Inventing A Millionaire - Bab 145 Tanpa Penyesalan

Meliriknya seperti ini bisa membuat wanita bergetar, tetapi itu jauh lebih menarik daripada mereka yang mengambil inisiatif untuk mengelilinginya ketika melihatnya.

Selain itu, tidak peduli seberapa dingin dia, dia pasti akan pergi ke tempat tidurnya pada akhirnya.

Karena ini adalah pernikahan keluarga Ji dan kelompok Liu!

Hanya memikirkannya, Moris Liu tidak tahan.

Denovan Ji dan yang lainnya ikut berkata, dan Nova Ji melirik. Tapi dia tidak memedulikannya, dan hanya berkata kepada Moris Liu: "Kalau begitu aku akan memanggilmu Moris, haruskah kita pergi berjalan-jalan dulu, atau ..."

“Apa asyiknya jalan-jalan? Cari tempat untuk minum kopi. Kebetulan aku ingin mengobrol lebih banyak dengan Nona Nova dan saling mengenal. Ini akan membantu membina hubungan di masa depan.” Mata Moris Liu menyipit karena tertawa.

Secara alami, Nova Ji tidak akan keberatan. Dan Denovan Ji memandang Robert Huo dan berkata, "GM-mu akan makan malam dengan calon suaminya, kamu tidak perlu ikut dan kembalilah."

Dari sudut pandang Denovan Ji, asisten seperti Robert Huo, yang bisa berbicara dengannya secara pribadi, sudah dianggap sebagai perlakuan yang baik.

Jika Moris Liu tampaknya sangat menyukai Nova Ji, dia bahkan tidak mau repot-repot berbicara.

Namun tanpa diduga, Robert Huo tidak memberikan wajah Denovan Ji, dan berkata dengan lemah: "Maaf, aku bukan asistenmu, aku hanya mematuhi instruksi GM Ji!"

Moris Liu juga mendengar kata-kata ini, menoleh dan menatapnya, dan berkata kepada Nova Ji: "Asistenmu berani juga."

“Aku hanya seorang wanita lemah yang mudah ditekan oleh orang lain. Tentu sja aku harus mencari asisten dengan kepribadian yang lebih kuat untuk mendukungku.” Nova Ji tersenyum dan berkata: “Sepupu, aku terbiasa memiliki asisten yang mengikutiku, jadi tidak perlu khawatirkan aku."

“Seorang asisten kecil berani berbicara denganku seperti ini, bagaimana caramu mengendalikan bawahanmu!” Denovan Ji mengomel.

Tidak perlu bagi Nova Ji untuk berbicara, Moris Liu sudah tidak senang dan berkata: "Kenapa kamu banyak bicara sekali."

Denovan Ji bisa mengabaikan kata-kata Nova Ji dan Robert Huo. Tapi dia tidak berani untuk mengabaikan kata-kata Moris Liu.

Denovan Ji tahu betapa pentingnya orang ini bagi keluarga Ji. Jangan melihat arogansi dalam pekerjaannya yang biasa, dia juga menilai orang.

Di depan Cedric Ji, dia berani sombong?

Sambil melirik Robert Huo, Denovan Ji berkata, "Karena Tuan muda Liu berkata demikian, lupakan saja kali ini."

Moris Liu secara sadar diberi wajah yang cukup, dan berkata kepada Nova Ji dengan sedikit bangga: "Oke, ayo pergi!"

Nova Ji tidak keberatan, dan berjalan berdampingan dengan sangat patuh.

Demi menyenangkan hati Moris Liu, Denovan Ji sengaja menemukan rumah teh kelas atas yang juga memperhatikan privasi.

Di dalamnya ada tempat duduk pribadi, ada juga ruang VIP kecil yang terpisah.

Saat memasuki ruang VIP, Moris Liu dan Nova Ji masuk lebih dulu, lalu Denovan Ji memblokir pintu: "Tuan muda Liu dan Nova ada sesuatu yang sedikit privasi untuk dikatakan, orang lain cari tempat lain untuk minum teh."

