Inventing A Millionaire - Bab 222 Memalukan

Robert Huo memandangnya, "Dapatkah aku memahami kalimat ini seolah-olah kamu menyarankan agar aku melakukan sesuatu kepadamu?"

“Apakah kamu lebih suka memahaminya seperti itu? Kalau begitu haruskah aku memberi tahu kamu bahwa kamu memahaminya dengan benar, atau haruskah aku memberi tahu kamu bahwa kamu memahaminya dengan salah?” tanya Pan Simi sambil tersenyum.

Robert Huo melangkah maju perlahan dan bergerak mendekat, hingga napasnya hampir menyembur langsung ke wajah Pan Simi, lalu dia berkata dengan sungguh-sungguh, "Aku akan bertanya lagi, apakah kamu ingin membuatku tinggal dengan cara mengancam?"

"Jangan membuatnya terdengar buruk, aku hanya …."

Tubuh Robert Huo mendekat lagi. Keduanya hampir saling menempel, telapak tangannya langsung melingkari pinggang lembut wanita itu, nada bicaranya rendah, dengan suara yang agak serak, dia berkata, "Tahukah kamu apa yang akan terjadi jika kamu membiarkan aku tinggal?"

Auranya terlalu kuat dan dia memiliki rasa penindasan yang tak terkatakan. Nafas istimewa pria yang khas menyembur ke lubang hidung, membuat napas Pan Simi terhenti. Dan tangan besar di pinggang, suhunya panas, membuat tubuhnya sedikit gemetar.

Meski telah jatuh cinta dan menjalin beberapa pacar di luar negeri, Pan Simi selalu mempertahankan tradisi wanita oriental dan tidak mudah melepaskan kesuciannya.

Jangan melihat kecerobohannya yang biasa. Seolah dia tahu segalanya, tapi sebenarnya itu hanya syarat karir.

Bahkan karena karir jangka panjangnya sebagai psikolog, dia sering bersentuhan dengan emosi negatif tergelap manusia, yang membuat Pan Simi terbilang bersih secara mental.

Dia tidak terbiasa berada dalam kontak dekat dengan pria, secara tidak sadar ingin mundur, tetapi lengan Robert Huo memeluknya dan menariknya dengan sangat kuat ke arah dirinya.

Di tengah suara tabrakan badan, perut kedua orang itu saling menempel, postur ini membuat Pan Simi sedikit bingung.

Dia benar-benar ingin menggunakan dirinya sebagai umpan untuk membuktikan bahwa Robert Huo adalah bajingan, tapi di saat seperti ini dia malah panik.

Meskipun dia sangat pandai menyembunyikan emosi batinnya, jangan lupa bahwa Robert Huo juga mahir dalam psikologi. Melalui sedikit kedutan pada otot wajahnya dan perubahan halus pada pupilnya, dia dapat mengetahui seperti apa isi perasaan wanita itu.

Sudut-sudut mulutnya sedikit melengkung, suara serak dan non-magnetis Robert Huo terdengar, "Wajahmu merah padam, apa kamu pemalu?"

Senyuman yang tampak dan nada yang agak konyol membuat Pan Simi merasa pipinya seperti terbakar.

Dia melanggar prinsip ketenangan seorang psikolog. Dia memilih untuk memalingkan wajahnya untuk menghindari momen ini, dan pada saat yang sama membantahnya dengan sedikit kaku, "Tidak."

"Kalau begitu kamu bisa menjawabku sekarang, jika tetap tinggal, apakah aku bisa melakukan sesuatu padamu?"

Nada rendah pria itu membuat gigi Pan Simi tanpa sadar mengatup. Dia tahu bahwa jika dia memilih untuk mengkonfirmasi, dia mungkin bisa segera mendapatkan bukti bahwa pria ini adalah bajingan.

Kamera di atas meja dengan jelas merekam semua yang terjadi di sini. Tidak perlu berbuat banyak, bahkan satu ciuman saja sudah cukup.

