Inventing A Millionaire - Bab 54 Tempat Penuh Cinta

Dapat dikatakan, memijat diri sendiri dan di pijat oleh orang lain adalah dua rasa yang berbeda.

Terutama jari-jari Natalie Ning yang ramping, meskipun kulitnya tidak selembut sebelumnya karena melakukan pekerjaan rumah sepanjang tahun, tapi gerakan lembutnya, tampaknya dapat mencapai kedalaman hati orang.

Kelembutan itu tak tertahankan.

Hanya saja karena posisi memijat ini, keduanya jadi sedikit lebih dekat. Kehangatan dan kelembutan tubuh Natalie Ning terasa jelas di punggungnya.

Hal ini membuat Robert Huo sedikit tidak nyaman, dan dengan cepat berkata:“Aku baik-baik saja, tidak perlu memijat lagi.”

Selesai berkata, dia mencondongkan tubuh ke depan, lalu mengangkat selimutnya untuk bangun.

Alhasil, ketika selimut itu pun terangkat, setelah melihat kakinya yang telanjang, Robert Huo buru-buru menutup selimut tersebut.

“Dimana pakaianku?” Tanyanya malu-malu.

Dulu dia adalah Tuan muda Keluarga Huo yang sangat hebat, saat ini hampir tersipu karena tidak ada lagi pakaian dan celananya.

Natalie Ning turun dari tempat tidur. Melihat wajahnya yang sedikit aneh, tidak bisa menahan suara tawa, berkata:"...Minum begitu banyak alkohol, mengeluarkan bau tidak enak. Aku melepaskan dan mencucinya untukmu, aku juga bukan orang lain, di depanku apa yang kamu permalukan."

Melihat Natalie Ning yang anggun dalam pakaian kasual, Robert Huo tahu, Natalie Ning tidak menganggap dirinya sebagai orang luar.

Dari segi hukum, keduanya adalah suami istri.

Secara emosional, dia yang telah berperilaku baik akhir-akhir ini, juga berhasil mengubah kesan di benak Natalie Ning, membuat hubungan menjadi lebih dekat dari sebelumnya.

Karena itu, Natalie Ning tidak terlalu malu padanya, bagaimanapun juga, keduanya bahkan sudah punya anak.

Tapi Robert Huo berbeda, Jiwa di tubuhnya bukan lagi Shawn Li, dan dia tidak pernah bisa menembus penghalang dalam hatinya itu.

Pada saat ini, Natalie Ning tiba-tiba membungkuk dan berbaring di depannya, menatap dengan penuh minat:“Kenapa, benar-benar malu?”

Pakaian kasualnya sangat longgar, yang boleh di lihat dan tidak boleh di lihat, semuanya tidak ada yang disembunyikan.

Robert Huo berusaha sangat keras untuk menjauhkan pandangannya dari apa yang tidak harus dia lihat, tetapi kulit putih yang terlihat sekilas, selalu menggerakkan pikirannya seperti kail.

Terutama Natalie Ning sedekat ini. Sedikit aroma tubuh tercium, dan bibir ceri lembut dekat di depannya, membuat seseorang ingin menciumnya.

Natalie Ning yang polos, tidak pernah memikirkan siapa pria yang duduk di seberangnya, karena di matanya, ini adalah suaminya.

Ini menyusahkan Robert Huo, maju salah, tetapi tidak ada tempat untuk mundur.

Pada akhirnya, dia tidak punya pilihan selain memundurkan tubuhnya sedikit, dan berkata,"Itu, aku tidak bisa keluar tanpa mengenakan pakaian bukan..."

"Bukankah pakaian di letakkan di sebelahmu? Baru dibeli oleh Eugene, belum memakainya, ukuran kalian harusnya sama."Natalie Ning menunjuk ke samping tempat tidur.

Robert Huo menoleh dan melihat, dia melihat pakaian olahraga baru di sana.

Mengabaikan hal-hal lain, dia dengan cepat mengambil pakaiannya dan memakainya dengan cepat. Natalie Ning terkekeh ketika dia melihat di sampingnya, selalu merasa bahwa Shawn Li hari ini sangat lucu.

"Ngomong-ngomong, hari ini kamu telah menuangkan banyak alkohol ke ayah. Meskipun tahu bahwa kamu ingin menggunakan metode ini untuk mengharmoniskan hubunganmu. Tapi ayah memang sudah tua, hal semacam ini seharusnya sudah cukup sampai disini saja. " Kata Natalie Ning.

