Inventing A Millionaire - Bab 87 Berubah.

Tanpa membiarkan Robert Huo membantunya, Freya Gu berdiri sendiri, membungkuk untuk mengambil ember dan pel itu, ia sambil berkata: "Tuan Li, maaf, aku tidak melihatmu berjalan ke arah sini."

Meskipun tidak tahu mengapa, tapi Robert Huo dapat dengan jelas merasakan rasa asing yang sengaja di berikan oleh Freya Gu.

Setelah merasa sedikit ragu-ragu, Robert Huo bertanya, "Bagaimana sekolahnya Stella sekarang? Aku sudah lama tidak melihat anak itu."

Dia tidak bertanya di mana Freya Gu tinggal. Dia juga tidak bertanya apa hasil gugatannya, karena semua itu mungkin akan melukai harga diri wanita yang rapuh ini.

Freya Gu mengemasi barang-barang tersebut dan menjawab, "Terima kasih, Tuan Li atas perhatianmu. Stella baik-baik saja. Jika tidak ada hal lain lagi, aku harus pergi ke tempat lain untuk mengurusi sesuatu. Aku pergi dulu dan sampai jumpa nanti."

Setelah itu, Freya Gu berbalik dan berjalan pergi. Dia berjalan dengan cukup tegas dan bahkan tidak memberi kesempatan kepada Robert Huo untuk menanyakan apakah dia membutuhkan bantuan.

Saat itu, Eugene Ning keluar dari kantor dan melihat Robert Huo berdiri di sana. Kemudian ia berkata: "Hei kakak ipar, kamu masih belum pergi?"

“Aku baru saja bertemu dengan ibunya teman Gaby dan berbicara dengannya sebentar.” Robert Huo memberi isyarat menunjuk pada Freya Gu dan bertanya, “Apakah kamu pernah melihatnya?”

Eugene Ning hanya melirik ke belakang, dan berkata: "Aku sudah pernah melihatnya, wanita cantik yang seperti Xishi yang bekerja paruh waktu itu, jadi dia ibunya teman Gaby? Seharusnya kamu katakan tadi!"

“Wanita cantik seperti Xishi yang bekerja paruh waktu?” Robert Huo bertanya dengan sedikit bingung: “Apa maksudmu?”

“Dia adalah pekerja paruh waktu, dia sangat cantik, seperti tahu Xishi tapi bernasib buruk.” Eugene Ning berkata: “Tetapi aku dengar bahwa dia juga sangat miskin. Dia merawat empat orang tua sendirian. Dia hanya bisa melakukan pekerjaan paruh waktu. Dia sering melakukan pekerjaan cuman setengah dan langsung pergi karena urusan rumah. Jadi meskipun dia cantik, kebanyakan kantor tidak suka menerimanya. Dulu saat perusahaan rumah tangga mengirimkannya untuk melakukan pekerjaan bersih-bersih disini, aku langsung mengusirnya. Aku merasa sedikit malu sekarang."

Melihat tubuh bagian belakang Freya Gu yang masuk ke dalam lift, Robert Huo sedikit menghelakan nafasnya. Sepertinya kehidupan Freya Gu lebih sulit dari apa yang dia perkirakan.

Empat orang tua dan satu anak. Dia bahkan tidak memiliki pekerjaan yang menetap dan tidak mendapatkan pekerjaan paruh waktu yang lancar.

Jika bukan karena kecantikannya, aku khawatir dia akan dipecat oleh perusahaan rumah tangga.

Dalam pertemuan ini, Freya Gu tidak menunjukkan kelemahannya. Jika dia tidak tahu bahwa wanita itu telah diusir dari rumah, Robert Huo mungkin akan mengira kehidupannya masih sama seperti sebelumnya.

“Jika dia datang lagi nanti, biarkan dia bekerja, wanita ini memang sangat kasihan,” kata Robert Huo.

“Jangan khawatir, jika aku tidak menghormatimu, setidaknya aku harus menghormati keponakanku yang lebih tua.” Eugene Ning bertanya sambil tersenyum, “Mau pulang? Apakah kamu ingin aku mengantarmu?”

"Tidak perlu, toko online baru saja berjalan dengan benar. Saat itu pasti kalian sibuk. Kamu urus saja urusanmu. Aku akan naik taksi untuk pulang." Kata Robert Huo.

Eugene Ning tidak memaksa untuk mengantarnya pulang, setelah beberapa percakapan, akhirnya mereka bubar.

