pintu, jadi dia bertanya tentang dua orang ini.

“Masuklah dulu, tidak enak bicara di luar.” Yacob Zhao membuka pintu untuk membiarkan dia masuk ke dalam rumah, dan kemudian berkata: “Mereka berdua mengundurkan diri, mengapa, ada urusan ap?”

“Tidak apa-apa, aku hanya ingin melihat kondisimu, tapi mereka mengundurkan diri. Bagaimana dengan rutinitas sehari-hari?” Tanya Robert Huo.

“Aku belum cukup tua sampai membutuhkan bantuan untuk berjalan,” kata Yacob Zhao sambil mengumpulkan kekacauan di rumah.

Tidak tahu berapa banyak yang dicuri pencuri, Rumah itu terbalik dan sangat tidak nyaman untuk dilihat.

Robert Huo meletakkan piring di tangannya, kemudian pergi untuk membantu mengatur, dan bertanya: "Apakah kerugiannya besar? Apa yang dikatakan polisi?"

“Apa lagi yang bisa aku katakan, buka kasus untuk penyelidikan, dan beri tahu aku jika ada berita.” Tangan Yacob Zhao sedikit gemetar dan berkata: “Adapun kerugiannya, tidak terlalu besar, tidak lebih dari beberapa peti mati. Pokoknya, setiap bulan saya. Semua memiliki gaji pensiun, dan mereka tidak akan mati kelaparan."

"Jika membutuhkan bantuan, kamu katakan saja. Sebenarnya, aku membeli rumah di sini beberapa hari yang lalu, di gedung sebelahmu, dan pindah setelah renovasi, aku hanya tidak berharap menjadi tetangga denganmu." Kata Robert Huo.

Yacob Zhao menatapnya dengan keraguan di matanya.

Robert Huo memahami pikirannya, tetapi merasa telah menanyakan informasi real estat tuannya terlebih dahulu, jadi dia dengan sengaja membeli rumah di sini dan ingin mendekat.

Dia tidak menjelaskan masalah tersebut. Tidak perlu penjelasan.

Yacob Zhao percaya apa yang dia katakan, jadi wajar saja tidak perlu mengatakan lebih banyak.Jika tidak percaya, mengatakan lebih banyak akan menjadi tidak baik.

“Aku lihat ada halaman kecil di depan pintu. Apakah kamu berencana menanam sayur-mayur atau bunga?” Robert Huo bertanya lagi.

“Di mana ada begitu banyak pertanyaan, jika tidak ada yang lain, kamu bisa pergi.” Yacob Zhao langsung menyuruhnya pergi.

"Bantu kamu membersihkan rumah ..."

"Tidak, aku tidak berani meminta bantuan siapa pun lagi," kata Yacob Zhao.

Tentu saja, yang dia maksud adalah Marco Shang dan lainnya. Tidak peduli apa yang terjadi dalam hidup sebelumnya, Yacob Zhao tidak perlu berbicara, keempat orang ini akan membantunya dengan baik.

Akibatnya, pertengkaran di rumah sakit membuka kontradiksi di mata orang lain, wajar jika Yacob Zhao menunjukkan ketidakpuasan dalam hal ini.

Jika beralih ke orang lain, mungkin bertanya apakah benar-benar putus hubungan dengan keempat orang itu.

Tapi Robert Huo tidak bertanya. Sekali lagi, kali ini hanya datang ke sini untuk mengunjungi profesor ini dan tidak punya ide lain.

Apalagi setelah mengetahui bahwa Yacob Zhao dicuri oleh seorang pencuri, dia semakin bersimpati dengan lelaki tua itu.

Kerja keras sepanjang hidup. Mengajari begitu banyak orang berbakat.

Namun, Profesor Zhao yang sudah lanjut usia mengalami kemunduran berturut-turut, yang membuat Robert Huo harus merasa bahwa Tuhan itu kejam.

Atas desakan Yacob Zhao, Robert Huo harus pergi lebih dulu, tetapi sebelum pergi, ia melihat Yacob Zhao batuk beberapa kali. Dia berkata bahwa dia akan membawakannya beberapa buah pir yang harum dan air rebus untuk menyehatkan paru-paru dan tenggorokannya.

Yacob Zhao masih tidak menerima kebaikannya, dan ketika Robert Huo pergi, beberapa mobil mewah melaju dan berhenti di depan pintu.

Orang-orang yang masuk dan keluar mobil memiliki hadiah di tangan mereka, dan mereka jelas ke sini untuk mengunjungi Yacob Zhao.

Tapi, Yacob Zhao bahkan tidak membuka pintu.

Robert Huo tidak terlalu memperhatikan dan langsung pergi.

