Inventing A Millionaire - Bab 232 Bertemu Dengan Zila Tang Lagi

Setelah mengambil cek tersebut, Robert Huo pergi, tanpa ada perasaan apapun.

Nadya Feng tampak kesal dan berkata kepada Joel Miao: "Dirut, orang ini terlalu tidak sopan, mengapa Anda masih ingin memberinya 2 juta RMB?"

“Karena dia pemberani, aku suka orang seperti itu.” Joel Miao menjentikkan abu cerutu, dan menunjuk ke layar komputer dengan dagunya. Dan berkata: "Dan dia juga membuktikan dirinya sendiri.”

“Mungkin ini hanya keberuntungan saja.” Kata Nadya Feng.

“Keberuntungan, juga merupakan sejenis kekuatan, dan seringkali lebih penting daripada kerja keras. Yang disebut kesuksesan, adalah tiga titik usaha, tiga titik pertolongan mulia, dan enam titik, semuanya tergantung pada keberuntungan.” Kata Joel Miao sambil melambaikan tangannya. Dan berkata: "Kamu tidak akan mengerti setelah aku mengatakannya, buatkan aku secangkir kopi."

Nadya Feng pergi dengan sebuah tanggapan, sementara Joel Miao di antara asap rokok, masih mengawasi penutupan kenaikan harga saham di layar komputer. Tampilan yang menarik: "Sedikit menarik ..."

Setelah meninggalkan perusahaan, Robert Huo menyalakan ponselnya dan memeriksa tiketnya.

Penerbangan terbaru telah terjual habis, dan paling pagi adalah besok pukul delapan pagi.

Hal ini membuat Robert Huo sangat tidak puas dengan sistem maskapai, kenapa tidak terbang setelah tengah malam?

Tidak bahagianya, Robert Huo juga masih memahami kebenaran.

Dalam beberapa tahun terakhir, terjadi dua malam kecelakaan udara dalam satu bulan, Administrasi Penerbangan Sipil secara langsung mengeluarkan peraturan baru yang melarang penerbangan domestik lepas landas setelah tengah malam.

Jika tidak, Robert Huo mungkin bisa buru-buru kembali dalam semalam.

Adapun untuk naik kereta api, waktunya sedikit lebih lama, dan dia sudah memeriksa tiket kereta, dan masih ada tiket yang tersisa, hanya satu perjalanan pada pukul 3:30 pagi.

Kalau naik kereta ini, pulang kerumah ke esokan paginya, lebih baik naik pesawat.

Setelah memikirkannya, Robert Huo menelepon Natalie Ning dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan kembali besok karena dia tidak bisa membeli tiket.

Natalie Ning tidak mengatakan apa-apa, mengetahui bahwa dia berbisnis, dia menyuruhnya untuk memperhatikan keselamatan saat berada di luar sendirian, ingatlah untuk mengunci pintu saat tidur.

Robert Huo tertawa, Dia adalah pria besar dan tinggal di hotel biasa, siapa yang akan begitu berani untuk membuka kunci. Selain itu, inilah negaranya, dan keamanan publiknya cukup baik.

Tapi ini adalah perhatian istrinya, dan Robert Huo secara alami tidak akan meruntuhkan panggung, dan dia setuju dengan sangat patuh.

Setelah menutup telepon, Robert Huo berdiri di pinggir jalan dan menunggu mobil, pada saat yang sama, dia menggunakan ponselnya untuk mencari jaringan hotel yang paling dekat dengan bandara, dengan lingkungan yang baik.

Dengan kondisi ekonomi keluarga saat ini, bahkan tinggal bintang lima bukanlah masalah besar, tetapi Robert Huo tidak pernah memiliki terlalu banyak persyaratan untuk akomodasi.

Ketika dia berkeliaran sendirian, dia bahkan pernah tidur di bangku taman, dan bisa tinggal di hotel biasa dianggap sudah sangat tinggi.

Makanan, pakaian, tempat tinggal, transportasi, empat hal ini, yang paling diperhatikan oleh Robert Huo adalah makanan.

Dia selalu berpikir, bahwa orang hidup, untuk menghasilkan uang, tujuanya adalah menghasilkan uang. Tidak peduli berapa banyak yang ingin di belanjakan.

Inilah mengapa Robert Huo sering menemukan chef di mana-mana dan belajar keterampilan memasak.