Robert Huo berdiri di depannya dan berkata, "Aku belum pernah mendengar GM mengatakan itu."

“Bocah. Jangan berlebihan, apa kamu benar-benar mengira kamu orang hebat? Ini keluarga Ji, asisten kecil sepertimu, berani membantah perintah?” Kata Denovan Ji dengan ekspresi kesal, dan berulang kali dipermalukan oleh seorang asisten, sungguh tak bisa menahan ini.

Moris Liu tidak mengucapkan sepatah kata pun kali ini. Dia ingin berduaan dengan Nova Ji, jadi dia membiarkan Denovan Ji melakukan apa yang dia inginkan.

Namun. Nova Ji berkata, "Asistenku juga pandai membuat teh. Aku yakin Moris tidak keberatan dia bergabung dengan kami di ruang VIP?"

Mata Moris Liu berkedut, bagaimana tidak keberatan?

Tentu saja keberatan!

Tapi si cantik berkata, bagaimana dia bisa menolak, tidak ada pilihan lain: "Tidak apa-apa, tidak apa-apa, minum teh, semakin ramai tentu saja semakin baik."

Robert Huo memandang Denovan Ji yang masih berdiri di depan pintu, dan berkata: "Tuan muda Liu dan GM telah mengatakan ini. Jika kamu tidak mendengar dengan jelas, aku bisa mengatakannya lagi padamu."

Denovan Ji gemetar karena marah.

Seandainya Moris Liu tidak ada di sini, dia akan memanggil seseorang untuk mengikat Robert Huo dan memukulinya.

Dengan tidak puas dia bergeser dan membiarkan Robert Huo masuk ke ruang VIP, Denovan Ji melihat ekspresi Moris Liu sebenarnya kurang senang. Terutama ketika melihat Robert Huo, dia juga jelas tidak senang.

Hal ini membuat Denovan Ji paham bahwa Tuan muda Liu sudah tidak puas dengan asisten sombong ini.

Dia mencibir di dalam hatinya, tunggu saja, menyinggung Tuan muda Liu, kembali ke perusahaan untuk memberimu pelajaran, dan lihat bagaimana kamu bisa sombong lagi!

Karena keberadaan Robert Huo, Moris Liu di ruang VIP tidak berani berbuat yang aneh-aneh, bahkan tidak menghabiskan sepoci teh pun dan pergi dari sini dengan alasan lapar dan mencari tempat makan.

Pada siang hari untuk makan malam di sebuah restoran kelas atas, Robert Huo menemaninya selama proses berlangsung, dan tidak memberi Moris Liu kesempatan untuk berduaan dengan Nova Ji.

Karena ini adalah hari pertama bertemu, Moris Liu tidak ingin membuat segalanya menjadi terlalu jelek. Bahkan jika dia sangat kesal dengan Robert Huo di dalam hatinya, dia hanya bisa bersabar.

Tidak sulit untuk menghukum asisten cabang yang kecil, tetapi tidak ingin meninggalkan kesal jelek pada Nova Ji.

Sore harinya, Moris Liu berencana menelepon Nova Ji untuk pergi ke bar untuk minum, tetapi Nova Ji menemukan alasannya dan mengatakan bahwa dia tidak sehat dan mendorongnya.

Moris Liu tidak mengatakan apapun. Keesokan harinya datang lagi tanpa diundang.

Nova Ji masih sangat tertarik untuk minum teh, dan Robert Huo selalu bersikeras untuk masuk ke ruang VIP bersamanya.

Ketika pergi ke bar di malam hari, pergi dengan alasan sakit perut.

Berulang kali, Moris Liu tidak bisa melihat bahwa Nova Ji sengaja buang air besar.

“Nona Nova. Apa kamu bercanda? Kemarin tidak enak badan, hari ini sakit perut. Apakah besok kau akan membicarakan sakit kepala dan demam otak?” Ekspresi wajah Moris Liu penuh kesal, dan nada suaranya tidak sesopan hari pertama.

