Inventing A Millionaire - Bab 26 Jarak yang Semakin Dekat

“Bu, kamu makan tanpa mencuci tangan, pantatmu nanti dipukul!” Teriak Gaby dari pintu kamar mandi.

Robert Huo memandang Natalie Ning dengan tak berdaya. Baru saja mengajar yang lebih muda, yang lebih tua malah tidak patuh.

Natalie Ning melihat ketidakberdayaan di wajahnya, ekspresi ini seharusnya tidak menyenangkan, tapi sekarang, dia sangat menyukai ekspresi yang tulus dan natural di wajah Robert Huo.

Tanpa sadar tersenyum. Natalie Ning berjalan mendekat dan menyentuh kepala Gaby dan berkata, "Ibu tahu itu salah, jadi ibu akan mencuci tangan."

“Oke, kalau begitu Gaby memaafkanmu!” Gaby melambaikan tangannya.

Natalie Ning tertawa, menatap Robert Huo, lalu mengangguk sedikit dan berkata, "Kamu juga sudah bekerja keras."

Setelah berkata, dia melewati mereka dan masuk ke kamar mandi.

Robert Huo menoleh untuk melihat. Melihat bahwa dia berkonsentrasi untuk menggosok tangannya dengan sabun, dia sepertinya tidak memperhatikan tatapannya.

Tapi dia tahu bahwa Natalie Ning tidak terlalu fokus, tapi dia masih sedikit tidak nyaman berbicara begitu lembut dengannya.

Namun, mungkin untuk berbicara dengan cara yang lembut. Ini telah meningkat pesat selama beberapa hari sebelumnya.

Terkadang beberapa kata tidak perlu diucapkan secara langsung, dan cukup di ekspresikan.

Robert Huo juga tertawa, dia bisa meningkatkan hubungan dengan ibu dan putrinya, yang paling ingin dia lihat saat ini.

Kalau dilihat sekarang, kemajuannya masih sangat bagus.

Saat Natalie Ning keluar dari kamar mandi, Gaby sudah makan setengah panci udang. Tangan dan mulutnya dilumuri kuah wangi, tapi tak lupa melambai pada Natalie Ning: "Ayo bu, udangnya enak sekali. Sama sekali tidak pedas! "

Natalie Ning mengangguk dan berjalan untuk duduk. Robert Huo segera menyerahkan udang yang telah dicabut dari cangkangnya, dan berkata: "Ayo dimakan, udang ini segar dan dagingnya empuk."

“Terima kasih.” Natalie Ning mengambilnya, dan keduanya menyentuh sedikit jari mereka.

Yang satu baru saja mencuci tangannya dengan air dingin dan agak dingin, dan yang satu lagi agak panas.

Panas dan dingin bercampur, mereka semua menatap satu sama lain tanpa sadar, seolah-olah ada suara aneh di udara.

Wajah Natalie Ning agak aneh, tidak tahu kenapa, dia selalu merasa bahwa kontak dengan pria ini membuat dirinya merasa sangat aneh.

Perasaan seperti itu seperti pertama kali jatuh cinta dan berpegangan tangan untuk pertama kalinya.

Ada kegugupan, ada antisipasi, dan ada gemetar karena kegembiraan.

Dengan sedikit kemerahan di pipinya, Natalie Ning meletakkan tangannya kembali dengan cepat, memasukkan udang ke dalam mulutnya, dan mengangguk: "Ini sungguh enak."

Meskipun dia membual sebelum dikunyah, sepertinya itu sedikit palsu, tapi Robert Huo masih tertawa: "Kalau enak, makanlah lebih banyak."

Tidak peduli enak atau tidak, yang penting suasananya harmonis.

Setelah makan, Robert Huo sedang membersihkan mangkuk dan mengepel lantai, dan dia menjawab pelanggan toko Taobao. Dia sangat sibuk. Natalie Ning mencoba membantu beberapa kali, tetapi dihalangi olehnya.

Robert Huo berpikir sangat jernih bahwa Natalie Ning pergi bekerja di siang hari dan mengurus anak di malam hari. Cukup melelahkan untuk membantu pekerjaan rumah saat dia lagi ada waktu kosong.

Sedangkan dirinya sendiri, hanya mengemudi sebentar. Berbicara dengan seseorang dalam percakapan, itu tidak ada hubungannya dengan kata-kata lelah. Bagaimana dia bisa meminta istrinya melakukan pekerjaan rumah lagi?