Ketika Robert Huo meninggalkan gedung perkantoran itu, Freya Gu duduk di sebelah ember pembersih di tangga, ia meremas-remas kain di tangannya berkali-kali.

Dia menundukkan kepalanya dan hatinya merasa sangat kacau.

Saat suaminya meninggal. Dia merasa seperti semua langit runtuh, dia pikir itu adalah saat-saat paling putus asa dalam hidup.

Tetapi beberapa hari yang lalu, ketika kedua mertuanya melaporkannya di pengadilan untuk memperjuangkan kepemilikan rumah, Freya Gu menyadari bahwa dunianya belum benar-benar runtuh.

Di pikirannya bawah jurang ada delapan belas lapisan neraka.

Belakangan ini, mertuanya memenangkan gugatan, memenangkan 17% haknya, sehingga hal ini memberi mereka kekuatan yang cukup untuk mengusir Freya Gu.

Jika dia tidak memberi uang, maka ia harus pergi..

Freya Gu tahu mengapa mertuanya melakukan ini. Mereka di hasut oleh adik iparnya dan mengatakan bahwa suaminya telah meninggal. Wanita mana yang tidak akan menikah lagi?

Selain itu, dia sangat muda dan cantik, tidak masalah untuknya mempunyai anak lagi.

Setelah menikah lagi, apakah orang itu akan mengurus kalian berdua?

Meskipun dulu Freya Gu memperlakukannya dengan sangat baik. Saat merawat orang tua, ia melakukan yang terbaik yang dia bisa, tetapi anaknya mati dengan capet, orang tua itu menjadi sangat panik ketika hal itu terjadi.

Mereka terus diberitahu oleh putrinya tentang masalah ini selama beberapa tahun ini, tetap padai akhirnya mereka benar-benar percaya.

Alasan mereka bersaing untuk memiliki rumah itu sangat sederhana. Hanya untuk memperoleh uang masa tua mereka. Jika suatu hari nanti Freya Gu menikah lagi dan mengabaikan mereka, mareka masih bisa pindah ke panti jompo.

Fraye Gu bisa memahami alasan ini, tetapi hal ini sangat menghancurkan hatinya.

Untuk merawat para orang tua itu, dia hampir menyerahkan segalanya, tidak ada pekerjaan formal, tidak ada tabungan.

Ia mejadi janda ketika dia masih muda dan cantik, saat dia seharusnya paling menikmati hidup. Bahkan dia tidak bisa membeli baju baru.

Dia tidak bisa makan enak, tidak bisa berpakaian dengan pakaian bagus, bahkan jika anaknya ingin pergi ke taman bermain yang harganya puluhan RMB, dia harus berpikir dengan sangat lama.

Oleh karena itu, kata percaya dan tidak akan pernah muncul dalam kamusnya.

Semakin Robert Huo terlihat mempesona, semakin dia merasa jauh dari pria itu, dari awal mereka bukan orang yang berada di dunia yang sama. jadi untuk apa sering bertemu.

Apalagi saat dia melihat Robert Huo hari ini, Freya Gu ingin mati rasanya.

Menurutnya, kerja per jam bukanlah pekerjaan yang terpuji. Mungkin pekerjaan tidak membedakan tinggi atau rendahnya seseorang, tetapi hal ini menentukan kualitas seseorang, inilah pekerjaan yang akan dipilih oleh orang yang paling tidak ada keahlian.

Siapapun yang memiliki kemampuan atau impian dalam hidupnya, akan memilih pekerjaan lain.

Karyawan perusahaan rumah tangga pada dasarnya lebih mempekerjakan wanita paruh baya yang berusia di atas empat puluh tahun, sangat sedikit wanita yang berusia sekitar tiga puluh tahun.

Di satu sisi, karena kebanyakan orang lebih mempercayai karyawan yang lebih tua, di sisi lain, orang muda cenderung memandang rendah pekerjaan ini.

Jika bukan pilihan terakhir, hanya sedikit anak muda yang datang untuk melakukan pekerjaan ini.

Dan dia adalah salah satu orang yang terpaksa.

Di tempat kerja, ada beberapa orang yang selalu membicarakannya karena kecantikannya, Freya Gu tidak terlalu mempedulikannya.

Dia terbiasa dibicarakan. Ini hal yang umum untuknya.

Pada saat Robert Huo melihatnya, dia tahu bahwa hatinya sedang kacau.

