Inventing A Millionaire - Bab 294 Tersentuh

“Memelihara foie gras membutuhkan banyak usaha. Karena bisa menjadi salah satu dari tiga makanan lezat terbaik dunia, tentu saja tidak bisa sama dengan hati bebek.” Robert Huo menuangkan anggur merah padanya sambil tersenyum dan berkata,“Hal semacam ini memiliki rasa yang istimewa jika dipadukan dengan anggur merah."

Natalie Ning makan dengan senang, jadi tentu saja dia tidak akan menolak ketekunan suaminya.

Dia mengambil gelas anggur dan meneguknya, dengan antusias berkata: “Restoran ini benar-benar enak, harus membawa Gaby lain kali.”

Saat berbicara, seorang pria dengan kostum pelayan berjalan ke Natalie Ning. Sambil mencondongkan tubuh sedikit, berkata:“Wanita cantik ini, bolehkah memainkan lagu pernikahan impian untuk Anda?”

Natalie Ning menemukan hal seperti itu untuk pertama kalinya, sedikit kaku, Robert Huo tersenyum dan berkata: “Boleh.”

Pelayan itu mengangguk, mengambil biola di tangannya dan menjepitnya di lehernya, dan mulai memainkannya.

Tekniknya cukup bagus, alunan musik merdu tersebar di resto tersebut, walaupun merupakan resto jepang, namun musik barat tidak terlalu saling bertentangan.

Tidak peduli Natalie Ning memahami musik atau tidak, keindahan musik itu bisa didengar.

Saat dia tenggelam dalam suara biola yang luar biasa, seorang pelayan lain datang. Dia berkata:"Halo, aku senang memberi tahu Anda satu hal, karena hari ini adalah hari keberuntungan restoran ini, Anda terpilih sebagai pelanggan yang beruntung, jika memungkinkan, berharap untuk setuju dengan koki sushi kami bersama membuat sushi .."

"Ah? Tapi aku tidak bisa... "Natalie Ning memandang Robert Huo dengan panik, jika memilihnya untuk mendapatkan hadiah, tentu saja boleh, tetapi dia tidak pernah membuat sushi..

Dengan begitu banyak orang yang menonton, akan menjadi lelucon jika setuju.

Pelayan itu mengikuti dan berkata,"Jika Anda ingin bersama Tuan ini.. Juga boleh."

Robert Huo berdiri, mengulurkan tangan padanya, dan berkata,"Kalau begitu, ayo pergi bersama. Kita tidak bisa merusak niat baik orang lain."

Dia sudah berkata seperti ini, Natalie Ning hanya bisa memegang tangannya, dibawah pandangan semua pelanggan, berjalan menuju unit pemrosesan.

Dapur restoran Jepang kebanyakan terbuka, karena makanan utama di sini adalah semua jenis sashimi dan sushi, yang dimasak dan dimakan langsung di tempat. Jika dihidangkan dari dapur, terkadang akan mempengaruhi rasa.

Setelah berjalan ke meja kerja, koki di restoran telah menyiapkan bahan-bahan, sushi nigiri udang yang sangat sederhana.

Koki mengajar mereka sekali, kemudian menyuruh kepada Natalie Ning dan Robert Huo untuk memulai.

Keduanya berdiri berdampingan di depan meja kerja, Natalie Ning memandang Robert Huo dengan gugup. Robert Huo kemudian tersenyum padanya dan berkata: "Tidakperlu gugup, keluarkan sedikit nasi cuka seperti koki itu, kemudian letakkan udang, pegangan memutar, sangat sederhana,"

Mengatakan seperti itu, tapi melakukannya sebenarnya masih sulit.

Jika cengkeraman terlalu kuat, nasi sushi akan berubah bentuk, jika terlalu ringan, tidak akan terbentuk atau udang dan nasi tidak akan tercampur dengan baik.

Natalie Ning meremas salah satunya, memutar seperti kaki lalat, dan dia sangat malu.

Untungnya, Robert Huo menghibur dengan lembut di sampingnya, Natalie Ning perlahan-lahan melepaskan kegugupannya, mengeluarkan beberapa nasi sushi dan ekor udang segar dari mangkuk lagi, dan terus mencoba.