Natalie Ning bisa melihat rasa kasihannya, arus hangat samar-samar naik di hatinya, tapi tidak langsung menunjukkannya, hanya menarik Gaby ke kamar mandi untuk mandi.

Pada pukul dua belas malam, setelah menjawab pertanyaan pelanggan terakhir, Robert Huo mengatur klien untuk membalas secara otomatis. Setelah itu, jika ada konsultasi pelanggan, hanya bisa memesan sendiri.

Kali ini, suara Natalie Ning terdengar dari belakang: "Apa kamu masih sibuk?"

“Sudah selesai, bisnisnya lumayan hari ini, dan terjual sekitar 50.000 RMB, aku telah memilih beberapa produk sesuai dengan merek yang kamu katakan. Tapi hari ini aku hanya mendapat detailnya, sudah terlalu malam untuk menyebar iklan, jadi hanya bisa menunggu sampai besok saat pulang kerja. ”Jawab Robert Huo.

"Tidak masalah, sekarang jauh lebih baik dari sebelumnya," kata Natalie Ning.

Robert Huo menanggapi ringan, berdiri, dan berbalik untuk melihat Natalie Ning berdiri di sana dengan piyama tipis.

“Apa kamu tidak pergi mandi?” Natalie Ning bertanya.

“Ya, ya, aku pergi mandi sekarang.” Robert Huo terkekeh dan segera pergi ke kamar mandi untuk mandi.

Melihat punggungnya yang tergesa-gesa, Natalie Ning tersenyum sedikit, dia bukan orang bodoh. Tentu saja, bisa melihat apresiasi di mata Robert Huo sekarang.

Seorang wanita yang melahirkan anak masih bisa menunjukkan ekspresi seperti itu kepada suaminya, Natalie Ning tidak mengatakan apa-apa, dia sebenarnya sangat bahagia di hatinya.

Tidak lama kemudian, Robert Huo keluar dari kamar mandi setelah mandi, tetapi dia melihat Natalie Ning berdiri di sana dengan piyama tipis, dan berkata: "Kenapa kamu tidak pergi tidur? Cuaca sudah semakin dingin, jangan sampai kedinginan."

Saat berbicara, Robert Huo sudah berjalan ke sofa dan mengambil selimut yang diletakkan di sana. Jelas dia masih siap tidur di sini.

Kali ini Natalie Ning tiba-tiba bertanya: "Cuaca semakin dingin dan kering, tidur di sini, apa kamu tidak dingin?"

Pertanyaan ini mengingatkan Robert Huo akan dua hari dia baru saja dilahirkan kembali, ingat Natalie Ning menanyakan hal yang sama suatu malam, mengira dia akan mengajaknya tidur di dalam, siapa tahu malah hanya melempar selimut di akhir.

Sekarang cuaca sudah berubah menjadi musim gugur, perbedaan suhu antara pagi dan malam cukup besar, dan tidur di sofa sendirian. Hanya ditutupi selimut, memang terasa sangat dingin.

Tetapi mengingat Natalie Ning menanyakan pertanyaan yang sama sebelumnya, Robert Huo menggelengkan kepalanya tanpa sadar dan berkata: "Tidak apa-apa, tidak dingin, ada selimut."

Melihat Robert Huo tidak mengerti, Natalie Ning kembali berbisik: "Gaby berkata ingin tidur dengan ayah."

Kata-kata ini membuat pipinya sedikit memerah, Meskipun dia dan Shawn Li sudah memiliki anak, dia tentu saja selalu malu ketika membicarakan hal-hal terkait ini.

"Hah? Sofa ini sangat kecil, bagaimana bisa muat. Lagi pula, bagaimana mungkin membiarkan anak kecil tidur di sofa." Kata Robert Huo.

Rasa malu di hati Natalie Ning menghilang dalam sekejap, dan dia memelototinya dengan marah, dan berkata, "Apa kamu tidak bisa tidur di ranjang!"

Setelah berbicara, dia berbalik dan pergi. Robert Huo ditinggalkan dengan linglung.

Melihat punggung Natalie Ning, Robert Huo tidak bisa tidak bertanya-tanya, apa maksudnya ini?