Mungkin karena Robert Huo terlalu baik, mungkin karena keluarganya terlalu bahagia. Freya Gu selalu memikirkan banyak hal, setiap kali dia melihatnya.

Terkadang, dia bahkan berpikir, jika dia menikah dengan Robert Huo. Kehidupan akan seperti apa?

Semakin sering pikiran ini muncul, semakin dia merasa bersalah di dalam hatinya, karena seharusnya dia tidak melakukannya.

Pada saat yang sama, dia akan semakin membenci takdirnya.

Teringat dulu saat dia melihat Eugene Ning dengan Gaby. Melihat wajahnya yang penuh dengan senyuman bahagia, tubuh Freya Gu sedikit gemetar.

Sama-sama wanita, tapi mengapa dia berakhir di akhir yang seperti ini?

Haruskah kita menyalahkan ketidakadilan Tuhan?

Tidak, Tuhan itu adil. Ia telah memberikan kebahagiaan pada dirinya, tetapi Ia hanya mengambil kembali kebahagiaan itu.

Adapun masa depan, itu adalah pilihannya.

Iya, jalan kehidupannya itu pilihan sendiri, sama seperti setelah suaminya meninggal, dia memutuskan untuk tidak pernah menikah lagi dan merawat keempat orang tua itu dengan sepenuh hati.

Tapi sekarang, kedua mertuanya telah memilih untuk memalingkan wajah mereka karena pengaruh dari adik iparnya. Sementara hal ini semakin membuat Freya Gu merasa putus asa, hal ini juga memberinya kesempatan untuk memilih lagi.

Jika dia kehilangan, dia akan selalu mendapatkan, Apa yang dia dapatkan tergantung pada apa yang dia inginkan.

Apa yang diinginkan Freya Gu sangat sederhana. Dia hanya berharap dia tidak lagi harus begitu merendahkan diri. Dia berharap ketika dia melihat Robert Huo lagi, dia tidak akan merasa malu.

Mungkin dia tidak akan pernah bersama pria seperti itu, tetapi dia berharap saat bertemu lagi nanti, dia bisa berbicara dengannya dengan senyum dan penuh percaya diri.

Dalam posisi bebas dan setara.

Alih-alih menjadi Cinderella di pojokan, menunggu pangeran seperti dalam dongeng.

Melihat kain di tangannya yang sepertinya belum dicuci, Freya Gu berdiri dari sisi ember itu, dia perlahan-lahan melipat kain itu dan meletakkannya di atas ember.

Melihat berbagai alat pembersih yang telah menemaninya selama beberapa tahun terakhir ini, Freya Gu berbalik dan meninggalkan tangga.

Dia berjalan dengan sangat cepat dengan mengambil langkah besar, seolah-olah ingin mengucapkan selamat tinggal pada semua ini secepat mungkin.

Sikap teguhnya itu memberikannya semangat hidup yang berbeda untuk pertama kalinya.

Jika Robert Huo masih ada di sini, dia pasti bisa melihat bahwa mata Freya Gu menunjukkan kerinduan dan keinginan untuk hidup.

Pengejaran yang hampir mencapai titik keras kepala, adalah dasar dari sukses!

Kekuatan pendorong yang mendukungnya untuk mengejar kesuksesan, malah berasal dari pria yang berpotensi.

Robert Huo tidak tahu bahwa kemunculannya akan mendorong Freya Gu untuk mengubah pandangannya dan cara hidupnya.

Pada saat yang sama, Charles Ji menundukkan kepalanya sambil menjawab panggilan telepon di ponselnya.

Di telepon, Colin Ji memarahinya dengan sangat kejam.

Novel Terkait

Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

Jenny
Percintaan
3 tahun yang lalu
Love From Arrogant CEO

Love From Arrogant CEO

Melisa Stephanie
Dimanja
2 tahun yang lalu
My Charming Lady Boss

My Charming Lady Boss

Andika
Perkotaan
3 tahun yang lalu
 Istri Pengkhianat

Istri Pengkhianat

Subardi
18+
2 tahun yang lalu
This Isn't Love

This Isn't Love

Yuyu
Romantis
2 tahun yang lalu
Bretta’s Diary

Bretta’s Diary

Danielle
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Pengantin Baruku

Pengantin Baruku

Febi
Percintaan
2 tahun yang lalu
My Lady Boss

My Lady Boss

George
Dimanja
2 tahun yang lalu