Inventing A Millionaire - Bab 74 Pertemuan

Natalie Ning ingin memberitahunya bahwa toko Taobao-nya menjual 40.000 hingga 50.000 Rmb sehari, laba bersih untuk satu hari hampir sama dengan komisi satu bulan putramu.

Tapi Robert Huo dengan lembut menepuk punggung tangannya dari bawah, Natalie Ning melihat ke arahnya, melihat dia yang menggeleng pelan, memberi isyarat tidak perlu banyak bicara.

Dia tahu bahwa Robert Huo tidak ingin Paman Hu menjadi terlalu malu.

Bagaimanapun, karena ingin meminta bantuan seseorang, jadi untuk apa mempermalukannya?

Dia tidak punya pilihan selain menahan kekesalannya, dia tidak mengungkitnya lagi.

Dan melihat dia terdiam, membuat Jason Hu mengira dia benar, dan menjadi lebih puas.

Beberapa anggota keluarga Ning tetap terdiam, melihat dirinya sendiri yang berakting.

Sampai Gaby bertanya: "Ayah, kapan mulai makan? Aku sudah lapar.”

Karena pertanyaannya membuat suasana canggung berkurang, Cornelia Deng melihat ke arah Jason Hu, bertanya: “Tuan Hu, jam berapa Luke pulang kerja?”

“Seharusnya sudah pulang kerja.” Jason Hu mengulurkan pergelangan tangannya dan melihat arlojinya. Lalu menggoyangkan jam tangannya, berkata: “Kamu lihat betapa borosnya anak ini, beberapa hari yang lalu aku ulang tahun, dia bersikeras membelikanku jam tangan seharga 3000 Rmb lebih. Bilang apa, orang miskin mengoleksi mobil, orang kaya mengoleksi jam tangan, ini namanya gaya. Menurutku, itu sama dengan membakar uang!”

Cornelia Deng yang mendengarnya merasa canggung, tidak tahu bagaimana cara menjawabnya.

Untungnya Emma Li melihat suami-istri Ning yang tidak terlalu senang, jadi dia tahu bagaimana menanganinya, berkata: “Sudah cukup, kamu kurangi berbicara, karena anak kecil telah lapar, biarkan pelayan menghidangkan makanannya dulu. Tidak apa-apa kita menunggu sebentar, tidak bisa membuat anak kecil lapar.”

Jason Hu kemudian mengangguk: "Benar, benar, benar, hidangkan dulu makanannya, biarkan cucu kita makan dulu, dia merupakan bunga masa depan negara kita!”

Mereka berdua sudah mengatakan seperti ini, Cornelia Deng juga tidak sungkan lagi, dia meminta pelayan menghidangkan makanan, untuk mengisi perutnya Gaby.”

Setelah makanan disajikan, Gaby mengambil sumpit dan memakannya tanpa sungkan, setelah memakannya beberapa suapan, dia mengerutkan bibirnya, berkata: “Tidak seenak buatan ayah.”

Robert Huo tersenyum dan menyentuh kepalanya, berkata, "Kucing kecil yang rakus."

Setelah menunggu sekitar 30 menit, bahkan Jason Hu dan Emma Li sudah lapar menunggunya, Ardi Ning bahkan lebih berwajah masam.

Sudah sepakat jam 11.50 untuk makan siang, tapi sampai sekarang sudah jam 12 lebih, belum terlihat batang hidungnya.

Jason Hu juga merasa sedikit malu, tepat saat dia akan menelepon Luke Hu, pintu ruang VIP terbuka.

Luke He yang mengenakan setelan jas dan sepatu kulit berjalan masuk, dan tersenyum berkata: “Semuanya sudah disini, maaf, tadi perusahaan ada rapat dadakan, Bos Besar sendiri yang memimpin rapat, jadi sedikit tertunda.”

Jason Hu tampak senang ketika mendengarnya, dan kemudian membuat ekspresi menyalahkan, berkata: "Bos Besar yang memimpin rapat, juga tidak bisa membuat Paman Ning menunggu terlalu lama, coba lihat sudah jam berapa sekarang.”

“Aku tidak punya pilihan lain, Sangat jarang Bos Besar ke perusahaan, dia belum pergi, siapa yang berani pergi?” Luke Hu tampak sangat percaya diri, menarik kursi dan duduk, lalu berkata secara misterius: “Lagi pula , Bos Besar juga makan di sini hari ini. "

“Hah? Lalu, apakah perlu aku dan ibumu pergi bersulang dengannya?” Tanya Jason Hu.

“Sudahlah, dia orang yang seperti apa, Orang kaya dengan aset lebih dari satu miliar Rmb, orang yang dia temui biasanya adalah orang terkenal, kalian berdua pergi termasuk apa? Jangankan kalian, bahkan aku juga tidak memenuhi syarat.” Kata Luke Hu.

