Inventing A Millionaire - Bab 223 Zila Tang

Bagi Pan Simi, hal ini bukan hanya untuk membantu sahabatnya memastikan bahwa suaminya adalah bajingan atau tidak, dia juga harus membuktikan bahwa kegagalannya hari ini bukan karena pesonanya yang kurang, tapi karena bajingan itu terlalu hebat!

Semakin sombong seseorang, semakin dia tidak mampu mentolerir kegagalan.

Saat ini, Robert Huo, yang sedang duduk di dalam taksi, menepuk keningnya dengan perasaan kacau.

Nafas yang disembur ke Pan Simi itu benar-benar gila. Meski bukan kesalahan besar, namun bisa disebut sembrono.

Di zaman kuno, orang bisa menangkapmu dan pergi ke orang berpangkat tinggi, lalu mengatakan bahwa kamu menganiaya wanita baik.

Dia tahu bahwa melakukan ini karena terlalu dipengaruhi oleh Natalie Ning. Natalie tidak tahu betapa tersiksanya dia setiap malam, kecantikan seorang wanita dan keharumannya tergeletak di sampingnya, tetapi dia tidak berani bergerak.

Seperti serigala lapar, daging ada di samping mulutmu, dipancing selama setengah tahun, siapa yang tahan?

Selain itu, jika benar-benar melakukan sesuatu, Natalie Ning tidak akan melawan sama sekali. Sebaliknya, akan dengan senang hati menerimanya.

Mampu bertahan dalam waktu lama seperti itu, kemampuan pengendalian diri Robert Huo sudah luar biasa.

Tapi dia bisa merasakan bahwa dia tidak bisa mengendalikannya terlalu lama, setiap orang memiliki batasannya masing-masing, sampai ketika dia tidak bisa menahannya suatu hari nanti, dengan dorongan hati, nasi sudah menjadi bubur.

Naik taksi ke kedai teh, Robert Huo turun dari mobil dan masuk ke dalam.

Di kursi tak jauh dari pintu, Griffin Huo melihatnya datang dan langsung berdiri sambil melambaikan tangan dengan gembira, "Kak Li!"

Robert Huo melambaikan tangan padanya, lalu berjalan ke sana. Di saat yang bersamaan, dia memperhatikan bahwa ada seorang pria duduk di seberang Griffin Huo, dengan syal rambut panjang dan gaun bersulam, sepertinya seorang wanita.

Dua hari lalu, Robert Huo menghubungi Griffin Huo, mereka berjanji untuk bertemu akhir pekan ini, Griffin Huo juga mengatakan bahwa dia akan membawa seorang teman, dia secara misterius menolak untuk mengatakan siapa orang tersebut, Robert Huo juga tidak banyak bertanya.

Saat ke sana, Robert Huo berkata, "Sudah menunggu lama?"

“Tidak, kami baru saja sampai.” Griffin Huo tersenyum dan menunjuk ke arah wanita yang berdiri di seberangnya, dia berkata, “Kakak ipar, izinkan aku memperkenalkanmu, ini Shawn Li yang kuberitahukan padamu. Kak Li, ini kakak iparku, tunangan tuan muda tertua Keluarga Huo, Robert Huo! Gimana, mengejutkan tidak?"

Robert Huo kaget saat melihat wanita itu.

Dia berpikir tentang orang seperti apa yang akan dibawa Griffin Huo, tetapi tidak peduli berapa banyak kemungkinan yang dia pikirkan, dia tidak menyangka akan melihat Zila Tang dalam situasi seperti ini.

Zila Tang, berusia awal dua puluhan, kurus, seperti kecantikan yang keluar dari lukisan. Gaun bersulam yang simpel dan elegan cocok dengan dirinya.

Mendapat pendidikan terbaik sejak masa kanak-kanak dan hidup di lingkungan terbaik, Zila Tang terlihat sangat berbeda dari Natalie Ning atau Nova Ji.

Dia begitu pendiam, keindahan dalam ketidakpedulian tersembunyi di dalam hatinya. Mudah untuk memberikan kesan yang baik melalui temperamen bawaan.

Sejak saat pertama dia memasuki kedai teh, dia menarik perhatian banyak orang, tetapi Rolls Royce di pintu menghalau pikiran orang-orang yang tidak perlu ini.