Denovan Ji berkata di sebelahnya: "Nova, menolak Tuan muda Liu mengajakmu minum dua kali. Bukankah itu terlalu berlebihan? Kalau kamu benar-benar tidak mau, katakan saja, kenapa repot-repot seperti ini."

“Bagaimana mungkin aku seperti itu, apalagi di depan Moris.” Nova Ji tampak sedih, berkata kepada Moris Liu: "Aku benar-benar sakit perut hari ini, dan aku tidak bisa minum alkohol, kalau tidak, bolehkah melakukannya besok? Kita makan malam bersama besok malam, aku berjanji tidak akan ada masalah lagi!"

Moris Liu mendengus, masih terlihat kesal.

Nova Ji meraih lengannya dan menggoyangnya dengan genit, dan berkata, "Jangan marah, kita akan segera menikah. Sebenarnya, aku hanya ingin berurusan dengan beberapa perusahaan sebelum menikah denganmu, kamu juga tahu setelah menikah denganmu, aku mungkin tidak lagi dapat bekerja di rumah Ji. Masih banyak hal yang belum selesai di cabang. Jika tidak ditangani, akan ada kekacauan di masa depan, sebelum besok malam aku harus selesai, dan aku akan datang sendiri mencarimu, bagaimana?"

Harus mengatakan bahwa kecantikan glamor seperti Nova Ji benar-benar tak terbendung ketika dia bertindak genit.

Moris Liu terpana, terutama kalimat demi kalimat bahwa akan menjadi suami-istri, dan hatinya semakin melonjak.

Ketidakbahagiaan sebelumnya menghilang dalam sekejap. Dia tersenyum dan meraih tangan Nova Ji, menyentuhnya dua kali, dan berkata: "Oke, karena kamu sudah bilang begitu, aku bisa memahaminya. Kalau begitu besok, tentu saja tidak boleh mengingkari janji, kalau tidak aku akan sangat marah. "

Denovan Ji terus mengamati pergerakan Nova Ji, dan Nova Ji tidak bermaksud untuk menarik tangannya, jadi dia membiarkan Moris Liu, dan tersenyum: "Aku tahu kamu yang terbaik. Sebenarnya, aku ingin mendapatkan perusahaan lebih awal. Setelah masalah ini diselesaikan, setelah aku menikah denganmu, aku bisa menjadi istri yang kaya dengan kehidupan tenang, kamu tidak ingin aku memikirkan penyesalan ini setiap hari setelah menikah, bukan?

"Aku tidak mau, aku tidak mau ..." Pikiran Moris Liu Yue hampir kehilangan akal sehat, di mana dia bisa mengatakan hal lain.

Dengan cara ini, Moris Liu dihibur dalam beberapa kata, Denovan Ji mengantarnya sendiri dan mengantarkan Moris Liu kembali ke hotel.

Nova Ji berdiri di pinggir jalan dan melambai dengan gembira.

Saat mobil menghilang dari pandangan, senyum di wajahnya dengan cepat menghilang.

Novel Terkait

Awesome Guy

Awesome Guy

Robin
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Istri ke-7

Istri ke-7

Sweety Girl
Percintaan
3 tahun yang lalu
Dipungut Oleh CEO Arogan

Dipungut Oleh CEO Arogan

Bella
Dikasihi
3 tahun yang lalu
Love and Trouble

Love and Trouble

Mimi Xu
Perkotaan
2 tahun yang lalu
My Secret Love

My Secret Love

Fang Fang
Romantis
3 tahun yang lalu
Cinta Tapi Diam-Diam

Cinta Tapi Diam-Diam

Rossie
Cerpen
3 tahun yang lalu
Yama's Wife

Yama's Wife

Clark
Percintaan
2 tahun yang lalu
Sederhana Cinta

Sederhana Cinta

Arshinta Kirania Pratista
Cerpen
3 tahun yang lalu