Inventing A Millionaire - Bab 56 Dunia

Ekspresi terkejut Cornelia Deng membuat Natalie Ning ingin tertawa, dia merasakan emosi yang disebut kebanggaan.

Berdiri di depan pintu, yang pernah merendahkan orang itu telah menjadi suaminya!

Sekalipun Daniel Huang bukan orang yang hebat, tapi bagi Natalie Ning yang sudah terlalu lama frustasi, ini sangat mengasyikkan.

Dia terkekeh dan mengangguk, lalu berkata, "Shawn sangat pandai berbisnis. Terutama toko online, memang hebat. Apakah Eugene tidak memberitahumu? Pemanas air baru di pabriknya tidak terjual, hanya mengandalkan Shawn seorang. Bahkan Toko Taobao kali ini juga dibantu Shawn, barulah CEO Huang dari pabrik setuju."

Tentu saja Eugene Ning pernah mengatakan tentang hal-hal ini, selain itu dia mengatakannya lebih dari sekali.

Hanya saja, baik Ardi Ning maupun Cornelia Deng merasa bahwa putra mereka sedang berbohong.

Karakter seperti apa Shawn Li itu? Mereka juga bukannya tidak tahu, bertengkar saja tidak masuk akal, apalagi berbisnis?

Sekarang, kecurigaan Cornelia Deng sudah berkurang banyak.

Putranya bisa berbohong kepada mereka. Putrinya juga bisa berbohong kepada mereka, tapi Daniel Huang pasti tidak akan berbohong.

Mereka tahu persis apa yang dipikirkan pemuda itu tentang putrinya.

Dengar-dengar, pada hari Natalie Ning menikah dengan Shawn Li, Daniel Huang juga merusak komputer di rumah, menunjukkan betapa marahnya dia.

Siapapun bisa membantu Shawn Li menipu, tapi Daniel Huang tidak punya kemungkinan seperti itu.

“Itu benar-benar meremehkannya.” Cornelia Deng menoleh ke belakang.

"Dulu dia tidak punya kesempatan untuk pamer, sebenarnya ini salahku, memberinya terlalu banyak tekanan dan selalu memintanya melakukan pekerjaan yang tidak sesuai. Kalau tahu dari awal dia begitu bisa berbisnis, maka tidak perlu memaksanya jadi supir.” Natalie Ning mendesah.

“Maksudmu teman sekelas wanita kaya itu?” tanya Cornelia Deng.

"Ya, tapi performa Shawn akhir-akhir ini sangat bagus, Nova mempromosikannya menjadi asisten GM dan bukan lagi seorangsupir," kata Natalie Ning.

Cornelia Deng bahkan lebih terkejut, asisten GM?

Dia sedikit paham tentang Nova Ji, setidaknya dia tahu bahwa Keluarga Ji adalah salah satu bisnis keluarga terbesar di negara ini.

Kalaupun Nova Ji hanya membawahi satu cabang, posisi asisten GM lebih baik dari pada sebagai supir.

Selain itu untuk menjadi asisten GM di perusahaan semacam itu, pasti harus memiliki keahlian khusus, kalau tidak, hanya dengan hubungan koneksi antar siswa, tidak mungkin bisa membuat sampah dipromosikan setinggi itu.

Robert Huo hari ini memberi terlalu banyak kejutan untuk Cornelia Deng.

Adapun Ardi Ning, dia terus berceloteh dan tidak menutup mulutnya dalam waktu yang lama.

Apakah Daniel Huang salah makan obat?

Itu Shawn Li, kenapa kamu berbicara begitu keras dengannya?

Yang terpenting adalah, e-commerce seperti apa yang kamu bicarakan, apakah Shawn Li mengerti?

Ardi Ning sebenarnya tidak terlalu gimana, tapi dia bisa melihat bahwa Robert Huo sepertinya mengerti.

Kalau tidak, bagaimana bisa Daniel Huang mengobrol dengannya secara spekulatif.

Karena ketiga orang ini berdiri di depan pintu dan mengobrol, ini sangat memengaruhi pengalaman berbelanja pelanggan lain, Natalie Ning menghampiri dan berkata, "Masuk dan mengobrollah, sudah bicara lama, makan buah dan basahi mulut."