Tentu saja, meski membuat sushi nigiri membutuhkan keterampilan tinggi, tapi juga tidak kalah menariknya.

Konon dahulu kala, ketika orang pertama kali menemukan nigiri sushi, dibutuhkan setidaknya belasan langkah untuk membuatnya.

Dan sekarang ahli sushi yang terampil. Pada dasarnya tiga langkah dapat menyelesaikan sushi nigiri.

Tentu saja, sampai pada level tiga langkah, sangat sulit untuk ditingkatkan.

Ada legenda bahwa seseorang bisa membuat sushi nigiri dalam satu langkah, tapi tidak ada yang melakukan itu di kehidupan nyata. Tetapi beberapa komik telah menggambarkannya sebagai contoh.

Saat nigiri sushi kedua dibuat, Natalie Ning jelas lebih santai dari sebelumnya, dan bentuk sushi-nya jauh lebih baik.

“Sangat bagus, kemajuannya sangat cepat,” kata Robert Huo sambil tersenyum.

Natalie Ning tertawa bahagia. Hendak mengatakan sesuatu yang lain, tetapi mendengar nyanyian dari samping.

Berbalik, melihat tiga koki di restoran, berdiri di sana bersama-sama, menyanyikan lagu-lagu Jepang untuk keduanya.

Natalie Ning tidak mengerti bahasa Jepang dan tidak mengerti apa yang mereka nyanyikan, tapi menilai dari melodinya, itu pasti lagu yang sangat hangat.

Robert Huo menjelaskan:"Lagu yang mereka nyanyikan, berjudul The Rivulet, adalah lagu rakyat yang diturunkan 80 tahun yang lalu. Konon lagu itu dibuat oleh seorang wanita sipil di sebuah desa kecil yang belum pernah belajar musik. Awalnya, dia hanya bersenandung di sekitar sana, lalu dinyanyikan oleh seorang penyanyi yang kebetulan lewat. Arti umum dari lagu ini adalah seorang gadis yang sedang mabuk cinta, berharap untuk bertemu dengan pria yang dicintainya. Awal dari cinta yang indah, yang membuat lagu ini sangat disukai oleh pria dan wanita muda, itu dikenal sebagai lagu untuk menyatakan cinta."

Detak jantung Natalie Ning bertambah cepat. Dia tidak tahu apakah ini adalah hari keberuntungan restoran atau Robert Huo benar-benar berpengetahuan luas dan bahkan mengerti lagu-lagu Jepang.

“Nyanyiannya sangat bagus, ayo cepat buat sushi, nasinya hampir dingin.” Kata Natalie Ning.

Robert Huo tidak keberatan dan terus menemaninya membuat nigiri sushi.

Ketika dia membuat sushi kelima, Natalie Ning mengambil nasi sushi di mangkuk, memegangnya sedikit. Tapi rasanya agak keras di dalam. Dengan lebih bertenaga, melihat ujung benda logam yang terlihat dari butiran beras.

Dia terkejut, menyingkirkan butiran beras, dan kemudian membuat suara terkejut.

Karena itu tidak lain. Itu adalah cincin dengan berlian besar.

"Ini..."Natalie Ning memegang cincin itu dengan beberapa nasi yang menempel, ketika dia hendak memberitahu orang-orang di restoran, dia mendengar suara Robert Huo: "Itu milikku, milikmu ada di sini."

Natalie Ning menoleh untuk melihat, dan dia tercengang dengan apa yang dilihatnya di depan matanya.

Melihat bahwa Robert Huo juga memiliki cincin berlian dengan butiran beras di tangannya.

Gaya kedua cincin berlian terlihat sangat mirip. Satu-satunya perbedaan adalah ukuran cincinnya.

Natalie Ning bukan orang bodoh, tidak mungkin saat ini dia masih tidak mengerti bahwa semua ini diatur oleh suaminya.

Mengingat tentang Robert Huo yang tiba-tiba memanggilnya untuk makan, tiba-tiba, ada pelayan yang datang untuk bermain piano, dan juga ada hari keberuntungan, chef tersebut menyanyikan lagu menyatakan cinta disini.

