Inventing A Millionaire - Bab 60 Membujuk

Nova Ji juga melihat Colin Ji, dia menghentikan pidatonya dan menunggu direktur keuangan keluarga menyulitkannya.

Colin Ji tidak semarah yang dia bayangkan, dia menatap ketiga teman asing itu sebentar, lalu mengalihkan pandangannya ke Nova Ji, dan berkata dengan serius, “Apa kamu tahu apa yang kamu lakukan!"

“Sangat jelas.” Nova Ji menjawab dengan tenang.

"Kamu yakin ingin melakukan ini?"

“Kalian yang memaksaku melakukan ini.” Nova Ji menatap langsung ke arah Colin Ji, tanpa rasa takut sedikit pun, tetapi dengan ketenangan yang menguasai.

Colin Ji melihat ketegasan di matanya. Lalu melihat lagi ke arah ketiga teman asing yang tersenyum itu.

Semakin tenang orang-orang ini, semakin heboh suara drum di dalam hatinya.

Tumpukan berkas informasi ditempatkan di atas meja, semua terkait dengan akuisisi, dan bahkan di depan Nova Ji, ada proposal rencana akuisisi yang diletakkan di sana.

Meskipun bahasa Inggris Colin Ji tidak terlalu bagus, dia masih bisa memahami kata akuisisi.

Dia menatap Nova Ji dengan ekspresi cemberut, ingin sekali melempar wanita dari Keluarga Cabang itu ke sungai, tapi dia hanya bisa memikirkannya. Dia tidak berani melakukannya dan tidak bisa melakukannya.

Para tetua Keluarga Ji sudah lama mempertimbangkan bahwa akan ada persaingan dalam keluarga di masa depan. Mereka tidak berpikir untuk sepenuhnya menghilangkan persaingan, lagipula, atmosfer ini ada. Dalam arti, itu membantu perkembangan keluarga.

Namun untuk mencegah salah satu pihak mendapatkan keuntungan yang luar biasa, atau untuk mencegah pihak yang lebih rendah memiliki kesempatan untuk melawan, Keluarga Ji telah membuat aturan unik dalam sistem perusahaan untuk pertimbangan keseimbangan.

Itu adalah GM dari setiap perusahaan cabang. Selama masa jabatannya, dia memiliki 51% ekuitas perusahaan. Setelah mengundurkan diri, ekuitas secara otomatis akan ditransfer ke GM berikutnya.

Oleh karena itu, Nova Ji tidak memiliki kekuatan nyata dalam Keluarga Ji, tetapi di cabang kantor ini, dia berada pada posisi dominan absolut.

Charles Ji dapat membuat bawahannya bertindak melawannya, dapat membuat klien tidak membayar piutangnya, tetapi tidak dapat menghentikan Nova Ji untuk menjual perusahaan.

Kecuali, dia bisa mengusir wanita ini sebelum Nova Ji menjual perusahaannya.

Sayangnya, waktunya tidak keburu.

Untuk bisnis keluarga besar seperti ini, jika ingin memberhentikan seorang GM, harus terlebih dahulu mendapatkan persetujuan dari direksi perusahaan. Colin Ji lebih tinggi levelnya darinya pun tetap tidak bisa membuangnya sesuka hati.

Dan membentuk rapat dewan direksi juga tidaklah mudah.

Sebagian besar direksi adalah anggota keluarga inti, tetapi ada juga sebagian kecil dari keluarga cabang, karena keluarga menetapkan bahwa keluarga cabang harus tersisa 40% dari posisi pengurus.

Itu bisa dibayangkan sepenuhnya. 40% keluarga cabang itu pasti senang melihat Nova Ji melakukan pemberontakan seperti itu.

Memperingati seseorang dengan menghukum, agar keluarga inti tahu bahwa keluarga cabang dipaksa untuk melakukan apa saja!

Meskipun menjual perusahaan adalah pengkhianatan terhadap Keluarga Ji, tetapi Nova Ji membawa pergi uangnya, siapa yang peduli apa yang kamu pikirkan?