Jason Hu menjawab dengan oh, dan tidak banyak bicara lagi.

Luke Hu kembali menatap Natalie Ning, lalu melirik Robert Huo, lalu tidak bermaksud untuk menyapanya.

Di mata para tetangga ini, Shawn Li adalah orang yang tidak penting, bisa saja suatu hari nanti Natalie Ning dan dia akan bercerai.

Tidak ada yang perlu dibicarakan dengan orang seperti ini, sebaliknya, Natalie Ning adalah gadis cantik yang terkenal, meskipun telah menikah, dan mempunyai seorang anak, namun dia masih tetap sangat menarik.

Luke Hu sama sekali tidak mempedulikan keberadaan Robert Huo, tersenyum manis kepada Natalie Ning berkata: “Kak Natalie, sudah lama tidak bertemu, aku sungguh merindukanmu. Bagaimana kalau nanti kita berdua pergi minum segelas?”

Nada bicaranya bercanda, tapi kata-katanya sedikit tidak sopan.

Jika biasanya, tidak ada yang mempedulikannya, tapi hari ini ada Shawn Li, kamu mengatakan kata-kata yang menyinggung, ini sama saja tidak menganngap keberadaannya.

Tetapi karena mereka ingin meminta bantuannya, Ardi Ning dan Cornelia Deng tidak berkata apa-apa.

Natalie Ning sedikit mengernyit, tanpa menunggu dia berbicara, Robert Huo tersenyum dulu, lalu berkata: "Luke, benarkan? Aku sudah lama mendengar tentangmu, Kakak iparmu tidak terlalu bisa minum bir, begini saja, nanti aku akan menggantikannya minum denganmu.”

“Lupakan sajalah, nanti aku masih harus bekerja, tidak minum.” Luke He langsung menolak tanpa memberikan muka.

Wajahnya terlihat sedikit dingin, Cornelia Deng tepat waktu berkata: “Itu, sudah jam 12 lebih, mungkin semuanya sudah lapar kan. Biarkan pelayan menghidangkannya terlebih dahulu, Tuan Hu, biarkan Ardi yang menemanimu minum satu dua gelas?”

“Belakangan ini ayahku sangat pemilih, sebelumnya aku membelikannya sekotak Moutai, sekarang Niulanshan yang biasa diminumnya setiap hari tidak disentuhnya lagi.” Kata Luke Hu sambil tersenyum.

Meskipun tidak tahu apakah dia mengatakan ini dengan sengaja. Tapi karena dia telah mengatakannya, Cornelia Deng hanya bisa berkata: “Itu ... kalau begitu ambil Moutai saja.”

"Jangan dengarkan anak ini berbicara omong kosong, bukannya orang luar. Minum Moutai apa, ambilkan Niulanshan. Aku juga sudah lama tidak minum dengan Tuan Ning, lagipula hanya minum dua gelas.” Kata Jason Hu.

Ardi Ning yang daritadi sudah tidak senang dengan Jason Hu, sekarang karena Luke Hu memprovokasinya dengan Moutai, mana bisa dia bersabar lagi, lalu berkata: “Tidak minum Niulanshan lagi, kan sudah sepakat minum Moutai. Kita minum Moutai saja, kita bukannya tidak mampu meminumnya. Pelayan, berikan padaku dua botol Moutai.”

Pelayan itu membukakan pintu, tapi berkata: "Maaf, tidak ada Moutai di toko kami, kami mempunyai Yingjia 15 tahun yang terbaik, bisakah?”

“Moutai saja tidak ada, buka restoran apaan!” Kata Ardi Ning dengan tidak senang, lalu berdiri, berkata: “Kalau begitu aku akan pergi membelinya!”

“Jangan Tuan Ning, Luke hanya asal bicara, kamu malah menganggapnya serius. Selain itu, kamu mengundang kami makan, mana bisa membiarkanmu yang membeli bir.” Kata Jason Hu.

Lalu Luke Hu ikut berdiri, berkata: “Kalau begitu aku yang pergi beli.”

“Mengundang kalian makan, membiarkan kalian membeli bir apa?” Ardi Ning melirik Robert Huo yang duduk disana, tiba-tiba dia menjadi kesal, mereka sudah sangat jelas memperlihatkannya, kenapa dia masih bisa duduk tenang ditempatnya? Apakah tidak bisa mendengar orang-orang meremehkanmu?

Dia menunjuk ke arah Robert Huo, berkata dengan kesal: "Apa yang kamu lakukan duduk di sana, keluar untuk membeli bir! Seperti orang bodoh saja, jika tidak memberitahumu, kamu tidak tahu harus melakukan apa!”