Memikirkan semua hal bersama-sama, jika dia masih tidak mengerti, itu terlalu bodoh.

Robert Huo perlahan-lahan menarik tangannya ke atas, dan berkata dengan lembut: "Aku tidak ingat hal-hal sebelumnya, dan aku tidak ingin kamu mengingatnya. Tapi rasa sakit yang pernah kuberikan padamu, kuharap aku bisa mengganti di sisa hidupku. Mulai saat ini, aku harap kita benar-benar mengenal satu sama lain lagi. Aku kamu menikahiku. Bolehkah aku bertanya, maukah kamu menikah dengan aku?"

Mata Natalie Ning langsung memerah, dan tangannya yang lain menutupi mulutnya.

Dia tidak menyangka bahwa makanan yang tampak biasa-biasa saja akan terasa begitu mesra.

Pengunjung sekitar, termasuk koki restoran. Semua pramusaji berteriak bersama: “Setuju! Setuju!”

“Bolehkah?” Tanya Robert Huo lagi.

Natalie Ning meletakkan tangan yang menutupi mulutnya, air mata mengalir di sudut matanya, dia mengangguk dengan kuat. Berkata: “Aku bersedia!”

Sorak-sorai di sekitarnya terdengar, Robert Huo tersenyum dan mengenakan cincin itu untuknya, lalu melihat cincin berlian lainnya di tangannya, dan berkata: “Sekarang giliranmu.”

Air mata kebahagiaan. Tidak menyebabkan terlalu banyak kelambanan dalam gerakan Natalie Ning, dia mengambil tangan Robert Huo dan meletakkan cincin berlian di jarinya.

Dua cincin berlian berkilau di bawah cahaya, dan semua orang tersentuh oleh momen bahagia ini.

Pada saat yang sama, staf toko bunga maju dan menyerahkan buket mawar besar yang dibungkus dengan bunga matahari, dan berkata: “Diberkatilah kalian berdua, selalu mesra, selamanya bersama!”

Karena tahu semua ini diatur oleh Robert Huo. Natalie Ning tidak menolak. Dia mengambil bunga itu dan memeluknya di pelukannya, dan memberi Robert Huo senyuman bahagia: "Terima kasih, aku sangat menyukainya."

"Aku juga suka kamu bisa menyukainya."Ucap Robert Huo sambil tersenyum.

Tidak sulit untuk memahami kalimat yang sedikit tidak langsung ini, dan senyum di wajah Natalie Ning bahkan lebih besar.

Makanan hari ini bisa dikatakan makanan paling memuaskan yang dia makan selama ini.

Kata-kata manis dan tindakan hangat suaminya membuatnya sangat terkejut.

Tidak ada wanita yang tidak menyukai kejutan seperti itu, bahkan Natalie Ning, yang selalu hemat.

Manajer restoran juga melangkah maju pada waktunya, menyerahkan kartu VIP dan sebotol sake, dan berkata:“Toko ini memberikan kado pernikahan untuk kalian berdua, dan mendoakan kalian lagi!”

“Terima kasih.”Robert Huo dengan ramah berterima kasih, dan mengambilnya.

Novel Terkait

Villain's Giving Up

Villain's Giving Up

Axe Ashcielly
Romantis
2 tahun yang lalu
Too Poor To Have Money Left

Too Poor To Have Money Left

Adele
Perkotaan
2 tahun yang lalu
After Met You

After Met You

Amarda
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
Menantu Hebat

Menantu Hebat

Alwi Go
Menantu
2 tahun yang lalu
Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Ternyata Suamiku Seorang Sultan

Tito Arbani
Menantu
2 tahun yang lalu
Cinta Adalah Tidak Menyerah

Cinta Adalah Tidak Menyerah

Clarissa
Kisah Cinta
3 tahun yang lalu
Cinta Yang Paling Mahal

Cinta Yang Paling Mahal

Andara Early
Romantis
2 tahun yang lalu
My Tough Bodyguard

My Tough Bodyguard

Crystal Song
Perkotaan
2 tahun yang lalu