Sebaliknya, Charles Ji dan Colin Ji, dua tokoh yang terkait erat dengan cabang, akan dikritik oleh Keluarga Inti.

Banyak orang yang menunggu kesempatan untuk posisi mereka, ada orang dari keluarga cabang, juga ada yang dari keluarga inti.

Itu berarti nasib mereka berdua lebih parah dari Nova Ji.

Bohong kalau bilang tidak marah, tapi jika marah, Colin Ji sudah tidak berani lagi memaksa Nova Ji sekarang.

Sudah berjalan ke tepi tebing, kalau memaksanya mati, bukankah itu sama saja mati bersama?

Jadi, dia menarik napas dalam-dalam dan mencoba menenangkan suasana hatinya. Lalu dia berkata kepada Nova Ji, "Kurasa kita perlu bicara."

"Aku rasa tidak ada yang perlu dibicarakan, ketiga orang ini adalah perwakilan akuisisi Shenggao Capital, aku sudah setuju dengan perkiraan rencana mereka. Aku sangat puas dengan persyaratan mereka, kalau paman ketiga tidak ada urusan apapun lagi, aku mau menandatangani perjanjian akuisisinya. Kalau ada urusan lainnya, nanti ada waktunya sendiri.”

“Berani kamu tanda tangan!” Charles Ji meraung.

Nova Ji mencibir padanya, mengungkapkan rasa jijiknya.

Colin Ji melambaikan tangannya untuk menghentikan perilaku kelanjutan Charles Ji, dia menatap Nova Ji dan berkata, "Apa pun yang terjadi, kurasa kita harus bicara dulu, aku pamanmu, kamu itu keponakanku, apa di antara keluarga tidak boleh ada yang dibicarakan?"

Nova Ji mencibir lagi, sekarang mulai bawa-bawa keluarga? Dulu panggil kamu paman ketiga saja, seolah aku mempermalukanmu. Sekarang dia mengambil inisiatif untuk bawa-bawa hubungan darah, lucu sekali.

Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, "Aku tidak ingin menunda waktu, aku percaya ketiga orang ini tidak punya banyak waktu untuk menunda-nunda."

“Kamu!” Colin Ji mengernyitkan alisnya. Secara naluriah dia ingin marah. Tapi melihat pena di tangan Nova Ji, dia harus menenangkan diri dengan cepat, "Nova, ayahmu melakukan banyak hal untuk keluarga saat itu, kita semua ingat. Dia selalu berharap kamu bisa melakukan hal yang sama seperti dia, apakah kamu benar-benar tega membuang harapannya? "

Nova Ji terdiam, ayahnya, Arya Ji, adalah permata yang bersinar di Keluarga Cabang waktu itu, dan dikenal sebagai harapan bagi Keluarga Cabang.

Seluruh Keluarga Ji memiliki lebih dari 40% bisnis besar. Semuanya karena Arya Ji, dan tidak ada yang bisa menandingi pencapaian dan kontribusinya untuk keluarga saat itu.

Namun, karena dia terlalu hebat, dia disembunyikan oleh Keluarga Ji, depresi selama lebih dari sepuluh tahun.

Sampai Nova Ji masuk perusahaan keluarga, dia gagal mengembalikan kejayaannya yang dulu.

Tapi Arya Ji tidak membenci keluarga itu, dia tahu itu adalah hasil dari persaingan yang gagal. Selalu berpikir bahwa dirinya tidak kompeten. Oleh karena itu, dia memiliki ekspektasi yang besar untuk Nova Ji, dia menuangkan semua ambisinya yang belum selesai padanya.

Dengan ekspektasi yang begitu besar, Nova Ji memang telah menorehkan banyak prestasi, namun sayangnya Charles Ji terlalu tersandung dan membuatnya frustasi dengan keluarga ini.

Sekarang, Colin Ji menyebut Arya Ji, ini membuat Nova Ji ragu-ragu.

Namun, dia tidak menyerah atas keputusannya karena kegelisahan kecil ini.