Tentu saja, sekarang dia juga memiliki kebutuhan tertentu untuk perumahan, tetapi tidak untuk dirinya sendiri, tetapi untuk ibu dan anak perempuan dalam keluarga.

Rumah tua yang bobrok, Robert Huo sama sekali tidak ingin ibu dan putrinya tinggal, rumah yang baru dibeli telah diurus oleh perusahaan dekorasi bermerek. Diperlukan waktu sekitar tiga bulan dari renovasi hingga akhir penghapusan aldehida, pada dasarnya, dapat pindah ke rumah baru sebelum musim dingin tiba.

Awalnya, Robert Huo merasa bahwa dia menghasilkan banyak uang sekarang, dan dia berencana untuk membeli sebidang tanah di barat laut dan membangun vila atau Rumah Khas China sendiri pada saat itu.

Tanpa di ganggu, hidup adalah kesenangan.

Tetapi dengan set seperti itu, setidaknya di mulai dengan harga 10 hingga 20 juta RMB.

Setahun yang lalu, Natalie Ning yang mengira 100 ribu RMB adalah jumlah uang yang sangat besar, tidak tahan dengan kemewahan seperti itu. Akhirnya bujukan Robert Huo hanya dengan enggan setuju untuk membeli tanah dulu. Adapun kapan rumah itu akan dibangun, akan bicarakan nanti.

Masalah tanah. Fernaldy Fang mengambil keputusan besar, dan Robert Huo tidak menolak kebaikannya.

Dengan bantuan agen real estat lokal ini, akan lebih mudah untuk menegosiasikan harga tanah ataupun mengajukan sertifikat.

Saat Robert Huo menggunakan ponselnya untuk memilih hotel, sebuah mobil Maserati berhenti di sampingnya.

Segera. Jendela mobil turun, wajah cantik Zila Tang keluar: "Apakah benar Tuan Li, aku pikir telah salah mengenali orang."

Robert Huo juga cukup terkejut saat melihat Zila Tang, dia tidak menyangka akan bertemu dengannya di sini.

secara logis, bahwa ini bukan situs Tang Internasional Corp's, mengapa Zila Tang ada di sini?

Mungkinkah, yang Robert Huo palsu ada di sini?

Jika ini masalahnya. Itu normal bagi Zila Tang untuk datang.

Oleh karena itu, Robert Huo tanpa sadar melirik ke dalam mobil, tetapi melihat seorang gadis muda yang modis dan cantik duduk di kursi pengemudi, bukan orang yang dia bayangkan.

Sedikit kecewa. Jika bisa bertemu dengan Robert Huo palsu, Robert Huo akan dapat menentukan berapa banyak kati yang dimiliki orang ini. Mungkin, dapat mengambil jalan pintas untuk mendekati pembawa pesan di balik layer ini.

Sekarang harapan itu hancur, dia harus tersenyum pada Zila Tang dan menjawab: "Nona Tang. Sungguh kebetulan, mengapa kamu ada di sini?"

“Sahabatku memintaku untuk pergi bermain.” Zila Tang melihat ke arah gerbang perusahaan di sebelahnya, dan bertanya dengan rasa ingin tahu: “Tuan Li di sini untuk mengurus urusan atau mencari seseorang?”

"Dipercayakan untuk melakukan tugas kecil, tetapi sekarang sudah selesai, dan aku akan mencari hotel untuk tinggal dan besok sudah pulang."

Di depan Zila Tang, Robert Huo masih mudah melepaskan kewaspadaan batinnya, dan kata-katanya lebih detail.

Zila Tang berkata oh, berpikir sejenak, dan berkata, "Karena kita kebetulan bertemu, bagaimana jika kita mengantar Tuan Li kembali ke hotel."

“Apakah tidak akan merepotkan?” Tanya Robert Huo sopan.

Zila Tang memandang gadis muda di kursi pengemudi dan bertanya, "Elviani, apakah kamu punya waktu untuk mengantarnya?"

Gadis muda itu, bernama Elviani Lin, juga merupakan keluarga generasi kedua yang kaya dengan kondisi keluarga yang sangat baik. Hubunganya dengan Zila Tang sangat baik.

Sahabat itu berbicara, meskipun dia merasa merepotkan, dia tetap setuju.