"Aku tahu." Selesai berpakaian, ketidakwajaran dalam hati Robert Huo menghilang banyak, menepuk wajahnya, dan dia bertanya, “Bagaimana kabar Ayah sekarang?masih tidur?.”

“Dia bangun lebih awal darimu, sudah turun untuk minum semangkuk bubur dan makan dua lagi pangsit yang kamu buat, rasanya sangat enak." Kata Natalie Ning.

Sup pangsit dimakan setelah dibujuk oleh Cornelia Deng dan Natalie Ning, tetapi menilai dari ekspresi Ardi Ning pada saat itu, dia juga sangat menyukai rasanya.

Hanya saja dia merasa canggung, dan setelah makan dua, dia bersikeras bahwa itu tidak enak. Bahkan Gaby menertawakannya, dia begitu besar dan masih membohongi orang, membuat Ardi Ning sangat malu.

“Selama kalian suka makan, aku akan bungkus lebih banyak lagi di nanti. Masakan ini bisa disimpan lama setelah dibekukan. Aku ingat kamu bilang Ayah suka mie? Aku akan memberinya mie daun bawang, yang seharusnya enak."Robert Huo merenung.

Natalie Ning memandangnya dengan tenang, dan tiba-tiba berkata,“Apa kamu tidak merasa sedih?”

“Apa?”Robert Huo menatapnya. Kemudian dia bereaksi, menggelengkan kepalanya, dan berkata:"Aku tidak melakukan pekerjaan dengan baik sebelumnya, dan aku harus dimarahi. Tidak ada yang disedihkan. Jika tidak melakukan pekerjaan dengan baik dan masih ingin di puji, itu tidak masuk akal."

Natalie Ning memandangnya, dengan puas:“Aku sangat senang jika kamu bisa berpikir seperti ini.”

“Baguslah jika kamu senang…”

Sebelum menyelesaikan pembicaraan, Natalie Ning tiba-tiba melangkah maju dan mencium pipinya dengan lembut. Setelah beberapa saat, lalu tersenyum dan berkata:“Tapi aku lebih suka kamu terlihat yang tidak mabuk. Turun untuk makan. Aku akan membantumu memanaskan bubur.”

Setelah itu, Natalie Ning berbalik dan pergi.

Robert Huo menyentuh pipinya dengan bengong, seolah sentuhan hangat itu masih tersisa.

Mendengar langkah Natalie Ning di lantai bawah, Robert Huo tertawa, sepertinya dia bertingkah terlalu baik?

Sekarang sudah memberikan ciuman, jika dia berperilaku lebih baik. Bukankah...

Apa yang harus aku lakukan saat itu?

Robert Huo pusing saat memikirkan tentang tidur bersama dengan Natalie Ning setiap hari setelah kembali nanti.

Dia adalah wanita yang sangat menarik, dan Robert Huo juga pria normal, dia benar-benar tidak yakin berapa lama pengendalian dirinya dapat dipertahankan.

Terkadang, Robert Huo juga memikirkan, membiarkannya begitu saja, juga tidak ada yang mengetahuinya.

Tetapi dia merasa sedikit canggung di dalam hatinya, bagaimana jika suatu hari Natalie Ning tahu bahwa dia bukan suami aslinya?

Bisakah dia menerimanya?

Natalie Ning adalah tipe wanita paling sederhana yang pernah dilihat Robert Huo.

Kebaikannya, kesederhanaannya, dan kelembutannya membuat Robert Huo tidak tega untuk menyakitinya.

Tidak lama kemudian, Gaby berlari dan meraih tangan Robert Huo dan berkata, "Ayah, ibu menyuruhku memanggilmu ke bawah untuk makan bubur! Bubur seafood buatan nenek sangat enak!"

Melihat putri imut dan berperilaku baik, Robert Huo menghela nafas diam-diam di dalam hatinya, lupakan saja, satu langkah adalah satu langkah.

Jika suatu saat dia benar-benar tidak bisa mengendalikannya. Akan bertanggung jawab atas apa yang dia lakukan nanti.

Bagaimanapun, dalam arti tertentu, Robert Huo telah hidup sekali lagi.

Dalam kehidupan ini, Natalie Ning adalah wanita pertamanya.