Dia mengangkat kepalanya dan menatap Colin Ji, Nova Ji berkata dengan dingin, “Ayahku sangat berharap aku bisa menjadi pilar keluarga, tapi aku bisa melihat lebih jelas dari dia, keluarga ini tidak butuh pilar, setidaknya keluarga cabang tidak perlu jadi pilar. Jadi, aku tidak ingin banyak …. "

Saat ini. Sebuah tangan tiba-tiba menekan dokumen yang berada di depan Nova Ji.

"Kamu kecewa dengan keluarga, karena di sini penuh dengan orang yang kamu benci. Tapi ini bukan alasan kamu menjadi orang seperti mereka."

Suara ini mengejutkan semua orang.

Colin Ji, Charles Ji, atau direktur departemen itu, mereka semua memandang Robert Huo dengan heran.

Robert Huo berjalan ke arah Nova Ji dan mengambil pena dari tangannya. Dia berkata pelan, "Menjual perusahaan memang bisa memberimu kehidupan tanpa kegelisahan. Tapi bagaimana dengan keluargamu? Apa kamu pikir, paman Arya bersedia meninggalkan keluarga dan pergi jauh? Kalau dia tidak bersedia, apa kamu bersedia membiarkan dua penatua menanggung rasa sakit tidak bisa bertemu dengan putrinya?

Nova Ji berdiri dan berkata dengan marah kepada Robert Huo, "Siapa yang memintamu untuk datang! Kamu tidak punya hak untuk berkata begini padaku, keluar!"

Kemarahannya tidak banyak mengubah ekspresi Robert Huo, dia berkata lagi, “Berbakti itu yang utama, ada pepatah lama yang mengatakan, di saat anak ingin berbakti, orang tuanya malah sudah tiada, perpisahan dengan orang tua itu bukanlah hal yang ingin kamu lihat. Awalnya aku ingin mengembalikan cek ini padamu, dari awal ini bukan milikku. Selain itu, aku juga tidak berharap melihatmu menyesal karena dorongan sesaat ini. Jadi, bicarakan dulu dengan mereka. Tidak ada yang tidak bisa dibicarakan. Shenggao Capital seperti ini, Keluarga Ji lebih seperti ini"

Setelah berkata demikian, Robert Huo meletakkan cek di atas meja.

Dan apa yang dia katakan membuat Colin Ji dan Charles Ji terkejut.

Orang yang secara tak terduga dipromosikan menjadi asisten GM ini belum pernah terlihat oleh mereka, dua puluh menit yang lalu, Charles Ji masih bersikap buruk terhadap Robert Huo.

Dia selalu berpikir bahwa Robert Huo berdiri di perahu yang sama dengan Nova Ji, tetapi dia tidak menyangka Robert Huo akan mengambil inisiatif membujuk Nova Ji untuk berbalik di saat kritis seperti itu.

Apalagi, apa yang dikatakan Robert Huo sangat menyentuh, dan banyak orang mengangguk diam-diam.

Bahkan Colin Ji tahu betul, mungkin hanya kata-kata seperti ini yang bisa membuat Nova Ji berubah pikiran.

Seorang wanita dengan kepribadian yang kuat tidak akan menundukkan kepalanya hanya karena ada yang lebih kuat darinya, sederhananya, wanita itu tidak bisa dikerasin.

Kasih sayang keluarga mungkin menjadi satu-satunya kelemahan Nova Ji sekarang.

Novel Terkait

My Goddes

My Goddes

Riski saputro
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Now Until Eternity

Now Until Eternity

Kiki
Percintaan
3 tahun yang lalu
Jalan Kembali Hidupku

Jalan Kembali Hidupku

Devan Hardi
Cerpen
2 tahun yang lalu
Istri ke-7

Istri ke-7

Sweety Girl
Percintaan
3 tahun yang lalu
Pengantin Baruku

Pengantin Baruku

Febi
Percintaan
2 tahun yang lalu
Uangku Ya Milikku

Uangku Ya Milikku

Raditya Dika
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Unlimited Love

Unlimited Love

Ester Goh
CEO
2 tahun yang lalu
Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

Jenny
Percintaan
3 tahun yang lalu