Kedatangan Natalie Ning membuat pembicaraan terhenti.

Daniel Huang memandangnya dengan tidak wajar, dan akhirnya berkata, "Natalie."

Dahulu kala, gadis di sebelah ini adalah pengantin wanita impiannya, dan Shawn Li-lah yang menghancurkan mimpinya.

Beberapa tahun belakangan ini, Natalie Ning sudah jarang kembali, hari ini berjumpa lagi, Daniel Huang masih merasa familiar.

Ubah waktu. Dia menerima undangan Natalie Ning, bahkan jika dia tahu bahwa keduanya sudah tidak mungkin, tapi demi membuat marah Shawn Li, dia dengan senang hati melakukannya.

Tapi hari ini, Daniel Huang tidak melakukannya.

Untuk sementara, wawasan dan analisis yang luar biasa dari Robert Huo telah banyak menginspirasi dia, dan dia juga menyadari bahwa kutu buku ini tidak lagi tidak sekompeten yang dia pikirkan sebelumnya.

Setidaknya di bidang e-commerce, dia memiliki suatu pemahaman, bahkan dirinya sebagai seorang profesional pun tidak malu.

Sebelumnya, Daniel Huang sempat meragukan apakah halaman Taobao tersebut dibuat oleh Robert Huo, sekarang dia sudah tidak ragu lagi.

Beberapa hal dapat dipalsukan, tetapi pendapat dan argumen saat itu juga tidak dapat dilakukan hanya dengan menghapal.

Kepribadian Daniel Huang sombong, orang seperti itu sulit dikalahkan, tetapi sekali dikalahkan. Mereka cenderung cepat-cepat menempatkan diri pada posisi terendah.

Karena itu, ketika dia secara tidak sadar mengagumi wawasan Robert Huo, pikiran di dalam hatinya dengan cepat menghilang.

“Lebih baik tidak usah. Tadi sudah mengobrol banyak, ada rencana dalam hatiku, jadi harus cepat pulang dan menuliskannya.” Daniel Huang menggelengkan kepalanya dan menolak undangan Natalie Ning.

Ini sedikit mengejutkan Natalie Ning, dia tahu bahwa Daniel Huang memiliki kesan yang baik tentang dirinya, sebelumnya juga ada tanda-tanda jelas yang mengejarnya, tapi pada akhirnya keduanya tidak bersatu.

Meski tidak menyukai Daniel Huang, namun Natalie Ning tetap memiliki perasaan yang sama seperti dulu, yaitu perasaan seorang kakak.

jika tidak. Dia tidak akan berinisiatif mengundang orang ke dalam rumah.

“Dia cukup bagus,” kata Daniel Huang tiba-tiba.

“Hah?” Natalie Ning tidak bereaksi.

“Maksudku dalam hal berbisnis, dia cukup bagus, lebih bagus dari yang kita semua pikirkan. Saat ini, kuakui aku tidak sebagus dia,” lanjut Daniel Huang.

Natalie Ning bahkan lebih terkejut, dia tidak menyangka Daniel Huang akan mengaku kalah begitu saja.

Kemudian, Daniel Huang memandang Robert Huo lagi dan berkata dengan serius, “Meski aku mengaku kalah sekarang, tapi aku akan terus bekerja keras, di masa depan akan lebih kuat darinya! Dari dulu hingga sekarang, pasti lebih kuat darimu! Jadi jangan anggap enteng, kalau memperlakukan Natalie dengan buruk, atau masih tidak melakukan apa-apa, suatu hari nanti, cepat atau lambat …."

“Uhuk uhuk …." Eugene Ning terbatuk keras di sebelahnya.

Suara Daniel Huang berhenti dan dia tidak melanjutkan, tetapi semua orang mengerti apa yang dia maksud.

Robert Huo tersenyum dan mengulurkan tangannya ke arahnya, lalu berkata, "Aku harap kamu bisa menjadi lebih kuat, sehingga karier Eugene akan berkembang lebih jauh lagi karena bantuanmu. Adapun hal-hal lain, kamu bisa tenang. Selama masih hidup, tidak akan ada yang menyakitinya, termasuk aku!"

“Kalau kamu tidak bisa melakukannya …."