Dan melihat Natalie Ning, sepertinya dia tidak berniat meninggalkan kamar tidur. Bukankah ini berarti dua orang harus berbagi tempat tidur yang sama?

Sejauh ini, meski hubungannya dengan ibu dan anak telah meningkat pesat, Robert Huo belum siap menerima keluarga menggantikan Shawn Li.

Apalagi secara psikologis, selalu merasa canggung, atau hati nurani yang bersalah.

Karena orang lain mengira dia Shawn Li, tapi dia tahu dia bukan, tubuhnya milik Shawn Li, tapi jiwanya milik orang lain.

Pada saat ini, Natalie Ning menunjukkan separuh wajahnya dari pintu lagi, dan berkata: "Aku akan menutup pintu jika kamu masih tidak masuk."

Robert Huo ragu-ragu, dan akhirnya berjalan menuju kamar tidur.

Tidak peduli siapa jiwanya, dia hidup sebagai Shawn Li menurut akal sehat yang seharusnya, tidur dengan istrinya di tempat tidur adalah yang seharusnya. Jika terus menolak, pasti akan membuat orang merasa ada yang tidak beres.

Ketika Robert Huo membuka pintu untuk masuk, Gaby sudah terlelap dengan cahaya redup di kamar tidur.

Natalie Ning jelas menggunakan dia sebagai alasan Robert Huo tidak bodoh dan tidak mencoba untuk mengeksposnya.

Hanya melihat Gaby yang telah tidur dengan posisi terdalam, dan celah yang ditinggalkan oleh Natalie Ning, dia tiba-tiba merasa sedikit gugup.

Ketika dia masih seorang tuan muda, Robert Huo tidak asing dengan wanita, tetapi kecuali untuk pertama kalinya, dan hanya sekarang, dia merasa bersemangat tanpa bisa dijelaskan.

Dalam pikirannya, postur mempesona Natalie Ning melintas samar-samar.

Sekarang, sosok panas ini tersembunyi di bawah selimut, asalkan membukanya, akan bisa melihatnya, dan bahkan menyentuhnya.

Robert Huo naik ke tempat tidur, tetapi dia sengaja pindah sedikit lebih jauh dari Natalie Ning, agar tidak mengalami sesuatu yang tidak boleh disentuh. Setidaknya, sebelum siap mental, atau memberi tahu Natalie Ning yang sebenarnya, Robert Huo tidak ingin memanfaatkannya.

Namun, "jarak" -nya membuat Natalie Ning sedikit tidak senang.

Tidak tahu apakah dia menutupi bagian bawah wajahnya dengan selimut, suaranya terdengar agak teredam: "Apa yang kamu lakukan sejauh itu? Lihat saja buat orang kedinginan."

Robert Huo harus bergerak perlahan ke arahnya, sampai kaki keduanya bersentuhan, dan dia berhenti.

Aroma samar datang dari arah Natalie Ning, membuat Robert Huo tidak mengantuk sama sekali.

Natalie Ning tidak mengatakan apa-apa lagi atau apa yang harus dilakukan, napasnya sedikit lemah dan dia sepertinya tertidur.

Tetapi dari getaran aneh yang sesekali ingin dia pindahkan tetapi berusaha untuk disembunyikan, Robert Huo tahu bahwa dia juga tidak tertidur.

Keduanya telah memiliki anak perempuan berusia tujuh tahun, tapi mereka seolah pertama kali memasuki kamar pengantin, satu berbaring telentang dan yang satu lagi miring, tidak berani duluan berkata.

Novel Terkait

Kamu Baik Banget

Kamu Baik Banget

Jeselin Velani
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
My Charming Wife

My Charming Wife

Diana Andrika
CEO
2 tahun yang lalu
Wonderful Son-in-Law

Wonderful Son-in-Law

Edrick
Menantu
2 tahun yang lalu
My Superhero

My Superhero

Jessi
Kejam
2 tahun yang lalu
Mata Superman

Mata Superman

Brick
Dokter
2 tahun yang lalu
Villain's Giving Up

Villain's Giving Up

Axe Ashcielly
Romantis
2 tahun yang lalu
Nikah Tanpa Cinta

Nikah Tanpa Cinta

Laura Wang
Romantis
2 tahun yang lalu
Eternal Love

Eternal Love

Regina Wang
CEO
2 tahun yang lalu