Kebingungan Robert Huo membuat Zila Tang sedikit kecewa.

Karena Griffin Huo selalu menggambarkan orang ini sebagai orang yang unik tiada duanya, tetapi saat pertama bertemu, dia malah memandang dirinya dengan bingung, yang sebenarnya bukan kesan yang baik.

Terlalu banyak orang yang linglung karena kecantikannya, adegan seperti ini sudah tidak asing lagi bagi Zila Tang.

Hanya saja orang-orang yang berlari menemuinya hanya begitu saja, benar-benar membuat kecewa.

Tapi dia masih dengan sopan mengulurkan tangan dan berkata, "Halo, aku Zila Tang."

Griffin Huo juga memperhatikan keanehan Robert Huo. Dia cepat-cepat menariknya, dan berkata, "Kak Li, kakak iparku menyapamu."

Robert Huo kembali sadar, dia terkejut bukan karena Zila Tang begitu cantik. Wajah ini sudah sangat familiar sejak dia masih kecil. Dalam keadaan linglung, hanya karena Zila Tang adalah salah satu orang yang paling dekat dengan Robert Huo selain Griffin Huo.

Melihatnya, Robert Huo selalu memikirkan banyak hal yang sudah lalu dengan mudah.

“Halo, aku … Shawn Li.” Suara Robert Huo berhenti sebelum dia menyebut namanya.

Zila Tang memberikan perasaan yang familiar padanya. Sedemikian rupa sehingga dia hampir mengatakan dia adalah Robert Huo.

Jika benar-benar mengatakan itu, dengan kepribadiannya, takutnya dia akan segera membawa pergi dirinya.

Sejak kecil, Zila Tang selalu mengagumi Robert Huo, tidak ada yang boleh menjelek-jelekkan dia. Bahkan sebelum keduanya menandatangani kontrak pernikahan, dia telah berkali-kali menyatakan di depan umum bahwa pasangan idealnya adalah Robert Huo.

Dalam masalah perasaan, Zila Tang selalu berani, dia tahu apa yang dia inginkan dan tidak berpikir bahwa mengejar cita-cita perlu disembunyikan.

Cinta antara pria dan wanita, urusan perasaan seperti itu tidak memalukan.

“Kak Li, tidak baik begitu. Meskipun kakak iparku sangat cantik, tapi menurutku kamu bukan seperti orang yang akan kebingungan saat bertemu wanita cantik. Aku memujimu di depan kakak ipar, tapi kamu malah begini! ”Griffin Huo mengeluh.

Jari Robert Huo dan Zila Tang sedikit bersentuhan, lalu ditarik kembali, mendengar perkataan Griffin Huo, dia terdiam beberapa saat, lalu menjelaskan, "Maaf, aku memang terlihat linglung karena penampilan nona Tang tadi, mirip seperti seseorang yang pernah kukenal.”

“Oh? Benarkah? Apa mungkin Tuan Li mau bilang kalau wanita itu adalah mantan pacarmu?” kata Zila Tang.

Ini dapat dilihat sebagai lelucon, atau sebagai cibiran, karena ini adalah topik yang sangat umum tentang teguran.

“Bukan kok, hanya teman. Karena sudah lama tidak bertemu dengannya. Jadi ketika melihat Nona Tang, aku merasa terkejut, kukira salah kenal orang,” jelas Robert Huo.

“Kalau begitu aku sangat penasaran, apakah di dunia ini ada yang mirip dengan kakak ipar? Ajak kami bertemu dengannya dong suatu saat nanti?” kata Griffin Huo.

Robert Huo menggelengkan kepalanya, dia mengatakan, “Sepertinya tidak bisa, kami sudah lama tidak bertemu, meski bertemu, dia mungkin tidak mengenalku."

“Bagaimana mungkin. Kecuali orang itu menderita amnesia.” Griffin Huo terlihat tidak percaya.

Robert Huo tanpa sadar menyentuh wajahnya, dia memandang Zila Tang, dan berkata, "Dia tidak hilang ingatan, tetapi aku dan orang yang ada dalam ingatannya sudah berbeda, tidak kenal itu suatu hal yang wajar."