Tetapi, apa benar harus berbuat begini?

Dan yang membuatnya merasa sedih dan marah adalah bahwa dia harus menolak pria yang hampir sepenuhnya memeluknya di dalam hatinya saat ini, tetapi mengapa ada sedikit denyutan di dalam hatinya.

Tidak, dirinya tidak memiliki kasih sayang sedikit pun padanya, hanya karena dia belum pernah berhubungan dengan pria lain seperti ini, jadi dia memiliki reaksi naluriah.

Naluri, itu tidak ada hubungannya dengan rasa suka!

Pada saat ini, Robert Huo tiba-tiba membelai wajahnya dengan punggung jari telunjuk dan jari tengahnya, Robert Huo menunjukkan keinginan yang jelas.

“Kalau kamu tidak berbicara, apakah aku bisa menganggapnya sebagai mau?" tanyanya.

Keinginan kuat di mata pria itu dan suhu yang meningkat tajam di kedua sisi membuat Pan Simi tidak tahu harus berkata apa.

Tatapannya jatuh ke bibir Robert Huo tanpa sadar.

Ketebalannya sedang, entah bagaimana rasanya saat dicium.

Detik berikutnya, dia merasa sangat malu karena memiliki keraguan seperti itu, bagaimana dia bisa memikirkannya!

Pada saat ini, dia tiba-tiba menyadari bahwa wajah Robert Huo mendekat.

Apa yang ingin dia lakukan?

Pan Simi tahu jawabannya, tubuhnya menjadi kaku, tangannya tanpa sadar meraih pakaian Robert Huo. Biasanya, dia seharusnya mendorong pria itu menjauh, atau berteriak untuk melepaskannya.

Tapi dia tidak melakukannya. Hanya meraih pakaiannya, melihat bibir yang semakin dekat, seolah kehilangan dirinya sendiri.

Namun, apa yang dibayangkan ternyata tidak benar-benar terjadi. Bibir Robert Huo, menggosok sudut mulutnya, mendekati telinga.

Suara yang dalam terdengar lagi, “Kalau kamu tidak memiliki cukup persiapan psikologis, jangan menantang keinginan psikologis pria dengan mudah, jika tidak, kamu mungkin tidak seberuntung itu lain kali."

Saat bicara, dia melihat daun telinga yang bergetar merah karena nafas, ini memikat seperti anggur merah sebening kristal.

Robert Huo menghembuskan napas ke daun telinganya.

Nafas ini seakan menghantam nasib Pan Simi, hanya dia yang tahu telinga adalah bagian paling sensitif dari tubuhnya.

Panas di mulut Robert Huo, seperti guntur dan kilat, membuatnya merasa lembut dan mau tidak mau mengeluarkan erangan lembut yang menggoda. Seolah dia hampir jatuh ke pelukan pria ini.

Robert Huo tidak bermaksud kasihan, dia melepaskan lengannya dan membiarkan tubuh wanita itu jatuh ke tanah.

Untungnya, tanahnya dilapisi karpet tebal, yang sangat lembut dan tidak melukai.

Kejadian ini juga membuat kesadaran Pan Simi cepat pulih.

“Tampaknya Dr. Pan tidak dalam kesehatan yang baik, jadi istirahatlah dengan baik, aku masih ada urusan, pergi dulu.” Robert Huo menatapnya dengan pandangan merendahkan, lalu berbalik dan pergi.

Suara langkah kaki berangsur-angsur menjauh, Pan Simi mengangkat kepalanya, seluruh wajahnya memerah. Apalagi telinganya yang baru saja ditiup sepertinya tersiram air panas, suhu yang panas membuat seluruh tubuhnya terasa panas.

Melihat tangga kosong itu, Pan Simi masih bingung, juga sedikit malu.

Meskipun dia tidak ingin mengakuinya di dalam hatinya, dia tahu bahwa dia telah jatuh sesaat dan hampir ditaklukkan oleh pesona pria ini.