Setelah turun dengan Gaby. Natalie Ning baru saja keluar dari dapur dengan semangkuk bubur. Melihat dia datang, dia berkata, “Duduk dan makan, apakah kamu ingin telur bebek asin?”

“Tidak usah, makan bubur saja.”Robert Huo berbalik dan melihat ke toko. Di sana, Ardi Ning dan Cornelia Deng sedang melayani pelanggan.

Berkat barang berkualitas tinggi dari Howard’s Fruit dan publisitas pelanggan di pagi hari, bisnis di sore dan malam hari jauh lebih baik.

Meski belum sepenuhnya pulih ke masa puncaknya, tapi jauh lebih baik daripada beberapa waktu lalu.

Ardi Ning juga memperhatikan Robert Huo turun, dia meliriknya dan bergumam sedikit, tetapi tidak melakukan apa pun.

“Jangan bergumam, bukan hanya mabuk? Entah kenapa kalian selalu suka berlomba di meja arak,”kata Cornelia Deng yang sedang menimbang buah untuk pelanggan.

"Siapa bilang aku dibuat mabuk olehnya? Hanya dia, bias mengalahkanku?" Kata Ardi Ning dengan keras kepala.

“Apa kau tidak tahu kamu mabuk seperti apa? Tubuhmu masih penuh bau alkohol. Yang disebut tinju takut orang muda, dan minum arak itu juga sama. Bagaimanapun, dia masih muda, sedangkan kamu sudah berapa umurmu.”Cornelia Deng berkata dengan suara marah.

“Ada apa dengan usiaku? Kalau minum, tiga orang seperti dia bukanlah lawan ku!”Melihat wajah curiga Cornelia Deng, Ardi Ning marah dan berkata:“Kamu jangan tidak percaya, aku dalam kondisi tidak baik hari ini, lain kali aku akan langsung membuatnya minum di bawah meja!"

"Masih ada lain kali? Bukankah kamu ingin sekalian mengusirnya dengan meja juga?"Goda Cornelia Deng.

Ardi Ning terkejut, kemudian menjadi marah dan berkata,“Lempar, lempar sekarang!”

Cornelia Deng tahu bahwa dia hanya mengatakan, dia tidak akan benar-benar melakukan ini, jika tidak, bagaimana dia masih bisa ada di sini bekerja.

Alasan utama mengapa Ardi Ning tidak mencari kesalahan adalah karena Natalie Ning dan Eugene Ning baru saja mengatakan banyak hal baik.

Terutama Robert Huo melakukan apa yang dia suka, dia jelas tidak bisa minum banyak, masih ingin berlomba dengannya, hanya untuk menyenangkan dirinya saja.

Ardi Ning mungkin tidak setuju dengan perilaku seperti itu, tetapi sebagai orang tua, dia masih merasakan sedikit hebat di hatinya.

Tidak peduli seberapa sombongnya pada saat-saat biasa, bukankah masih harus menundukkan kepala dan untuk menyenangkan orang tua?

Selain itu, bisnisnya akan bagus, pada dasarnya adalah usaha Robert Huo. Kepiting berbulu pedas yang dimasak pada siang hari dan pangsit sup kristal yang disantap pada malam hari adalah metode keseharian yang dapat memberikan kesan yang baik.

Ardi Ning adalah warga biasa, kamu benar-benar memberinya uang yang banyak, mungkin dia akan menghancurkan wajah mu dengan amarah.

Semakin banyak bantuan dan cara kecil seperti itu, semakin berguna untuk menyenangkan dia.

Harus diakui, wine yang di minum Robert Huo kali ini tidak sia-sia.

Novel Terkait

Istri Yang Sombong

Istri Yang Sombong

Jessica
Pertikaian
3 tahun yang lalu
Husband Deeply Love

Husband Deeply Love

Naomi
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Seberapa Sulit Mencintai

Seberapa Sulit Mencintai

Lisa
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Cinta Seumur Hidup Presdir Gu

Shuran
Pernikahan
2 tahun yang lalu
Doctor Stranger

Doctor Stranger

Kevin Wong
Serangan Balik
2 tahun yang lalu
My Secret Love

My Secret Love

Fang Fang
Romantis
3 tahun yang lalu
Menantu Hebat

Menantu Hebat

Alwi Go
Menantu
2 tahun yang lalu
A Dream of Marrying You

A Dream of Marrying You

Lexis
Percintaan
2 tahun yang lalu