Setelah kembali, begitu masuk ke rumah, melihat Natalie Ning sibuk dengan live streaming di depan kamera, dan dari waktu ke waktu dia mengetik untuk menjawab pertanyaan kepada pelanggan.

Bisnis di toko sangat bagus sekarang, dia sangat sibuk setiap hari, dia tidak punya waktu luang ketika dia berada di depan komputer.

Bahkan ketika Robert Huo kembali, dia hanya bisa menyapanya dengan tatapan matanya.

Kerja keras istrinya membuat Robert Huo semakin bersalah atas perbuatannya.

Untuk sesaat, dia ingin memberitahunya tentang baju baru itu, tapi dia ragu-ragu, dan akhirnya memilih untuk menyembunyikannya.

Karena dia tahu bahwa ketika orang sibuk, mereka sebenarnya sangat bersemangat baik secara mental maupun fisik.

Kegembiraan semacam ini akan sangat meningkatkan mood bahagia.

Natalie Ning sedang dalam kondisi sibuk dan bahagia seperti itu sekarang, Jika Anda mengatakan kepadanya bahwa dia ditipu saat ini, dia tentu saja akan sangat kecewa.

Yang terpenting adalah, terus terang soal pakaian, memang tidak bisa dielakkan untuk menjelaskan masalah fisik dengan jelas.

Bagi Robert Huo, tidak ada yang lebih sulit untuk diputuskan.

Dia harus pergi ke kamar mandi, setelah itu, masukkan pakaian yang diambil ke mesin cuci.

Natalie Ning baru saja sibuk beberapa saat ketika dia keluar dari kamar mandi.

Dalam benaknya, terlihat jelas bahwa posisi Robert Huo lebih penting, jadi kali ini sudah berakhir, langsung menutup live streaming-nya.

“Kenapa pulang pagi-pagi sekali, kupikir kamu baru pulang sore hari.” Natalie Ning bertanya dengan tatapan prihatin, “Kamu sudah makan? Masih ada bubur di dapur, mau dihangatkan?”

Butir-butir keringat halus di keningnya membuktikan betapa lelahnya ia tadi, ia disibukkan dengan aktivitas selama ini, dan hampir tidak ada waktu untuk istirahat.

Itu masih siaran langsung sekarang, dan ketika Robert Huo kembali, dia segera mengalihkan fokusnya padanya.

Sejujurnya, Robert Huo sangat tersentuh dengan ini.

Ketika berada di rumah Huo, bukan karena tidak ada yang peduli, tetapi perhatian orang-orang itu lebih membuat kagum.

Karena kagum, mereka tidak ingin membuat Robert Huo tidak bahagia.

Dan Natalie Ning murni peduli pada suaminya.

Melihatnya berjalan menuju dapur, Robert Huo tanpa sadar meraih tangannya.

Natalie Ning berhenti, berbalik untuk melihatnya, dan bertanya, "Ada apa?"

Tangannya panas dan basah, dan keringat terlihat jelas di telapak tangan dan punggung tangannya.

Tidak ada AC di ruang tamu, hanya kipas angin lantai.

Dulu, Shawn Li tidak banyak peduli tentang urusan keluarga, jadi dia hanya memasang AC di kamar tidur, alasan utamanya untuk Gaby. karena gadis ini takut panas dan tidak bisa tidur saat berkeringat.

Bukannya tidak ada uang di rumah, tapi Natalie Ning masih belum punya niat untuk membeli AC.

Rumah baru sudah dibeli, dan mungkin akan pindah dalam dua bulan, bagaimana dengan AC?

Idenya sangat sederhana, jenis pemikiran standar orang biasa.

Jika sebelumnya, Robert Huo mungkin akan menertawakannya karena bersikap picik. Sebuah AC tidak lebih dari masalah sepele.

Namun kini, yang dilihatnya adalah di balik kejadian ini, ada kerja keras Natalie Ning yang didedikasikan untuk keluarga.

Hal ini yang paling dihargai oleh Robert Huo.

Novel Terkait

Mi Amor

Mi Amor

Takashi
CEO
3 tahun yang lalu
Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Cinta Presdir Pada Wanita Gila

Tiffany
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Half a Heart

Half a Heart

Romansa Universe
Romantis
2 tahun yang lalu
Wahai Hati

Wahai Hati

JavAlius
Balas Dendam
2 tahun yang lalu
My Cold Wedding

My Cold Wedding

Mevita
Menikah
3 tahun yang lalu
His Soft Side

His Soft Side

Rise
CEO
2 tahun yang lalu
My Charming Wife

My Charming Wife

Diana Andrika
CEO
2 tahun yang lalu
Get Back To You

Get Back To You

Lexy
Percintaan
2 tahun yang lalu