"Tidak ada kalau!" Meskipun Robert Huo tersenyum, nadanya penuh dengan dominasi yang tak terkatakan, “Yang aku katakan pasti akan kulakukan!"

Sosoknya jelas tipe kurus. Tapi saat berbicara, itu membuat orang merasa sangat tinggi.

Natalie Ning, yang berdiri di sampingnya, menatap muka seriusnya, dengan perasaan damai yang tak terlukiskan, sudut mulutnya terangkat sedikit.

Sebuah tangan perlahan meraih lengan Robert Huo, bersandar di sisi pria itu, Natalie Ning tersenyum dan berkata kepada Daniel Huang, “Aku percaya padanya."

Melihat wajah bahagia Natalie Ning, mulut Daniel Huang terasa pahit. Dia tahu bahwa dia telah dikalahkan, itu adalah kekalahan total, dan hampir tidak ada kemungkinan untuk kembali.

Saat Shawn Li begitu tidak berguna. Dia tidak bisa merebut kembali Natalie Ning, sekarang pria ini bangun seperti singa tidur, mana mungkin dia punya kesempatan?

Hatinya menghela nafas, Daniel Huang mengulurkan tangannya, menjabat tangan Robert Huo dengan kuat, dan berkata, “Kuharap kamu bisa melakukannya!"

“Kamu akan melihatnya,” kata Robert Huo dengan keras.

Banyak orang di toko berdiri di sana dan melihat ke sana. Cara Robert Huo berbicara dan melakukan sesuatu, Robert, menarik perhatian orang-orang ini.

Keberanian dan sikap seseorang adalah ekspresi eksternal dan alami dari pikiran dan perilaku seseorang, yang tidak dapat dipalsukan atau diperankan.

Alisnya, tubuhnya, bahasanya, dan nada bicaranya semuanya membuktikan sepenuhnya kepada semua orang bahwa ini adalah pria yang semangat dan strukturnya telah mencapai ketinggian tertentu.

Karakternya yang sepertinya membuat orang-orang berpikir Robert Huo bisa diandalkan.

Daniel Huang mengakui kekalahan dan pergi. Dia berpikir bahwa dia bisa mengubah posisinya, dia tidak bisa melakukannya, tidak ada keberanian seperti itu yang membuatnya berbicara dengan tenang dengan saingan cintanya.

Bahkan ada sedikit rasa frustasi di dalam hatinya.

Bukan hanya karena Robert Huo mengalahkannya dalam e-commerce, tetapi juga karena sikap Robert Huo, membuatnya merasakan penghinaan lain.

Dari awal sampai akhir, Robert Huo tidak memperlakukannya sebagai saingan, dan juga tidak menghina.

Mungkin dalam hati pria ini, dia hanyalah tetangga saja.

Berjalan lebih dari sepuluh meter, Daniel Huang menoleh ke belakang dan melihat Natalie Ning meringkuk di samping Robert Huo dan melambai padanya.

Senyuman di wajahnya masih terlihat jelas, terlihat jelas bahwa dia sangat bahagia sekarang.

Mungkin, dia tidak menikahi orang yang salah, kalau tidak, dari mana senyuman itu berasal?

Di dalam hatinya, dia memberkati impian masa mudanya agar bahagia, Daniel Huang berbalik dan terus berjalan tanpa menengok ke belakang.

Novel Terkait

Unlimited Love

Unlimited Love

Ester Goh
CEO
2 tahun yang lalu
Loving Handsome

Loving Handsome

Glen Valora
Dimanja
2 tahun yang lalu
Kembali Dari Kematian

Kembali Dari Kematian

Yeon Kyeong
Terlahir Kembali
2 tahun yang lalu
Si Menantu Dokter

Si Menantu Dokter

Hendy Zhang
Menantu
2 tahun yang lalu
Evan's Life As Son-in-law

Evan's Life As Son-in-law

Alexia
Raja Tentara
2 tahun yang lalu
Beautiful Love

Beautiful Love

Stefen Lee
Perkotaan
2 tahun yang lalu
1001Malam bersama pramugari cantik

1001Malam bersama pramugari cantik

andrian wijaya
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu
Uangku Ya Milikku

Uangku Ya Milikku

Raditya Dika
Merayu Gadis
2 tahun yang lalu