Inventing A Millionaire - Bab 105 Mimpi

"Tidak masalah jika kamu menipu orang lain. Karakter macam apa Shawn? Bahkan profesor pun kagum padanya. Kalau bukan ada banyak orang di sini, aku pasti sudah menghajarmu habis-habisan! ”Melihat pria tua itu memarahi dengan ganas.

Seamus Tang juga menindaklanjuti dengan beberapa kata sebelum dia berhenti.

Orang tua di tanah benar-benar bingung, tidak tahu harus berkata apa atau apa yang harus dilakukan.

Ini bukan pertama kalinya melawan orang lain. Setiap kali orang tua di depan pintu berbicara untuknya terlebih dahulu, dia akan menegurnya dua kali setelahnya. Bagaimanapun, itu adalah keluarga sendiri.

Tapi kali ini, lelaki tua itu tahu dia telah melakukan kesalahan besar.

Dia mengandalkan kekuatan paman keduanya, di mana paman keduanya? Bukankah karena Yacob Zhao dia memiliki status saat ini?

Seseorang yang dapat membuat Yacob Zhao memandangnya secara berbeda jelas bukan sesuatu yang dapat diprovokasi oleh paman dan keponakan mereka.

"Cepat minta maaf pada Shawn!" Bentak pria tua itu.

Orang tua di tanah itu tidak peduli dengan rasa malu lagi. Dia tidak memiliki kulit dan wajah, dan dia tidak malu. Pada saat ini, dia langsung bangkit dari tanah dengan senyuman yang menyanjung dan berkata kepada Robert Huo: "Maaf, aku tidak menyangka kamu memiliki hubungan yang baik dengan profesor Zhao ..."

“Jadi, kamu meminta maaf padaku karena profesor. Bukan karena fakta kesalahanmu sendiri?” Robert Huo bertanya dengan sinis.

"Tidak, tidak, sebenarnya aku yang salah." Orang tua itu menampar wajahnya dengan keras.

Baru saja mengancam orang, dan sekarang dia terkena batunya sendiri.

"Shawn, setelah kembali aku akan memberinya pelajaran, lalu kamu beri tahu saja beraya yang harus diganti." Orang tua itu memelototi orang tua itu dan mengutuk, "Anjing kamu akan membayar uang itu kepada orang lain segera, sepeser pun tidak boleh kurang, tahu tidak!"

Orang tua itu mengangguk berulang kali: "Aku tahu, aku tahu ..."

Robert Huo menggelengkan kepalanya dan berkata, "Lupakan, biarkan dia pergi."

Mobil listrik Natalie Ning tidak rusak, kulit di kakinya tergores, diobati sendiri bisa sembuh.

Tapi lelaki tua di depannya jelas bukan orang yang mudah jera.

Dia meminta maaf dan dia tersenyum karena dia takut pada kekuasaan, daripada kesalahannya.

Orang seperti itu, apa yang ingin dia lakukan dengan uang?

Sebaliknya, sepertinya suka memanfaatkan orang lain dan menindas yang lemah.

Petugas kebersihan tua mengira Robert Huo tidak memperpanjang masalah ini karena memandangnya, lalu dia berkata kepada orang tua itu: "Shawn murah hati, tidak memperbesar masalah, masih tidak cepat pergi! Lain kali pakai otakmu, jangan sembarangan mencari maslaah dengan orang lain, kalau tidak, lihat saja bagaimana aku memberimu pelajaran!"

Orang tua itu mengangguk dan membungkuk, mengangkat sepeda listriknya, tidak berani mengatakan sepatah kata pun yang tidak masuk akal, dan pergi dengan wajah muram.

Ketika dia pergi, Harold Ma merasa malu.

"Ini ... Tuan, sekarang setelah faktanya jelas, maka kami juga pergi."