Tapi, dia tidak akan pernah mengakui bahwa ini rasa suka, paling banter, itu adalah faktor alami bagi lawan jenis untuk tertarik satu sama lain.

Namun, di saat krusial, Robert Huo justru mundur, bahkan masih meninggalkan kalimat yang memalukan.

Apakah itu berarti dia tidak memenuhi syarat?

Juga, dia menggunakan perilaku sembrono pada diirnya, membuatnya jatuh dengan cara yang memalukan.

Bajingan ini!

Bajingan sialan ini!

Karena malu, Pan Simi kembali putus asa.

Robert Huo bisa pergi tanpa membuat kesalahan pada akhirnya, tidak, tegasnya, dia pergi tanpa membuat kesalahan besar, ini benar-benar mengejutkannya.

Apakah bajingan ini terlalu pandai dalam hal itu?

Atau apakah dia benar-benar tidak cukup menarik untuk menariknya?

Tanpa sadar menundukkan kepalanya dan melirik, gaun ketat yang pantas, yang menonjolkan sosok kebanggaannya, seharusnya bisa menyentuh jiwa paling naluriah pria.

Kenapa dia pergi?

Meskipun dirinya dan Natalie Ning adalah teman sekelas dulunya, juga sahabat baik, tapi dalam hal kemampuan, Pan Simi tidak berpikir dia lebih buruk dari Natalie Ning. Bahkan dalam hal daya tariknya pada pria, dia pikir seharusnya dia lebih kuat.

Karena dia lebih tahu apa yang dibutuhkan pria dan bagaimana menggerakkan pikiran pria.

Dalam kasus-kasus sebelumnya, Pan Simi tidak pernah melewatkan aspek ini, selama dia mau, para lelaki itu akan selalu menurut, tanpa terkecuali.

Tapi hari ini, dia gagal, bahkan gagal dengan mengenaskan.

Bukan hanya dia tidak mendapatkan apa yang diinginkannya, tetapi juga membuat dirinya memalukan.

Robert Huo pergi sendiri, kalau tidak, Pan Simi benar-benar tidak bisa membayangkan apa yang akan terjadi padanya.

Apakah hanya akan dicium olehnya, atau ….

Dalam benaknya, gambaran yang mungkin terjadi membuatnya tersipu.

Dengan marah dia bangkit dari lantai, menenangkan lamunan yang seharusnya tidak ada dalam hatinya dengan amarah, lalu berjalan perlahan ke jendela dan menatap Robert Huo yang sudah berada di taksi di pinggir jalan, Pan Simi menarik napas dalam-dalam dan mengepalkan tinjunya.

Lain kali, lain kali harus memberi tahu dia siapa pemimpin yang sesungguhnya!

Lain kali, kepribadianmu yang sebenarnya harus benar-benar terekspos!

Setelah ragu-ragu sejenak, Pan Simi membuat keputusan untuk dirinya sendiri, yaitu berapa pun harga yang harus dibayarkan!

Novel Terkait

Cutie Mom

Cutie Mom

Alexia
CEO
3 tahun yang lalu
Dipungut Oleh CEO Arogan

Dipungut Oleh CEO Arogan

Bella
Dikasihi
3 tahun yang lalu
Hanya Kamu Hidupku

Hanya Kamu Hidupku

Renata
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Kisah Si Dewa Perang

Kisah Si Dewa Perang

Daron Jay
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
Spoiled Wife, Bad President

Spoiled Wife, Bad President

Sandra
Kisah Cinta
2 tahun yang lalu
Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu Luar Biasa Bangkrut

Menantu
2 tahun yang lalu
Balas Dendam Malah Cinta

Balas Dendam Malah Cinta

Sweeties
Motivasi
3 tahun yang lalu
My Secret Love

My Secret Love

Fang Fang
Romantis
3 tahun yang lalu