Robert Huo menepuk pelan bahu Natalie Ning yang raut wajahnya terlihat tidak senang, lalu berdiri, berkata: “Semuanya tunggu sebentar, aku keluar sebentar.”

Melihat punggungnya pergi, Natalie Ning sangat menyesal telah datang untuk makan hari ini.

Jika tahu dari awal seperti ini, lebih baik dia tidak menyetujuinya dari awal.

Sekarang Ardi Ning dan Cornelia Deng menjadi tidak senang, Jason Hu dan Emma Li juga sedikit canggung.

Satu-satunya yang terlihat normal adalah Luke Hu.

Dia tidak peduli apakah Robert Huo senang atau tidak, bahkan dia tidak terlalu memperhatikan bagaimana reaksi Ardi Ning dan Cornelia Deng.

Dengan adanya perbedaan kondisi perekonomian mereka, ditambah lagi kemampuannya sekarang menghasilkan uang juga lumayan, dia menjadi sangat percaya diri, dari awal sudah tidak menganggap keberadaan tetangganya itu.

Memanggilnya dengan sebutan paman itu karena sopan santun, tidak menyapanya, juga tidak ada yang bisa dilakukannya.

Terlebih lagi, Ardi Ning meminta bantuannya, maka Luke Hu menjadi lebih sombong lagi.

Dalam arti tertentu, ini sudah sangat biasa dilakukan oleh orang kaya, lagipula ini adalah hal yang sangat umum dalam masyarakat.

Di sisi lain, setelah Robert Huo keluar, saat dia hendak berjalan ke luar restoran, tetapi tiba-tiba mendengar seseorang berteriak: "Yo, Adik Li."

Dia menoleh untuk melihat, dan terlihat Fernaldy Fang yang berjalan mendekat dengan gembira.

“Sungguh kebetulan, kamu juga datang kesini untuk makan? Dengan siapa? Bagaimana kalau makan bersama?” Tanya Fernaldy Fang.

Robert Huo melirik beberapa orang yang menunggunya tidak jauh dari sana, mereka semua sama seperti Luke Hu, mengenakan setelan jas dan sepatu kulit, hanya saja pakaiannya lebih mahal saja.

Atau logikanya, Fernaldy Fang yang bekerja memplester lokasi konstruksi, tidak seharusnya makan bersama mereka.

Tapi ini adalah masalah pribadi dia, Robert Huo juga tidak berencana bertanya padanya, lalu berkata: “Bersama keluarga, tidak terlalu leluasa, kelak baru kita bicarakan lagi jika ada kesempatan.”

“Keluarga ya, kalau begitu lupakan saja.” Fernaldy Fang tersenyum berkata: “Tapi karena sekarang telah bertemu, bagaimanapun juga aku harus tetap menyapa. Begini, aku atur dulu meja untuk beberapa temanku ini, lalu aku akan kesana. Oh benar, kamu ini mau ke kamar mandi, atau mau kemana?”

“Tidak, keluargaku ingin minum Moutai, tapi restoran tidak menjualnya. Aku ingin keluar dan melihat apakah ada toko yang khusus menjualnya.” Jawab Robert Huo.

"Katakan dari awal!" Fernaldy Fang menepuk pahanya, lalu melambaikan tangan pada orang dibelakangnya, berkata: “Steven, bawakan sekotak bir!"

Pemuda berkacamata yang terlihat elegan bergegas membawakan sekotak bir.

“Bantu Adik Li pindahkan ke ruangan VIP-nya, 6 botol cukup? Jika tidak cukup ambillah sekotak, hari ini aku membawa banyak.” Kata Fernaldy Fang.

Robert Huo bahkan lebih terkejut lagi, meskipun kemasannya tidak terlihat terlalu mewah, tapi sekilas dia tahu, ini adalah Feitian Moutai yang terkenal itu, harganya mencapai 2000 Rmb, lagipula, tidak sembarang orang yang bisa membelinya. ta lebih dari dua ribu, dan tidak tersedia untuk siapa pun. dari.

Novel Terkait

The Gravity between Us

The Gravity between Us

Vella Pinky
Percintaan
3 tahun yang lalu
Asisten Wanita Ndeso

Asisten Wanita Ndeso

Audy Marshanda
CEO
2 tahun yang lalu
See You Next Time

See You Next Time

Cherry Blossom
CEO
3 tahun yang lalu
Thick Wallet

Thick Wallet

Tessa
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
My Lifetime

My Lifetime

Devina
Percintaan
2 tahun yang lalu
Uangku Ya Milikku

Uangku Ya Milikku

Raditya Dika
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Get Back To You

Get Back To You

Lexy
Percintaan
2 tahun yang lalu
Meet By Chance

Meet By Chance

Lena Tan
Percintaan
2 tahun yang lalu