Robert Huo tidak tertarik untuk berbicara dengan orang-orang seperti ini terlalu banyak, dia dengan santai mengatakan sesuatu, Harold Ma berpamitan, dan pergi dengan kepala tertunduk seperti orang tua tadi.

Tentu saja, Jason Liao dan teman-temannya tidak mau tinggal, tetapi ketika dia hendak pergi, tiba-tiba Robert Huo memanggilnya.

Awalnya, Jason Liao ingin menggunakan masa depannya dalam kemarahan. Dengan kata lain, Robert Huo memiliki banyak latar belakang dan tidak membutuhkan bantuannya. Untuk sesaat, merasa sedikit putus asa.

Robert Huo melihat suasana hatinya yang rendah dan berkata, "Kamu adalah orang yang berprinsip."

Jason Liao menggelengkan kepalanya dan berkata, "Bagaimana jika ada prinsip, tidak ada yang bisa diubah, itu hanya akan dimarahi orang."

“Itu karena statusmu saat ini rendah.” Robert Huo menepuk pundaknya dan berkata: “Jika kamu ingin berpegang pada prinsip, kamu harus terlebih dahulu memastikan bahwa kamu memiliki posisi di mana kamu dapat mematuhi prinsip. Bekerja keraslah, harap kamu mencapai pencapaian yang tinggi."

Jason Liao tertegun. Dia bisa mengerti maksud Robert Huo bahwa statusnya terlalu rendah sekarang, dan tidak ada gunanya berbicara prinsip.

Tetapi ketika statusnya tinggi, siapa yang dapat dengan mudah mengabaikannya setelah berbicara?

Status. Itu adalah dasar untuk menentukan hak untuk berbicara.

Setelah menundukkan kepalanya untuk berpikir sejenak, Jason Liao mengangkat kepalanya dan berkata dengan wajah serius kepada Robert Huo: "Aku akan mengingat kata-katamu. Tapi aku tidak ingin menggunakan apa yang disebut kesederhanaan untuk membuat diriku naik lebih tinggi, karena itu kemunafikan. Tidak peduli apa masa depan, aku akan lebih berpegang pada prinsip-prinsipku. Apakah itu berkah atau kutukan, biarkan Tuhan yang memutuskan."

Melihat Jason Liao dengan wajah serius, Robert Huo tertawa.Laki-laki yang dua atau tiga tahun lebih muda darinya ini sepertinya belum sepenuhnya menghancurkan mimpinya dengan kenyataan.

Setidaknya, dia masih memiliki keberanian untuk melanjutkan.

Karena itu, Robert Huo tidak banyak bicara.

Keduanya mengangguk sedikit, dan mereka berpisah.

Setelah kembali ke mobil, orang lain memandang Robert Huo, dengan emosi di wajahnya. Berkata: "Aku sangat iri padanya, Profesor Zhao adalah pendukung di usia yang begitu muda, dan sekarang dia tidak akan berjalan ke samping?"

Jason Liao menyalakan mobil. Setelah melihat Robert Huo, dia mengalihkan pandangannya dan berkata dengan lemah: "Aku tidak iri padanya karena aku tidak ingin ada yang menjadi pendukung untukku. Suatu hari, akulah yang akan menjadi orang kepercayaan!"

Rekannya itu memandang Jason Liao dengan heran, dan akhirnya tertawa dan berkata, "Kamu sangat optimis ..."

Jason Liao tidak berniat menjelaskan kepadanya, Robert Huo membangkitkan dorongan terakhir di hatinya. Dengan momentum ini, Jason Liao memutuskan untuk mendaki.

Dia percaya bahwa dia bisa mendaki ke puncak dan melihat pemandangan yang berbeda!

Keberanian yang unik bagi seorang pria muda sepenuhnya tercermin dalam dirinya.

Di sisi lain, Robert Huo dan petugas kebersihan tua berbicara beberapa patah kata, dan mereka juga berpisah.

Itu bukan masalah besar, dan dengan begitu banyak orang yang lewat menyaksikan kegembiraan di sekitar, Natalie Ning juga merasa sangat tidak nyaman dan pulang begitu saja.