Entah kenapa, Zila Tang selalu merasa bahwa nada bicara pria yang ada di hadapannya, terutama tatapan matanya, memberikan perasaan yang familiar bagi dirinya.

Tapi meski dia mencari semua kenangan dalam ingatannya pun, dia tetap tidak bisa menemukan apapun yang berhubungan dengannya.

Griffin Huo tidak meragukan bahwa dia ada di sana, dia tiba-tiba menyadari, "Kamu sudah lama sekali, seharusnya saat masih remaja ya. Tidak disangka Kak Li masih punya cerita tentang seorang gadis remaja seperti itu, benar-benar tidak kelihatan. Ayo ayo, duduk dan minum teh dulu. Kami datang jauh-jauh untuk bertemu denganmu secara khusus, bukankah kamu mengatakan ada sesuatu yang mau didiskusikan."

Mengetahui bahwa Griffin Huo dengan sengaja mengubah topik pembicaraan, Robert Huo tidak berkata lebih banyak.

Dia duduk dan berkata, “Kali ini memanggilmu kemari karena ingin minta bantuanmu. Aku sekarang bekerja sebagai asisten manajer umum di Cabang Perusahaan Keluarga Ji. Perusahaan kami akan mendirikan cabang di luar negeri, pertama-tama akan melakukan beberapa pekerjaan agen, Keluarga Huo lebih berpengalaman di bidang ini, jadi tolong kamu membantuku mencari beberapa kenalan untukku."

“Cabang luar negeri?” Griffin Huo berpikir sejenak, lalu berkata, “Ini bukan masalah besar. Ayahku sering pergi ke luar negeri untuk berpartisipasi dalam pameran seni, lelang dan lain-lain, dia memiliki beberapa kenalan di luar sana, nanti aku bicarakan dulu dengannya, lalu kucari beberapa kenalan untuk buka jalanmu.”

“Kalau begitu kuserahkan masalah ini padamu.” Robert Huo berkata terpikir hal lain, dia bertanya, “Apakah kamu ada mengunjungi Profesor Zhao baru-baru ini?”

“Tidak, beberapa waktu yang lalu, seorang teman terlibat dalam kompetisi kaligrafi, dia menyeretku untuk menjadi juri, jadi tertunda beberapa saat. Aku sedang berpikir untuk datang kali ini, pergi melihat profesor di sana. Kudengar akhir-akhir ini kondisi badannya tidak terlalu bagus?” tanya Griffin Huo.

Robert Huo mengiyakan, dia berkata, “Kanker stadium akhir, sepertinya tidak akan hidup lama. Tapi kamu sekarang berada di masa muda dan kuat, tidak ada artinya terus-terusan pergi ke tempat yang mencolok. Jika kamu benar-benar ingin belajar kaligrafi, kamu harusnya pergi ke ahli kaligrafi yang sebenarnya, tetap tenang dan berlatih dalam jangka waktu tertentu, barulah kamu bisa berhasil mempelajari sesuatu. Kalau tidak, pada akhirnya kamu tidak akan mencapai apapun.”

“Aku mengerti,” jawab Griffin Huo tanpa sadar, tetapi wajahnya memerah begitu dia berbicara demikian.

Karena dia juga anggota keluarga Huo tingkatan kedua, tapi Robert Huo yang sekarang menjadi asisten manajer umum cabang Keluarga Ji, berbeda jauh darinya.

Novel Terkait

Suami Misterius

Suami Misterius

Laura
Paman
2 tahun yang lalu
Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milyaran Bintang Mengatakan Cinta Padamu

Milea Anastasia
Percintaan
2 tahun yang lalu
Istri Direktur Kemarilah

Istri Direktur Kemarilah

Helen
Romantis
2 tahun yang lalu
Cinta Tapi Diam-Diam

Cinta Tapi Diam-Diam

Rossie
Cerpen
3 tahun yang lalu
Loving Handsome

Loving Handsome

Glen Valora
Dimanja
2 tahun yang lalu
The Campus Life of a Wealthy Son

The Campus Life of a Wealthy Son

Winston
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Hei Gadis jangan Lari

Hei Gadis jangan Lari

Sandrako
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
King Of Red Sea

King Of Red Sea

Hideo Takashi
Pertikaian
2 tahun yang lalu