Zila Tang sangat senang dan menyapa Robert Huo untuk masuk ke dalam mobil.

Jika itu orang lain. Robert Huo mungkin menolak, tetapi kebaikan Zila Tang, dia tidak ingin menolak.

Yang ini selalu melekat pada adik perempuan di sebelah rumahnya sejak dia masih kecil, dan memiliki hati yang sangat baik. Menolaknya adalah semacam rasa bersalah yang mudah bagi Robert Huo.

membuka pintu dan masuk ke mobil, sedan besar seharga lebih dari jutaan RMB, bagian belakang sangat lega.

Zila Tang menoleh. Dan bertanya: Di hotel mana Tuan Li menginap?

Robert Huo menatap telepon dan berkata, "Seven Days Inn."

Zila Tang sedikit terkejut, dia tidak menyangka bahwa pria yang membuat Robert Huo begitu optimis, bahkan dia memiliki kesan yang baik, akan benar-benar tinggal di hotel yang murah seperti itu.

Elviani Lin melirik Robert Huo di kaca spion, kemudian bertanya, "Zila, apakah ini adalah temanmu?"

Zila Tang ragu-ragu, lalu berkata: "Ya."

Setelah minum satu kali, apakah bisa di katakan sebagai seorang teman atau bukan, Zila Tang juga tidak bisa berkata. Tetapi karena orang telah diundang untuk naik mobil, tidak ada alasan untuk membongkarnya secara langsung.

Elviani Lin menilai dari reaksinya, bahwa keduanya tidak kenal.

Bagaimanapun Zila Tang adalah satu-satunya putri Dirut Tang International Corp’s, memiliki kekayaan, sementara Robert Huo memiliki penampilan yang layak, tetapi pakaian yang dikenakannya mungkin kurang dari 1000 RMB. Yang paling penting adalah, masih tinggal di hotel cepat seperti Seven Days Inn.

Elviani Lin bahkan tidak akan pernah melihat hotel semacam ini.

Meskipun dia sendiri tidak begitu menghargai uang seperti orang biasa, tetapi perbedaan level di antara mereka terletak pada hal ini, yang masih membuat Elviani Lin secara naluriah merasa superior, dan kehilangan minat untuk menanyakan tentang Robert Huo.

Anak laki-laki yang malang, mungkin hanya kebetulan bertemu dengan Zila Tang beberapa kali saja, tidak akan ada persimpangan nantinya, jadi mengapa banyak bertanya.

“Katakan padaku alamatnya.” kata Elviani Lin.

Robert Huo merasa sangat asing dengan nadanya, dia tidak peduli, dan melaporkan alamat itu dengan santai.

Kemudian, dia melihat ke arah Zila Tang dan berkata: "Suaramu terdengar agak berat, apakah kamu tidak enak badan?"

Zila Tang segera teringat bahwa dia telah mengingatkan dirinya sendiri untuk tetap hangat beberapa hari yang lalu, dia merasa sedikit malu dan berkata: "Setelah beberapa kali bersin, tidak ada masalah.”

“Bukankah aku sudah memberitahumu untuk menmperhatikan kehangatan? Karena sedang tidak enak badan, kenapa masih berlari sejauh ini untuk bermain.” Nada prihatin Robert Huo disertai dengan teguran naluriah.

Pada tingkat kesadaran terdalamnya, tidak perlu terlalu banyak menyembunyikan atau menjaga Zila Tang. Jika gadis ini bisa mengenali dirinya sendiri, itu masalah yang bagus.

Novel Terkait

The Richest man

The Richest man

Afraden
Perkotaan
2 tahun yang lalu
Chasing Your Heart

Chasing Your Heart

Yany
Dikasihi
2 tahun yang lalu
My Lady Boss

My Lady Boss

George
Dimanja
2 tahun yang lalu
Yama's Wife

Yama's Wife

Clark
Percintaan
2 tahun yang lalu
Menunggumu Kembali

Menunggumu Kembali

Novan
Menantu
2 tahun yang lalu
Dewa Perang Greget

Dewa Perang Greget

Budi Ma
Pertikaian
2 tahun yang lalu
Lelah Terhadap Cinta Ini

Lelah Terhadap Cinta Ini

Bella Cindy
Pernikahan
3 tahun yang lalu
Eternal Love

Eternal Love

Regina Wang
CEO
2 tahun yang lalu