Setelah kembali ke rumah, Robert Huo mendisinfeksi kaki Natalie Ning terlebih dahulu, kemudian menggunakan perban, dan kemudian sibuk memanaskan kembali piring yang dingin.

Natalie Ning bersandar di dapur untuk melihatnya bekerja, merasa hangat di hatinya, dan pada saat yang sama tidak dapat menahan diri untuk bertanya: "Profesor Zhao dan kamu memiliki hubungan yang baik?"

“Tidak terlalu baik, hanya bertemu sekali, tapi aku akan pergi bermain catur dengannya besok,” jawab Robert Huo.

"Itu bukan orang biasa. Saat bergaul, berhati-hatilah." Natalie Ning mendesak, tapi kemudian berpikir, dengan kemampuan sang suami, nasehat semacam ini sepertinya tidak ada gunanya. Siapa yang bisa dikagumi oleh Yacob Zhao, siapa yang perlu diingatkan?

“Profesor Zhao masih sangat santai, tidak terlalu sok.” Robert Huo menoleh sambil tersenyum, dan berkata: “Aku masih berpikir untuk berkenalan satu sama lain di masa depan. Suatu hari aku akan memintanya menjadi pengiklan untuk toko Taobao kita. Kemudian, Bisnis pasti akan bisa berkembang pesat."

Natalie Ning tertawa terbahak-bahak dan berkata: "Kamu terlalu berani untuk memikirkannya. Itu Profesor Zhao yang terkenal. Bisakah kamu datang untuk berbicara tentang toko kecil kita?"

"Mimpi masih harus dibuat, jika menjadi kenyataan."

Kedengarannya seperti lelucon, tapi nyatanya, Robert Huo benar-benar punya ide ini.

Ketika dia masih di rumah Huo, dia secara pribadi mengunjungi dan mengundang Yacob Zhao sebagai tamu, tapi itu ditolak.

Itu adalah salah satu dari sedikit orang yang tidak bisa disentuh oleh Robert Huo dengan kata-kata.

Robert Huo selalu mengingat kegagalan semacam ini, dan suatu hari dia berpikir untuk mencari tempat.

Tentu saja, ini bukan untuk berurusan dengan Yacob Zhao, tetapi karena Yacob Zhao menolaknya dalam bisnis, maka dia harus menarik Yacob Zhao ke dalam air dalam bisnis!

Robert Huo adalah orang yang tidak mau mengaku kalah, dengan pengalaman terakhirnya, dia juga punya ide yang jelas bagaimana membuat profesor tua itu terkesan.

Kali ini, tidak akan pernah gagal lagi!

Dari mana Natalie Ning tahu bahwa lelucon di permukaan suaminya sebenarnya tersembunyi di masa lalu. Tidak ada yang mengerti keseriusannya, bahkan jika dia mengerti, dia hanya akan tertawa.

Menunggu satu hari Yacob Zhao benar-benar akan datang untuk berbicara tentang toko Taobao, tidak tahu seperti apa ekspresi Natalie Ning nantinya.

Novel Terkait

Cinta Yang Dalam

Cinta Yang Dalam

Kim Yongyi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Don't say goodbye

Don't say goodbye

Dessy Putri
Percintaan
3 tahun yang lalu
My Cute Wife

My Cute Wife

Dessy
Percintaan
2 tahun yang lalu
Mr Huo’s Sweetpie

Mr Huo’s Sweetpie

Ellya
Aristocratic
2 tahun yang lalu
Step by Step

Step by Step

Leks
Karir
2 tahun yang lalu
Husband Deeply Love

Husband Deeply Love

Naomi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Inventing A Millionaire

Inventing A Millionaire

Edison
Menjadi Kaya
2 tahun yang lalu
Harmless Lie

Harmless Lie

Baige
CEO
3 tahun yang lalu